Kenikmatan Pancut Dalam

Cik Wan adalah salah satu cerita menarik ingin aku kongsikan. Cik Wan adalah wanita yang cantik dan comel. Kulitnya putih gebu. Tubuhnya sangat cantik dan senyumannya menawan kalbu. Cerita ni berlaku semasa aku masih kerja di Bank Bandar. Mulanya aku biasa saja dengan Cik Wan, walaupun nafsuku mencanak2 bila terpandang wajah dan tubuhnya. Namun Cik Wan kelihatan memberi respon yang baik dan kadang-kala seolah2 manja2 ngan aku. Cik Wan dah kawin dan mempunyai seorang anak. Kalau aku melawak dengan dia, mesti dia respon baik punya, dan kadangkala melawak lucah dengan aku. Aku tak kisah, memang layan pun sementelah aku memang bernafsu dengannya. Satu hari dia computer dia rosak, so dia mintak tolong aku baiki. Masa aku baiki, aku tengok sekali banyak cerita blue kat dalam laptop dia. Aku layan je. Masa nak pulang laptop dia, aku saja je usik dia, “amboi banyak gak cite best dalam tu, “ kataku. Dia senyum2 kemaluan tapi tak jawab. Aku cakap, “takyah malu la, saya pun tengok juga cite camtu,” barula dia okey balik. “Ye ke? Ada banyak ke stok cerita awak,?” Tanya dia. Aku cakap, “banyak je, akak nak tengok?” kataku memancing. Dia kata boleh je, aku cakap sekarang pun boleh, kita cari tempat yang clear. Dia setuju je. Kebetulan plak dia ada bilik sendiri yang clear. Kitaorang pun lepak kat bilik dia tengok cite blue. Masa layan cite blue, konekku tercanak lalu aku saja lepak kat belakang dia. Dia berkeadaan duduk sementara aku berdiri. Sengaja aku kenakan batang aku kat dia, aahhhh terasa enak bila batang kerasku mengenai belakangnya. Terasa selesa sekali badanku. Dia tidak menunjukkan reaksi, masih tekun menonton cite2 blue yang aku tayang. Aku lihat dia menelan air liur menonton cite2 blue tu. Tiba2 dia pusing dengan mendadak menyebabkan batangku yang masih dalam seluar mengenai teteknya. Aku terkejut dan menyangka dia akan melarikan teteknya, tetapi aku silap. Dia tidak memperdulikan batangku yang mengeras di teteknya yang berpakaian kebaya sendat itu. Tiba2 dia berkata, “akak nak ambik barang jap kat stor belakang, jom tolong akak,” katanya. Aku setuju dan kami pun bergerak ke stor. Sampai ke stor dia mancari2 barang kononnya dan sengaja aku geselkan lagi batangku ke punggungnya yan montok itu. Tiba2 aku rasakan dia semakin menekan bontotnya ke batangku, menunjukkan respon baik. Aku pun apa lagi, perlahan aku pegang pingganya, dia tak membantah. Aku memandang wajahnya, matanya kelihatan kuyu, kami berpelukan, lalu berkucupan. Aku menekan batangku yang mengeras ke farajnya, sambil dia meramas2 batangku. Aku segera mengeluarkan batangku yang sudah mengembang keras itu lalu kusendalkan ke celah farajnya yang masih berkain. Wan menggeliat seolah2 rasa kesedapan yang amat sangat. Aku dapat rasakan maziku meleleh banyak di kainnya. Aku sudah tak mampu bertahan lagi, aku nak pancut dalam sekarang juga. Segera aku baringkan Wan, lalu aku tindih tubuhnya. Dia menyerah pasrah, aku selak kain sendatnya dan aku tarik spendernya, memprlihatkan farajnya yang putih melepak itu. Aku letakkan konekku di pintu farajnya, dan aku tolakkannya perlahan ke dalam tubuhnya. Dia menggeliat dan mengerang kesedapan menerima kemasukan itu. Akhirnya konekku termasuk semakin dalam dan habis ke pangkal. Terasa farajnya sungguh licin dan panas. Aku tak terdaya lagi menahan maniku, terasa sudah sampai ke pangkal konekku. Badanku mula bereaksi kebas terutama di belakangku kerana ingin melepaskan keenakan ke dalam rahim bini orang ni. Aku buka mataku dan ternampaklah wajah Cik Wan yang cantik dan memberahikan itu menyebabkan konekku mengejang di dalam faraj dan, creeeet! Creet! Creet! Mani panasku menyembur2 dari batangku terus ke dalam faraj Cik Wan. Aku tak tahu berapa kali maniku memancut, tapi yang pasti aku dah 2 minggu tak melancap, pasti banyak maniku kudermakan pada Cik Wan. Aku kepuasan yang amat sangat dan mencelapak di atas tubuh Cik Wan. Aku rasa dia puas juga pasal aku dengar dia mengerang panjang sambil terkemut2. Bermula dari saat itu, kami selalu projek kat macam2 tempat, hotel, kereta dank at mana2 aja. Yang penting, masa tu aku tak risau pasal tempat pelepas nafsu sebab aku ada Cik Wan yang cantik tempat aku melepaskan hajatku. Aku memang selalu melancap tapi lepas dapat Cik Wan, aku sanggup tahan tak melancap pasal nak lepas kat dia. Kadang2 aku tahan sampai dekat 3 minggu pasal nak rasa kepuasan maksimum masa pancut kat dia. Yang bestnya, Cik Wan jenis tak kisah aku pancut dalam dan tak pernah komplen walaupun aku pancut cepat sebab dia kata dia lebih puas main dengan aku berbanding laki dia.