Saloon Rambut Best

Cerita-cerita yang sering kita dengar atau baca di akhbar kini adalah tentang premis perniagaan yang berselindung di sebalik perniagaan lain. Contohnya rumah urut tetapi sebalik perniagaan tersebut diselangi dengan bisness pelacuran. Perkara ini bukan hanya berlaku sekarang tetapi juga sejak dulu lagi, cuma mungkin pendedahan atau serbuan yang dilakukan amat kurang. Jadi, apa yang hendak aku cerita di sini bukan menjurus tentang penyerbuan atau penyebaran seperti yang dilakukan wartawan tetapi apa yang benar-benar berlaku dalam hidupku. Waktu itu aku masih bekerja di Semananjung di sektor perkilangan sekitar penghujung tahun 90-an. Aku mendengar ada rakan sekerja bercerita tentang saloon yang terdapat di Kajang melakukan aktiviti seperti di atas. Tanpa memberitahu rakan, aku pergi ke pekan Kajang dan cuba mencari di mana Saloon tersebut. Selepas turun naik beberapa buah saloon akhirnya aku bertemu juga tempat yang dicari. Kalau tak silap aku, satu deretan dengan Sate Kajang Hj. Samuri. Pada mulanya aku cuma mencuci rambut di situ, setelah selesai rambut dicuci. Pelayan tersebut membuat tawaran kepadaku samada ingin massage atau tidak. Akupun bertanya berapa bayarannya. Apabila aku berpuas hati dengan harga tersebut lalu aku di suruh mengikut pelayan tersebut ke bilik khas. Dalam bilik tersebut dilengkapi dengan katil- katil yang telah diletakkan partition untuk mengasingkan antara satu dengan yang lain. Kain digunakan sebagai penutup pintu kepada setiap partition tersebut. Aku telah diajak ke katil paling hujung dan aku disuruh membuka sekuruh pakaianku kecuali seluar kecil. Kemudian si pelayan pula yang membuka pakaiannya satu persatu kecuali baju dan seluar dalamnya. Walaupun mukanya tak lawa tapi bodynya boleh tahan jugak. Lepas itu, mulalah proses mengurut. Dalam masa yang sama si pelayan atau nama sebenarnya Lillian menawarkan untuk mengurut butuhku, akupun cakap ok tapi dengan syarat dia membenarkan aku memegang susu dan pukinya. Aku dan Lillian sudah bertelanjang bulat ketika itu. Butuhku diurutnya perlahan dengan tangan dam puting susuku dihisap dan dijilat olehnya, memang asyik. Tanganku ketika itu semestinya tengah meramas teteknya, terkadang sempat juga aku menghisap dan jilat teteknya. Mungkin kerana tidak tahan, Lillian cuba mengalih pandanganku dengan melakukan blowjob. Aaw!!! Memang best. Pukinya sememangnya aku jolok dengan jariku. Setelah beberapa lama menahan akhirnya air maniku tersembur keluar