Balas Budi

Kisah ini berlaku semasa Suami aku ditahan dipenjara. Aku sebenarnya ada seorang Adik Ipar yang kacak dan tegap bernama Hisham. Dia selalu menolong aku semasa aku dalam kesusahan hinggakan aku rasa amat terhutang budi pada dia. Suatu hari, suami aku ditahan dipenjara kerana dadah. Aku jadi serba salah dan sedih lalu aku talipon Sham untuk meminta bantuan. Sham datang jam 4.00 petang bersama isterinya (Adik aku) dan kami terus kebalai bersama dengan anak aku Biera berumur 18tahun. Setelah kami berjumpa dengan polis dibalai, aku jadi lagi sedih kerana tidak dibenarkan berjumpa dengan suami aku. Kami pulang hampa. Sham menawarkan agar aku dan anak aku tumpang bermalam dirumah mereka, tapi aku menolak dan menyuruh Anak aku saja yang pergi, kerana aku ingin bersendirian.
Jam 11.00 malam aku menalipon Sham dan berkata aku rasa teramat sedih dan ingin berbual pasal masaalah aku. Sham datang dari Kodiang kerumah aku diKangar jam 11.30mlm. Kami mula berbual dan aku tidak dapat menahan sebak lalu aku pun dipeluk oleh Sham. Aku berasa terlindung dalam pelukan Sham yang hangat dan gagah itu. Dalam kami berpelukan, tiba-tiba Sham kata kat aku yang ada satu cara untuk melupakan kesedihan aku, lalu dia menyuruh aku telan pil tidur. Aku pun setuju. Aku menyuruh Sham tidur dirumah menemani aku. Dalam pukol 1.50 aku terjaga untuk kebilik air, semasa aku keluar aku ternampak Sham yang tidur diluar atas sofa dgn. kain sarungnya yang terselak. Ternampak konek Sham yang sedang keras lalu aku terasa seram dan nyeri tetapi aku rasa nak lihat lebih dekat lagi. Semasa aku mendekati Sham, tak perasan, tiba-tiba tangan aku memegang konek Sham. Sham terjaga dan terpaku. Begitu juga aku. Dalam keadaan kurang sedar, kami tiba-tiba berpelukan dan Sham mencium aku. Badan aku rasa ketar dan seram sejuk kerana inilah kali pertama aku disentuh oleh orang lain selain suami aku. Hisham memeluk dan mencium aku, dan tanpa aku sedar, aku membalas ciuman Hisham dan lidah kami berkepul-kepul.
Aku terasa hangat dan sedap. Tangan Hisham kemudian meraba belakang dan bahu aku. Aku tanpa segan terus merangkul badan Hisham dan berkata, "Sham buatlah apa yang Sham nak, Kak Noni rela. Dah pasrah dan nakkan apa saja malam ni .... asal Sham jangan tinggalkan Kak Noni" Lepas itu, aku rasa tangan Hisham meramas dan meraba serata tubuh aku dan aku rela. Pepot aku mula rasa panas dan ingin disentuh. Aku menarik tangan Hisham dan tembabkan pada pepot aku agar dia tidak berasa malu. Hisham merabahkan aku atas sofa dan membuka kain kembam aku dan terus hisap puting tetek aku. Aku berasa lemas dan sedap ... tak aku sedar, tiba-tiba aku mengerang ... "Aahh .. eiss ...ek .. " "Sham .. sedaplah .. sham .. " Puas aku merasa permainan lidah Hisham menghisap puting tetek aku. Adakala terasa nyilu bila Hisham menggigit dan menyedut hujung puting. "Pandai Sham main ... " "Eemmhh .. " Kemudian Hisham turun dan menjilat dada, dari dada kepusat, dari pusat kepaha dan tgn.
Hisham menyelak bulu cipap aku. Aku jadi ketar tiba-tiba. Aku mendongak dan menanti sesuatu ... kemudian ... sejuk, panas dan lazak tak terhingga bila hujung lidah Hisham menjumpai 'puncak bahagia aku'. Hisham menjilat dari lubang cipap aku naik menyentuh biji aku. Aku "eissh ... ssek ... iessy, sedap Sham. Haah .. Ahh Sham ... iessh ... ahh .. ha .." mengerang dan merengek menahan kesedapan dan kelazatan. Sambil dalam kepala aku terbayang Suami Aku dan terasa kepuasan untuk membalas rasa kecewa aku terhadapnya. Tiba-tiba Hisham menggigit biji kelentit aku, "Aduhh .. jangan Sham, sakiit .. " Sham kembali sambung menjilat dan bermain dibiji aku .. aku mengerang lagi. Dalam 15 min. kami bercumbu, Hisham bangun dan terpacak keras batang konek Hisham didepan muka aku. Hisham membongkok dan berkata, "Kak Noni, inilah pertolongan Sham yang terakhir ... Hisham mengangkat kaki aku kebahunya .. aku bersedia menerima dengan kesal permintaan aku ini dan berdebar menanti kunjungan batang Hisham yang sedang keras kedalam rahim aku.
Dengan perlahan, Hisham meletakkan batang dia yang keras terhunus dan gagah itu kemuka cipap aku. Aku rasa gementar dan takut kalau sakit atau senak dari tusukkan batang Hisham yang panjang nanti. Hisham menekan perlahan dan slow motion, Aku pejamkan mata, mulut Hisham mencium aku perlahan dan sambil menujah senjatanya kelubang rahim aku. "Aahh...Sham....iessh...Sham" Aku peluk Hisham dan dia menikam terus kedalam burit aku. "Eiss..ahh ...haa..ssek..Sham, sayang. Sedap Sham ..." Sham menarik dan menyorong batangnya. Terasa keras amat dan menusuk lubang aku. Mungkin kerana zina itu memang lazat dan Hisham yang tengah meledak nafsunya, sampai aku terasa amat berahi lalu aku memegang pelir Hisham dan menolong menarik masuk kembali dan berulang kali. Aku genggam pangkal batangnya dan menambah kemut dengan genggaman tgn. aku. Hisham mengeluh dan mengerang "Aahh...Kak...sedap..kak" "Oohh...eissh" Hisham mengharung batang dia kedalam cipap aku. Dalam 10 min. Hisham tiba-tiba bergerak laju dan pantas menghempap burit aku dan mengerang dengan kuat."Kak ..Sham nak sampai ... kak, Lepas dalam ye ..kak" Aku yang tengah sedap dan dilamun kelazatan hanya mengangguk dan memeluk tubuh Hisham dengan seeratnya.
Hisham pun menghempap dengan sekuatnya dan aku terasa senak "Aaahh ... oohhh..arghh ..Sham.." Kami sampai bersama-sama. Itulah kali pertama aku merasa nikmat sek dengan lazatnya. Hisham rebah diatas badan aku dan dalam keadaan kami berpeluh, panas dan sedap, Aku mencium dan mengisab lidah Hisham. "Terima kasih, Syam" Selang beberapa waktu, Hisham bangun dan menarik tangan aku untuk kebilik air untuk mencuci. Kami sama- sama mandi malam itu seperti suami isteri. Dalam ketika itu kami beromen lagi dan bersetubuh lagi buat kali kedua. Malam itu kami bersetubuh 3 kali dan terjaga pada jam 11.00 pagi keesokkannya. Aku puas dalam pelukkan Hisham.