Kisah Afgan

Apa khabar semua pembaca ruangan ini. Nama aku Afzan. Aku telah berkahwin selama 3 tahun. Aku belum mempunyai anak. Suami aku bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang di sini. Aku pula bekerja di sebuah syarikat swasta sebagai eksekutif.
Sepanjang aku berkahwin dengan suami aku, dia selalu mengabaikan tanggung jawabnya sebagai suami. Di waktu dia off, dia selalu bermain judi dengan kawan-kawannya.
Aku merasa agak bosan bila ditinggalkan sendirian di rumah. Untuk menghilangkan rasa bosan, aku mula berjinak-jinak dengan ruangan chatting di internet. Tetapi di dalam ruangan itu, aku tidak mencari lelaki, sebaliknya aku lebih suka berchatting dengan kaum wanita. Aku luahkan apa yang aku alami pada mereka.
Dalam ramai-ramai yang chatting bersama dengan aku, Nurul la yang paling rapat. Aku sering meluahkan apa yang terbuku di hati padanya. Aku dan Nurul mengambil keputusan untuk berjumpa.
Selepas beberapa kali berjumpa, timbul satu perasaan yang aneh pada diriku. Aku ingin melepaskan nafsuku bersama Nurul. Aku tahu Nurul tak kan setuju sebab dia normal, aku pun bukan lesbian. Setiap kali lepas berjumpa, aku akan bercium pipi.
Satu hari, suami aku berkerja shif malam, aku rasa begitu bosan, aku ajak Nurul keluar. Selepas hampir pagi aku balik, aku dah berjanji dengan Nurul, malam esok aku aku tidur di rumah Nurul.
Esoknya, seperti yang dijanjikan aku ke rumah Nurul, sebuah apartmen di sini. Nurul menjemput aku masuk. Tiada orang di rumah, aku bertanya pada Nurul.
”Mana yang lain?”
Nurul menjawab mereka semua balik kampung. Dia tinggal sorang je malam tu. Nurul suruh aku tukar baju tidur.
Lepas makan, Nurul mengajak aku masuk bilik. Nurul membuka baju tidurnya dan suruh aku berbogel sama.
Bisik hati aku, “Nurul ni semacam tahu niat aku.”
Semasa di katil, aku bersama Nurul melihat badan masing-masing sambil tersenyum.
“Nurul, cepat la korek cipap I”.
Nurul menjawab, “okay. mmmmm... cantik cipap kau Afzan. untung laki kau.”
Aku merasa betul-betul nikmat bila Nurul memainkan cipapku. Nurul memasukkan tangannya ke dalam lurah dendam milik aku. Nurul minta aku turut memainkan peranan. Jadi aku membetul posisi, mulut aku mejilat lubang pantat Nurul, mulut Nurul aku menjilat lubang pantat aku. Aku rasa tak tahan sangat, aku perlukan sesuatu untuk ditusuk ke lubang pantatku.
“Nurul, please fuck me,” aku berkata.
“Nak fuck dengan apa?” dia membalas.
“Apa-apa saja la, asalkan pantat aku dapat dihenjut.”
“Mmmmm... umah ni takde timun, kalau terung panjang ok tak?” Nurul bertanya.
“Apa-apa je la Nurul, please cepat..” aku menjawab.
“Ok. Kejap aku ambil.”
Sekembali dari dapur, Nurul mebawa sebiji terung.
Nurul berkata, ”Afzan, aku nak jolok terung dalam pantat kau, kau dah sedia ke?”
“Cepatlah Nurul, aku dah tak tahan,” aku berkata.
Nurul menjolok terung tersebut ke dalam lubang pantat aku. Mula mula dia buat perlahan-lahan, lama makin laju. Lepas tu makin dalam.
“Aaargghhhhhh sedapnya Nurul...” aku bersuara.
“Mmmm... Afzan, aku nak masukkan semuanya, kau tahan ye...”
Aku menjawab, “ok, cepatlah!”
Nurul menjolok keseluruhan terung tu ke dalam lubang pantat aku.
“Aaarggghhhhhh, come on baby...”
Agak lama Nurul mebiarkan terung tu dalam lubang pantat aku.
“Afzan, kau nak aku cabut kan sekarang ke?” Nurul bertanya.
“Biar la dulu, kau sorong tarik macam tadi,” aku menjawab.
“Ok!”
Tiba-tiba aku rasa ada kelainan kerana rasa terung tadi sudah bertukar, tapi aku tak tahu apa yang berlaku.
Akhirnya Nurul berkata, “Afzan, kau rasa lain tak?”
Aku menjawab, “A’aaa... ada lain sikit, apasal terung ni ada lembut sikit, tadi keras?”
“Mmmmm... ni terung tadi, sebenarnya yang kau rasa tu batang kawan aku,” Nurul menjawab.
“Sapa ni Nurul? Apa kau buat ni? Please jangan..” aku menjawab.
“Mmm... ni kawan aku, Khairil, dia memang dah lama nak fuck kau”.
“Hi Afzan, saya Khairil,” Khairil bersuara.
”Hhhhhiiiii.” aku hanya bersuara.
“Khairil, apa lagi fuck dia cukup-cukup, pancut kat dalam, kasi dia bunting,” Nurul tiba-tiba bersuara agak keras.
“Please, jangan I tak nak. Tolongg. Nurullll,” aku meronta.
“Afzan, dengar sini, kau kan kehausan, so ini peluang kau, kita buat sama ye,” Nurul berkata.
“Afzan, sedap tak?” Khairil berkata sambil melakukan kerjanya mengongkek pantatku.
“Tolong... I tak rela, Khairil please...” aku merintih.
“Khairil pedulikan dia, lakukan jer,” Murul bersuara.
Nurul memainkan tetek aku. Tiba-tiba Nurul mencium bibir aku, time tu jugak, Khairil menghenjut dengan kuat batangnya ke lurah dendam aku.
“Aaargghhhhh.... Mmmmmm..hissshhhshshshhshs...” aku mengerang.
“Mmmmm.... Khairil, please, fuck me harder,” aku mula bersuara.
“Ok dear, sedap tak Afzan?” Khairil bertanya.
“Sedap, mmmm. Nurul, mmmm. cium lagi Nurul, I nak ramas tetek you pulak.”
Aku mula merasa khayal, khayal dengan kesedapan yang telah tercipta.
“Ok, Afzan. mmmmmmuuuaaahhh!” Nurul berkata lantas menicum aku.
“Khairil, you pandai main bontot tak?” Aku bertanya.
“Mmmmm pandai, kejap lagi I masukkan bontot you, I nak henjut kat sini dulu,” Khairl bersuara.
”Aaarghhhhhh.” aku merasa benar-benar nikmat bila batang Khairil membenam seluruh lubang aku.
“Mmm. Afzan, I’m coming, I nak pancut”
“Ohhh. Khairil please, pancut luar.” aku merayu.
“Khairil, pancut dalam, biar dia bunting,” Nurul menjawab sambil meramas tetek aku.
Khairil akhir memancutkan air hikmatnya ke dalam pantatku.
Mmmmm sedap suka aku rasa, walaupun aku terpaksa sebenarnya.
Akhirnya Khairil mengeluarkan batangnya masih ada sisa air mani pada batang terebut.
Tiba Khairil bersuara, “Nurul, buka mulut Afzan, aku nak dia jilat air pada batang aku ni!”
Aku cuba melawan tapi Nurul telah berjaya membuka mulut ku, Khairil menghulurkan batangnya. Aku dalam keadaan terpaksa, menjilat semua sisa-sisa air mani tersebut. Agak payau rasanya.
“Nurul, I nak korek cipap you,” aku berkata meminta Nurul memberi cipapnya.
”Nanti dulu Afzan, aku nak ambil gambar kau dengan Khairil bercium.”
“Ye Afzan, kita bercium mulut. Nurul, ambil gambar kita orang,” Khairil bersuara.
“Apa korang nak buat ni? Tolonglah.” aku merayu.
Akhirnya aku mengalah juga, gambar aku bercium dengan Khairil diambil oleh Nurul. Aku juga dipaksa bergambar sambil mengulum lidah Khairil. Dalam hati aku berasa sedih.
Selepas tu, Nurul meniarap di atas katil untuk aku mengorek cipapnya, Khairil menyuruh aku menonggeng supaya senang dia memainkan bontot aku, sambil aku main cipap Nurul. Khairil memulakan aksi meliwat aku.
Aku dah tak berdaya nak menghalang, nak tak nak aku kena turutkan juga. Khairil menghenjut dengan kuat, hampir l5 minit, Khairil memancutkan air mani sekali lagi.
Sekali lagi aku kena menjilat air tersebut. Kali ini Nurul merakam gambar aku menjilat batang Kharil. Aku juga dipaksa oleh Khairil untuk memberi pose yang istimewa dlm keadaan bogel.
Akhirnya sesi bergambar selesai, aku ditinggalkan keseoarangan dalam bilik tersebut. Aku hanya memakai tuala, sebab semua baju aku Nurul bawa ke bilik sebelah, dia tak kasi aku pakai baju. Aku menangis mengenang nasib aku.
Dalam 30 minit kemudian, Khairil masuk.
“Mana Nurul, Khairil?” aku tanya dia.
“Nurul dah tidur,” jawab dia.
“You tak tidur ke?” Aku tanya lagi.
“I nak tidur dengan you,” Khairl menjawab.
Belum sempat aku menjawab, Khairl sudah pun mencium bibir aku. Tuala aku diliucutkan. Akhir aku berasmara lagi dengan Khairil, tapi kali ni lebih nikmat, sebab aku dapat puaskan hati aku. Rupa-rupa Nurul mengambil gambar aku beraksi dengan Khairil.
Selepas semua selesai, Khairil meminta aku menongeng, dia masuk batang dia, dan suruh aku berjalan keliling bilik sambil Nurul merakam gambar tersebut. Aku diperlakukan seperti kuda.
Akhirnya, semua selesai.
“Afzan, aku nak lagi aksi ini,” Khairil berkata.
“Please, aku dah tak nak ini semua,” aku menjawab.
“Afzan, kalau kau tak nak aku hantar gambar ni ke suami kau, kau ikut cakap aku ngan Khairil,” Nurul berkata.
Aku balik ke rumah pagi tu, dengan beribu persoalan. Aku tak tahu apa rancangan Nurul seterusnya. Aku menangis sepanjang hari. Sambil seluruh badan aku rasa sakit akibat kejadian semalam.