About

Sedapnya adik ipar aku Nur Amirah

Kisah yang aku paparkan ini adalah suatu perkara yang terjadi tanpa harapan. Ia bermula pada awal tahun ini dan berlarutan sehingga ke hari ini. Aku cuba menghindarinya tapi desakan dan naluri aku pada perkara yang terlarang tidak dapat aku bendung. Mungkin ini lumrah manusia yang lemah imannya dan tunduk kepada nafsu serakah yang rakus.Nur Amirah adalah adik isteriku yang gedik serta lincah orangnya. Tubuhnya kecil tetapi mempunyai potongan badan yang mengiurkan dan selalu bergaya seksi akan membuat sesiapa yang melihatnya akan terpesona.
[Gambar hiasan saja..]
Manakala, aku adalah seorang lelaki empat puluhan yang mempunyai isteri yang cukup membahagiakan diri dari segi lahir dan batin. Hubungan seks kami masih seperti orang muda walaupun kami telah lama berkahwin dan dikurniakan empat orang anak yang telah dewasa.Adik iparku ,orangnya muda awal dua puluhan. Baru tamat pengajian di kolej swasta dan sedang mencari pekerjaan. Dia agak manja dengan aku walaupun dia tahu aku ini adalah abang iparnya. Kami sering berbual dan bergurau ketika bersama ahli keluarga lain. Tiada apa-apa perasaan selain dari abang dan adik sahaja.
Dia amat menghormati aku dan isteriku.Pada suatu hari aku dan isteri telah balik kampung kerana kenduri kahwin sepupu isteriku. Jadi kami menginap di rumah bapa mertuaku. Kami bercuti seminggu kerana lama tidak balik kampung. Malam kedua aku berada di kampung, aku telah mengadakan hubungan seks bersama isteriku. Permainan kami amat ganas dan mengasyikan. Isteriku pada malam itu telah melayan aku dengan baik sekali dan suasana ketika itu seolah-olah kami berada di rumah kami. Bunyi dengusan dan ngerangan kami serta gerakan seks kami amat kuat.
Sehingga pada suatu ketika isteriku menjerit kesedapan apabila dia klimaks. Adegan kucupan, jilatan dan kuluman kami berdua amat memberahi dan tanpa peduli penghuni bilik sebelah kami iaitu bilik adik iparku, Nur Amirah. Sebab pada malam itu aku dan isteriku sahaja yang berada di rumah, sangka kami. Malam itu isteriku telah klimaks lima kali dan aku dua kali. Kami telah terdampar keletihan sehingga pagi dan tidak sedar bila ibubapa mertuaku serta Nur Amirah balik dari rumah sepupu isteriku.
Pada pagi itu, aku dan isteriku bangun lewat. Kami dapati ibu dan ayah sudah tiada di rumah, yang tinggal hanya Nur Amirah saja. Isteriku tanya adiknya " Kenapa tak ikut emak dan ayah ke rumah Mak Ngah, dik?" "Malaslah, kak" jawab Nur Amirah. Aku dan isteriku terus ke dapur untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh ibu mertuaku.Sambil melangkah pergi aku ajak Nur Amirah sekali tapi dia kata dah makan.
Selesai minum pagi, isteriku masuk ke bilik mandi dan aku ke ruang tamu untuk hisap rokok dan baca suratkhabar. Nur Amirah sedang duduk baca majalah sambil nonton TV. Dia pakai seluar pendek bola dan kemeja T putih tanpa lengan. Ketika itu aku tidak rasa apa-apa kerana dah faham perangai dia kalau di rumah.Sedang aku hisap rokok dan baca suratkhabar, tiba-tiba Nur Amirah kata
"Wah ! Abang Long, what happened last night?" sambil dia senyum manja.
"What is it?" aku tanya balik kepada dia.
"Tak ler, cuma Nur dengar bunyi lain macam je dari bilik Along malam tadi" "Terror lah Along dengan Akak" sambung dia lagi.
Aku mula rasa malu agak pada masa itu kerana aksi seks aku dengan isteriku rupa-rupanya didengari oleh Nur Amirah. Bagi memotong pertanyaan dia lagi aku pun jawab "Biasalah tu" Ketika itu Nur Amirah sudah duduk mengadap depan ku sambil mengangkang kedua belah kakinya. Terserlah peha dan alur nonoknya disebalik seluar pendek bola yang dipakainya. Dengan tiba-tiba darah aku berderau dibuatnya.
"Biasa apanya pulak kalau dah macam aksi blue filem" balas Nur Amirah dengan ketawa kecil. Eh! Berani pulak budak ini cakap macam itu dengan aku kata hatiku. "Baik baik cakap nanti Kak Long dengar lak" ingat aku padanya. Masa itu aku terpandang tangan Nur Amirah berada di celah kangkangnya sambil anak jarinya melerik seakan menggaru. Dia senyum dan aku pula membetul duduk aku kerana batang aku tiba-tiba mengeras.
Aku mula gelisah kerana takut kalau-kalau isteri aku tiba-tiba muncul keluar dari bilik mandi dan lihat keadaan aku dengan Nur Amirah. Betul sangkaan aku, isteri aku keluar dengan berkemban tuala mandi dan aku bingkas bangun mendapatkan isteriku lalu masuk bilik dengan keadaan batangku yang keras disebalik kain pelikat yang aku pakai. Nur Amirah hanya memerhati perlakuan aku.Aku tutup pintu bilik dan terus memaut isteriku dari belakang.
"Eh, abang kenapa ni, kan malam tadi kita dah buat, nak lagi ke?" Aku tak jawab tapi terus mengucup rakus bibir isteriku dan dia pun membalasnya dengan rakus. Tangan aku menarik buka tuala mandi yang dipakai isteriku dan aku terus membenamkan muka aku di lurah buah dadanya yang besar dan putih gebu sambil mulut aku mengucup dan menyonyot serta tangan aku meramas-ramas buah dadanya. Isteri aku mula merengek kesedapan sambil tangannya memegang manja kepala aku. Tiada sepatah perkataan keluar dari mulutku kerana mulut dan lidah aku sedang sibuk meratah tetek isteri aku. Sekali sekala kami kucup rakus macam orang gila sambil berdiri. Kami berpelukan erat berahi sehingga kain aku terlondeh jatuh. Kami berdua kini dalam keadaan bogel tanpa seurat benang.
Lama juga kami berdiri dan akhirnya isteriku menarik aku ke atas katil walaupun ketika itu aku sedang rakus menyonyot serta meramas teteknya.Kami menerus aksi kami tanpa memperdulikan apa-apa. Isteriku berdesah kuat dan aku seakan-akan kelaparan meratah tubuh isteriku. Gomolan kami bagaikan kami merindui satu sama lain ibarat lama kegersangan.
"Ah...iskk......sedapnya bang!" rengek manja isteriku.
Tangan aku mula menjalar kebawah di celah kelengkang isteriku. Nonoknya mulai basah lekit. Aku mengusap-usap tundunnya yang tanpa bulu sambil jari aku mengentel kelentitnya. Isteri aku meluas kangkangannya dan sekali-sekala mengangkat punggung mengikut rentak usap jari tanganku di nonoknya yang dah basah lencun.
"Bang....ahhh..isk...jilat nonok ayang cepat....!!!" pinta isteriku dengan nada yang tersekat-sekat.
Aku pun tanpa menjawab menurunkan muka aku ke celah kelengkangnya yang kemerah-merahan. Jari isteri membuka lubang nonoknya sambil menyuakan kepada muka aku. Aku terus benam mulut dan lidahku ke rekahan lubang nonoknya yang basah. Lidahku dengan rakus memainkan peranan jilatan dan menyonyot biji kelentinya yang merah.
Biji kelentitnya besar kerana isteriku tidak disunatkan. Itu sebab dia selalu cepat berahi.Tangan kanan isteriku sedang mencari batangku. Lalu akupun memusingkan badanku dan kami kini dalam posisi 69. Aku menyuakan batangku ke muka isteri sementara aku meneruskan perlakuan menjilat nonoknya.Isteri aku dengan rakus memegang batangku yang keras dan besar serta mengurut-urut dengan air mazi aku. Dia terus mengulum batangku dan menyedut kuat seperti orang kehausan. Sebab penangan isteriku itu aku juga dengan rakus berahi menjilat dan memasukkan lidahku ke dalam rekahan nonoknya.
Terangkat punggung isteriku. Mulut isteriku melepaskan kuluman batangku sambil menjerit "Bang...kuat lagi..laju lagi...masuk lidah tu dalam-dalam...ahhh...sedapnya" Aku ikut arahan isteriku tanpa menjawab. Makin laju dan makin kuat nyonyotan bibirku ke atas biji kelentitnya. Tiba-tiba kedua kaki isteriku kekejangan dan punggungnya naik keatas.
Aku tidak berhenti malah aku paut punggungnya dan terus menyedut basah nonoknya sehingga isteriku mengerang kuat " Bang....sedapnya...ayang dah nak klimaks ni....kuat lagi..cepat.lah...." Beberapa ketika kemudian aku perasan isteriku menurunkan punggungnya sambil mengulum rakus batangku dan jari-jarinya meramas-ramas batang dan buah zakarku. Pasti dia dah klimaks.Seketika kemudian aku mengalihkan posisiku dengan menelentangkan badan aku. Kini giliran isteriku melayan aku. Mulutnya masih belum melepaskan batangku.
Dijilatnya seluruh batang dan buah zakarku. Sekejap luar dan sekejap dalam mulut. Dinyonyot. Disedut batangku sambil kedua-dua tangannya mengurut-urut rakus batangku. Aku dalam kesedapan melayan aksi isteriku kepadaku seolah-olah permainan kami tiada penghujung. Kemudian isteri melepaskan mulutnya dari batangku. Bangun dan meluaskan kangkangan kakinya sambil mengacukan batangku ke arah nonoknya.
Perlahan-lahan dia memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang terbuka luas. Walaupun kami telah lama berkahwin tetapi lubang nonok isteriku masih lagi ketat dan sempit kerana dia mengamalkan jamu kacip fatimah. Ini yang membuat isteriku macam anak dara lagi. Isteriku mula menghayunkan badannya ke depan ke belakang. Teteknya yang besar putih gebu dan puting yang kemerahan bergerak mengikut hayunan badannya. Aku biarkan isteriku memperlakukan itu. Aku pegang dan ramas punggungnya. Batangku yang keras dan besar terasa suam dalam lubang nonok isteri.
Bunyi kocakan air mazi kami berdua mengiring dan mengisi suasana ruang bilik tidur kami. "Bang...nyonyot tetek ayang cepat..." pinta isteriku. Aku terus buat ikut kata dia. Aku gomol, aku ramas dan aku nyonyot puting teteknya penuh berahi. Samping itu aku juga mengerakan batangku naik turun dalam lobang nonoknya. Makin buat macam itu makin kuat hayunan nonok isteriku.
"Bang...ayang nak klimaks lagi..kuat lagi,,laju lagi....nyonyot tetek ayang....ahhhhh" teriak isteriku.
Akupun kuatkan tusukan batangku kedalam nonok dia. Terangkat punggungku melakukan aksi itu. Isteriku juga menguatkan kemutan dan hayunan nonoknya mengikut rentak aku. Aku dah terasa untuk sampai ke klimaks begitu juga isteriku.Kamu berdua kemudian berkucupan dan berkuluman rakus meniti saat klimaks bersama. Henjutan dan rentak makin kuat sehingga isteriku teriak " Bang....sedapnya....kuat lagi bang....ahh........." dan aku pun mengerang kuat mengringi pancutan air maniku ke dalam lubang nonok isteri.
"Bang....syoknya...sedapnya...ayang dah sampai dah...." Aku lajukan henjutan batangku ke dalam lubang nonoknya dan berhenti seketika membiarkan pancutan akhir maniku. Isteriku merengek kesedapan dan mengoyang kepalanya kanan kiri menanti saat klimaksnya berhenti.Selepas beberapa saat kemudian, isteriku melepaskan nonoknya dari batangku dan air maniku meleleh jatuh keluar aku lihat. Dia terus baringkan badannya di sebelahku. Kami saling berpelukan mencari semula nafas dan meredakan semangat seks kami yang telah kehabisan selepas klimaks bersama.
"Bang..kenapa tadi..tiba-tiba bersemangat nak main dengan ayang. Kan semalam kita dah puas bersama.
Tak puas lagi ke?" soal isteriku dengan manja.
"Entahlah..tiba-tiba tengok ayang keluar bilik mandi berkemban dengan tuala pendek, batang abang tegang semacam" terang aku walaupun yang sebenarnya godaan sedikit Nur Amirah terhadap aku tadi telah merangsang batangku. Isteriku tersenyum dan kami berpelukan keletihan. Semasa mataku hendak terlelap aku perasan pintu bilik tidur kami perlahan-lahan ditarik tutup dari luar.
Namun aku terus lelapan mataku tanpa rasa terkejut.Lebihkurang sejam kemudian aku dikejutkan isteriku yang telahpun siap berpakaian dan memberitahu aku bahawa dia sudah mahu pergi ke rumah Mak Ngahnya. Aku dalam keadaan separuh sedar hanya mengganguk dan menjawab sekejap lagi aku akan menyusul. Aku minta dia pergi dulu. Isteriku terus memberi kucupan dibibirku dan mengingatkan aku agar cepat datang. Aku kata OK tapi masih lagi membaringkan badanku di atas katil. Beberapa minit kemudian aku bangun dan mengenakan tuala mandi untuk pergi ke bilik mandi. Sedang aku melangkah keluar bilik tidur aku perhati Nur Amirah sedang khusyuk melihat sesuatu dalam camcoder dia.
Aku biarkan dan terus mandi. Agak lama juga aku dalam bilik mandi. Maklumlah cuaca panas dan aku memang jenis orang yang kalau mandi mesti akan pastikan badan aku segar dan bersih. Sambil mandi aku mengurut-urut batangku dan membersihkan saki baki air mani isteri dan aku punya yang telah melekit keras. Aku bayangkan juga permainan seks aku dengan isteri aku tadi. Ini untuk mempastikan agar batang aku sentiasa sihat dan bersedia untuk isteriku. Bukan hendak melancap.Sedang aku asyik melayan batangku dan mandi dengan air pancutan, aku terdengar pintu bilik mandi terbuka. Aku lihat bayang orang di sebalik tabir mandian.
Bila aku menyelak kain tabir, aku lihat Nur Amirah berdiri tercegat memerhati aku tanpa seurat benang membaluti tubuhnya. Terbeliak mataku melihat tubuhnya dari atas ke bawah. Batangku yang dalam genggaman tangan kiriku tiba-tiba terpacak keras. Nur Amirah cuma senyum dengan pipinya mula kemerahan melihat kekagetan aku. Aku kata " Nur kenapa masuk? Kan Along tengah mandi ni" DIa lemparkan senyuman manja lagi. "Tak baik tau tengok Along mandi. Nanti kakak tau nahas Along" jelas aku pada dia.
Aku lihat matanya memerhati batangku yang dalam genggaman. Nur Amirah terus hampiri aku dan mencangkung depan aku. Tanpa berkata kedua tangan dia terus memegang batangku dan mengurut-urut manja. Aku cuba mengelak tetapi dia kuatkan genggaman tangannya. Mulutnya kemudian cepat mengucup hujung batangku. Dijilatnya rakus.
Perlahan-lahan dia kulum batangku dan menolak mulutnya hampir ke pangkal batangku.Dia mula nyonyot dan sedut manja batangku. Aku pasrah dan membiarkan dia melakukannya. Aku mula merasa kenikmatan dari perbuatannya. Apabila dia lihat aku seakan membenarkan, dia pun mula menguatkan kuluman dan jilatan ke atas batang. Hairan juga aku. Dia belum lagi kahwin dan ada boyfriend tapi cara dia buat macam seorang yang pro. Kalah isteriku kalau hendak bandingkan. Aku terus menyandarkan badan aku ke dinding bilik mandi. Aku biarkan dia mengulum batangku dengan penuh berahi. Sekejap dia urut, sekejap dia kulum dan sekejap dia jilat. Urutan dia makin laju. Batangku keras bukan kepalang.
Aku dengar sekali-sekala bisikan dia memuji batangku dan betapa lama dia mendambar peluang ini. Aku juga berdengusan menahan nikmat oral seks yang Nur Amirah beri padaku. Aku ramas kepala dia dalam kenikmatan. Dua puluh minit kemudian aku rasa kepala batangku mula mengembang untuk klimaks. Nur Amirah masih tidak mahu melepaskan batangku.
Dia semakin lama semakin laju dan kuat menyonyot batangku. Beberapa saat kemudian ledakan air maniku memancut keluar."
Arghhh..ahhh..iskkk.. sedapnya Nurrrrrrrr." teriakku halus melepaskan air klimaks ke dalam mulut Nur Amirah.
Dia terima saja tanpa berhentikan kuluman dan nyonyotan ke atas batangku sambil mengenggam rakus. Badanku lemah kesedapan hasil dari perlakuan oral seks Nur Amirah ke atas aku. Ditelan licin air maniku dan dijilat semua baki yang ada di batangku dan muka dia. Aku lihat dia gembira benar dapat batangku. Tak henti-henti dia memuji manja seolah-olah hendak beri semangat kepada ku.
Aku pun beri pujian pada dia kerana blowjob yang terhebat pernah aku rasa. Aku sandar saja badanku ke dinding dan Nur Amirah pula ketawa kecil tengok gelagatku yang tidak bertenaga. Sementara aku menarik nafas lega dan mengembalikan tenaga aku, Nur Amirah merapatkan bibirnya ke telingaku. Dia bisik "Along...jom kita masuk bilik Nur".
Dia beri kucupan manja sambil tangannya menarik perlahan tanganku memimpin pergi ke biliknya. Kami berdua telanjang bulat berjalan menuju ke sana tanpa segan silu. Aku seperti Pak Turut saja. "Along...puaskan Nur hari ini. Nur dah tak tahan lagi" katanya. "Kenapa?" kataku menguji dia. "Nur dari semalam terbayangkan Along bila mendengar Along main dengan Kakak semalam.
Tak dapat tidur walaupun Nur melancap beberapa kali" balasnya. "Nur hendak batang Along yang besar tu. Lama Nur idamkan" sambung dia lagi. "Betul ke ni?" tanyaku. "Dari dulu Nur rindu saat ini. Nur sayang Along....tubuh dan nonok ini hanya untuk Along saja..." rintih Nur lagi sambil tangan dia mengurut-urut batangku yang mula keras. "Tapi Along kena cepat ke rumah Mak Ngah. Kak Long tunggu Along kat sana" kataku. "Tak apa..biarkan dia. Along jilat nonok Nur dulu sampai klimaks. Puaskan Nur dulu...nanti Nur cari peluang kita main puas-puas. Nur hendak batang Along main nonok Nur nanti ye!" jawab panjang Nur padaku. Aku terus kucup bibir dia dan dengan rakus dia balas kucupanku. Kami saling berkuluman lidah. Menyedut-nyedut antara satu sama lain. Tanganku meramas tetek dia yang putih gebu walaupun kecil sikit dari tetek isterku.
Aku gentel puting dia yang merah. Aku kena cepat ni dalam fikirku. Aku pun nyonyot tetek dia hingga dia merengek sedap "Ahhhhh.....sedapnya Along...nyonyot puas-puas" Akupun apa lagi macam singa kelaparanlah. Aku ramas. Aku nyonyot dan aku gentel tetek dia hingga dia tidak henti-henti merengek kesedapan. Jari jemariku menjalar turun ke pusat dan ke alur kelengkang dia.
Bulu nonoknya halus. Aku rasa nonok dia basah lencun akibat perbuatan tadi. Aku terus mengusap-usap lembut tundun nonoknya dan sekali-sekala jari ku mencuit-cuit biji kelentit dia,Aku rebah badan dia atas tilam empuk katil tidur dia. Dia menarikku cepat seolah tidak mahu lepaskan aku. Melihat nonoknya yang terbuka, aku pun apa lagi, menghadap mukaku kearah itu.
Aku jalan peranan lidahku bagai singa kehausan. Air mazi dan bau nonok dia menambah ghairahku. Sungguh beruntungku dapat nonok muda, kata hatiku. Lupa aku yang dia adik ipar. Aku guna jariku merobek alur nonok dia. Kemerahan biji kelentit dan bibir nonok dia. Air mazi dia membasahi lubang dan mengalir perlahan ke atas tilam bercampur air liurku. Aku dengar Nur teriak kecil kesedapan.
"Along sedapnya....ahhhh..iskkk..lagi Along..." Aku meneruskan jilatanku.
Aku gigit manja biji kelentit dia. Terangkat punggung dia. Makin luas kangkangn dia. Dia ramas rambut kepalaku seakan tidak mahu aku berhenti. Dia sua-sua nonok dia ke muka aku. "Along...laju lagi jilat tu. Nur dah tak tahan lagi...ahhhhhhh" rengeknya.Aku kuatkan jilatan aku ke atas alur nonok dia. Punggung dia naik turun ikut rentak jilatku. Makin kuat ramas tangan dia pada rambutku. Bulu-bulu halus nonok dia dah basah. Aku sedut air mazi dia. Beberapa minit selepas itu, Nur menjerit halus "
Alongggggggggg....sedapnyaaaaaa" "Jilat biji kelentit Nurrrrrrrrrr..oooohhhhhhh" Kaki Nur aku lihat terkejang dan terangkat menahan kenikmatan.
Tersekat-sekat gerak punggung dia. Akhirnya dia klimaks dan perlahan-lahan punggung dia turun ke atas tilam. Nafas dia seakan-akan tersangkut-sangkut. Matanya layu kesyokan. Aku masih mahu menghabiskan sisa-sia air mani dia. Habis kering aku jilat. Melihat dia keletihan, aku terus keluar ke bilik mandi membersih diriku. Aku kenakan pakaian dan sebelum keluar rumah aku sempat masuk bilik Nur.
Dia sedang terdampar dengan kaki dia terbuka luas. Aku cium mulut dia. Aku usap nonok dia dan beritahu aku hendak pergi ke rumah Mak Ngah. Dia ngangguk sambil berikan aku senyum kepuasan. Mungkin buat kali itu kot. Aku pun pergi ke rumah Mak Ngah dan bantu apa yang patut sehingga lewat petang. Aku pulang bersama isteriku manakala ibubapa mertuaku masih lagi di rumah adik mereka.Sampai kami di rumah aku dengar ada orang sedang mandi. Pintu berkunci. Isteriku memanggil nama adik dia. Nur jawab dia sedang mandi. Lima minit kemudian pintu di buka Nur.
Aku lihat dia sedang berkemban dengan tuala mandi. Nampak alur tetek dia. Kain tuala pendek aras punggung. Nampak gebu kulit putih tubuh dia, Dia senyum melihatku. Dia berlari anak masuk bilik dia. Mata aku terus mengekori tubuh dia. Isteriku tak perasan pun.Kami berdua masuk bilik buka pakaian dan isteriku pergi mandi dulu. Lepas itu aku. Isteriku menyiapkan makanan yang kami bawa balik untuk makan bersama dengan adiknya. Nur Amirah bantu isteriku di dapur. Kami makan bersama. Isteriku tanya adik dia kenapa tak pergi rumah Mak Ngah.
Dia jawab yang dia pening kepala. Dia janji dia akan pergi esok. Telah selesai makan dan mengemas dapur isteriku dan Nur Amirah datang dengan membawa air kopi ke ruang tamu tempat aku rihat sambil hisap rokok. Kami nonton TV bersama. Dalam pada itu Nur Amirah sering menjeling manja kepadaku. Aku beri isyarat jangan kerana kakak dia ada bersama. Bila jam menunjuk pukul 11.00 malam isteriku ajak aku masuk tidur.
Aku kata masuk dulu sebab nak habis tengok drama TV yang kami tonton. Nur Amirah kata dengan nada gurau "Masuk Along jangan tak masuk...Kakak dah panggil tu" Dia ketawa kecil dan beri jelingan goda padaku. Aku gurau kat isteriku " Ayang ready je..nanti abang datang". Isteriku senyum manja kat aku. Dia tunjuk isyarat jari kat adik dia tanda ingatan. Nur Amirah ketawa kecil.Setelah isteri aku masuk bilik, Nur Amirah berlari masuk bilik dia dan sebentar kemudian dia bawa bersama camcoder dia lalu diberikan kepada aku. "Along tengok lah apa dalam skrin itu" kata dia, Aku pun ON camcoder dia.
Alangkah terperanjat aku melihat aksi dalam skrin itu. Video aku sedang main dengan isteriku pagi tadi. Baru aku tahu bahawa rupa-rupanya Nur Amirah telah merakam aksi seks aku dengan kakaknya. Teringat aku tentang pintu bilik yang aku lihat ditarik rapat dari luar semasa aku baru habis main isteriku pagi tadi. "OK tak Nur jadi jurukamera. Gambar dia jelas kan" katanya. Mataku masih melayan apa yang lihat dalam skrin kecil itu. Tak disangka-sangka batangku menaik keras hingga Nur Amirah perasan.
Dia pun bangun dan ambil camcoder dariku sementara tangan kiri dia meraba batangku. Bisik Nur Amirah padaku "Along...dah keras tu. Apa lagi masuk lah dalam. Nonok kakak menanti batang Along ni" "Along main dengan kakak malam ni. Nur dengar dan bayang macam Along main dengan Nur..nanti Nur boleh lah melancap sedap malam ni" sambung Nur. Aku dengar saja cakap dia. Kata lagi Nur "Kalau kakak tidur nyenyak..Along datang bilik Nur. Nur nanti Along datang. Nur tidur tak pakai baju dan nonok Nur menunggu batang Along ye.."
Dia pun tutup TV dan masuk bilik dia dan aku terus bangun mendapatkan isteriku.Bila masuk bilik aku lihat isteriku sedang baring atas katil tanpa seurat benang. Tangan dia sedang mengusap-usap tundun nonok dia. Aku tanya dia " Ayang buat apa tu". "Tak ada lah cuma Ayang teringat kisah pagi tadi kenapa Abang tiba-tiba ghairah semacam aja" "Tapi Ayang sukalah dan puaslah" sambungnya lagi. "Mungkin air kopi kita sarapan tadi kot" gurauku. Akupun buka kain pelikatku dan baring sebelah isteriku. Kami berdua bogel bersama macam orang baru kahwin. Isteriku memeluk badanku dan memberi ciuman dibibirku. Tangan kiri dia mengusap-usap batangku yang dah keras dari tadi.
"Keras betul batang Abang kali ini" kata isteriku. Aku memaut rapat isteriku membalas ciuman dia.
Kemudian aku jawab dengan memuji diri dia yang pandai mengoda aku walaupun kami telah lama berkahwin. Perlahan-lahan isteriku menjilat dan menyonyot puting dadaku. Aku biarkan saja. Setelah itu isteriku terus mengulum batangku dan mengurut-urutnya. Aku bayangkan cara Nur Amirah buat aku tengahari tadi.Aku layan perlakuan oral seks isteriku kepada aku. Dia dengan lahap bagai singa betina meratah setiap inci batangku. Tanganku mencapai nonok dia yang dah basah sambil mengorek dengan jari halusku.
Apabila dia sudah tidak tahan lagi, isteriku terus bangun mencangkung depan atas batangku. Dia mengarahkan batangku ke nonok dia perlahan-lahan sehingga ke pangkal batangku. Sesudah itu dia mulakan hayunan depan belakang mengesel nonok dia dengan batangku. Air mazi kami keluar banyak memudahkan gerakan. Isteriku menjerit kecil kesedapan. Aku pula sengaja meninggikan dengusan, rengek dan kata-kata seks agar Nur Amirah dengar dari bilik dia. Aku pasti dia sedang melayan nonok dia kesedapan melancap.
Aku rangsang kuat isteriku dengan kata-kata seks. Dia pun balas juga dengan kuat. Sehingga dia klimaks tapi aku tidak. Dia nak keluarkan aku punya dengan cara melancap tapi aku kata tak apa, simpan esok pagi. Diapun terus tidur lena sebab satu hari kena main dua kali dan kedua sebab penat tolong di rumah Mak Ngah tadi. Aku pula sebab dua kali main campur semalamnya. Air maniku lambat keluarlah. Aku mengusap batangku dan perhatikan isteriku yang dah lena tidur.Jam menunjukkan pukul 12.45 pagi. Aku masih belum dapat tidur.
Aku bangun pakai tuala mandi ke tandas nak buang air kecil. Semasa nak masuk bilik semula aku lihat bilik Nur Amirah agak terbuka sikit. Lalu aku beranikan diri melihat dalam bilik. Dari kesamaran lampu tidur dia aku lihat Nur Amirah sedang duduk di kepala katilnya dengan terkangkang. Dia sedang mengusap nonoknya dengan jari jemari dia. Dia nampak aku dan beri isyarat untuk pergi dapatkan dia. Aku pun kunci rapat pintu bilik dia dan terus ke arah katil dia.Nur Amirah telah bersedia dengan kehadiran. Dia telanjang bulat atas katilnya.
Bila aku rapat kat katil dia terus bingkas dan peluk aku. Aku berikan kucupan rakus di bibirnya. Dia balas penuh ghairah. Kami berkuluman lidah. Bibirnya yang kecil aku sedut dan dia menyedut lidahku. Agak lama aksi kami berkuluman. Dia juga mengigit manja leherku, menjilat telingaku dan aku pun begitu juga. Hingga dua atau tiga kesan lovebite di leher kami. Aku rebah badannya atas katil. “Along.I’m yours tonite..please me...puaskan Nur.ooohhhhh” dia merengek halus. Nur kini telah menyerah tubuhnya untuk aku melempiaskan nafsuku. Begitu juga dia.“Nur.sayang..Along akan satisfy Nur malam ini. I’m yours too” jawabku.
Aku mula pergerakan aku dengan menjalarkan lidah aku dari lehernya ke buah dada yang sedang menunggu kehadiran ratahan. Aku gentel kedua putingnya yang merah itu dan aku beri kucupan manja. Lidah aku makin ganas melayan teteknya yang telah mengeras pejal. Tanganku tidak henti meramas-ramas dan menarik-narik putingnya. Nur Amirah makin resah atas asakan bertubi-tubi lidah dan tanganku pada teteknya. Dia memeluk erat tubuhku tanpa mahu lepaskan. Gomolan kami makin ganas walaupun kami cuba berhati-hati agar isteriku tidak kedengaran.
Kedua kakinya mengunci erat pinggangku. Terasa nonoknya membasahi perutku. Sambil itu dia mengesel-gesel nonoknya pada perutku ikut rentak gomolan teteknya.Dari teteknya aku mengalih pandanganku ke nonoknya. Nur longgar pautan kakinya dan aku pula meneruskan jilatan dari teteknya turun ke lurah berahinya. Aku singgah di pusatnya dan bermain lidahku di situ. Nur Amirah kegelian sedap. Dari situ aku membawa aku ke arah tundunnya yang membukit bulu halus. Aku gigit-gigit serta sedut bukit tundunnya. Terangkat punggung dia.
Aku usik-usik cara itu. Dia berdesah kuat dan meramas-ramas rambutku. Aku selak bibir nonoknya untuk memudahkan aku mencari biji kelentitnya. Nonoknya lencun basah. Baunya amat mengghairahkan aku. Aku tidak menunggu lama untuk merasakan nonoknya buat kali kedua. Aku terokai seluruh bibir nonoknya dengan lidahku dan sekali-sekala mengigit manja biji kelentit.
Nur Amirah mengerang kesedapan dan mengangkat-angkat punggungnya sambil menyua-nyuakan tundun nonoknya mengikut rentak jilat aku yang lahap sekali. Habis muka aku basah dek campuran air mazinya dengan air liurku. ”Oooooh.....sedapnya Along...jilat puas-puas..Nur nak sampai niiiiiii....” jerit halus Nur menahan kesedapan permainan lidahku. Aku pun mula menguatkan asakan lidahku di serata pelusuk nonoknya. Nur Amirah menggengam kuat kepalaku sambil menaikkan punggungnya. Kaki Nur Amirah mula kekejangan dan mengeletar. Aku pasti dia sudah kesampaian,namun tidak mahu aku memberhentikan aksi aku.Dia kemudian memperlahankan dan merebah punggungnya ke bawah dan aku lihat mata kuyu dalam kenikmatan. Dia menarik nafas lega lalu berkata 148; Along...sedapnya.”
Aku mengalihkan muka aku dan mencium kedua-dua teteknya. Aku merapatkan bibirku ke bibir mulutnya lalu memberi ciuman rakus. Dia membalas dan memeluk erat tubuhku. Kami berdakapan dan bergomolan. Masing-masing berhenti mencari nafas sebelum meneruskan permainan kami. Nur Amirah memegang batangku di celah kangkangnya lalu membisik ” Along...Nur nak kulum batang Along dulu” Aku pun memusingkan badanku dalam keadaan terlentang. Nur Amirah tidak membuang masa lalu mengambil posisi menghadap aku.
Dia perlahan-lahan mengurut batangku dengan kedua-dua belah tangannya. ”Along...besar dan panjang betul batang Along...bertuah sungguh Kakak dapat ini. Tak habis makan..” puji Nur Amirah. Dia menjilat dari buah zakarku ke hujung batangku. Memainkan lidahnya di hujung batang ku dengan rakus. Dia mengurut-urut manja. Dia masuk batangku dalam mulutnya dan melerik keluar dengan penuh asyik. Sedap betul aku rasa. Batang aku makin lama makin mengeras kuat. Aku biarkan Nur Amirah membuat sesuka hati terhadap batangku.
Dia bagai singa betina yang kelaparan. Kenikmatan kuluman dia tidak dapat aku gambarkan. Kalah seorang yang penuh berpengalaman. Aku pasrah dalam kesedapan.Beberapa minit kemudian, aku bisik kepada dia ”Nur...abang nak rasa batang abang dalam nonok Nur...” rengek aku. ”Along..boleh tapi perlahan-lahan ya...batang Along besar dan panjang...nonok Nur kecil je” jawabnya. Aku memaut badanya lalu menelentangkan ke bawah. Aku kuak kakinya sehingga aku lihat rekahan nonoknya yang basah terbuka luas.
Aku pun memegang batangku dan perlahan-lahan menyuakan ke bibir nonoknya. Aku bermain-mainkan batangku di bibir nonoknya. Nur Amirah mula resah akan perbuatanku. Aku menolak batangku sikit demi sikit dengan memberhentikannya apabila aku lihat Nur rasa sakit. Nonoknya memang kecil, lagi pun ini kali pertama dia dapat batang real. Aku ikut rentak dia dan gelojoh. Apabila batangku dah masuk penuh aku rehat sebentar. Nur Amirah mengetap bibirnya menahan keperitan sedap. Aku rasa air mazinya makin lama makin banyak keluar.
Aku terasa ada kemutan manja nonoknya. Berapa minit kemudian aku mula gerak aku secara slow motion. Nur Amirah resah nikmat. Kakinya mula memeluk erat pinggangku. Ayunanku dari slow motion telah bergerak separuh laju. Aku biarkan Nur Amirah menikmati keseronokannya walaupun dia adakalanya merasa keperitan batangku menujah lubang nonoknya yang kecil dan sempit.
Semakin lama aku rasa air maziku dan dia punya telah menyenangkan hayuan batangku. Keadaan yang sempit itu telah mula merasa lembut. Batangku masuk hingga kepangkal. Aku sorong tarik. Kedengaran kocakan tujuahan. Nur Amirah memeluk aku erat. Dia merengek meminta aku lajukan tujahan batangku “Along laju...laju lagi....sedapnya...batang Along sedap betul...” Punggungnya mula terangkat-angkat dan kuakan kangkangnya di perbrtulkan agar batangku mudah bergerak. “Laju Along...laju lagi,,Nur dah tak tahan ni” teriak dia manja. Aku pun apa lagi ikut permintaan dia. Makin aku laju makin erat pelukannya. Dia mula ganas memberi kuvupan bertalu ke bibir mulutku. Lidahnya menyonyot lidahku.
Lepas itu dia merengek ”Sedap...Along....sedapnya....lagi..lagi..lagiiiii i” mengarah aku menujah batangku ke nonoknya. ”Along...ahhhhhhh...oooooooohh...iskkk...iskkk” dia hentak nonoknya ke batangku dengan kuat di ikuti kakinya mengejang.
Kini aku tahu dia dah klimaks mungkin buat kali ketiga sekiranya aku tidak silap.Aku biarkan batangku berendam dalam nonok dia buat seketika. Apabila aku lihat dia dah relaks, aku cabut batangku yang berair lendir dan ajukan ke mulutnya yang ternganga sedikit dek mencari nafas. Dia kulum batangku dan menjilat lendiran itu. Aku dah tak tahan. Aku urut batangku yang ada dalam mulutnya. Seketika kemudian aku memancutkan air maniku dalam kesedapan dalam mulut, Dia lajukan kulumannya. Berkocak-kocak bunyi perlakuan.
Aku menjerit kecil ”Ooooooohhhhhhhhh’ Setiap detik air maniku keluar nikmatnya tidak aku bayangkan kesedapan.
Dia menjadi lahap menelan semua air maniku dan mengurut batangku agar setiap titik air maniku itu dia nak rasa dan telan. Kaki kejang menahan kenikmatan klimaks ku. Kami rehat sebentar.Jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Kami berpelukan mencari nafas dan mengembalikan tenaga. Tangan Nur Amirah tidak lepas mengenggam batangku sambil mengurut. Dia tidak henti-henti memuji batangku dan cara aku layan dia. Dia kata dia puas tapi nak lagi. Setelah setengah jam berlalu kami mengulangi perbuatann kami sehingga jam 05:00 pagi.
Aku kira aku klimaks tiga kali dan Nur Amirah mungkin lebih dari itu.Aku cepat-cepat keluar dari bilik Nur Amirah pergi ke ruang tamu. Aku ON air-cond dan baring atas sofa. Jam 7.30 pagi aku dengar suara isteriku.”Bang kenapa tidur kat luar”.Aku buka mataku kecil dan jawab “Panaslah..yang dalam bilik tu”... “Ada-ada je..abang ni...ayang dah bagi malam tadi...panas lagi” gurau isteriku lalu pergi ke bilik air. Aku senyum dan sambung tidurku. Pengalaman bersama Nur Amirah menjadi impian tidurku.
Betapa bertuahnya aku mendapat adik iparku walaupun isteriku tidak kurang hebatnya. Tak sangka aku lelaki yang hampir setengah abad masih ada anak dara yang menyukai aku. Aku mengurut batangku dan berkata ”Hebat kau..Mat” Tiba-tiba isteriku menyergah aku dari belakang. ” Udah ler tu bang....orang lain kahwin kita pulak yang lebih-lebih..hai nak lagi ke? katanya.
Bermula dari hari itu aku kerap menghubungi adik iparku. Dia sering berkunjung ke rumahku dan duduk beberapa hari. Kesempatan itu kami guna sebaik-baik mungkin hingga ada ketikanya isteriku hampir-hampir mengetahui perhubunganku dengan adiknya. Kini Nur Amirah dah dapat kerja dan di tinggal di kawasan berhampiran kediamanku. Aku sering mengunjungi dia bila ada terluang dan bila aku berkursus atau bekerja outstation kami akan pergi bersama. Aku tidak tahu sampai bila perkara akan berlarutan. Nur Amirah seakan tidak mahu aku memberhentikan perhubungan ini.
Jika tidak bertemu aku akan layan dia melalui telefon dan e-mail peribadi. Dia juga merakam hampir semua aksi seks kami sebagai bahan rujukan dan menontonnya jika aku tidak datang menemui dia. Gila aku dibuatnya melayan kehendak nafsu dia yang tiada kesudahan. Nur Amirah telah menjadikan aku seorang hamba seks buat dirinya. Aku terus kalah dalam pujuk rayunya. Lemah sungguh jiwaku walaupun batinku masih gagah menghadapi dua wanita yang hebat.....

Seks Bebas - Izan

Cerita ini adalah kisah yang benar-benar berlaku dalam hidup ku ini. Aku bercerita berdasarkan pengalaman ku sendiri. Aku berani bersumpah apa yang aku ceritakan ini semuanya benar belaka bukanya rekaan. Apa yang aku harapkan agar pembaca semua mengambil ikhtibar dari cerita ini bukan setakat nak enjoy aje.
Nama panggilan ku Wan dan kisah ini terjadi pada tahun 1995. Waktu itu aku baru je 17 tahun dan sedang tunggu keputusan SPM jadi aku pun bekerja sebagai kerani disebuah syarikat swasta dekat dengan Jln Pekeliling, KL. Oleh kerana merasakan yang aku ni dah dewasa (maklumlah dah kerja dan pandai cari duit sendiri) aku pun berpindah dari rumah ibubapa dan menyewa bilik bujang. Walhal rumah ibubapa ku tu taklah jauh sangat dari pejabat. Cuma satu bas aje. Aku mengenal seks bebas setelah tinggal dibilik bujang ini melalui kawan serumah ku Fadhil (nama betul.ala korang bukan kenal pun) dan Manan (pun nama betul).
Aku ni sebenarnya dari keturunan dan keluarga yang kuat pegangan agama dan dalam keluarga akulah anak yang paling kuat pegangan dan pelajaran agama, tanyalah apa pun pasal agama pasal hukum semua aku tau Quran pun aku hafiz. Tapi kerana pengaruh kawan, aku hanyut, lupa diri dan lupa pada agama dan tuhan. Fadhil ni ada seorang perempuan simpanan yang masih bersekolah diasrama di Melaka. Bila cuti sekolah awek tu mesti datang dan tinggal dibilik bujang kami sampai sekolah buka semula. Bila aku tanya katanya emak ayahnya dah bercerai dan tak pedulikan hal dia lagi tu yang dia jadi liar tu. Fadhil ni pun spoting jugak dan tak kedekut. Bila awek tu tinggal dengan kitorang dia lansung tak kisah kalau awek tu nak tidur dengan aku ke atau nak projek dengan aku. Oleh kerana kami tinggal sebilik, kalau Fadhil projek dengan awek tu aku nampak la dan kalau aku pulak yang projek dengan awek tu dia pulak jadi penonton.
Manan pulak kawan Fadhil yang selalu melepak kat bilik bujang kami. Dia selalu bawa aweknya Norizan (pun nama betul jugak) untuk projek dibilik bujang kami. Tapi Manan ni kedekut, makan sorang je. Katanya pasal dia nak kawin dengan awek tu, tak tau la aku betul ke tidak. Satu hari nak jadi cerita, Manan dan Izan ni bergaduh dan putuskan hubungan mereka selepas kena tangkap basah disebuah hotel murahan di ibukota. Sejak tu Manan jarang datang bilik kitorang lagi. Nak dijadikan cerita lagi satu malam tu, malam minggu sedang aku lepak-lepak kat bilik baca komik sorang-sorang pasal Fadhil tah gi mana dengan awek baru dia tiba-tiba telefon berdering. Bila aku angkat telefon tu rupa-rupanya Izan yang call. Memula dia tanya kalau-kalau Manan ada kat bilik aku tu, lepas aku kata takde Izan cakap kat aku yang dia dah berpisah dengan Manan jadi boring duduk rumah sorang, kawan-kawan semua dah keluar. Izan ajak aku keluar temankan dia jalan-jalan, aku pun terus je setuju pasal aku pun boring jugak.
Lepas je tetapkan waktu dan tempat nak jumpa malam tu aku terus letak telefon dan terbayangkan Izan yang berasal dari Teluk Intan. Dia ni memang cantik orangnya body peehhhhh..solid gila, tetek pun boleh tahan besar juga la kalau nak cekup dengan tangan aku ni pun belum tentu cukup lagi, punggong dan bontot dia jangan cakap la...bulat bebbb..pinggang ramping, kulit pula putih melepak..ceeeeesssssss tak tahan aku bila terbayangkan Izan tu. Bila sampai masanya aku pun jumpalah Izan ditempat dan waktu yang telah dijanjikan. Dia memakai baju kemaja lengan pendek dan berseluar jeans agak ketat sedikit dan nampak seksi. Bila jumpa je, Izan terus ajak aku pegi makan, aku pun ikut je la. Masa makan tu aku banyak diam je maklumlah aku ni pemalu sebenarnya. Izan yang memulakan cerita dan banyak bertanya itu dan ini. Sampai pada soalan umur aku alamak ni yang malas nak jawap ni, aku ingatkan bila aku bagitau yang umur aku baru 17 dia tak nak kawan dengan aku lagi ialah dia dah berumur 23 waktu tu takkan la nak dengan budak cam aku ni, tapi bila aku cakap je umur aku dia buat selamba je. Lepas habis makan Izan tanya aku nak kemana lepas ni aku cakap aku nak balik dan Izan pun setuju jugak nak balik. Aku ingatkan dia setuju nak balik rumah dia rupanya dia ikut aku balik sampai bilik, katanya duduk rumah pun sorang, boring.
Aku tak kisah dia nak ikut aku balik lagi pun aku pun sorang jugak duduk kat bilik Fadhil mesti tak balik punyalah. Sampai dibilik bujang ku, aku terus masuk toilet dan tukar pakaian cuma pakai seluar pendek je. Memang aku kalau nak tidur suka pakai seluar pendek. Izan pulak tengah duduk-duduk sambil baca komik. Keluar dari toilet aku pun bentang tilam terus baring (bilik bujang mana ada katil). Sambil baring aku berbual dengan Izan, entah apa yang kami bualkan aku pun tak tahu macam-macam cerita yang keluar. Hampir 2 jam berbual, waktu tu pukul 11 lebih aku pun bagitau Izan yang aku nak tidur dan suruh Izan tidur ditilam Fadhil. Lepas lampu bilik ditutup suasana jadi gelap tapi samar-samar dek lampu jalan yang masuk menerusi tingkap bilik. Aku cuba melelapkan mata tapi tak boleh, dalam otak aku ni hanya ingat macamana nak dapat pantat awek sorang ni. Aku pun mengereng kesebelah dimana Izan tidur dengan mengadap aku tapi jaraknya dalam setengah depa. Aku tengok Izan tengah terkebil-kebil matanya, rupanya Izan pun tak boleh tidur katanya terlalu awal untuknya tidur.
Bila aku perati betul-betul kat Izan yang tidur tanpa menukar baju yang dipakainya tu aku dapati butang baju kemejanya telah dibuka hingga kebawah teteknya dan menampakkan pangkal teteknya yang putih melepak dan colinya yang warna krim tu, mungkin panas agaknya atau dia saja nak menggoda aku, tak tau la. Terpandang saja pangkal tetek yang putih melepak dan teteknya yang bulat dan agak besar tu aku pun jadi stim. Batang aku pulak dah mula keras dan berdenyut-denyut. Otak aku pulak dah mula pikir pasal seks dan membayangkan pantat Izan yang putih tu. Aku pun memberanikan diri untuk rapat dengan Izan dan bila dah rapat aku terus mencium dan mengulum bibir Izan dan dia membalasnya. Nampaknya aku dah menang loteri ni aku berkata dalam hati keran bukan senang nak dapat tubuh badan perempuan yang aku rasa betul-betul solid dan perfect macam Izan ni, lagi pun bukan aku yang cari, dia yang datang serah diri dan pantatnya.
Kami bercium dan berkuluman lidah agak lama juga sampai kami betul-betul rasa puas. Aku rasa adalah dalam 20 minit kot. Sambil bercium tanganku mula memainkan peranannya tanpa disuruh-suruh. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju Izan yang memang dah terbuka butangnya tu menuju kearah teteknya yang putih, gebu, kenyal, pejal dan besar tu. Aku menyelukkan tangan ku kedalam coli Izan dan meramas lembut teteknya dan sesekali menggentel puting teteknya. Izan pulak dah mula menjalarkan tangannya yang lembut tu kebadan ku dan akhirnya berhenti betul-betul pada batang ku yang sedang stim dan keras tu. Izan menggosokkan tangannya pada batang ku dengan lembut dan perlahan. Cara Izan itu membuatkan aku rasa sungguh romantik dan ghairah sekali dan membuatkan batang aku tu semakin keras dan tegang. Aku pulak bila dah puas mencium dan mengulum lidah Izan mula menjilat keseluruh leher Izan dan meninggalkan kesan-kesan lebam ‘love-bite’ ku di lehernya, puas dileher aku menjilat telinganya kiri dan kanan sambil tangan ku masih tak henti meramas tetek dan menggentel putingnya.
Aku lihat Izan seperti orang yang kerasukan dengan mulut sedikit terbuka mata hampir terpejam dan dengusan nafas turun naik dengan kencang. Sesekali terdengar Izan melepaskan keluhan panjang yang penuh kesedapan, ini membuat aku bertambah stim lagi. Aku membisikkan pada Izan supaya menanggalkan pakaiannya terus, tanpa bersuara Izan menanggalkan semua pakaiannya termasuk coli dan underwarenya maka terpampanglah didepan mataku sesusuk tubuh yang aku rasakan cukup solid dan perfect dan yang penting sekali 2 buah tetek yang agak besar dan terletak begitu sempurna serta pantatnya yang tembam. Tanpa membuang masa aku terus menjilat, menghisap dan menyonyot tetak dan puting yang kemerahan dan semakin mengeras tu sambil ku tangan aku tak henti-henti meramasnya. Puas yang kiri yang kanan pulak ku kerjakan.
Rentak nafas Izan semakin kencang turun naiknya. Erangan dan dengusan suara kesedapannya semakin kuat. Ini membuatkan aku bertambah stim dan batang ku semakin keras ketahap maksimum dan denyutannya semakin kerap dan kuat. Tangan Izan sudah mula masuk kedalam seluar pendek ku dan menanggalkannya. Aku memang tidak memakai seluar dalam jadi senanglah Izan mengurut batang ku. Akhirnya aku pun berbogel didepan mata Izan. Puas teteknya ku kerjakan aku menjilat pulak kearah perut dan pusatnya, Izan mengeliat kesedapan dek kerana penagan lidahku bermain dipusat dan perutnya. Puas disitu aku mula turun kearah pantatnya yang tembam dan tidak berbulu itu aku dapat lihat pantat Izan dengan jelas walaupun dalam cahaya samar-samar. Pantatnya yang tembam itu dicukur licin dan nampak putih dan bersih. Aku mencium dan mengigit lembut tundun pantatnya yang tembam tu ini membuatkan Izan mengeliat dan mengerang kesedapan.
Lidah ku mula menuju ke celah rekahan pantat Izan yang kemerahan tu, aku mula menjilat-jilat keseluruh belahan pantat dan kelentitnya. Izan mengerang semakin kuat, kepalaku ditekankan kuat ke pantatnya seolah tidak mengizinkan lansung lidahku terpisah dari pantatnya tu, rambutku diramas kuat. Bau aroma pantatnya yang mengghairahkan menusuk kedalam hidungku membuatkan aku bertambah ghairah. Habis pantat dan kelentitnya ku jilat dan air mazi yang mengalir keluar dari belahan pantat itu kuhirup sepuas hati. Aku membuka kangkangan kaki Izan dan menjilat dicelah lubuk nikmat Izan dan sesekali memainkan lidah pada kelentitnya. Kelentitnya kuhisap seperti menghisap puting.
Izan mengerang semakin kuat ...aaaaaahhhhhhhhh sss.seeedd.daaapppnyaaaaa Waaannnnnnnn...Izzzaannn dah takkk tttaaahhhhaannnnn niiiiiii. Tersekat-sekat suara erangan Izan menahan kesedapan pantatnya dijilat dan kelentitnya dihisap. Tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh badan Izan kekejangan dan serentak itu dia mengepit kedua belah pehanya membuatkan kepalaku tidak boleh bergerak, taulah aku yang Izan telah klimaks.
Setelah klimaksnya reda Izan bangun dan menyuruh aku pulak yang baring. Dia berlutut dicelah kangkang ku dan mula mengurut batang ku yang keras tu, tak sampai 5 minit mengurut dia memasukkan batang ku kedalam mulutnya, menjilat kepala butuh ku sampai ke telur. Mengulum dan menghisap batangku macam orang kemaruk makan ais-krim. Kuluman dan hisapannya sungguh nikmat sekali sampaikan aku rasa macam nak terpancut air mani ku dalam mulutnya, nasib baik aku pandai kontrol.
Rasanya adalah dalam sepuluh minit Izan menjilat mengulum dan menghisap batangku, aku rasa macam dah nak lunyai dikerjakan dek mulut dan bibir mongel Izan. Tapi Izan masih macam tak nak melepaskan batangku dari mulutnya. Kawasan tilam dibawah kangkang Izan ku lihat dah basah dek air mazi yang banyak mengalir keluar dari celah belahan pantatnya. Puas menghisap dan mengulum batangku Izan bangun dari berlutut sambil berkata dengan suara agak manja dan menghairahkan “Wannn..Izan nak memantat sekarang, Izan dah tak tahan sangat ni.ye sayanggggg”. Dia merenggek seperti budak kecil.
Oleh kerana masih terasa akan kesedapan hisapan dan kuluman Izan pada batangku, aku tidak mampu untuk menjawap hanya menganggukkan kepala saja tanda setuju. Aku masih dalam keadaan berbaring tak berlengah Izan terus bangun dan mencangkung dengan pantatnya tepat kearah batangku. Tangannya menyambar batangku dan ditujukan pada belahan lubang pantatnya. Dengan sekali henjut saja batangku degan mudah terus ditelan lubang pantat Izan yang licin berair tu. Dia diam seketika bagi membiasakan batangku dengan lubang pantatnya sambil mengemut perlahan pada batangku.
Seketika kemudian Izan mula menghayunkan punggungnya turun naik dengan gerak perlahan. Aku lihat matanya agak kuyu dengan mulut sedikit terbuka dan mengerang kesedapan. “aaahhhhh..eeeehhhhhh..aahhhhh..eemmmppphhhh”, begitulah dia berulang-ulang mengerang kesedapan. Aku pun turut sama mengerang kesedapan. Suara erangan kami silih berganti ditambah pula dengan irama bunyi cluppp.clepppp.pluppp.plappp akibat dari bunyi batangku menujah keluar masuk kedalam lubang pantat Izan yang dah terlalu banyak berair tu. Sesekali Izan menekan dan menggeselkan kelentitnya pada ari-ari ku untuk menambahkan lagi rasa nikmat untuknya.
Adalah dalam setengah jam kami memantat dalam posisi begitu. Aku pun memang suka dengan posisi ini. Kerana posisi ini memang petua yang aku selalu amalkan untuk melambatkan klimaks aku, tak caya korang cubalah. Iyalah masa dia hisap batang aku tadi lagi aku dah rasa nak terpancut dah, jadi posisi ini membantu aku menikmati kenikmatan lubang pantatnya dengan lebih lama. Rentak hayunan Izan semakin laju dan tak tentu hala. Mulutnya makin bising mengerang kesedapan. Sambil memantat aku meramas dan menggentel puting tetek Izan untuk menambahkan lagi kesedapan baginya. Sesekali aku mengangkat kepala untuk menghisap dan menyonyot tetek Izan.
Ini membuatkan dia semakin tidak tahan dan membantunya untuk mencapai klimaksnya. “aaahhhhhhh..eeehhhh.eehhhhhh.eemmmpppphhhhh..Wannn..Wannnn.Izan nak sampaaiiii..Izan nak sammpppaaaiiiiii..eeeerrrrrrgggggghhhhhhh”, aku rasa Izan terkejang sekejap sambil matanya terpejam dan mengigit bibirnya. Ini kali kedua Izan sampai klimaks.
Lepas tu Izan bangun dan meminta aku pulak yang mengerjakannya. Dia terus berbaring sambil mengangkangkan kakinya. Bantal kepala ku aku alaskan dibawah bontot Izan, ini pun petua jugak supaya batangku dapat masuk sepenuhnya dan kepala butohku betul-betul kena pada ketulan daging yang terasa agak bulat sedikit didalam lubang pantat Izan. Ketulan daging bulat inilah yang dipanggil ‘makam tengah’. Aku rasa ramai jugak dari korang yang tau pasal benda ni. Kalau kepala butoh kita kena tepat kat makam tengah tu bukan saja perempuan yang rasa nikmatnya yang tak terhingga kita yang lelaki ni pun rasa jugak. Korang cubalah baru tau macamana rasa nikmatnya.
Aku memasukkan dengan perlahan-lahan batangku kedalam lubang pantat Izan. Mulanya Izan nampak diam je, bila aku mempercepat dan memperkuatkan rentak hayunan ku hingga kena pada makam tengahnya kulihat Izan dah mula memberi respon. Dia turut menggerakkan punggungnya membalas rentak hayunanku. Semakin kuat dan dalam ku hentak lubang pantatnya semakin hebat Izan membalas. Izan mula menggemutkan pantatnya dengan kuat dan kerap membuatkan batang ku rasa macam nak putus. Memang sedap dan nikmat yang tak terhingga ku rasakan bila Izan membuat kemutan-kemutan yang kuat dan kerap. Terasa oleh ku segala otot dinding lubang pantatnya tu.
Sambil menjolok pantat Izan aku tak lepas dari mencium dan mengulum bibir serta lidahnya. Sekejap mencium bibirnya, sekejap menjilat telinganya kiri dan kanan silih berganti sekejap lagi aku menjilat ke seluruh leher dan tengkuknya. Tanganku pula meramas-ramas rambutnya sambil sesekali menarik kuat rambut tu sehingga mukanya terdongak keatas. Ini membuatkan Izan rasa begitu teransang dan lemas, lemas dalam kesedapan dan kenikmatan.
Semakin laju ku hayun semakin kuat Izan membalas hayunan ku dan menambahkan kemutan pantatnya. Dalam 20 minit memantat dalam posisi begitu Izan mula menampakkan tanda-tanda nak sampai klimaks. “Aaahhhhhh..Wannn hentak kuat lagi.kuat sikit lagi..eeeerrrggggghhhhhh..hentak kuat-kuat sayanngggg..kuat lagi sayang.Izan rasa nak sampai lagi ni.. Haaayyyyuuunnnnn cepat siii.siii.kkiiitttt.Waaannn..aaaaaaaaaa..nak sampaiiiiii..nak sampaiiiii...aaaahhhhhhhhhh...nnnn.nnaaakkkkkk sss...ssssaaaaammmpppaaaaiiiiii daaahhhhhh niiiiiiii.aaaaaaaaaagggggghhhhhhhh” dia merengek dengan suara yang tersekat-sekat menahan kenikmatan. Seketika kemudian dia menghayunkan punggungnya dengan begitu kuat sekali dan akhirnya mengejang sambil menjerit dengan agak kuat “aaaaaahhhhhhhhhhhhh..Izan dah sampaiiiiiii.”, habis menjerit dia terus mengigit bibirku membuatkan aku rasa sakit sikit tapi puas kerana aku tau aku dapat memuaskannya. Badannya basah dek peluh begitu juga aku.
Aku membiarkan Izan berehat sebentar untuk mendapatkan semula tenaganya yang telah habis digunakan didalam pertarungan yang maha sengit tadi sebelum memantat semula untuk memuaskan nafsu ku pula. Batangku ku biarkan saja terendam didalam lubang pantatnya.Selang beberapa minit aku memulakan semula hayunan ku. Rentak perlahan ku tukarkan menjadi laju bila aku terasa nikmatnya. Semakin lama semakinlaju hayunan dan hentakan ku lakukan. Semakin nikmat pula rasanya dan semakin rasa nak terpancut air mani ku. Aku berhenti menghayun seketika. Untuk menambahkan lagi rasa nikmat ku masa nak capai klimaks, aku meminta Izan merapatkan kedua-dua kakinya kemudian menyilangkan kaki dimana hujung kaki kanan diatas kaki kiri. Izan lansung tidak membantah, dia menurut saja apa yang aku suruh. Kaki ku pula ku kangkangkan dan mengepit kedua belah kaki Izan. Ini satu lagi petua untuk mendapat kenikmatan yang maksima dan mempercepatkan proses untuk mencapai klimaks dengan lebih sedap, lazat dan nikmat. Aku sarankan pada korang untuk mencuba stail ni... gerenti puas hati beb, sekali dah rasa mesti korang mintak pasangan korang buat tiap kali nak sampai klimaks masa memantat.
Sebaik saja Izan menurut apa yang aku suruh, aku pun memulakan hentakan ku semula. Tapi kali ini aku terus memulakan dengan hentakan-hentakan yang kuat dan padu manakala hayunan ku pula ku mulakan dengan cepat dan laju. Rasa macam nak terbakar batang ku dek kerana batang ku bergesel dengan kuat pada dinding lubang pantat Izan, tapi itu semua aku tak peduli yang pentingnya aku dapat sampai klimaks dengan cepat, puas dan nikmat. Aku minta Izan membantuku dengan membuat kemutan-kemuatan pantatnya yang kerap dan kuat pada batangku. Izan tidak membantah dan memberikan apa yang ku minta dia lakukan. Tak sampai sepuluh minit aku buat begitu aku rasakan air mani ku telah berkumpul dikepala butuh dan siap sedia nak terpancut. Segala kekuatan aku tumpukan pada kepala butohku. Aku pun membuat hentakkan yang terakhir dengan betul-betul kuat dan betul-betul dalam hingga ke pintu rahim Izan. Izan pula menolak-nolak punggungnya keatas bagi memudahkan aku menikam jauh kedalam lubang pantatnya.
"Aaaaaaahhhhhhhhhhh......Wan nak sampai....nak sampaiiiii", aku menjerit memberitahu Izan akan klimaks ku. "Aahhhh...aahhhhh...ahhhhh...Izan pun nak sampai ni...ahhh...aaaaaaahhhhhhhh", rupanya diwaktu itu juga Izan pun turut klimaks bersama aku buat kesekian kalinya. Creeettttt....creeetttttt..creettttt...habis air mani ku terpancut kedalam rahimnya.membuatkan Izan ia tersentak. Entah berapa das pancutan mani ku lepaskan aku pun tak tahu. Sebaik habis air mani ku terpancut keluar, aku terus merebahkan diri diatas badan Izan. Beberapa minit kemudian aku pun bangun mencium Izan dan berbaring disebelahnya. Aku bertanya padanya macamana dia boleh sampai klimaks untuk kali yang terakhir ni walhal masa tu dia baru je lepas sampai klimaks. Izan memberitahuku apa yang ku suruh dia buat iaitu merapatkan dan menyilangkang kakinya itu yang membuatkan dia merasakan kenikmatan yang tak terkira hinggakan dia boleh mencapai klimaks lagi. Katanya lagi itulah kali pertama dalam sejarah hidupnya merasa bagitu nikmat sekali apabila memantat. Mula dari saat itu juga setiap kali dia memantat dengan aku pasti dia akan melaku teknik yang ku ajarkan itu tanpa perlu ku suruh lagi.
Aku juga tanya pada dia kenapa dia boleh terpikir nak call aku dan ikut aku balik ke bilik bujang ku. Dia memberikan jawapan yang begitu membanggakan aku, katanya sebab aku ni nampak hensem. Kena pula dengan gaya rambutku dan cara aku berpakaian nampak tampan. Cessss......kembang hidung aku dengar pujian darinya. Malam tu kami tak tidur sampai ke pagi. Aku rasa adalah dalam 5 kali kami memantat sepanjang malam sampailah ke pagi. Habis kering air mani ku dek memantat dengan Izan.
Di episod yang akan datang aku akan menceritakan musibah yang menimpa ku akibat kerap sangat memantat dengan Izan sehingga menyebabkan Izan meninggalkan aku. Tunggulah saja.

Seks dengan Nurse Zana

KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2.3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.
Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.
Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ... (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)
Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara..semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun.aku akan tetap pilih biniorg.(biniorg tu mestilah yg oklah...kalau tak ok sapa yg nak..kan?).
Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke.tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu Wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal.tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.
Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ..aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa.badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah..ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.
Nama dia Zana (nama tipu.takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.
Tapi aku suka body dia..agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu.berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu..cara dia berjalan.ermmm mmg mengancamlah.
Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang..dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni...byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan..pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu..lawa mmg lawa.anak mami, rupa mcm Amisha Patel.
Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah.kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye..rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt. putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4.5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.
Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu..mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2.3 min jugaklah. ..bayangkanlah. bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.
Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.
Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.
Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar.ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.
Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.
So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu .aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia..kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.
Lama-lama aku tak tahan..dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia.dia kata takpe dia buat sendiri..wife aku pun selalu cakap ngan dia.kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.
Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu.Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan. dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.
Aku betul2 berdiri belakang dia...aku pegang bahu dia..gosok-gosok.dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia.sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia..mulut dia mmg terus berkata jangan..jangan.tapi setakat mulut jerlah..sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.
Aku terus cium leher dia ..tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah..aku tau dia stim tapi rasa serba salah.
Aku teruskan lagi .ramas2 tetek dia dr belakang...tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku..belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia.sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia.selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.
Aku gentel-gentel..sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan.aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak..dia diam .biarkan aje.
Aku terus isap puting dia.sambil tangan merayap kat celah kangkang dia..dia memang dah stim..air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu..aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.
Masa main sorong tarik tu.aku suka cara dia mengeluh.memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/.40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur.borak punya borak..kami pun main lagi.kali ni aku duk atas kerusi makan.dia duk atas aku sambil mengadap..hinggalah dia climax 2 kali.
Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.
Sejak dr ari tulah..aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang

Seks Ganasku Dengan Cikgu Cantik

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.
Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.
“Hi, apa kabar cikgu?”
“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.
Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.
“Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.
“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.
“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.
“Ok saya akan datang”. Jawabku.
Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.
Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.
“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.
“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.
Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).
“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.
“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.
Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.
Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).
Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.
“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.
“Naper Zam?”. Tanyanya.
“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.
“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.
“Naper zam cakap cam tu”.
“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.
“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.
“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.
Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnyamembuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.
“Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.
“Saya pun cam tu juga”. Balasku.
Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.
“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.
“Emm.. Peganglah” jawabnya.
Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.
“Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.
“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.
“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.
Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.
“Zam.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.
Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.
Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.
Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.
Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.
“Mmpphhmm. Aahh..”

Selera Kampung

Sejak aku ditukarkan ke sekolah di sebuah kampong yang terletak di pedalaman semenanjung, hidup ku semakin berubah hari demi hari. Aku merupakan seorang guru matematik yang baru keluar dari maktab. Sememangnya aku adalah lelaki yang perwatakan menarik, sederhana dan mudah menghormati orang-orang kampong. Maka tidak hairanlah boleh dikatakan semua orang kampong cukup suka kepada ku.
Kampung yang terletak jauh dari bandar dan boleh dikatakan agak ceruk juga di tempati lebih kurang 100 keluarga. Kedudukan antara rumah adalah jauh dan dipisahkan oleh kebun getah. Manakala jalan penghubung hanyalah jalan tar kecil yang hanya muat-muat untuk sebuah kenderaan sahaja. Manakala sekolah tempat aku mengajar pula menjadi tempat pelajar-pelajar dari kampung ini dan juga lagi dua buah kampung bersebelahan menuntut ilmu. Begitulah sedikit penerangan tentang kampung yang ku diami sekarang.
Aku tinggal di sebuah rumah kampung yang disewakan oleh salah seorang penduduk kampung yang berhijrah ke Bandar. Kuarters guru-guru tidak dapat menampung lagi jumlah guru-guru kerana projek pembinaan kuarters yang lebih besar masih dalam pembinaan. Walau pun rumah yang aku sewa tidak secantik mana, hanya rumah kampung beratapkan asbestos dan berdindingkan papan. Namun aku selesa mendiaminya meskipun seorang diri.
Seperti yang telah aku sebutkan sebelum ini tentang perwatakan aku dan juga hubungan ku yang baik dengan orang kampung, maka ramai orang kampung yang datang meminta berbagai bantuan dengan menjadikan aku sumber rujukan mereka dalam berbagai hal. Kelebihan aku yang mahir dalam komputer memberikan mereka semua peluang untuk merujuk aku dalam berbagai masalah komputer dan sekali gus mengajar anak-anak mereka supaya pandai mengendalikan komputer.
Selama bertahun aku menetap di kampung tersebut, selera nafsu ku juga semakin berubah. Minat ku kepada isteri-isteri orang yang matang dan montok semakin meluap-luap. Kebanyakkan suri rumah yang menetap di kampung tersebut memiliki tubuh yang montok. Maka sudah tentu masing-masing memiliki struktur tubuh yang gebu seperti tetek yang besar, malah ada yang melayut, perut yang gebu, peha yang montok serta bontot yang bulat dan besar. Tidak ketinggalan juga ramai antaranya yang kelihatan tonggek. Sudah tentu saban hari aku menelan air liur melihat punggung mereka yang bulat itu melenggok-lenggok dan bergegar di dalam kain batik sewaktu ke kedai atau ke rumah ku bagi bertanyakan berbagai pandangan berkaitan ilmiah dan kehidupan. Memang malu dan sukar untuk aku katakan, namun hakikat sebenarnya adalah aku sudah pun menikmati beberapa isteri orang sepanjang aku mengajar di sini.
Semuanya bermula dari keberanian ku mengorat kak Timah, isteri abang Azhar. Kak Timah datang ke rumah ku pada petang minggu itu bagi bertanyakan kepada ku cara untuk menutup akaun arwah emaknya yang meninggal dunia bertahun dahulu. Sepanjang kak Timah berbual di ruang tamu rumah, mata ku seakan sukar untuk melepaskan dari menatap wajahnya yang bagi ku sungguh menawan meski pun usianya ketika itu sudah hampir mencecah 45 tahun. Teteknya yang kelihatan sedikit melayut di dalam baju kurung kedahnya nampak seperti sedap untuk di hisap. Pehanya yang montok itu kelihatan montok dan sungguh menggoda di dalam kain batiknya yang lusuh. Sepanjang aku berbual dengannya, tidak habis-habis aku membayangkan alangkah nikmatnya jika peha montok itu mengangkang untuk ku sumbat batang ku di celah nonoknya. Sepanjang kami berbual, sempat juga aku selitkan sedikit unsur-unsur lucah.
Ternyata kak Timah juga suka, malah dia juga turut memberi respon dengan kata-kata lucah walau pun dalam bentuk sindiran. Kemudian kak Timah meminta diri untuk pulang dan sebaik dia berdiri dari sofa rotan ku, mata ku segera mencari bontotnya. Berkali-kali aku menelan air liur melihat bontotnya yang berkain batik lusuh itu. Dah lah bontot besar, lebar pulak tu. Bila berjalan ke pintu bontotnya melenggok dan bergegar. Aku yang geram pun dengan selambanya menampar bontotnya sampai dapat ku lihat ianya bergegar. Kak Timah tak marah pun, dia sekadar menjeling dan senyum. Paling mengejutkan adalah dia mengatakan adakah aku gatal dan aku menjawab sememangnya aku gatal melihat bontot yang cantik miliknya itu.
Kak Timah berhenti di muka pintu dan dengan membelakangi ku dia melentikkan bontotnya. Terbeliak mata ku melihat bontotnya yang lebar itu kelihatan semacam makin sendat dalam kain batik lusuh itu. Aku tepuk bontotnya sekali lagi dan dia nampaknya membiarkan. Melihatkan kak Timah seakan menyukai dengan perbuatan nakal ku, aku memberanikan diri meraba bontotnya yang nyata tidak memakai seluar dalam.
Aku tunduk menciumi bontotnya dan kak Timah menonggekkan bontotnya. Aku semakin stim dan aku tarik tangan kak Timah kembali ke ruang tamu. Aku minta kak Timah berdiri berpaut pada dinding dan aku pun kembali mencium dan menghidu bontotnya yang besar lebar itu sepuas hati ku. Menonggek kak Timah berdiri membiarkan bontot lebarnya aku cium dan ku puja dengan bernafsu. Aku menyangkung di belakang kak Timah. Batang aku yang keras dalam seluar aku rocoh-rocoh. Sememangnya aku mengidamkan bontot perempuan yang lebar dan bulat seperti milik kak Timah itu. Kak Timah aku lihat menoleh kepada ku dengan tudung yang masih di kepalanya. Dia senyum melihat aku menggomol bontotnya.
Aku berdiri pula dan aku rapatkan batang aku di bontot kak Timah yang bulat. Sungguh sedap dan lembut rasanya. Tangan ku meraba-raba bontot kak Timah. Daging empuknya yang lebar dan berlemak aku ramas penuh nafsu. Kak Timah melentikkan tubuhnya. Dia seperti menyerahkan seluruh bontotnya yang berkain batik lusuh kepada ku. Aku memang bernafsu betul ketika itu. Bontot bini orang kampung yang besar dan montok itu membuatkan aku sungguh tak tahan.
Aku keluarkan batang aku dan aku lancap di belakang kak Timah. Sambil melancap aku tengok bontot kak Timah. Aku ramas bontot empuknya. Kak Timah menoleh lagi dan dia tersenyum lebar melihatkan aku melancap di bontotnya. Kak Timah menarik batang ku rapat ke daging empuk bontotnya. Kain batik lusuhnya aku rasa sungguh lembut dan licin disentuh batang ku. Aku menghimpit batang ku ke bontot empuknya.
Aku cium kepala kak Timah yang bertudung itu. Aku hembuskan nafas berahi ku di telinganya. Tubuh gebu bini orang itu seakan menggeliat hingga bontot montoknya rapat menyentuh batang ku yang keras. Aku gila betul kepada bontotnya. Kak Timah rapatkan batang ku di celah bontotnya. Sekali lagi aku merasakan bontot empuknya yang sedap di dalam kain batik lusuh yang lembut itu menghimpit batang ku. Tubuh kak Timah turun naik membuatkan bontot empuknya turun naik menghimpit batang ku. Sedap sungguh rasanya ketika itu.
Kak Timah pun melentik-lentikkan bontotnya seakan mahu melanyak batang ku di bontotnya. Memang betul-betul nikmat aku dilancap bontot kak Timah. Batang ku menempel di bontot kak Timah menikmati lenggokkan daging empuknya yang berlemak. Aku semakin tak tahan lagi. Kanan kiri pinggul berlemak kak Timah aku ramas-ramas. Aku tarik pinggul empuknya hingga bontotnya rapat menghenyak batang ku. Aku tekan batang ku dan ku sorong tarik batang ku di atas bontot lebar yang empuk milik bini orang kampung itu. Aku stim teramat sangat melihat bontot besar yang berkain batik. Aku tak tahan. Akhirnya air mani ku terpancut-pancut keluar. Bontot kak Timah yang berkain batik lusuh dihujani pancutan demi pancutan air mani.
Kak Timah menoleh dan melihat muka ku yang nyata sedang dilanda keghairahan melepaskan air mani di atas bontotnya. Kak Timah melentikkan bontotnya seakan meminta ku melepaskan air mani ku sepuasnya. Dia hanya tersenyum membiarkan bontot lebar yang besar itu di limpahi air mani lelaki yang bukan suaminya.
Aku peluk kak Timah. Tubuh montok yang berlemak itu aku peluk dalam keberahian melepaskan air mani yang membasahi kain batik lusuh di bontotnya. Tetek kak Timah aku ramas geram bersama geramnya aku menekan batang ku yang sedang memancutkan air mani di bontot kak Timah.
Kak Timah pun pulang ke rumah bersama air mani ku yang masih membasahi kain batiknya. Malah, dia membiarkan cairan kental keputihan itu meleleh di bontotnya. Aku berdiri di pintu memerhatikan bontot besarnya yang melenggok dan bergegar di dalam kain batik yang basah dengan air mani ku.
Perbuatan ku bersama kak Timah tidak berakhir di situ. Sekali-sekala, kak Timah datang ke rumah ku dan kami akan bermesra-mesra hingga air mani ku membasahi kain batiknya. Kadang kala aku tidak melancap di bontotnya, tetapi kak Timah melancapkan batang ku dengan menggoncangkan batang ku menggunakan tangannya yang dibaluti kain batik lusuhnya yang lembut. Namun, lumrah manusia, diberi betis nak peha. Akhirnya kak Timah berzina juga dengan ku.
Persetubuhan yang kami lakukan memang sungguh menikmatkan. Dapat juga aku merasa tubuh montok bini orang kampung yang berbontot besar dan montok itu. Walau pun kami tidak pernah bersetubuh telanjang, hanya dengan menyelak baju dan kain batiknya sahaja sudah cukup membuatkan persetubuhan kami hangat. Kak Timah tahu aku meminatinya kerana bontotnya. Akhirnya dapat juga ku nikmati dubur kak Timah dan membenihkan lubang najisnya yang empuk berlemak itu. Pertama kali aku melakukannya, air mani ku keluar tidak sampai seminit. Ianya gara-gara terlalu ghairah kerana mendapat apa yang selama ini aku idamkan. Setakat air mani ku memenuhi lubang nonoknya sudah menjadi perkara biasa. Malah, seorang bayi turut terhasil dari perbuatan sumbang kami berdua.
Kak Timah yang sentiasa sudi melayan nafsu ku dan curang kepada suaminya semakin hangat di atas ranjang. Dia semakin bijak mengetahui apakah keinginan ku dalam permainan nafsu. Bontotnya yang aku idam-idamkan dan selalu ku puji dan stim kepadanya menjadi medan persetubuhan yang paling kerap aku nikmati. Malah sekiranya masa tidak mengizinkan atau kami kesuntukan masa, tetapi tetap inginkan persetubuhan, kak Timah tahu bagaimana hendak melakukannya.
Dia akan hisap batang ku dulu dan kemudian dia akan menonggeng di mana-mana saja yang sempat dan tersembunyi, selak kain batiknya dan aku pun jolok duburnya. Pernah kami melakukannya di majlis gotong royong di balairaya. Kami sempat melencong di dalam kebun pisang. Pokok pisang kebun Haji Jamil menjadi tempat kak Timah berpaut sementara aku menikmati lubang bontot lebarnya yang sedap dan berlemak itu. Bergegar lemak-lemak yang melebarkan dan membesarkan bontot bini orang tu. Memang sedap. Tak hairanlah setiap kali main bontot memang tak pernah pancut luar. Sedap sangat lepas dalam.
Selain kak Timah aku juga dah merasa tubuh montok dan gebu milik kak Esah. Bini orang yang selalu gersang itu aku nikmati tubuhnya sewaktu aku dalam perjalanan ke rumah ketua kampung melalui jalan pintas yang melalui kebun-kebun. Kak Esah kira sudah berumur juga. Di dalam lingkungan 50-an. Anak-anaknya juga sudah besar-besar dan ada yang lebih tua dari ku. Suami kak Esah terperap di rumah lantaran sakit angin ahmar. Jadi hanya kak Esah dan anak-anaknya yang mencari rezeki dengan membuka kedai makan di tepi jalan besar yang dibuka setiap malam hingga awal pagi.
Biar aku cerita macam mana tubuh gempal kak Esah yang montok tu aku nikmati. Sewaktu aku melalui denai yang merupakan salah satu jalan pintas, aku terserempak dengan kak Esah yang juga sedang melalui jalan yang sama dan juga hendak pergi ke rumah ketua kampung. Jadi kita orang pun berjalan bersama-sama perlahan-lahan sambil berborak-borak. Sewaktu tiba di denai yang kecil, aku biarkan kak Esah jalan dahulu di depan sementara aku mengikutnya di belakang. Semasa tu lah aku tengok bontot kak Esah yang berkain batik tu nampak licin tanpa seluar dalam.
Bontotnya yang besar dan nyata sungguh berlemak lebar itu membuatkan aku geram. Melenggok-lenggok bersama pehanya yang besar. Sambil aku mengikutnya aku merocoh batang aku yang keras dalam seluar sambil mata aku tak henti menontot lenggokan bontot kak Esah. Kak Esah cakap apa pun aku tak perasan sampaikan dia menoleh ke belakang tengok aku sebab aku tak ambil endah apa yang dia katakan. Aku sedar kak Esah menoleh kepada aku yang sedang khusyuk pegang batang dan tengok bontot dia. Aku tengok muka kak Esah, dia senyum je kat aku. Lepas tu aku pun senyum balik kat dia dan akhirnya kita orang pun tiba kat rumah ketua kampung.
Selepas selesai urusan, aku dan kak Esah berjalan balik ke rumah bersama-sama. Kemudian kak Esah tanya aku satu soalan killer. Dia tanya kenapa masa dalam perjalanan pergi tadi dia nampak aku pegang batang aku sambil tengok bontot dia. Aku pun dengan selamba je bagi tau yang aku stim sangat kat bontot dia yang besar tu dan melenggok-lenggok dalam kain batik tu. Kak Esah senyum je dan dia pun kata patutlah masa kat rumah ketua kampung mata aku asyik tengok peha dia je. Memang betul pun, masa aku kat rumah ketua kampung, kak Esah duduk depan aku. Mata aku asyik memandang pehanya yang gebu dan lebar dalam kain batik tu. Aku berkali-kali menelan air liur dan bayangkan betapa bestnya kalau peha besar tu terkangkang menerima rodokan batang aku di cipapnya.
Masa ketua kampung pergi ambilkan borang asrama untuk anak kak Esah, aku lagilah tak boleh tahan sebab kak Esah duduk silangkan kakinya. Jadi pehanya nampak lagi sendat dalam kain batik tu. Aku tau kak Esah tengok aku, jadi dengan selamba aku raba-raba batang aku yang keras dalam seluar.
Lepas dah melalui denai kecil, aku pun berjalan beriringan dengan kak Esah. Aku tengok depan belakang kiri kanan. Line clear. Aku pun mula cucuk jarum. Aku raba bontot kak Esah. Rasa lembut je bontot lebar dia yang berlemak tu. Dari tepi aku nampak bontot dia menonggek pulak. Makin stim pulak aku. Kak Esah biarkan je. Dia senyum je. Aku yang tau dia ni mesti boleh makan punya pun tarik tangan dia masuk kat belukar tepi denai tu. Kak Esah biar je aku tarik dia sampai agak dalam sikit dari denai tu, aku pun sandarkan kak Esah kat sepohon pokok yang redup. Aku peluk kak Esah dan kucup bibir bini orang yang berumur dan montok tu. Kak Esah nampaknya membalas. Memang dia pun suka kat aku rupanya.
Kami berdiri berpelukan dan berciuman. Tubuh montok kak Esah yang bertudung, berbaju kemeja singkat dan berkain batik itu aku peluk semahunya. Seluruh pelusuk tubuh bini orang yang berlemak itu aku raba dan ramas sesedapnya. Batang aku yang makin stim dalam seluar kak Esah pegang. Dia buka seluar aku dan dia pegang serta mula melancapkan batang aku sampai aku jadi makin stim yang teramat sangat. Aku minta kak Esak hisap batang aku. Kak Esah pun menyangkung dan menghisap batang aku keluar masuk mulutnya. Aku tengok kepala kak Esah yang bertudung tu bergerak depan belakang hisap batang anak muda yang berpuluh tahun muda darinya. Bontot kak Esah yang lebar tu nampak sendat dalam kain batiknya masa dia menyangkung macam tu. Aku paut kepala kak Esah dan aku jolok mulut kak laju-laju. Kak Esah biarkan aku rodok kepala dia yang bertudung tu.
Selepas itu, aku minta kak Esah duduk atas rumput yang bersih dan kering. Kak Esah macam faham apa yang aku nak buat. Dia pun mengangkang dan menunggu aku membuka kain batiknya. Aku usap peha kak Esah dan aku selak kain batiknya. Cipap kak Esah yang kehitaman tu aku nampak dah berkilat dengan lendir. Nampak sangat makcik kita sorang ni dah stim sangat. Aku pun apa lagi, terus terjun dalam lubang cipapnya yang dah longgar gila tu. Aku hayun sesedap rasa. Walau pun dah longgar sebab dah berderet budak yang dia beranakkan, tapi masih syok dengan kelembutan daging dalamnya dan licin dengan air cipapnya. Kena pulak tu kak Esah kemut memang sedap. Rasa macam ada mulut satu lagi tengah hisap batang aku kat bawah. Lazat, memang lazat.
Kak Esah terkangkang dengan kain batiknya yang terselak. Tudungnya yang semakin kusut menampakkan bahawa dia semakin hilang kawalan diri. Aku menjolok cipap longgar perempuan berumur yang bertubuh montok dan berlemak itu semahu-mahunya. Bunyi lucah dari cipapnya yang berlendir dengan air nafsu sungguh memberahikan. Tudung kak Esah sedikit kusut. Lemak yang membuncitkan perut kak Esah membuai-buai setiap kali aku menghenjut batang ku keluar masuk bagaikan belon yang berisi air. Nafsu ku semakin tidak keruan dan aku semakin seronok menyetubuhi wanita matang itu.
Kak Esah memeluk ku dan menarik tubuh ku rapat kepadanya. Dia berbisik bertanyakan adakah sedap menyontot tubuh gemuknya. Aku memberi respon dengan mengatakan ianya sungguh melazatkan. Kak Esah mendesah nikmat dan menyuarakan kesedapannya di jolok batang ku. Suara kak Esah semakin tersekat-sekat.
Kak Esah semakin kuat memeluk ku dan akhirnya tubuhnya terangkat-angkat membuatkan tubuh ku yang lebih slim darinya turut terangkat. Jelas dia sudah mencapai kepuasan batinnya. Bau peluh kak Esah semakin semerbak menusuk hidung ku. Aku bangun dari menindih tubuhnya. Aku minta kak Esah menonggeng di atas tanah yang beralaskan rumput. Kak Esah menonggeng dan aku lihat kain batik di bontotnya basah dengan air nafsunya. Aku selak kainnya dan aku ramas daging bontot kak Esah yang berlemak.
Aku sumbat batang ku ke dalam lubang cipap kak Esah. Aku celup batang aku sekali dua hingga ke pangkal dan aku keluarkan kembali. Aku ludah simpulan lubang dubur kak Esah yang berwarna gelap itu. Aku kuak belahan bontotnya yang berlemak itu bagi membolehkan air liur ku masuk ke dalam duburnya. Aku halakan kepala batang ku ke simpulan dubur empuk bini orang yang berumur itu dan aku tekan sedikit demi sedikit hingga tenggelam kepala batang ku.
Kak Esah merengek dan bertanya kepada ku adakah boleh melakukan persetubuhan melalui jalan najis itu. Aku memberitahunya bahawa sudah tentu boleh dan sememangnya aku bernafsu kepadanya gara-gara bontotnya. Kak Esah memberitahu ku bahawa dia tidak pernah di liwat dan agak takut untuk melakukannya. Aku memujuk kak Esah agar tenang dan biarkan aku saja yang bertungkus lumus. Aku minta kak Esah berikan saja duburnya untuk ku nikmati. Kak Esah agak gugup, namun dia membenarkan.
Aku tekan batang ku hingga seluruhnya masuk ke dalam dubur kak Esah. Melentik tubuh gebunya mungkin sebab pedih sebab pertama kali duburnya di liwat. Aku hayun batang aku di lubang najisnya yang sempit itu. Sungguh sedap rasanya meliwat dubur perempuan berumur yang berlemak itu. Kain batik kak Esah aku selak lagi hingga seluruh bontotnya yang putih dan lebar itu menampakkan gegarannya. Bagaikan belon berisi air, bontot berlemak kak Esah berayun ketika aku menghayun batang ku. Setiap kali batang ku menujah dubur empuk berselulit perempuan kampung itu, semakin sedap ku rasa. Aku menghayun bagai nak gila.
Kak Esah merengek tak henti-henti. Melentik bontot kak Esah dijolok batang aku. Aku hilang kawalan. Bontot berlemak yang lebar itu semakin membuatkan aku ghairah. Aku jolok bontot tonggek bini orang itu semakin laju. Kak Esah mengerang semakin kuat. Akhirnya aku benamkan batang ku dalam-dalam dan ku lepaskan air mani yang berkhasiat dan subur ke dalam dubur kak Esah. Kak Esah merengek sewaktu dia merasakan air mani terpancut-pancut dari batang ku yang tersumbat sedalam-dalamnya di dalam duburnya. Aku perah seluruh air mani ku agar keluar memenuhi lubang bontot bini orang yang kegersangan itu.
Selepas puas memenuhkan lubang bontotnya, aku tarik batang ku keluar. Serentak itu, tanpa aku duga kak Esah mengeluarkan gas aslinya dari lubang bontotnya yang ternganga. Berkali-kali kak Esah terkentut-kentut hingga anginnya dapat ku rasa kuat menghembus batang ku yang sudah terkeluar dari duburnya. Kemudian mengalirlah benih ku keluar dari duburnya setelah ianya sesat tidak menjumpai lubuk peranakan yang boleh dibuntingkannya, sebaliknya hanya najis-najis yang bakal diberakkan sahaja yang dijumpainya. Kak Esah tersipu-sipu malu. Dia berdiri dan membetulkan tudung serta kain batiknya. Ketika itu kak Esah memanggilku dan mengangkat kainnya. Kak Esah menunjukkan sesuatu kepada ku. Dari kainnya yang diangkat, aku lihat air mani ku mengalir turun dari duburnya ke peha dan betisnya. Kak Esah kata air mani ku banyak dan dia kata aku seakan-akan kencing di dalam duburnya.
Dengan kepedihan, kak Esah berjalan semacam terkangkang pulang ke rumahnya. Sewaktu kami berpisah mengikut haluan masing-masing, aku terdengar bunyi air mani ku tercirit-cirit dari lubang bontotnya. Kak Esah ketawa kecil sambil berlalu dari situ. Aku melihat kain batik kak Esah basah dari bontot hingga ke bawah. Aku tersenyum sendiri. Tak sangka, sedap juga emak orang yang dah kira berumur tu. Paling kelakar adalah sempat juga dia kentut kepada ku. Memang aku tak dapat lupakan kak Esah. Setiap kali terkentut, tiap kali itulah aku akan teringat kepada kak Esah.
selepas affair dengan kak Esah, aku menjalinkan pula hubungan sulit dengan Kak Sue. Dia ni bini orang juga. Lakinya bekerja bawa lori di pekan dan balik 3 hari sekali. Anaknya pun dah besar-besar dan paling sulong sebaya aku dan masih belajar di unversiti. Aku mula main dengan kak Sue semasa kak Sue datang ke rumah aku minta tolong buatkan surat untuk urusan tanahnya. Aku pun sambil buat surat sambil cucuk jarum. Kak Sue ni orangnya biasa-biasa je, tak semontok kak Esah dan Kak Timah, gebu-gebu je lah. Tapi bontot dia membuatkan aku macam nak bawak dia lari dan kawin kat Siam. Dahlah lebar, tonggek pulak tu. Aku yang stim sangat kat dia pun selamba je bangun dari kerusi komputer. Dia punya terlopong tengok aku sampai lalat pun boleh masuk. Nak tahu kenapa. Sebab masa aku bangun tu batang aku tegak menongkat kain pelikat. Kak Sue senyum je kat aku. Aku pun senyum juga kat dia.
Lepas tu aku offer dia pegang batang aku. Kak Sue ni pun berani juga nak cuba. Dia pun pegang. Biasalah, alang-alang dah pegang, aku minta dia lancapkan sekali. Kak Sue pun lancapkan dan aku pun tanggalkan kain pelikat dan baju aku sampai aku telanjang depan kak Sue. Kak Sue pun hisap batang aku lepas aku minta dan seterusnya persetubuhan pun bermula. Aku main dengan kak Sue tak pernah ikut depan. Walau jolok cipap sekali pun, tak pernah ikut depan. Mesti menonggeng sebab aku syok gila dengan bontot dia yang lebar dan tonggek tu. Dah lah pinggang dia slim. Aku beruntung sebab kak Sue dah selalu kena liwat laki dia. Jadi tak ada masalah masa aku jolok bontot dia pertama kali. Memancut air mani aku dalam bontot dia. Kak Sue ni pun jenis suka pakai kain batik ke hulu hilir. Jadi memang senang sangat nak main dengan dia kat mana-mana pun.
Pernah sekali tu aku dah gian gila dengan bontot tonggek dia tu, aku main dengan dia kat belakang reban ayam rumah dia. Masa tu aku sengaja datang ke rumah dia. Tengok-tengok dia tengah berkemban sidai baju kat ampaian. Aku pun ngorat ajak main. Dia pun ok je. Tapi masa tu mak dia ada dalam rumah. Anak-anak dia pun ada juga. Jadi dia pun ajak aku pergi belakang rumah dan kat belakang reban pun jadi. Aku selak kain batik kemban dia dan jolok cipap dia dari belakang. Bila nak terpancut je, aku cabut batang aku dan aku jolok bontot dia. Aku rodok dubur tonggek kat Sue kuat-kuat sampai dia menjerit kecil. Lepas tu macam biasalah, aku kencingkan mani aku dalam bontot dia.
Tu je lah. sampai sekarang aku masih menikmati tubuh empuk mereka. Dari apa yang aku tahu, masing-masing kata puas main dengan lelaki muda. Sebab lelaki dah berumur ni dah tak pandang sangat perempuan montok-montok dan gebu-gebu macam mereka. Lelaki muda je yang boleh bagi mereka kepuasan batin walau pun lubang masing-masing dah longgar. Lebih-lebih lagi lubang bontot yang ada sebilangannya yang sebelum itu tak pernah kena liwat, akhirnya di liwat juga. Bagi mereka, walau pun tak sedap pada mulanya, tapi bila dah selalu kena, sedap gila rasanya hingga menimbulkan kerinduan dan ketagihan pada duburnya untuk diliwat. Malah, itu jugalah satu-satunya lubang yang masih sempit dan sedap ditubuh mereka yang boleh dinikmati dengan penuh nikmat untuk lelaki muda yang memberikan mereka kepuasan batin. Jadi tak hairanlah dia orang semua malas nak jaga badan. Lagi besar bontot dia orang lagi dia orang suka sebab dia orang tahu ada orang yang menghargai bontot besar mereka tu.

Senior

Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai dikalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku agak sukar bergaul. Susahlah nak masuk 'line' budak-budak remaja.
Aku ditempatkan bersama seorang pelatih yang sama kursus dengan aku dalam satu dorm. Namanya Ali. Umurnya 19 tahun. Ali seorang yang cergas dan nakal. Orangnya tidaklah setinggi mana hanya 5' 4" sahaja. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6' 1" berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan. "Woow!! Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe". Puji Ali ketika aku tidak berbaju didalam dorm. "Ali aerobik dan angkkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang.
Persahabatan aku dengan Ali semangkin rapat. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Ini kerana Ali suka merayap. Begitulah putaran hidup kami sehari-hari.
Apabila tiba hujung tahun semua pelatih yang hendak naik tahun dua diarah tinggal diluar kerana asrama terhad dan hanya disediakkan untuk pelatih tahun pertama sahaja. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku. "Abang Joe nak nak masuk group mana?" tanya Ali setelah pengetua membuat pengumuman. "Entahlah Li!! Abang pun tak tau nak cakap, mereka tentu tak senang kalau abang serumah dengan mereka sebab line tak kena" jawabku sambil mengeluh.
"Gini aje lah bang, tinggal aje dengan Li" jelas Ali memberi pandangan. "Ali sewa kat mana?" tanyaku rengkas. "Li tak sewa, Li tinggal rumah Li sendiri" jawab Ali. "Tak nak lah Li, menyusahkan keluarga Li aje" kataku. "Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la" kata Ali seolah-olah memujukku. "Tengoklah Li, nanti abang fikirlah" jawabku seolah-olah keberatan sambil keluar dari dewan besar.
Malam itu ketika aku membuat tugasan, Ali masuk bilik tanpa memberi salam. "Engkau kemana tadi Li?" Tanyaku ketika Ali meletakan Helmet dan beg diatas katil. "Balik rumah laa, tengok mak." Jawabnya ringkas. "Bang, mak setujulah bang." Kata Ali. "Setuju apa ni Li?" tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek. Ali ni kalau tidur hanya memakai seluar pendek, tak reti memakai kain pelikat seperti aku. Aku tidak lagi menaip.
"Mak setuju abang tinggal dengan kita orang, Li kata abang ni tak suka merayap hanya memerap dalam bilik je. Mak kata dia lagi suka kerana ada kawan kat rumah dan tak boring, ada kawan berbual." Jelas Ali kepadaku. "Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje," kataku dalam keadaan serbasalah. "Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti." Jelas Ali mentaskil aku. "Tapi Li!" Aku bersuara gagap. "Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite kerumah Li, OK? Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop." Kata Ali sambil terus ke bilik air. Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada.
"Waaaahhh cantiknya rumah Li ni," pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali. Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. Empat pintu lagi disewakan dan yang sebelah rumah Ali ni maseh terbiar kosong. Ianya dikhaskan untuk sanak saudaranya yang datang.
"Masuklah Abang Joe, janganlah malu-malu, buat aje macam rumah sendiri" kata Ali, Aku hanya tersenyum menuruti Ali dari belakng. "Haaaahhhh. Dah sampai pun jemputlah duduk" sambut mak Ali dengan penuh mesra. "Apa kabar kak? Eehh makcik" kataku dengan agak malu kerana tersasul. "Abang Joe ingat mak Li ni tua sangat ke? Nak panggil makcik" jawab Ali dengan nada mengusik. Aku bertambah malu. "Mak Li seksi lagi tau" tambah Ali lagi. "Dah takde keje lain lah tuu." Sampuk mak Ali sambil kedapur.
Selepas mengemas bilik dan membersihkan mana yang patut aku dipelawa makan malam. "Li, abang nak panggil mak Li apa? Kakak ke makcik?" bisekku kepada Ali ketika makan. "Johari ni umur berapa?" tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi. "Dua puluh lima campur." Jawabku ringkas. "Jadi Joe ni lambat masuk maktablah yeee?" tanya mak Ali. "Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kawin." Jawabku. "Kalau gitu panggil aje akak." Pinta mak Ali. Aku mengangguk saja tanda setuju. "Akak suka Joe tinggal dengan kami. Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah." Kata mak Ali mula leterkan anaknya. "Biasalah mak! Orang muda. Kan sekarang ni abang Joe tinggal dengan kite apa yang nak dirisaukan, lagi pun abang Joe ni bukan kutu rambu." Jawab Ali sambil menjeling aku. Aku hanya diam saja.
Malam tu kami semua masuk bilik awal, Ali tak keluar rumah seperti malam-malam yang lainnya. Takde program katanya. Aku maseh tersandar dikatil sambil mataku tajam memandang syiling. Aku kenangkan macamana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali. Akhirnya aku kenangkan mak Ali. Kak Limah cantik orangnya. Tingginya lebih kurang 4' 11" sahaja. Kulitnya putih melepak, Potongan badannya fuuuhh lamak!!! mengiurkan, bontotnya tonggek dan besar pulak tu. Ini jelas kuperhatikan ketika Kak Limah hanya memakai seluar track ketat dan T-Shirt ketat tanpa lengan ketika makan tadi. Keras juga batang aku ketika makan tadi. Rambutnya lebat tapi pendek hanya diparas bahu.
Kak Limah telah hampir 3 tahun menjanda. Suaminya meninggal kerana sakit barah usus. Kak Limah ni kawin ketika berusia 16 tahun, selepas tak lulus SRP dengan lelaki pilihan orang tuanya. Jadi sekarang ni dalam agakkan aku umurnya baru lebih kurang 37 tahun. "Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku." Bisik hatiku. Orangnya periang dan berperawakan manja. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. Tapi ibunya tak mahu dengan alasan dah tak ada selera dengan lelaki. Ali ceritakan perkara ini dua hari lepas. Aku tengok gambar arwah suaminya didinding ruang tamu tadi. Orangnya tak hensem, gemuk, pendek kepala botak dan tua. Ketika ayah Ali berkawin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Jadi Kak Limah dapat suami tua laaaa. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga.
Hampir 3 bulan aku tinggal dengan keluarga Ali. Perhubungan kami semangkin mesra. Usik mengusik, bergurau senda diantara kami bertiga membuatkan aku seolah-olah salah seorang ahli keluarga mereka. "Abang Joe tengok mak, seksi tak?" tanya Ali kepadaku dengan nada mengusik maknya yang ketika itu hanya berseluar pendek ketat. Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong didepan laman rumahnya. Aku cuma tersenyum sinis dengan perasaan geram. Kalau ndak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. Tapi perasaan itu mungkin tak kesampaian.
"Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi." Balas Kak Limah kepada anaknya. Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. Kak Limah gembira dengan permintaanku itu. "Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje runah yang Joe buat." Kata Kak Limah disuatu petang ketika aku menanam anak lada dipenjuru pagar rumahnya. Ketika itu Ali tiada dirumah. Biasalah, Ali memang selalu tiada dirumah kalau time cuti.
"Berapa lama Joe nak balik?" Tanya Kak Limah sambil masuk kebilikku dan duduk dibirai katil. "Seminggu lebih sikit ke" jawabku sambil mengemas pakaianku. Aku ingin menghadiri majlis perkahwinan sepupuku dikampung. Ali berjanji akan menghantarku ke Stesen Pudu Raya, tapi hingga sekarang belum nampak lagi batang hidungnya. Aku memang jarang sekali balik kampung. Maklumlah aku tiada sapa lagi didunia ini kecuali akakku, itu pun dah kawain dan beranak 3. Hanya kadang-kadang saja aku talipon akak aku untuk bertanya kabar.
"Joe jangan balik lama-lama sangatlah! Nanti akak sunyi takde kawan." rayu Kak Limah dengan suara sayu dan manja. "Seminggu lebih bukannya lama sangat, kak!" balasku. "Tu kata Joe, abis kakak kat sini, macam mana?" rengek Kak Limah seakan menggoda aku.
Aku faham perasaannya. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau. "Ok lah kak, lepas sepupu Joe kawin, Joe balik sini. Kesian pulak kat akak nanti akak rindukan Joe." kataku sambil cuba mengusiknya. "Memang akak rindu pun!" Katanya manja sambil tersenyum. "Betul, Joe balik cepat?" katanya minta kepastian. "Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la." jawabku. "Haaaaahhh, gitulah! Akak sayang Joe." katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku kebiliknya.
Aku gamam dengan tindakan Kak Limah terhadap aku. "Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku." bisik hati kecilku. Lantas aku tersenyum. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula kebilik aku. "Nah, Joe" katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku. "Apa ni kak?" tanyaku gugup. "Amik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak." pintanya. Aku terus mengambilnya dan memasukan smpul surat itu kedalam kocek bajuku. Kak Limah merenung tajam terhadapku. "Kenapa renung Joe macam tu?" tanyaku sambil tersenyum memandangnya. "Tak boleh ke?" jawabnya dengan manja. "Boleh!!! Tapi Joe takut, nanti akak makan Joe." kataku sambil mengusik. "Akak tak makan orang laa." kata Kak Limah sambil ketawa riang.
"Eeehhh duit, surat pun ade?" kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. Waktu itu aku sudah hampir sampai kekampung. Aku baca dan faham isi kandungan surat itu. "Aku pun syok ngan kau Kak Limah" bisik hatiku sambil tersenyum sendirian.
"Waahhh kilat motor kau Li," tegurku sebaik saja sampai kerumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya. "Eeehh abang dah sampai!" Kata Ali sambil memandang padaku. "Bolehlah kilatkan motor abang sekali" usikku. "Boleh! Apa salahnya, sekali sekala" jawabnya. "Abang masuk dulu laa yeee" kataku sambil melangkah masuk. "Nanti dulu bang." tegah Ali. "Napa?" Tanyaku kehairanan. Seolah-olah ada hal penting yang ingin dicakapkan. "Kita duduk kat sini dulu, Li ada hal sikit nak cakap dengan abang" kata Ali bersungguh-sungguh. "Mak Li mana", tanyaku inginkan kepastian. "Mak tido" jawab Ali pendek.
"Li senang hati abang balik cepat." Ali memulakan cerita. "Napa ni Li?" tanyaku lagi. "Mak!! tu. Asyik suruh Li duduk rumah aje, Li boring laa, dia kata takde kawan kat rumah." Cerita Ali kepadaku. Aku tekun mendengar cerita Ali. "Malam tadi lagi, Li dah pakai helmet, sekali Li toleh kat mak, Li tengok mak nangis. Li tanya mak napa? Dia cakap Li dah tak sayang mak, tinggalkan mak sorang-sorang. Li jadi sedih, lepas tu Li kensel program Li, duduk rumah aje dengan mak" cerita Ali lagi. "Bang!! Malam ni Li keluar yeee, pergi rumah Acid, tido sana. Abang tunggu umah yeee. Kalau abang ade kat umah tentu mak tak halang Li keluar" pinta Ali kepadaku. "Li cakap ngan mak laa" jawabku.
"Li pegi dulu mak" kata Ali kepada maknya sambil memakai helmet. Kak Limah hanya memandang anaknya yang terus hilang dengan motor TZMnya. Selepas itu dia terus kedapur membasuh pinggan. Kami tidak berbual sepatah pun sejak aku sampai petang tadi.
Akhirnya aku mendatangi Kak Limah dari belakang. "Kakk!" Aku bersuara lembut. Kak Limah tak menjawab, hanya menjeling padaku. "Joe faham perasaan kakak, Joe pun berperasaan gitu pada kakak" kataku dengan nada yang tersekat-sekat. Kak Limah memaling kepadaku dan terus merangkul leherku dengan erat. "Joeee!" Katanya seakan-akan teresak. "Kak!!!" Balasku sambil memeluk pinggang Kak Limah. Kualehkan tangan kananku mengusap-usap lembut rambut Kak Limah. Kak Limah pulak menurunkan tangannya memeluk erat tubuhku sambil mukanya disandarkan didadaku. "Akak sayang Joe." kata Kak Limah sambil menangis. Air matanya membasahi T-Shirtku.
Agak lama aku usap kepala dan belakangnya, lalu kutaup kedua belah pipinya dan aku dongakkan muka Kak Limah. Air matanya berlinangan. Aku mengusap air mata dibawah mata dengan kedua ibu jariku. Kurenong wajahnya sambil tersenyum. Kak Limah mula mengukir senyuman di kedua ulas bibirnya. "Kalau ikut ati, Joe nyonyot bibir ni," kataku sambil jari telunjukku menyentuh bibir Kak Limah. "Eeeeemmmmm. Tak malu." Rengek Kak Limah dengan manja.
Badanku seakan menggeletar, batangku seakan berdenyut-denyut didalam seluar jeans yang aku pakai. Geram betul aku waktu tu sambil tanganku mengusap-usap belakangnya. Setelah puas pujuk, Kak Limah kulihat mengalah. "Dah laa tuu, kalau nampak Li, haaahhh, baru padan buka kite." Kataku sambil merenggangkan tubuhku dari tubuh Kak Limah. "Joe yang padan muka, bukan akak." Kata Kak Limah dengan manja. "Napa pulak?" tanyaku. "Yaa laaa, Joe yang peluk akak" balasnya lagi. "Tak sengaja!!" kataku sambil tersenyum.
"Joe nak kopi?" tanya Kak Limah. "Terima kaseh kalau sudi buatkan." jawabkku. "Satu lagi kak", kataku. "Apa dia?" tanya Kak Limah. Aku merapati Kak Limah. Badanku hampir menyentuh badannya sambil mataku merenung tajam matanya. Kak Limah mendongak dengan matanya tajam membalas renunganku. "Senyum ntuk Joe sikit." kataku lembut. "Alaaa Joe niii" rengek Kak Limah dengan manja sambil mencubit perutku. "Addduhhh sakit laaa kak" keluhku manja. "Padan muka, jahat sangat" kata Kak Limah dengan manja.
Aku asyik menaip tugasan yang banyak tanpa menghiraukan cuaca hujan diluar bertambah lebat. Sup ekor yang disediakan oleh Kak Limah tadi membuatkan aku tidak merasa sejuk, malahan aku hanya berkain pelikat tanpa baju. Sup yang disediakan Kak Limah memang power. Batang aku lagi tadi tidak mahu tidur, mungkin ingin menemankan aku membuat tugasan.
"Joe belum habis lagi?" tanya Kak Limah sambil tangan kirinya memegang bahu kananku. "Sikit lagi ni kak" jawabku sambil memusingkan badaanku. Alangkah terperanjatnya aku bila melihat Kak Limah dihadapanku. Kak Limah memakai gaun tidur yang jarang berwarna kuning muda. Jelas kelihatan coli dan seluar dalamnya berwarna hitam. Batangku serta merta mengeras. "Kaaak! Seksinya" terpacul kata dari mulutku. "Joe suka kee?" tanya Kak Limah dengan nada menggoda. "Suk, suk, suka kaaak!!" jawabku terketar-ketar.
Hujan diluar mangkin lebat. Kak Limah terus duduk dimeja mengadapku dengan wajah yang mengghairahkan, kakinya diletakkan diatas kerusi disebelah luar pehaku. Sambil membongkok Kak Limah memaut leherku. "Jangan kaaak!" Kataku dalam keadaan terketar-ketar. Kak Limah tak peduli rayuanku. Dia terus saja mengucup bibirku dengan rakus. Dijulurkan lidahnya dalam mulutku. Aku akhirnya mendiamkan saja kerana terasa kenikmatannya.
Aku mula hilang pertimbangan, aku balas kucupan Kak Limah. Kami bertukar-tukar air liur. Sambil berkucup, Kak Limah menggigit lembut bibirku. Tanganku memeluk erat tubuh kecil Kak Limah. Dia maseh ramping lagi, bagaikan anak dara. "Eeemmmhhh seedappp." Keluh Kak Limah sebaik saja melepaskan bibirku. Dia tersenyum dan merenung tajam kepadaku. Aku membalas renungannya sambil tangan kananku mengusap-usap manja pipi kirinya. "Joeeee!" rengek manja Kak Limah. "Eemmm!" Balasku. "Kat bilik akak yok." Pintanya. "Nanti Ali balik, susah kita." Kataku keberatan. Walaupun dalam hatiku ketika itu, mahu saja aku melapah tubuh Kak Limah yang comel lagi gebu tu. "Ali tak balik malam nie." Jawab Kak Limah manja.
Tanpa membuang masa, aku dukung Kak Limah menuju kebiliknya. Dengan kakinya melingkari pinggangku, aku mengampu bontotnya yang lentik dan maseh pejal itu dan membawanya kebilik. Sambil berjalan, mulut kami bertaup dengan penuh ghairah.
Didalam bilik Kak Limah yang hanya diterangi lampu tidur berwarna biru dan kelihatan suasana yang sungguh romantis itu kami maseh berkucupan. Kak Limah memaut erat leherku. Seolah-olah tidak mahu melepaskan mulutku. Kami bergomol dalam keadaan Kak Limah maseh dalam dokonganku. Erangan dan rengekkan yang kedengaran membuktikan gelora nafsu kami berada dalam keadaan cukup memberahikan. Sambil bergomol, aku meramas-ramas bontot Kak Limah dengan perasaan geram.
Walaupun ini bukan kali pertama aku mengerjakan perempuan, tapi perempuan yang bergelar janda, Kak Limahlah orang pertama yang bakal kulapah. Batangku yang panjang 7 ?" dan berdiameter 2 ?" sebentar lagi akan berkubang didalam indah Kak Limah yang memang telah lama kegersangan.
Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas bontotnya, aku dudukan Kak Limah diatas katil 'King Size'nya dan terus melucutkan baju tidur Kak Limah. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan coli sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Ketiaknya yang ditumbuh bulu halus dan sederhana lebat menambahkan lagi ransangan nafsuku. Aku memang meminati perempuan yang tidak mencukur bulu ketiak. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya. "Aaaahhhhhhhggggghhhhhh!!!" dia merengek manja. Aku melucutkan kain pelikatku.
"Wow! Panjangnya!!! Besarnya Joe!!!" Katanya. "Tak der lah Kak, mungkin arwah ayah Ali lagi panjang kut?" Bisikku ditelinganya. "Taaak! Joenya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan kemulutnya. Aduhhhhhh!!! Sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 ?" besar lilitannya itu. Aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak Kak Limah. Setelah agak lama Kak Limah mennyonyot dan mengulum batangku, keghairahan nafsuku sudah tidak boleh dibendung lagi. Lalu kutarik batangku dari mulut Kak Limah.
Tak sabar rasanya nak kujamah daging mentah yang terhidang. Kemudian tanganku meraba belakang Kak Limah mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya. Wooww! Degupan jantung aku bertambah laju bila melihat tetek Kak Limah sebaik saja colinya terlerai dari badan. Kulihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak.
Aku baringkan Kak Limah lalu aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Kak Limah masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat. "Mmmm mmm!!" erangnya perlahan.
Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku. Kak Limah menggeliat lagi. "Mmmm sedappp." Kak Limah semakin mendesah tak karuan bila aku meramas ramas buah dadanya dengan lembut. "Aawww nnggggggg!!" Kak Limah mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Aku semakin menggila, tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Kak Limah.
"Ooohhh oouwww" erangnya. Aku tak peduli, Kak Limah menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Kak Limah sambil menghisapnya. Didalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Kak Limah hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis garis kecil bekas gigitanku.
Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Kak Limah mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku. Aku undur kebawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada dipantatnya yang indah mempersona.
Sebelum aku masuk kekawasan larangannya, aku pusingkan Kak Limah kebelakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Kak Limah yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula. Bila aku dah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Kak Limah memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha.
Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Kak Limah seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah. Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya yang berbulu lebat itu. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. "Buka sayang!" pintaku. "Ooohhh" Kak Limah hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang.
Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Kak Limah. Kak Limah membuka kedua belah pehanya lebar-lebar. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah, indah sekali. Aku lihat pantatnya sudah berlecak. Bau aroma air yang terbit dari celah lubang indah Kak Limah menambahkan lagi shahwat aku. Aku sedut puas-puas airnya sambil menjilat-jilat bijinya, hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.
"Joeee lagiii sedapnyaaaa!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat kepantatnya. Beberapa minit selepas tu aku lihat Kak Limah dah mula kejang. Dia dah sampailah tu. "Joee!! Uhhhhh!!! Arghhhh sedapnyaaa Joee!!!"
Aku dapat rasa air mani Kak Limah keluar dengan banyaknya. Urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani Kak Limah. Aku pun bangun dari seliputan ketundun Kak Limah. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya dimisai aku dengan menjilat-jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.
"Joeee masukkan! Akak tak tahan lagi, mainkanlah cepattttt!!!!" keluh Kak Limah sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya. Aku tidak membuang masa lagi, terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam indah mama sambil dibantu oleh Kak Limah.
"Ohhhhh sedapnye kaaakk" keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar indah Kak Limah, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar indah Kak Limah. Terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu. Tangan aku pula memainkan peranan didua tetek Kak Limah. "Arghhhhhh ermmm erm sedapnye yangggg!!!" Kak Limah terus mengeluh kesedapan. Kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula-mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara Kak Limah yang merintih kesedapan "arghhh arghhh sedappppp lagi Joeee akak sedappp!!! Lajuuu lajuuuuu yanggg akak dah nak sampaiiiiii" sekali lagi kejang tubuh Kak Limah dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya.
Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut. Aku terus menyorong tarik dengan laju. Bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Limah. "Hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku. Kak Limah memelukku dengan erat. 'Hhuuuuhhhh wwwaaaaa sedapnyaaaaa Joe. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Limah. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Limah yang juga aku nampak seolah-olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.
Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. "Joe, sedapnya akak dapat main dengan Joe. Dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan. Besar, akak puas. Nanti lain kali akak nak lagi" kata Kak Limah. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi. "I love you." Bisek Kak Limah ditelingaku. "I love you too!!" Balasku sambil mengucup keningnya dengan lembut. Akhirnya kami tidur keletihan.