Kehidupan Nurin

Nun di kejauhan aku terdengar seperti ada suara rengekan. Seperti suara kenikmatan satu pasangan yang sedang enak melayari persetubuhan. Aku semakin mendekati suara itu. Rengekan-rengekan manja itu semakin jelas kedengaran. Akhirnya aku begitu hampir dengan punca suara tersebut. Suara tersebut datangnya dari rumah bekas kekasihku, Norin.
Aku tolak daun pintu yang tidak bertutup rapat itu lalu aku masuk ke dalam rumahnya yang bersuasana agak kelam. Suara rintihan tersebut semakin kuat dan jelas. Zakarku memberi respon dengan menegang kekerasan. Dalam fikiranku, tentu pasangan ini sedang bersetubuh sepuas-puasnya. Akhirnya aku sampai ke punca suara-suara tersebut.
Di sebalik daun pintu bilik tersebut yang tidak bertutup rapat, aku dengan jelas nampak pasangan yang sedang melayari keenakan berzina itu. Kelihatan Norin sedang tertonggeng dengan lentik sekali dalam keadaan bertelanjang bogel sambil disondol-sondol oleh seorang lelaki yang kelihatan agak berumur. Apabila keadaan semakin jelas, aku dapat lihat dengan mata kepala aku sendiri lelaki yang sedang merodok punggung Norin itu.
Ayahnya! Uncle Hashim! Norin ketika itu dalam keadaan yang sungguh menyelerakan. Punggung lebarnya ditonggengkan dengan begitu tinggi sekali sambil kedua-dua peha gebunya terkangkang dengan luas sekali.
Sambil itu ayahnya kelihatan penuh bernafsu menjamah tubuh muda anak gadis sulungnya itu. Dipeluknya tubuh pasangannya itu dengan erat sambil zakarnya yang kelihatan amat besar itu disondol dengan dalam ke celahan punggung Norin yang sememangnya montok dan padat itu.
“Ayah. Sedap Ayah. Kak Long rasa sedap sangat! Em. Dalam lagi Ayah.”
“Kak Long. Sedap sangat dubur Kak Long. Manjanya dia. Ayah geram Sayang. Comel punggung montok Kak Long.”
“Ayah. Betul Ayah sayangkan Kak Long?”
“Sayang sangat.”
“Kalau Ayah sayang, Ayah mesti pancutkan benih Ayah yang pekat dalam dubur Kak Long ya.”
“Ayah janji Sayang. Benih jantan Ayah hanya untuk Mama dan Kak Long.”
Aku yang sedang mengintai itu berasa sangat bernafsu dan geram pada tubuh gadis yang merupakan bekas kekasihku itu. Aku lihat tubuh pasangan itu berpeluh-peluh akibat perlakuan mengawan yang sungguh bernafsu. Mereka berdua bagaikan pasangan binatang yang sedang mengawan untuk menghasilkan baka.
Tubuh Norin tampak begitu sempurna. Bentuk punggungnya yang lebar dan padat itu membuatkan zakarku mengeluarkan air mazi yang melekit-lekit. Dengan jelas aku dapat lihat simpulan rongga duburnya yang berwarna merah jambu dan berlendir itu membuka dengan luas supaya zakar besar ayahnya dapat terbenam dengan dalam sekali. Pantatnya yang segar itu berbulu lebat menandakan dia adalah seorang gadis yang sangat ranum dan subur. Ditambah pula dengan kelebaran punggung dan kegebuan peha dan betis Norin.
“Kak Long! Oh nikmatnya! Kemut lagi Sayang! Kemut padat-padat.”
“Ya Ayah. Ayah rasa tak keenakan dubur Kak Long? Dubur Kak Long suburkan Ayah?”
“Subur Sayang. Tak pernah Ayah rasa dubur perempuan yang seenak dubur Kak Long!”
Pada penglihatanku, Norin nampak begitu dirundung nikmat. Zakar ayahnya yang besar itu semacam memberikan nikmat dunia kepadanya. Dilentik-lentikkan punggung bulatnya ke atas, dibukakan celahan bontotnya seluas mungkin supaya zakar ayahnya terbenam sedalam-dalamnya.
Uncle Hashim kelihatan menggigil-gigil merasai keenakan tubuh anaknya itu. Dia mendengus-dengus akibat rasa enak dan lazat yang sedang dinikmati oleh alat kelaminnya yang sememangnya besar itu. Jelas kelihatan batang zakarnya membelah punggung anaknya yang padat itu dengan nikmatnya. Inci demi inci zakarnya ‘ditelan’ oleh rongga dubur anaknya yang teramat subur itu.
Setelah hampir setengah jam aku melihat perlakuan zina pasangan anak beranak itu, kelihatan Uncle Hashim sudah mula menunjukkan tanda-tanda pancutan benihnya. Jolokan zakarnya ke dalam dubur enak anak perempuannya yang berusia 24 tahun itu semakin dalam dan padu. Nafasnya juga kedengaran semakin berat dan mendengus-dengus. Aku tahu ketika itu nescaya rongga dubur Norin akan dicerat dan dipenuhi dengan benih nafsu ayahnya sendiri.
Uncle Hashim memeluk anaknya yang sedang menggelinjang itu dengan erat. Pasangan itu semakin hampir ke kemuncak persetubuhan. Lubang kencing Uncle Hashim semakin membuka untuk membenarkan benihnya memancut keluar, manakala lubang dubur anaknya itu juga membuka dengan luas untuk menampung kencing nafsu ayahnya. Aku lihat dengan jelas belahan punggung Norin yang melekit-lekit itu. Kelihatan sungguh menyelerakan.
“Sayang. Kak Long tadah benih Ayah Kak Long. Ayah dah nak memancut sangat dah!”
“Ayah. Jangan ditahan nafsu untuk memancut Ayah! Rasakan nikmat menabur benih dalam dubur anak Ayah!”
“Kak Long! Ah! Tadah Kak Long! Kak Long! Ayah mancut! Ayah mancut Sayang!”
“Ayah! Ayah! Ayah! Kak Long nak benih Ayah! Kak Long nak! Penuhkan dubur Kak Long Ayah!”
Serentak dengan jeritan nafsu pasangan itu maka mencerat-ceratlah keluar benih nafsu Uncle Hashim terus ke dalam rongga dubur anaknya yang sungguh subur itu. Mereka berdua menikmati kemuncak syahwat mereka dengan keadaan menjerit-jerit sambil Norin tertonggeng-tonggeng dan matanya terbeliak dan mulutnya ternganga luas merasakan kehangatan benih seorang lelaki di dalam duburnya.
Mencicit-cicit Uncle Hashim memuntahkan keputihan benih maninya yang pekat dan subur itu ke dalam lubuk dubur anaknya yang sedang menggelinjang itu. Dia kelihatan begitu bernafsu menjolok-jolok ke dalam punggung montok anaknya yang sedang menadah itu demi untuk menikmati sisa-sisa pancutan benihnya.
Pada firasat aku, tentu membuak-buak keputihan benih pekat itu menyembur ke dalam punggung anaknya yang lebar dan montok itu. Benihnya meleleh dengan begitu pekat dan banyak memenuhi rongga dubur anaknya yang tersangat matang itu. Rasa manisnya tiada terkata.
Puas sungguh hati Uncle Hashim apabila dia melihat lubang dubur anaknya itu telah dipenuhi dengan air maninya. Selepas puas menikmati keenakan bersetubuh, pasangan itu terus terjelepuk di atas katil dengan keadaan Norin masih tertiarap sambil terkangkang luas dan Uncle Hashim masih lagi memeluk erat tubuh bogel anak kesayangannya dan zakarnya masih terbenam jauh di dalam lubuk dubur yang maha enak itu.
Mereka berdua terus tertidur dalam keadaan berpelukan sambil telanjang begitu. Punggung Uncle Hashim kelihatan terkemut-kemut merasai kemanisan titisan-titisan terakhir maninya di dalam dubur muda anak kandungnya sendiri. Puas sungguh pasangan itu mengawan sebentar tadi.
Begitulah kisah persetubuhan haram di antara dua beranak itu. Mereka melakukannya hampir setiap hari bila saja ada peluang. Dubur dan pantat Norin bagaikan lubuk tadahan benih ayah dan adik-adik lelakinya yang buas itu.
Tidak juga boleh kita salahkan mereka. Bentuk tubuh Norin sememangnya sungguh sempurna dan sungguh menyelerakan. Tambahan pula gadis yang sudah matang dan dewasa itu sentiasa berbogel bila berada di rumahnya. Asalkan ada saja masa sesuai, ayah dan adik-adik lelakinya akan dengan selamba menjolokkan zakar mereka ke dalam dubur atau pantat Norin di mana-mana sajapun, baik di tandas ataupun di dapur, dan dengan selamba benih-benih mereka yang pekat dan subur itu akan memenuhi ruang kelamin Norin. Maka menggelinjang-gelinjang dan mencicit-cicitlah gadis sempurna itu selalu akibat dipancutkan dengan air mani lelaki yang begitu banyak dan deras.
Malah jiran-jiran sebelah juga selalu diperdengarkan dengan jeritan-jeritan mengawan yang begitu memberahikan. Kadang-kala mereka juga boleh melihat bagaimana gadis sempurna itu menggelinjang-gelinjang disetubuhi di ruang tamu ataupun di halaman rumah. Begitu bertuah batang-batang zakar yang berjaya menikmati keenakan rongga-rongga kemaluan gadis istimewa itu.