Kakak Kerasukan

Aku mempunyai seorang kakak yang agak cantik dan bodi yang montok. Satu hari kakakku dihantar pulang oleh gurunya kerana kerasukan ketika camping pengakap. Dia kelihatan lemah dan tidak berdaya, dan hanya banyak tidur. Cikgunya beritahu, dah jampi oleh sorang bomoh masa kat sana,so okey la kot. Masa makan mlm, ibuku suruh aku panggil kakakkku turun makan, aku pun naik atas ke bilik dia. Kat pintu, aku panggil dia, dia buat dek je. Dia termenung ke luar tingkap tengok apa ntah. Aku rapatinya lalu aku panggil dia. Dia tak beri response, hanya matanya menatap ke luar tingkap. Aku yakin histerianya datang lagi, tapi melalui pembacaan aku tau yang orang kerasukan jika tidak response, jangan sentuh pasal nanti dia mengamuk. Tiba-tiba akal jahatku datang. Nafsuku naik tiba2 bila melihat kakakku yang memakai seluar pendek ketat menampakkan pehanya. Aku mendekatinya dari belakang, lalu aku sentuhkan batangku kepunggungnya. Dia tidak memberi response langsung. Aku gembira kerana ini akan menyebabkan aku puas malam ini. Aku mesti cepat, kerana ibuku menunggu jawapan dariku. Aku keluarkan batangku yang mengeras, lalu aku gesel2kan ke celah kangkangnya melalui celah seluar pendeknya. Aaaaahhh…. terasa kenikmatan yang ketara bila konekku merasakan kelembutan celah kangkangnya. Perlahan2 aku gesel2kan batangku hingga rasa maniku akan keluar,lantas aku tarik keluar dan serta-merta maniku memancut keras mengenai pehanya. Air mataku keluar disebabkan keenakan memancut mani. Walaupun nampak agak lama aku membuat aktiviti ini,tapi sebenarnya aku hanya mengambil masa 5 minit sahaja memuaskan nafsuku disebabkan takut ibuku syak. Aku kesat maniku dan turun ke bawah. Aku gamble cakap kat mak aku kakak aku tak nak makan, dia nak tidur. Mak aku percaya, lantas aku bersyukur kerana jika mak aku ingat kakakku tidur, maknanya sepanjang malam ini aku dapat memuaskan lagi nafsuku pada kakakku. Ibuku memang malas naik ke atas kalau takde apa2 pasal orang tua memang malas naik tangga. Malamnya, mak aku tak naik, aku melonjak keriangan. Pas mak ngan adik aku masuk tidur, aku intai bilik kakakku. Aku lihat dia masih termenung, tapi kali ni dia duduk atas katil. Aku menegurnya, tapi dia tidak beri response langsung. Matanya hanya merenung kosong ke depan. Konekku mengeras lagi. Aku jelling lurah dendam di dadanya yang aku gerami. Aku keluarkan batang aku, lalu perlahan aku jolokkan ke celah lurah teteknya dengan berhati2. Sungguh nikmat rasanya parking konek aku kat teteknya.
Puas tembap teteknya, aku tembap pula pehanya, perutnya, betisnya, bontotnya dan habis semua bahagian badannya aku geselkan dengan konekku malam itu. Akhirnya aku pancutkan maniku kat betisnya. Aku kepuasan. Aku pun masuk tidur membawa kenangan indah memuaskan nafsuku.