Jiranku Abang Adi

Aku senyum sendiri. Kenangan waktu aku sedang menungu keputusan SPM beberapa tahun lalu terbayang semula di benakku. Waktu itu aku tinggal di sebuah taman perumahan. Aku tinggal di rumah teres dan berjiran dengan Mak Long Kiah. Mak Long Kiah mempunyai seorang anak lelaki yang berusia setahun lebih tua dariku. Aku biasa memanggilnya Abang Adi. Sejak kecil aku, Abang Adi dan dua orang kakaknya sering bermain bersama-sama. Hubungan kami akrab seperti adik beradik kerana aku anak tunggal dan aku menganggap mereka seperti kakak dan abang aku sendiri. Sudah menjadi kebiasaan aku bertandang ke rumah mereka dan mereka bertandang ke rumahku. Aku menyukai Abang Adi kerana dia baik orangnya. Kakaknya juga aku suka tapi kerana mereka bekerja maka rutin harian mereka agak sibuk. Jadi keraplah aku dan Abang Adi berbual dan berborak mengisi masa lapang. Apatah lagi Abang Adi juga masih belajar sepertiku. Dari apa yang aku tahu Abang Adi belum mempunyai kekasih. Malam minggu itu kedua orang tuaku balik ke kampung menziarahi nenek yang kurang sihat. Oleh kerana aku juga tidak berapa sihat maka aku menolak ajakan ibuku. Ibuku meminta Mak Long Kiah untuk melihatku yang tinggal seorang diri. Pada malamnya Abang Adi datang menemaniku. Aku dan Abang Adi menonton tv dan berborak kosong. Bila malam agak larut aku tidur-tidur ayam di sofa sementara Abang Adi duduk di karpet sambil menonton perlawanan bolasepak antara Manchester United dan Chelsea. Aku sememangnya tidak menyukai permainan bola sepak kerana itu aku memilih untuk tidur saja. Tengah malam aku merasakan ada tangan meraba-raba dadaku. Aku terjaga namun pura-pura masih tidur, lalu aku buka sedikit mataku untuk mengintip. Ternyata Abang Adi sedang tidur di lantai di atas karpet betul di bawah sofa tempat aku berbaring. Aku diam menanti apakah Abang Adi sengaja merabaku atau tidak. Tiba-tiba tangannya bergerak pula di atas tetekku sebelah kiri dan meramasnya dengan perlahan sekali. Sungguhpun begitu gerakan-gerakan lembut tangannya dapat aku rasai. Pada mulanya aku cuba membantah dan menolak tangan Abang Adi tapi kasihan kerana dia datang kerana menemaniku. Aku berfikir, tak apalah ini hanya di dada. Lama kelamaan aku merasakan ramasannya makin kuat dan automatik menerbitkan satu rasa lain yang tak dapat aku ucapkan. Terasa nikmat bila jari-jari Abang Adi berlegar-legar di tetekku yang membukit. Aku pura-pura tidur sambil menikmati perasaan sedap di dadaku. Tanpa aku sedar tangan Abang Adi telah menyusup masuk ke dalam bajuku yang telah terbuka kancingnya. Tangan itu kemudiannya menyelinap masuk ke bawah baju dalamku. Abang Adi menarik perlahan coliku sehingga buah dadaku terbuka dan tegak mengarah ke siling. Tangan Abang Adi yang terasa kasar itu membelai kulit tetekku yang halus dan menerbitkan rasa sedap, lazat dan nikmat. Pertama kali aku diperlakukan begitu oleh seorang lelaki dan aku seronok menanti tindakan Abang Adi seterusnya. Lebih sepuluh minit Abang Adi meramas-ramas dan memicit buah dadaku yang kenyal seperti belon getah yang dipenuhi angin. Bila tangannya menguli dan memicit lembut puting tetekku maka kemaluanku tiba-tiba mengemut. Perasaan geli di dadaku dan kemutan di kemaluanku terasa sungguh enak. Aku menyukainya dan seronok menikmatinya. Kemudian aku rasa seperti ada cairan hangat keluar dari lubang kemaluanku. Bibir kemaluanku terasa basah. Aku cuba bertahan dan pura- pura tidur. Tetapi kegelian dan keenakan membuat aku tak dapat menahan suara desisan seperti orang kepedasan keluar dari mulutku. Kemudian ku lihat kepala Abang Adi muncul dari lantai dan mulutnya mula menggantikan tangannya di puting tetekku. Aku dapat merasakan bibirnya menghisap lembut putingku yang sejak tadi telah mengeras. Tangannya beredar meramas teteku yang kanan sementara mulutnya berlegar di tetekku yang kiri. Aku cuba bertahan untuk tidak bergerak tetapi keenakan di dadaku membuat nafasku menjadi cepat dan tidak teratur. Nafsuku membuak-buak dan semakin aku bertahan untuk tidak memberi reaksi membuatkan sesuatu makin banyak keluar dari kemaluanku. Cairan hangat dan berlendir makin banyak membasahi seluar dalamku. Tanpa melepaskan mulutnya di tetekku tangan kanan Abang Adi menyusup ke dalam seluar dalam nipis yang aku pakai langsung menuju kemaluanku. Mula-mula mengelus bulu-bulu halus yang tumbuh di atas tundun ku kemudian jarinya mulai mempermainkan belahan kemaluanku dengan sesekali mengorek-ngorek bibir buritku. Aku mulai merasakan geli-geli bercampur nikmat bila saja jarinya menyentuh kelentitku. Aku merasakan kemaluanku bertambah basah sehingga menimbulkkan sensasi yang tiada tara dengan gosokan jari Abang Adi. Gosokan itu semakin lama semakin cepat bermain dan berlegar di bibir burit dan di kelentit. Sensasi nikmat itu menyebabkan aku bersuara mengerang kerana nikmat. Aku cuba menahan agar suara eranganku tidak didengar oleh Abang Adi. Kadang- kadang aku mengangkat- ngangkat punggungku kerana nikmat. Tiba-tiba Abang Adi menghentikan aktivitinya. Aku membuka sedikit mataku dan terlihat Abang Adi membuka seluar jeans yang dipakainya. Aku berdebar-debar menunggu tindakan berikutnya. Bila Abang Adi menarik seluar dalam yang dipakainya maka terlihat zakar Abang Adi keras terpacak. Kepalanya bulat sementara saluran darah warna biru melingkari batangnya yang agak panjang dan besar. Perasaanku semakin berdebar menunggu tindakan Abang Adi seterusnya. Aku membekukan diri pura- pura lena. Abang Adi bergerak ke arah pahaku dan menyingkap kain yang aku pakai. Terasa Abang Adi menarik seluar dalamku ke arah lutut. Aku kemudiannya dapat melihat muka Abang Adi rapat ke pangkal pahaku. Hembusan nafas Abang Adi terasa di kulitku. Hingga akhirnya hidung Abang Adi berlabuh di permukaan kemaluanku. Aku dapat merasakan Abang Adi mula menyedut aroma buritku. Lama Abang Adi mencium kelentit dan bibir buritku. Aku seperti ingin menjerit kerana terasa sungguh enak dan nikmat. Bila lidah Abang Adi berlegar di hujung kelentitku yang membengkak dan bermain- main di lurahku yang merekah maka aku tak dapat bertahan lagi. Aku mengeliat badanku tapi aku berusaha memejam mataku. Aku tak mampu lagi mengawal diriku. Bila lidahnya menyelinap masuk ke dalam lubang buritku maka terpancarlah air hangat keluar dengan banyaknya membasahi kemaluanku. Aku rasa aku telah mengalami orgasme yang sungguh nikmat yang tak terperi rasanya. Aku rasa Abang Adi tak mampu bertahan lagi. Dia cuba merenggangkan pahaku dan mula menolak kepala zakarnya membelahi lurah buritku. Aku cuba merapatkan pahaku agar tidak berlaku sesuatu yang tak diingini. Abang Adi menekan agak kuat dan kepala pelirnya yang telah dibasahi air mazi dan menyondol kelentitku. Aku melonjak seperti terkena arus elektrik. Bila di tekan lebih kuat maka batang butuh Abang Adi meluncur di celah lurahku yang telah basah dan kepala pelirnya mengarah ke duburku. Abang Adi mula menarik dan menekan berulang kali di celah pahaku. Beberapa minit saja gerakan maju mundur di celah pahaku maka terdengar suara erangan keluar dari mulut Abang Adi dan terasa batangnya berdenyut-denyut dan cairan hangat membasahi lurah dan punggungku. Beberapa kali Abang Adi tersentak-sentak dan akhirnya dia menarik keluar batang butuhnya yang berlendir. Beberapa minit kemudian aku melihat Abang Adi memakai semula seluarnya dan dia bergerak ke pintu pulang ke rumahnya. Setelah pintu ditutup aku bangun melihat pahaku yang basah disembur air mani Abang Adi. Aku mencalit dengan jariku dan menghidu baunya. Terasa sedikit hanyir macam telur putih tetapi enak. Aku kemudian menjilatnya terasa berlendir tetapi lemak rasanya. Sejak kejadian itu Abang Adi makin jarang bertandang ke rumahku. Sekarang Abang Adi telah beristeri dan mempunyai anak dan aku juga telah bersuami dan mempunyai anak. Sungguhpun perkara ini telah lama berlaku tapi kekal menjadi memori indah dalam hidupku.