Ayu, Layu & Sepi

Sebelum saya menceritakan pengelaman saya kepada you all terlebih dahulu saya ingin menyatakan cerita ini adalah benar-benar belaku kepada saya pada bulan april 1998. Ceritanya begini.
Pada suatu hari my friend man telah mengenalkan aku seorang gadis, umurnya dalam purata belasan tahun. Semasa perkenalan tersebut kami pergi minum tea tarik kat bangsar. Semasa minum tea tarik aku hulurkan kat ayu kad aku (call card) selepas itu aku hantar ayu balik kerumah dekat hulu kelang. Dalam perjalanan dalam kereta mata aku liar memandang ayu yang cute itu. Dia memakai kemejaT ketat dan berseluar levi's. Aku tengok ayu memang seksi badan dan pehanya memang padat kalau you orang tengok dia mesti tangkap cintan punya.
Selepas hantar aku pun balik ke office aku kat bangsar dengan harapan ayu akan menalion aku kemudian. Oleh kerana aku terlalu sibuk dengan kerja jadi aku terlupakan akan ayu. Pada suatu malam lebih kurang pukul 1230 malam semasa aku dan kawan aku BB dalam perjalan balik ke bangsar dari kuala selangor ayu menalipon hand set aku dan mengatakan dia boring duduk dirumah nya. Ayu sebenarnya tinggal dengan kakak dia. Jadi aku pun berjanji untuk mengambilnya disana.
Dalam perjalanan ke bangsar ayu membuka ceita kisah hantu. Aku dan member aku buat-buat takut. Aku kata dekat ayu kalau bukan ayu yang aku ambil ini nanti aku bawa ke hotel dan ayu menjawab bawalah ayu tak takut. habis cerita itu kami sampai dibangsar dan naik ke office. Semasa dlam office aku mula nak buat plan baik. Aku ajak ayu pergi disco dekat petaling jaya ayu tidak menolak pelawaan aku. Aku terus minta kunci kereta kat member aku (BB) Sejurus itu kami terus turun dan menuju kereta. Aku hidupkan injin kereta terus menuju ke disco.
Sampai disco jam sudah 3.00 pagi dan orang mula keluar dari disco. Entah mengapa disco tutup awal pada hari itu. Ayu kata takpa lah dekat aku kita pergi minum dekat kawasan berhampiran. Aku tanya ayu dia nak minum apa? Ayu kata dia dah lama tak minum beer. Aku kata dekat dia aku dah brhenti minum minuman keras hampir lima tahun dia kata tak apa le teman dia minum sudah le. Aku kata kat dia ok.
Kami masuk kedai cina berhampiran kawasan itu. Aku order dekat ayu satu botol kecil dulu. Aku kata dekat dia jangan minum banyak banyak nanti mabuk. Dia jawab ayu mana pernah mabuk. Jadi aku pun order lagi hingga lima botol. Aku tengok ayu mula cakap merepek. Aku tahu ayu dah mabuk. Jadi hari dah nak siang aku ajak ayu balik. Dalam perjalanan balik ayu mula mencium pipi aku, aku kata dekat dia aku tengah bawa kereta nantikan.... Aku tanya ayu dia nak balik kerumah dia atau nak tidur kat hotel. Ayu kata tak kisah. Aku pun apa lagi henjut kereta aku laju laju supaya cepat sampai.
Sampai kat hotel aku suruh ayu duduk dalam kereta sementara aku nak check in. Lepas itu aku terus naik bilik hotel dulu tinjau kawasan bilik menarik kata hati aku. Aku turun kebawah dan ambil ayu naik keatas dan terus masuk kedalam bilik. Semasa dalam bilik ayu kata dia nak mandi dulu aku kata dekat dia bersih semua sekali dia senyum aje. Semasa ayu dalam bilik mandi aku kata dekat dia aku nak keluar kejap tapi dia tak bagi. Dia suruh aku ketuk pintu bilik air selalu takut aku keluar. Bila selesai mandi aku lihat ayu cuma memakai tuala saja barang aku dah mula naik tegang. Dan aku saja kata dekat dia suruh dia pakai baju sebab aku dah mula rasa lain macam, ayu kata dia tak kisah.
Ayu baring diatas katil aku nampak pahanya yang gebu itu aku duduk dekat dia. Aku bisik kan kat telinga dia aku kata nak cium dia sekali dia angguk kepala tanda setuju. Aku apalagi terus cium mulut dia, ayu memberi tindak balik yang baik, kami bemain lidah selama 5 minit dan tangan aku mula memaikan peranan yang seterusnya memuju ke dua buah gunung dan tangan aku memegang tetek ayu yang kecik bagaikan buah epal. Tetak ayu mula memberi tindakkan dan aku lihat ayu sudah mula memejamkan mata. Tangan aku terus turun kebawah, kerja aku memamg mudah kerana ayu tidak memakai apa-apa lagi. Aku terus melucutkan tuala mandi yang ayu pakai. Aku nampak keseluruhan tubuh ayu yang putih dan gebu itu. Tangan aku memegang bahagian bawah ayu air mula mengalir membasahi dua lurahnya.
Tangan aku makin aktif kerana ayu sedikit tidak menghalang. tangan aku mula memegang biji kelentitnya dan memainkannya. Ayu makin hilang arah.. batang aku makin keras. Aku terus mengomoli ayu hingga beberapa minit. Selepas aku bangun dan terus menanggalkan seluar dan baju aku, seluar dalam juga tidak dilupai. Aku sudah berbogel seperti ayu. Aku pun menghalakan senjata aku tepat pantat aku dan terus menekan. Zakar aku masuk kedalam dan terasa panas kesedapan. Aku mula melakukan pergerakkan .. kemudia aku menyuruh ayu menukarkan posisinya dan kami malakukan pelbagai cara. Hampir 20 minit kami berdayung air aku masih tidak mahu keluar. Aku rasakan air ayu mula keluar dan ayu kata dia dah letih aku terus bertindak supaya air aku keluar. Lama tindakan yang aku buat barulah air aku keluar. Aku tidak membuang air aku kedalam lubang ayu kerana aku takut kesedapan yang aku rasa nanti menjadi lembaga didalam perutnya. Kami keletihan dan terus tidur.
Sekian yang dapat aku cerita bagi bahagian ini.... nanti aku kan ceritakan lagi kerana aku melakukan 3 kali dalam masa 4 jam dengan ayu. dan perkara terbut berlaku berulang kali. Bagaimana pun aku amat sayang dekat ayu aku tidak menggangap ayu tempat melepaskan nafsu aku sebalik orang aku sayang. Bagaimana pun ayu telah menghilang diri dari aku sehingga kini. Baru-baru ini aku dapat tahu ayu akan berkahwin dengan orang yang mungkin anda kenali. Kalau saya cakap orang itu anda akan tahu sebab dia adalah seorang yang terkenal. Cerita ini aku buat khas untuk meraka yang menjadi senasib dengan aku. Aku kini boring tanpa ayu.
Selepas peristiwa itu ayu sering menalifon hand set aku dan kadang-kadang ayu datang lepak di office aku di Bangsar.Hubungan kami kian erat dan mesra.Aku melihat ayu semakin hari semakin mengacam.Ayu pula memang gemar memakai kemaje T yang ketat dan seluar jeans. Ayu kalau mengenakan pakaian macam itu ia akan membuat nafas aku sesak.Bayangkan badannya yang padat itu menyebabkan sesiapa saja yang memandangnya akan menolehnya buat kali kedua.
Suatu hari aku dan kawan aku ari hendak pergi menghantar barang di Kuala Selangor. Ini kerana krew kami disana meminta menghantar beberapa lagi peralatan yang tidak mencukupi untuk pengambaran drama.Untuk pengatahuan anda jika satu drama dibuat ia memakan masa selama lima belas hari.Aku melihat jam ditangan menunjukkan pukul empat petang.Aku bertanya kepada ari pukul berapa kami akan bertolak dan ari beritahu aku dia free pukul lima setenggah petang. Jadi masa ada satu setengah jam lagi dan aku membuat keputusan untuk pergi minum di gerai yang berhampiran dengan office aku dengan BB.BB tidak dapat ikut bersama kami kerana dia ada perkara lain. Jadi aku terpaksa tolong BB menghantar barang itu.Sedang aku minum dengan BB ayu menalipon hand set aku. Dia beritahu yang dia hendak datang ke office aku pukul enam petang. Aku memberitahu ayu yang aku akan ke Kuala Selangor kerana hendak hantar barang pada krew di Kuala Selangor. Kalau barang (lampu) itu tidak sampai disana, meraka tidak boleh melakukan shooting drama pada hari itu.Ayu berkata dekat aku yang dia hendak ikut bersama.Aku beritahu ayu kalau dia hendak ikut bersama, dia mesti sampai di Bangsar sebelum pukul lima setengah .Ayu menyuruh aku menunggu dia sehingga dia sampai.
Lebih kurang pukul lima petang aku nampak sebuah teksi berhenti dekat office aku .Aku lihat ayu keluar dari teksi terus datang menghampiri aku.Aku beritahu ayu yang kami akan bertolak sekejap lagi.
Tepat pukul lima setengah kami mula meninggalkan Bangsar.Ayu duduk di belakang van sementara kawan aku ari duduk di depan.Kami cuma bertiga termasuk ayu.
Kami sampai di kuala Selangor lebih kurang pukul lapan malam. Ketika kami sampai aku lihat krew sedang berehat.Aku terus berjumpa dengan pengarah drama dan beritahu yang kami terlewat sedikit.Sementara krew sebuk memunggah barang yang kami bawa tadi.Aku tinggal ayu di luar sementara aku masuk kedalam rumah,Aku lihat ayu begitu gembira berbual dengan krew di luar.Krew semua kenal dengan ayu kerana dia selalu datang di office aku. Sementara aku pula sebuk berberbual dengan pelakon-pelakon terkenal di dalam rumah. Aku tidak mengendahkan ayu bagi aku ayu berhak berbual dengan sesiapa saja.
Jam menunjukkan pukul pukul sepuluh malam aku beritahu kepada ari yang kami terpaksa balik ke Bangsar kerana aku ada urusan lain yang akan aku lakukan. Aku, ari dan ayu meninggalkan tempat shooting dan menuju ke Bangsar. Dalam perjalanan Ari memberitahu yang dia hendak turun di Sungai Buloh. Sampai di Sungai Buloh ari pun turun dan tinggal lah aku dengan ayu dalam van. Ayu duduk di depan sementara aku memandu van. Kami sampai di Kuala Lumpur lebih kurang pukul dua belas malam.Aku beritahu ayu yang aku kena hantar barang di keramat (production House). Ayu memberitahu dia hendak ikut kemana sahaja aku pergi. Sampai di keramat aku memunggah barang (lighting) sementara ayu duduk di dalam van.
Selesai sahaja tugas aku aku membawa ayu makan dekat dengan kawasan Chow Kit. Pada masa tengah makan aku bertanya ayu " Ayu kerja dah beres ne' ayu nak kemana pula tengah malam ne" Tak kisah le shah kemana shah pergi aku ikut' Apakata kita lepak kat hotel yang dulu "kata aku lagi. Ayu mengangguk tanda setuju.Selepas makan aku terus menuju ke hotel yang pernah aku lepak dengan ayu dulu.Di situ lah pertama kali aku memegang dan mengusap tubuh ayu yang gebu itu.Sampai saja aku terus "Check in".Ayu mengikut aku tampa diarah.Masuk saja kedalam bilik aku terus membaringkan badan aku diatas katil sementara ayu terus masuk kebilik mandi.
Sepuluh minit kemudian aku lihat ayu keluar dari bilik mandi dengan hanya memakai tuala dan terus baring sebelah aku. Aku bertanya ayu " kenapa tak pakai baju kenapa pakai tuala" "nak takut apa mati pun berbogel" kata ayu. Bukan apa ayu nanti shah tak tahan macam mana " Kata aku balik."kalau tak tahan buka lah seluar tu" balas ayu pada aku. Aku terdiam sejenak seperti orang mati kutu.Aku lihat ayu sengaja menarik tuala hingga menampak pehanya yang gebu itu.
Aku tahu ayu memang menanti tindakan dari aku.Aku memulakan langkah pertama dengan mengucup bibir ayu dan kemudian mengulum lidahnya.Ayu membalas dengan mesra.Tangan aku mula bergerak membuka tuala yang dipakai ayu.Apabila tuala di buka aku lihat tubuh ayu tidak memakai baju dan seluar dalam.Ayu ketika itu sudah berbogel sementara aku masih lagi memakai pakaian .Tangan aku mengusap dua gunung ayu yang masih mentah lagi.Aku dapat merasai buah dada ayu sederhana sahaja,tidak kecil dan tidak besar.Aku kemudian menjilat bahagian telinga dan terus ke belakang telinga.Aku dapat merasi buah dada ayu mula mengeras.Aku dengar nafas ayu mula bergocak.
Dari buah dada tangan aku terus menggusap dikedua celah peha ayu.Jari aku terus mengusik bahagian sensitif itu.Aku mengorek dan membelai biji kelentiknya.Aku lihat ayu makin tidak tahan dengan tindakkan aku.Aku dapati bulu kemaluan ayu seperi baru tumbuh,lembut dan tidak kasar.Jari aku masih membelai dan bermain di celah alurnya.Aku dapat rasa air mula membasahi bahagian itu. Aku masih memakai pakaian.Bagi aku buat apa bertidak tergopah gapah.Sambil tangan aku membelai celah kemaluan ayu aku bertindak menjilit leher hingga kebuah dadanya dan terus menjilat mengikut alur perutnya hingga kelubang pusat.Lidah aku mengorek lubang pusat ayu.Aku lihat ayu sudah tidak tahan lagi sampai tangan kanan nya membuka zip seluar aku.Aku faham apa keinginan ayu sebenarnya.
Aku bangun dan terus menanggalkan seluruh pakaian aku.Kemudian aku menyambung semula kerja aku. Aku menurun kepala aku rapat kepada kemaluan ayu.Aku menjilat biji kelentit ayu.sementara jari aku mengorek lubang kemaluannya.Ayu sudah tidak tahan lagi terus memegang zakar aku yang keras itu.Aku terus menjilat biji kelentiknya.Semakin laju aku menjilat semakin kuat ayu meramas zakar aku.Kemudian aku membaring kan badan aku atas tilam,Ayu terus memegamg zakar aku dan terus menjilatnya.Pada mula nya ayu menghisap zakar aku kemudian dia menjilat kepala zakar aku dan menerus jilatan ke bahagian bawah batang aku dan kemudian kepada telur aku.Aku rasa sungguh nikmat ketika itu.
Ayu kemudian bertidak dengan lebih agresif lagi dari menjilat telur aku ayu terus menjilat kepala zakar aku.Lidahnya mengorek-gorek bahagian lubang kencing aku.Ketika itu aku tidak dapat bayangkan betapa nikmatnya seks ini. Mungkin ayu berani bertindak demikian kerana ketika itu ayu tidak mabuk seperti pertama kali aku melakukan dengan nya tempoh hari.
Aku kemudian membaringkan ayu atas ditilam dan kemudian aku mengangkangkan kedua belah kakinya.Aku mengusap kepala zakar aku pada permukaan kemaluannya.Aku membuat berapakali hinggakan seluruh kemaluan ayu dibasahi air.Aku kemudian memasukan batang aku kedalam lubang yang sedang terbuka menanti masa.Batang aku terbenam sedikit demi sedikit, bahang panas terasa pada batang aku. Aku melakukan pergerakan sorong dan tarik dengan perlahan-lahan.Aku dengar suara hulus dari mulut ayu "oooooo ehhhhh sedapnya shah.Ayu memejam matanya semetara aku bertindak dengan lebih agresif lagi.Aku melakukan kan dengan pelbagai posisi.dari hadapan ke belakang dan hingga ke posisi ayu duduk diatas aku. Ketika posisi duduk diatas aku ayu memberitahu yang dia tidak tahan posisi demikian kerana terasa senak pada bahagian perutnya.
Lebih kurang setengah jam kami melakukan pelbagai posisi aku membaringkan ayu diatas badan aku sementara batang aku melakukan tolak dan tarik.Dalam masa aku melakukan tolak dan tarik aku menekan biji kelentiknya supaya bergesel dengan batang aku.Tidak lama kemudia aku lihat ayu bergerak dengan lebih rakus lagi dan tangan ayu memegang kuat rambut aku.Tahu lah aku air ayu sudah keluar dan ayu telah melepasi masaalahnya.Selapas itu ayu berhenti melakukan pergerakan.Aku membaringkan ayu diatas tilam dan terus memasukan batang aku kedalam lubangnya yang semakin licin. Aku melakukan pergerakkan sorong dan tarik dan berapa minit aku terasa perjuangan aku akan berakhir. , Aku memancut air mani aku diatas perut ayu..Cuma yang aku dengar ayu berkata yang air aku terlalu pekat.
Selepas itu kami tertidur dan bila aku sedar esok hari nya kami melakukan perkara yang sama.