Sentuhan Pertama

Aku memandu keretaku dengan tenang, menghala ke satu kawasan bukit yang lengang. Di situ memang gelap, dan sesuai bagi insan yang ingin melakukan asmara. Bukan tak pernah digempur pegawai agama, cuma kekerapannya rendah. Setahun mungkin 2-3 kali.
Disebelahku, adik angkatku sedang melayan pemandangan di lereng-lereng bukit. Intan namanya dan baru berumur 22. Kami telah bersama baru 2 tahun dan setakat ini, cuma pernah berpegangan tangan atau berpelukan. Hari ni, sebagai hadiah harijadiku yang ke 27, dia bersedia untuk mengikut kataku. Dan sebagai hadiahku, aku telah meminta untuk mencium mulutnya sepuas hatiku (walaupun sebelum itu kami tidak pernah langsung bercium antara satu sama lain). Atas permintaanku juga, dia keluar denganku dengan memakai tudung bewarna hitam, baju blouse butang depan berwarna kuning dan skirt satin labuh yang dililit di pinggang bewarna gelap.
Sebenarnya rancangan aku adalah untuk lebih dari itu, iaitu untuk merasai tubuhnya. Tapi takkan aku nak meminta secara direct. Sudah pasti ditolak. Jadi, aku mengambil jalan selamat dengan meminta hadiah sebegitu rupa. Dan dia bersetuju untuk mengikut kemahuanku.
Setelah sampai, keretaku aku letakkan di satu kawasan yang agak gelap, jauh dari jalan masuk. Berdasarkan pengalamanku dengan chatters yang pernah kukenali dan kujadikan teman geli-geli, itu adalah tempat yang paling ideal. Aku mematikan lampu depan tetapi membiarkan enjin dan aircond keretaku hidup. Terus aku memalingkan mukaku menghadap muka Intan. Dia berpaling mengadap mukaku serta tersenyum manis seolah tahu apa yang akan ku lakukan.
Perlahan-lahan aku mendekatkan mulutku ke mulutnya. Sebagai permulaan, aku menyentuh bibirnya dan menggeselkannya dengan bibirku. Lembut bibirnya kurasakan. Sebagai salam, aku mencium bibir atasnya, kemudian diikuti bibir bawahnya. Tiada respon dari Intan. Sekali lagi aku mengulangi pergerakan yang sama dan masih tiada respon darinya. Aku mengeluarkan lidahku dan mula membasahi bibirnya. Yang atas dan bawah. Dapat kulihat matanya menjadi kuyu. Aku tersenyum, kerana aku tahu bahawa dia tidak reti bercium. Aku cukup yakin bahawa aku adalah pasangan projek pertamanya.
"Intan, buka sikit mulut tu sayang..abang nak lick lidah Intan" kataku. Dia terus memejamkan matanya sambil membuka sedikit bukaan mulutnya.
Aku mula menciumnya semula. Perlahan-lahan aku masukkan lidahku ke dalam mulutnya sambil menjilat-bibirnya yang merah. Aku cuba mencari lidahnya dengan memasukkan lebih dalam lidahku ke dalam mulutnya. Sesudah bertemu, aku menggeselkan lidahku dengan lidahnya. Kemudian aku mula menjilat-jilat lidahnya dengan penuh kelembutan. Sambil itu tanganku mula bergerak memegang pipinya. Perlahan-pahan aku mula mengusap hingga kebahagian lehernya. Aku teruskan aktiviti itu buat beberapa ketika sehingga aku dapati Intan mula terangsang. Kedengaran keluhan nafasnya yang seperti kekurangan sedikit oksigen.
Aku meneruskan ciumanku dibibirnya secara perlahan-lahan. Sambil itu juga, aku mula menggerakkan tangan kananku, menyusup masuk ke balik tudungnya. Arah tujuanku adalah ke bahagian lehernya. Aku mula mengusap dengan lembut lehernya yang jinjang itu. Dapat kurasakan kehalusan kulitnya. Lehernya ku usap hingga ke bahagian belakang. Kemudian, aku menghentikan ciumanku.
"Intan, leh bukak tudung sayang? Abang nak usap leher sambil kiss Intan" pancingku. Niat sebenarku adalah untuk mencium dan menjilat lehernya.
Dengan mata yang sedikit kuyu, Intan tersenyum sambil mengangguk. Perlahan dia menarik tudungnya dari belakang, menanggalkan tanpa membuka sebarang pin. Intan membetulkan rambutnya yang separas dada dan meletakkannya ke belakang membuatkan lehernya yang putih dan licin kelihatan disamping sebahagian kecil dadanya yang lembut dan licin.
Sekali lagi, aku mencium Intan sambil mengulum lidahnya. Kali ini dengan agak agresif. Aku menjilat-jilat bibirnya semula dan mula mencium bahagian dahi, pipi dan matanya. Tangan kiriku masih lagi terletak di tempat sandar Intan manakala tangan kananku mula mengusap lehernya yang jinjang. Dari leher, aku usap semula pipinya dan turun ke bahagian bahunya. Ciuman kami menjadi semakin rakus bila keluhan Intan mula menjadi semakin kuat. Dari bahu, aku mula menurunkan usapanku ke bahagian lengannya yg terkulai disisi. Aku percaya, Intan kaku kerana dia pernah melakukan aktiviti ini, dan tidak berpengalaman untuk memberikan tindakbalas.
Dari lengan, aku mula mengusap bahagian pehanya dari luar skirt. Ternyata kelembutan skirtnya membuatkan aku dapat merasa garisan panty yang dipakainya di bahagian sisi. Seterusnya, usapanku menuju ke bahagian perutnya yang leper dan bergerak hingga ke pangkal breastnya. Aku mengulangi pergerakan usapan perut ke breastnya beberapa kali sehingga keluhan Intan menjadi semakin kuat.
Dari situ, aku mula mencium pipinya dan terus ke bahagian lehernya. Sebagai permulaan, aku mencium dengan lembut. Selepas beberapa ketika, aku mula menggunakan lidahku untuk menjilat leher Intan. Setiap ciuman akan disertai dengan jilatan. Intan mula menggunakan tangan kanannya untuk memeluk leherku. Tangan kananku juga kugunakan untuk mengusap lembut breast kirinya. Dia memakai bra yang tidak berspan bila aku dapat merasa nipplenya yang secara perlahan-lahan, mula menegang. Usapan di breastnya ku ulang beberapa kali hingga Intan mula mendengus.
"MMmmmmmmmmmmppppphhhhhh...Abang...dah ke? " tanyanya.
Aku terus menjilat dan mencium lehernya dari kiri kanan sambil meneruskan usapanku di breast kirinya. Perubahan nipplenya yang menjadi semakin tegang dapat kurasakan. Perlahan-lahan nipplenya mula ku gentel dengan cara pusaran dan tarikan. Aku juga mula mengaru-garu nipplenya dari luar blousenya.
"MMmmmmmppphhhhh..abang..dah yer..Intan geli la bang..." katanya.
Aku mempersetankan permintaannya dan mula menjilat bahagian atas dadanya yang sedikit terbuka. Kemudian aku terus turun ke breast kirinya dan mula mencium nipplenya dari luar baju. Ku jilat-jilat dengan lembut nipplenya yang aku rasanya sudah sehabis tegang. Air liurku yang meresap ke dalam baju blouse serta bra Intan nya pasti menambahkan nikmat untukya.
"Oh abang..jangan kat situ bang..oh" katanya lagi. Aku yakin dia semakin terangsang dengan permainan lidahku.
Selepas seketika menjilat-jilat nipplenya, aku kembali mencium leher Intan, dan tanganku kembali mengusap-usap lembut breastnya dari luar. Kemudian aku menghentikan ciumanku dan menatap wajahnya. Dalam kesamaran cahaya bulan, dapat kulihat raut wajahnya yang keghairahan dengan mata kuyu dan mulut sedikit terbuka. Sambil tersenyum, aku terus mengusap breast kirinya dan dia pula menggigit bibir bawahnya.
"Intan OK? Best tak" tanyaku. Dia tidak menjawab. Wajahnya masih keghairahan menahan usapan tanganku di breast dan nipple kirinya.
"Intan ni cantiklah time tengah horny. Beruntung abang dapat adik macam Intan" pancingku. Sekadar membuat pantatnya kembang.
"Intan nak lagi best? Biar abang tolong Intan yer..Intan cuma layan jer yer.." kataku padanya.
“Intan geli banggggg...” kata Intan padaku.
Aku menghentikan usapanku pada breastnya dan membiarkan Intan bersandar dengan selesa di tempatnya. Kedua tangan kanan dan kirinya ku angkat dan aku letakkan di belakang penyandar kepala. Tangannya ku pegang kemas tetapi penuh kelembutan. Tangan kananku memalingkan mukanya mengadap arahku dan aku mula mencium bibirnya semula. Tanganku juga mula mengusap dan meramas lembut breast kirinya dari luar. Nipplenya ku gentel-gentel. Kemudian aku beralih ke breast kanannya dan melakukan perkaranya sama. Hasilnya, kedua-dua breast Intan membengkak dan nipplenya menegang.
"Abannmmmmmpphhhhhhhhhhhh...mmmmmmmpppphhhhhh" dengusnya agak kuat.
Perlahan-lahan aku menurunkan tanganku hingga ke bahagian perutnya. Dari situ, aku selukkan tanganku di balik bajunya dan mengusap lembut perutnya tanpa pelapik. Aku melayan usapan di perutnya beberapa ketika untuk melihat reaksinya dan Intan masih leka dengan ciuman dan jilatanku pada mulut dan lehernya yang silih berganti. Kelihatan pergerakan nafas dadanya yang naik turun dengan kencang.
Secara mengejut, aku terus menyusupkan tanganku di balik cup bra kiri dari bahagian bawah dan meramas breast Intan. Secara spontan juga, tubuh Intan menggelongsor sedikit ke bawah, mungkin kegelian atau terkejut akibat usapan secara langsung pada breastnya.
"Oh abang....." katanya dengan kejutan, dia memandangku dengan mata yang kuyu dan ghairah mengharapkan sedikit penjelasan.
"Kenapa? Intan tak tahan geli ker??" sambil tersenyum aku bertanya untuk menggodanya lagi.
Dengan mata yang semakin terkatup dan mulut yang sedikit ternganga, Intan terus melayan permainan tanganku di breast kirinya. Aku mengusap dan meramas dengan sedikit kuat. Perlahan branya ku tolak ke atas dan membiarkan breastnya bebas. Dapat kulihat ketajaman nipplenya dari luar baju blouse yang dipakainya.
Kemudian aku mula beralih ke breast kanannya pula. Perkara yang sama ku lakukan. Ku ramas dan ku usap lembut. nipplenya ku gentel-gentel dan ku tarik-tarik sehingga badan Intan terdorong sama ke depan. Ada tikanya aku mengembangkan jariku menggentel kedua nipplenya serentak. Setiap gerakanku mendorong Intan untuk mendada atau mengundurkan tubuhnya. Kekadang bergerak ke kanan dan kekadang ke kiri. Kekadang pandangannya ke arah luar dan kekadang merenungku dengan mata yang penuh keghairahan dan bibir yang basah dijilatnya sendiri. Selain itu, dapat ku lihat pergerakan pehanya yang kekadang mengagkang dan kekadang mengepit kakinya. Aku yakin pantatnya sudahpun cukup gatal dan berair.
"Abang..Intan tak tahan.." katanya keghairahan..dan terus menggigit bibir.
"Ye ke, Intan nak abang buat apa sayang..?" tanyaku.
Dia terdiam dan mengalihkan pandangannya ke depan dan terus memejamkan mata. Aku tahu dia takkan dapat menjawab soalan itu kerana ketiadaan pengalaman. Aku cuba melanjutkan langkah kemudiku lagi.
"Intan sayang abang?" tanyaku.
"Sayang bang" dengan suara yang horny dia menjawab.
"Intan pakai tak bra dengan panty satu set?" tanyaku. Aku meminta dia berpakaian dalam sedemikian. Seksi.
Dia mengangguk sambil memberitahuku warna pink yang dipakainya.
"Ye ke ni?" tanyaku, memancingnya lagi.
Dia tidak menjawab. Sekadar memberikan pandangan ghairah padaku akibat melayan usapan dan ramasanku pada kedua breastnya dan juga gentelanku pada nipplenya.
"Mesti sexy kan Intan pakai warna tu..Boleh abang tengok tak sayang..please.." rayuku.
Intan memandangku semula tetapi tetap tidak menjawab. Segera aku membetulkan semua letak cup bra kiri dan kanannya menutupi kedua breastnya. Aku mengusap perutnya dan menarik keluar tanganku dan terus menusap pipinya semula. Turun ke leher, dan perlahan aku mula membuka butang-butang blousenya. Dengan tangannya masih ku pegang, Intan membiarkan sahaja tindakanku. Setelah selesai, aku mula menyelak bahagian baju belah kirinya dan mendedahkan bahagian depan kiri badannya.
"Oh abangggggg......." dia mengeluh kuat sambil memandang semula ke depan. Aku teruskan dengan membuka bahagian baju belah kanannya pula.
"Emmm...terima kasih Intan pasal tunaikan janji Intan" kataku.
Secara perlahan, aku melepaskan pegangan tanganku pada tangannya. Aku menarik pelaras penyandar kerusinya dan menolak penyandar ke bawah sambil diikuti oleh Intan yang turus sama berbaring. Semasa aku melakukan perkara ini, dapat ku lihat kakinya terkangkang agak besar. Barangkali kerana kegelian pada clitnya yang tegang itu. Barangkali.
"Intan baring yer sayang" pintaku.
Aku mula mengusap breast Intan kiri dan kanan. Kali ini tangannya sekadar terletak di sisi, terkulai tidak bermaya akibat keghairahan. Mainan usapanku pada breast Intan semakin menjadi. Bra pinknya aku tarik ke atas sehingga menampakkan keseluruhan breastnya yang bulat, putih, tegang, dan sekadar bersaiz 34B itu. Perlahan-lahan nipplenya ku gentel, kumain-mainkan dengan jemariku membuatkan desahan Intan semakin kuat dan dadanya terdorong ke arah jariku. Kakinya juga mengangkang dan mengepit dengan lebih kerap menandakan yang lubang pantatnya semakin gatal.
Aku menghentikan usapanku buat seketika sambil berkata "Memang betul Intan sexy. Cantik. Intan buat abang rasa nak jilat jer nipple Intan yang tegang tu.." Sengaja ingin membuat dia lebih ghairah. Sambil itu, tanganku perlahan mula membuka zip seluar slack yang ku pakai. Tidak sia-sia aku tidak memakai underwear, tidaklah sakit sangat batangku bila tegang. Aku mengeluarkan batangkan dan mengusapnya perlahan sambil memerhatikan tubuh Intan yang terbaring sambil memandang ghairah padaku. Kelihatan breast dan nipplenya yang cukup tegang, dadanya yang berombak bernafas kencang dan pergerakan kakinya yang terus mengangkang dan mengepit. Perlahan aku terus menurunkan penyandarku pula sehabisnya dan menaikkan badanku ke atas sedikit sehingga batangku separas dengan tangannya yang terkulai lemah. Aku mengambil tangannya dan meletakkan serta menggenggamkannya pada batangku.
"Abang....." katanya seolah protes.
"Please sayang..untuk abang..please.." rayuku
Aku tetap meletakkan tangannya pada batangku. Buat masa ini, memadailah dia sekadar menggenggam batangku. Masih banyak yang perlu aku lakukan terhadap Intan. Walaupun genggaman tangannya mampu meliliti batangku, namun masih banyak lebihan panjangnya di bahagian takuk dan kepala batangku. Mungkin hanya setengah dari panjang batangku berada dalam genggamannya. Ternyata batangku agak panjang untuk genggaman Intan.
Melihatkan Intan terus memandangku, sekali lagi dengan gerakan mengejut aku terus mendekatkan mulutku pada nipple kirinya dan memberi ciuman lembut.
"Oh abang..jangan..." pintanya.
Sambil tangan Intan menggenggam batangku, aku terus menggomol nipple kirinya. Ku sedut dan ku isap semahuku. Dengan tangan kirinya yang masih bebas, Intan memeluk leherku dengan kudratnya yang ada. Aku terus menjilat nipple kiri Intan semahu ku. Nipplenya ku sedut dan hujungnya ku gesel dengan hujung lidahku.
"Abang...ohhhh...dah bang...emmmmppphhhh....Intan tak tahan bang...emmmmmppphhhh" keluhnya..
Aku terus mengerjakan nipplenya. Aku gigit lembut, diikuti dengan jilatan yg halus dan hisapan yang kuat sehingga kelihatan nipple Intan semakin tegang.
"Abang..dah bang..Intan tak tahan bang.." rayu Intan lagi.
Aku tidak mempedulikan rayuan Intan dan terus mengerjakan nipple kanannya pula. Ku layan dengan cara yang sama sehingga nipple kanannya juga kelihatan semakin tegang dan basah akibat jilatanku. Kemudian aku mula meramas breast Intan menggunakan kedua-dua tanganku. Kedua breastnya aku kerjakan serentak. Ramasanku, usapanku, gentelanku, semuanya aku lakukan serentak sehingga kedengaran suaranya rayuannya seakan-akan menangis.
"Abang...Intan tak tahan bang..tolong Intan bang..eemmmmmppphhhhhh..oh abangggggg.."
Tanpa menghiraukan keadaan Intan, aku menukar permainanku. Aku menggunakan bibirku untuk melumat breast kirinya dan tangan kiriku untuk melayan breast kanannya. Tangan kananku pula, perlahan-lahan mula menjalar ke kawasan pinggangnya yang masih mengenakan skirt satin. Aku mula mengusap bahagian pehanya dan naik semula bermain dengan pusatnya. Mulut dan tanganku sambil itu tetap mengerjakan kedua-dua breast dan nipple Intan. Pelukan Intan dileherku semakin kuat. Ombak nafasnya juga begitu. Kangkang dan kepit kakinya juga semakin kencang. Tidak kurang rayuannya meminta ku berhenti.
Dengan lembut, aku teruskan usapanku pada pehanya. Perlahan, dengan usapan yang lembut, aku mengangkangkan kakinya. Pada awalnya dapat aku rasakan Intan cuba memprotes perbuatanku itu dengan merapatkan kakinya semula. Tetapi aku tidak mengalah. Dengan jilatan pada nipplenya dan ramasanku pada breastnya yang berterusan, akhirnya aku berjaya mengangkangkan kaki Intan. Pada mulanya, cuma sedikit bukaan kakinya, tetapi aku terus mengusap sehingga kakinya terkangkang dengan agak besar. Seterusnya, aku terus mengalihkan usapanku secara perlahan-lahan ke bahagian tundunnya. Memang benar jangkaanku. Intan mempunyai tundun yang tembam. Usapan tanganku telah menjadi saksi akan kegebuannya. Aku meneruskan lagi usapanku dari luar skirtnya, dari tundun hingga ke pangkal pantatnya.
“Mak aih, biar betul..” bisik hatiku. Dapat kurasakan clit Intan yang sedang tegang itu hanya dengan usapan dari luar skirtnya. Sungguh terasa ketegangnnya, Rupanya Intan mempunyai clit yang agak panjang. Dengan itu, keghairahan yang dialaminya membuatkan clitnya terlalu tegang dan membuatkan ia boleh dirasai walau dari luar skirtnya.
“Oh abang....stop bang...please.....Oh...Oh...” keluhnya keghairahan bila clitnya terus kuusap dengan lembut dari luar. Genggaman tangan kanannya pada batangku semakin kuat namun tidak keruan. Kadangkala aku dapat juga merasa pergerakannya yang seakan mengusap dan melancapkan batangku, tetapi tidak sepanjang masa.
Aku meneruskan permainanku dibahagian clitnya sahaja. Clitnya kuusap dengan penuh kelembutan. Kupusing-pusingkan jariku keliling clitnya dan gentel-gentel bahagian atas clitnya. Ku gerakkan jemariku ke kiri dan kanan melintasi clitnya. Kekadang gerakan ke atas dan bawah berulang-ulang kali. Ternyata Intan semakin tidak tahan dengan permainanku. Pelukan tangannya pada kepalaku semakin kuat. Punggungnya juga terangkat-angkat melayan permainanku pada clitnya itu.
“Emmmmhhhhhh...abang..Intan geli bang...emmmhhhh....Intan tak tahan..dah banggg.....emmhhh...” keluhnya kuat.
Dengan gentelanku pada clitnya berterusan, aku menghentikan perbuatanku pada bahagian breastnya. Usapan dan jilatanku kuhentikan dan wajahnya kutatap. Intan cuba untuk mencapai tanganku yang sedang menggentel clitnya dengan tangan kirinya tapi kuhalang.
“Sayang..please..” pintaku.
Barangkali kerana ghairah, dia terus membatalkan niatnya untuk mengentikan gentelanku. Aku lihatnya penuh keghairahan, matanya tertutup, bibirnya sedikit ternganga mencari nafas. Ombak dadanya masih kencang dengan breast yang masih terdedah akibat terselaknya bra pink dan baju blousenya.
Aku mendekatkan bibirku pada bibirnya dan menghulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Intan mula menjilat rakus bibirku sambil tangan kirinya memeluk semula leherku. Ciumanku bergerak dari mulut, terus ke bahagian pipi dan leher Intan. Kemudian naik semula mencium dan menjilat-jilat lidanya di dalam mulutnya sendiri. Masih terasa gerakan punggungnya yang terangkat-angkat melayan gentelanku.
“Emmmmhhhhhh.......eeemmmmmhhhhhh” dengusnya mencari nafas.
Dari menggentel, aku mula mengusap semula bahagian tundunnya. Sekadar untuk memberikan Intan peluang untuk mencari nafas, dan juga untuk aku meneruskan aktivitiku. Dari usapan dibahagian tundun, aku bergerak mengusap pehanya semula. Selepas beberapa ketika, aku menggerakkan tanganku mencari belahan skirtnya. Belahan yang pada asalnya berada di sisi kanan pehanya, telah bergerak ke bahagian tengah kakinya akibat kerana Intan mengangkang. Belahan itu ku kepit dengan jemariku dan aku tolakkan ke bahagian kiri pehanya membuatkan bahagian peha kirinya terselak hingga ke pangkal peha. Seterusnya aku mencari belahan skirtnya yang masih di tengah dan menariknya ke kanan sehingga peha kanannya juga terselak. Dengan ciumanku masih dimulutnya, dapat kulihat Intan yang sedang terkangkang dengan skirtnya yang terselak menampakkan pantynya yang berwarna pink dengan renda halus bercorak bunga dibahagian tengah. Sungguh sexy.
Seketika, aku menarik kepalaku dari mencium Intan dan menghentikan usapanku pada pehanya. Tubuh Intan kuperhatikan dengan geram. Intan berbaring atas kerusi keretaku dengan tangan kirinya terkulai disisi dan tangan kanannya masih menggenggam lembut batangku. Dengan mata yang terpejam, pandangannya menghala ke atas dengan mulut yang separuh terbuka. Nipple dan breasnya kelihatan cukup tegang dan basah dengan air liurku di sekitar nipplenya. Tengah dadanya dan lehernya kelihatan peluh-peluh halus. Ombak perutnya agak tinggi cuba memenuhi keperluan mendapatkan oksigen yang secukupnya. Dari pinggang ke bawah, dengan skirt yang masih terikat dipinggang, kakinya terkangkang dengan panty pink yang masih menutup bahagian pantat dan clitnya.
Aku mengusap dahinya perlahan.
“Intan..” panggilku.
Dia membuka sedikit matanya tetapi tidak menjawab panggilanku. Kemudia dia memejamkan semula matanya melayan keletihan digomol.
Perlahan, aku mula mencium wajahnya semula hingga ke mulutnya dan menghisap lidahnya dengan lembut. Sambil itu, tangan kiriku juga mula menggentel semula breast kanannya dan tangan kananku pula mula mengusap pehanya. Intan yang sedang mengangkang itu terus melayan usapanku dengan keluhan halus dan tangannya mula megusap rambutku. Aku usap menghampiri bahagian pantatnya dengan perlahan. Belumpun sempat jariku tiba di pantatnya, dapat kurasakan lelehan air mazi Intan di bahagian dalam pehanya. Sungguh licin dan lencun.
Terus, aku mula mengusap bahagian pantatnya dari luar panty. Memang cukup lencun dan basah dengan air mazi Intan sendiri. Aku mengusap clitnya dengan lembut disamping mengusap alur pantatnya dari atas hingga hampir ke punggungnya. Perbuatan itu kuulang sehingga Intan mula mengangkat punggungnya ke atas melayan usapanku. Dia melepaskan ciumanku pada bibir dan lidahnya dan mula menjerit kecil.
“Ah..abang...ah...ah...abang...geli bang..ah..ah..ah..”
Aku tetap dengan usapanku dipantatnya buat seketika. Mazinya semakin banyak keluar sehingga hampir keseluruhan dari tapak tanganku basah. Dan akhirnya, dari usapanku, aku terus menyeluk jariku ke dalam pantynya dan menyambung usapanku pada clit dan pantatnya.
“Abangggggggg.....ahhh...ahhh..ahhh...” raungnya.
Clitnya tetap ku usap. Belahan pantatnya pula mula aku terokai menggunakan 2 jariku. Memang cukup licin. Jariku ku gerakkan ke atas dan bawah dengan menekan-nekan sedikit lubangnya. Kemudian usapan ku naik semula ke bahagian clitnya. Goyangan punggung Intan semakin liar. Raungannya juga agak kuat. Memandangkan aku tidak boleh mencium bibirnya, aku teruskan dengan mencium dan menjilat nipplenya dan breastnya silih berganti..
Permainan pada clit Intan tetap ku teruskan. Aku membuat gerakan pusingan dengan jariku di sekeliling clit Intan yang boleh kurasakan sudah teramat tegang. Sekali sekala, aku meletakkan hujung jariku di atas clitnya dan membuat geselan halus. Terangkat-angkat punggung Intan mengikut gerakan jariku. Andai clitnya aku gesel ke kiri, ke kirilah gerakan punggungnya dan begitulah sebaliknya.
Setelah beberapa ketika aku mengerjakan clit, nipple kanan dan breast kirinya, aku menyelukkan tangan kananku ke bahagian punggungnya. Dengan pantas aku menolak pantynya ke bawah. Tanganku bergerak mengelilingi pinggangnya untuk menolak panty pinknya dah sudah lencun hingga ke paras lutut.
“Ah bang...jangan bangg.....Intan taknak...banggg....dah tak tahan geli...ahh....”, jilatan ku pada nipplenya yang masih berterusan membuatkan Intan patuh pada tindakanku walaupun mulutnya memberikan larangan. Ku rasakan tangan Intan sudah tidak lagi melancapkan batangku yang tegang sebaliknya memegang tanganku dengan lembut. Aku memberikan usapan lembut pada bahagian pehanya yang telah lama terdedah. Aku memegang pelipat lutut kanannya dan dengan sedikit kekuatan, aku menarik kakinya ke atas. Aku cuba mengeluarkan kaki Intan dari gelungan pantynya yang berada di paras lutut dan aku berjaya melakukannya selepas mengerahkan sedikit lagi tenaga untuk mengangkat kakinya dan menolak pantynya ke bawah. Kaki kanannya itu ku tarik dan ku letakkan di bahagian tempat kaki bahagianku, di bawah steering merentasi bahagian gear. Dengan ini, aku berjaya membuat Intan mengangkang dengan lebih besar, dan juga berjaya menyangkut kakinya membuatkan dia tidak boleh mengepit kangkangnya lagi.
“Aaabbaaanngggggggg.......ahhhhhh”, keluhan Intan masih berterusan walaupun urusan di bahagian pinggangnya sedang berlaku. Ini mungkin kerana ramasan tangan kiriku di breast kanannya dan jilatanku di nipple kirinya yang masih berterusan.
Aku menghentikan semua aktivitiku terhadap Intan. Aku ingin dia berehat sebentar. Aku rindu ingin melihat rupa paras seorang gadis separuh bogel yang sedang dalam keghairahan yang teramat sangat. Aku juga ingin mengemaskan diriku, meletakkan diriku dalam keadaan yang lebih selesa utk tindakan seterusnya.
“Sayang....penat ??” tanyaku pada Intan.
Dia tidak menjawab pertanyaanku. Ombak dadanya masih kencang akibat kepenatan mencari nafas. Dahinya kelihatan berminyak akibat peluh. Begitu juga badannya, kelihatan berlendir akibat jilatanku pada leher, breast dan nipplenya. Nipple Intan juga kelihatan tegak dan tegang ke atas, sesuai dengan keadaannya yang pertama kali merasai nikmat ringan-ringan. Kakinya yang terkangkang kelihatan kekejangan sekali sekala, mungkin kerana nikmat usapanku pada clitnya tadi yang masih terasa. Bahagian pantatnya dan sebahagian pehanya kelihatan berlendir dengan air mazinya sendiri.
Perlahan-lahan, aku memulakan langkah seterusnya dalam operasi menggomol anak dara seorang ini. Aku cuba untuk membuat dia mengingati dan menginginkan belaianku lagi pada masa akan datang. Permerhatianku pada jam di dashboard mendapati sudah hampir 1 jam setengah Intan ku gomol. Tak hairahlah dia kelihatan seolah pancit. Tapi aku tetap akan meneruskan niatku.
Melalui belakang lehernya, aku melalukan tangan kiriku untuk mengusap breast kirinya. Bibirku pula bergerak ke breast kanannya untuk memulakan serangan. Sementara itu, tangan kananku mengusap perutnya dan kawasan tundunnya dengan lembut
Pantas, aku memulakan gerakan terakhirku. Gerakan yang akan membuat dia mengingati pengalaman pertama ini. Lantas, breast kirinya mula kuramas serentak dengan pergerakan lidahku yg mula menjilat nipple kanannya. Nipplenya itu kuhisap-hisap dengan lembut, sesuai dengan tujuannya untuk memulakan ransangan.
“Oh abang.....oahhhhhh..oohhhhh” Intan mengeluh semula. Tangannya mula meramas-ramas kepalaku tanda kegelian dan keghairahan pada bahagian dadanya.
Kakinya juga mula bergerak-gerak perlahan. Aku menggunakan jari telunjuk kananku untuk mengusap alur pantatnya. Dari clit, aku menggerakkan jariku ke bawah menghala ke lubang pantatnya dan seterusnya naik semula. Sekali sekala, aku menekankan jariku sedikit ke dalam lubangnya
“Auuuhhhhh bang..dah bangg....Intan tak tahan.....uhhhhh...huuuhhhhh..” jerit Intan.
Tiada lagi keluhan. Kini ia telah bertukar menjadi sedikit raungan. Dengan breast kiri yang masih kuramas, dan nipple kanan yang masih ku jilat, aku meneruskan lancapanku pada alur pantat Intan. Kehadiran mazinya yang banyak memudahkan pergerakan jariku. Tambahan dengan kedudukan kakinya, membolehkan Intan terus berada dalam keadaan terkangkang. Aku semakin melajukan lancapanku. Alur pantat Intat terus ku gesel ke atas dan bawah. Tekanan jariku pada lubangnya juga semakin kuat, tetapi tidaklah dalam. Cukup sekadar merasakan yang jariku sedang memasuki lubangnya. Nipple kanannya juga ku gigit manja. Kutarik dengan bibirku dan ku gesel dengan lidahku. Nipple kirinya juga ku tarik panjang dengan jariku.
“Abang..dah bang..Intan rasa macam nak terpancut banggggg....ahhhh....banggg.g....uhhhh..”, rayu Intan dalam raungannya.
Rontaan Intan juga sedikit buas. Dadanya ternaik-naik melayan jilatan dan ramasanku. Ramasan tangannya pada kepalaku juga semakin meliar. Sesekail dia cuba menolak tangan kananku yang sedang melancapkan pantatnya itu.Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan. Kakinya juga cuba mengepit tetapi gagal. Alur pantat Intan terus aku lancapkan dengan laju. Ke atas dan bawah. Berulang kali. Sesekali aku menggesel sama clitnya. Sesekali aku menekankan jariku sedikit dalam dalam lubangnya. Perlahan-lahan, aku dapati pergerakan Intan semakin kaku. Tubuhnya semakin mengejang. Genggamannya pada rambutku dan tanganku juga semakin kuat. Suaranya semakin hilang. Dan keadaan ini berterusan beberapa ketika sehinggalah....
“oooooohhhhhhhhhhhhh abanggggggggggggggggg”, jerit Intan
Suara jeritan yang aku nantikan. Intan mengejang dengan badan dan punggungnya terangkat seketika menikmati pancutan pertama dalam hidupnya. Kakinya yang kejang membuatkan kangkangannya kelihatan besar seterusnya memberikan aku satu pemandangan yang cukup indah.
“ahhh..ahhh.....ahhhh...ahhhhh....” raungan Intan lagi.
Aku tetap meneruskan lancapanku..Intan cuba untuk menghentikanku dengan memegang tanganku tetapi gagal. Lancapkan ku pada pantatnya yang becak itu berjaya membawa Intan untuk pancut kali kedua.
“ooooowowwwwwhhhhhhhhhhhh..bangggg...”, jerit Intan lagi.
Aku mengemaskan aktivitiku padanya. Nipple kanannya ku hisap kuat dan ku gigit-gigit. Breast kirinya pula ku ramas-ramas sambil nipplenya ku gentel. Dan lancapanku pada pantatnya masih diteruskan malah aku lanjutkan juga dengan geselan pada clitnya yang terasa amat tegang itu. Sekali sekala aku melebihkan gentelanku pada clitnya walaupun lancapanku pada alur pantatnya masih rancak.
“Abbbbbbaaaaaaannnnnnnnnnnnnnggggggggggggggggggggg gggggggggggg..hah..hah.ahhhhhhhhhhhhhh”, jerit Intan. Sekali lagi Intan dilanda orgasm buat kali yang ketiga. Lecak dipantatnya cukup meyakinkan aku bahawa Intan telah pancut 3 kali berturut. Kepitan kedua-dua kakinya menjadi semakin rapat. Akupun mula memperlahankan lancapan jariku pada clit dan alur pantatnya. Ramasan tanganku serta isapan bibirku pada nipplenya aku hentikan perlahan-lahan. Terdengar dengusan nafasnya menjadi semakin mereda, bagitu juga dengan ombak didadanya. Kelihatan dadanya yang berminyak peluh, bercampur dengan air liurku mengalir di sisi breast kanannya. Aku tersenyum sendirian. Senyum yang penuh kepuasan kerana berjaya membawa Intan mengenali alam seks, walaupun setakat erti orgasm. Aku yakin, 3 pacutan orgasm yang dirasainya tadi akan membuat dia tunduk dengan kehendakku untuk terus ringan-ringan dengannya.
Perlahan-lahan aku membetulkan kedudukan kakinya. Kaki kanannya ku angkat dari bahagianku dan kuletakkan semula ke bahagian tempat duduknya. Rasanya sudah sampai untuk aku memancutkan maniku pula. Lalu segera aku menanggalkan seluarku. Kemudian aku bangun, dan bergerak ke arah tempat duduk Intan. Aku menarik tempat duduknya ke belakang sehabis boleh. Kakinya kukangkangkan dan aku meletakkan diri aku di celah kangkangnya dalam keadaan melutut.
Semasa ini aku posisikan batangku yang tegang itu tinggi sedikit dari paras pantatnya. Aku mengambil kesempatan ini dengan menggeselkan hujung batangku pada bahagian clit dan alur pantatnya. Ternyata batangku boleh bergerak lancar hasil dari takungan mazi Intan yang terdapat di situ. Kemudian, dengan mengangkangkan kakiku (supaya kaki Intan kekal terkangkang), aku mula melancapkan batangku dan dengan menghalakan batangku tepat ke aras breast dan wajah Intan. Dengan tangan kanan, aku genggam batangku secara kemas sambil memulakan gerakkan turun naik. Sekali-sekala, aku mengenakan hujung batangku dengan clit dan alur pantat Intan.
Sambil melakukan stroke yang perlahan, tangan kiriku mengusap lembut breast kanannya. Nipplenya yang tegang aku gentel. Hujung nipplenya aku gosok dengan lembut.
Terhidang di depanku satu pandangan yang cukup seksi. Intan sedang menggeliat keghairahan yang teramat sangat. Wajahnya, terutama pipinya merona kemerahan. Lehernya yang jinjang, kelihatan beberapa tanda-tanda kemerahan akibit gigitan cintaku. Peluhnya, walaupun masih dalam kereta yang berhawa dingin, kelihatan sedikit bermanik di bahagian lurah breastnya dan perutnya yang rata. Kedua-dua breastnya serta nipplenya kelihatan amat tegang, dengan timbulnya bintik-bintik kecil di bahagian nipplenya itu. Pehanya terkangkang agak luas, kelihatan bulu ari-arinya yang tersusun kemas. Tembam tundunnya membuatkan clitnya kelihatan. Akhir sekali, keluhan suaranya yang amat mengghairahkan dengan mulut yang sedikit ternganga, dan ombak nafas yang agak kencang.
Aku terus melancapkan batangku yang semakin tegang. Setelah hampir 20 minit melakukan lancapan dengan pelbagai gerakan, stroke yang perlahan, stroke yang laju, stroke yang perlahan dan laju, dapat kurasakan kantungku mula mengepam air maniku ke bahagian batang, dan menghampiri takuk kepala batangku.
Aku mendepankan sedikit kantung telurku agar ia menekap dibahagian pantat Intan. Lancapanku semakin laju, dengan bantuan mani dan mazi Intan. Kini kedua-dua breast dan nipplenya menjadi belaian, usapan dan ramasan tangan kiriku.
Aku semakin ingin pancut. Batangku menjadi semakin tegang. Kakiku yang menolak kaki Intan agar terus mengangkang terasa semakin kejang. Ramasanku pada breast Intan juga menjadi agak kasar.
“Ahhh...abang...., sakit bang”, keluh Intan.
Aku persetankan keluhannya. Air maniku terasa ingin memancut tetapi aku mengemut batangku sekuat hati sambil terus melancap. Ku tahan maniku sedaya mungkin, selama mungkin, hinggalah akhirnya.....
“Aaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrggggggggggggggggghhhhhhhhh hhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh”, jeritanku yang sememangnya kuat bersama dengan pancutan pertama maniku yang pekat, jauh sehingga mengenai rambutnya, mukanya serta sedikit di lehernya. Ku kemut batangku untuk pancutan kedua sambil meneruskan lancapan.
“ Ohhhh abangggggggggg....ohhhhhhh”, Intan sedikit menjerit menerima taburan maniku dibahagian muka dan lehernya. Tangan kanannya mencapai tangan kananku dan menggenggam lembut.
‘Aaaaarrrrrrrrrrrrgggggggggggggggggggggghhhhhhhhhh hhhhhhhhhhhhhhh”, pancutan kedua maniku yang masih pekat, memancut di bahagian leher dan breastnya. Ada yang mengenai keseluruhan nipple kanannya dan ada yang terkena sedikit tanganku yang masih menggenggam breastnya dengan kasar. Aku perasan tangan kiri Intan memegang penarik pintu. Tubunya kelihatan sedikit kejang.
“Aaaaarrrrrrrgggggggggggggggggghhhhhhhhhhhhhhhh”, pancutan ketiga maniku, juga masih pekat, memancut di bahagian perut serta sebahagiannya meleleh ke bahagian pusatnya.
“Aaarrrrggghhhhh.....aaaarrrrgghhhh..aaarrrghghhhh hhhh...aaarrhhhggg....”, aku meneruskan lancapanku dengan memerah saki mani di dalam batangku. Kesemuanya itu aku lelehkan ke bahagian tundunnya, membiarkan ia mengalir perlahan melalui bahagian clitnya dan terus ke bawah melalui alur pantat dan lubangnya. Hujung batangku aku geselkan ke bahagian clit serta alur pantatnya, dari atas ke bawah beberapa kali.
Tanpa diduga, Intan menguatkan genggamannya pada tanganku. Kakinya juga mula kejang, mula menarik kakiku rapatnya. Batangku yang masih tegang terpekap di bahagian alur pantatnya, menghala ke atas. Hampir saja memasuki lubangnya.
“Ohhhhhh abangggggggggggg......gggeeeeliiiiiiiiiiiiiiiiii.. ...”, jerit Intan dengan suara halus yang agak kuat. Rupanya Intan pancut untuk kali keempat. Barangkali akibat nikmat merasa pancutan maniku pada tubuhnya, serta nikmat ramasan tanganku pada breastnya, dan juga geselan batangku pada clit dan alur pantatnya. Intan terus menekap serta menggerakan alur pantatnya dengan batangku buat beberapa ketika sehinggalah aku perasan tarikan kakinya terhadap kakiku semakin longgar dan genggaman tangannya terlepas.
Intan terkulai di atas kerusi itu dengan nafas yang laju, dengan lelehan air maniku pada muka, leher, perut dan pantatnya. Sedikit maniku kelihatan dibahagian bibirnya, dan aku yakin ada yang telah mengalir masuk ke dalam mulutnya. Breast serta nipplenya masih kelihatan tegang dan juga berkilat akibat campiran peluh dan maniku.
Aku mula mengundurkan diri walaupun batangku masih tegang hasil dari rawatan tradisional yang pernah aku lakukan. Kesian aku melihat diri Intan yang terkulai lemah, Aku mengabdikan pose Intan dengan camera fonku. Gambar wajahnya dengan maniku, breastnya, perutnya serta alur pantatnya telah aku ambil secara close-up. Intan hanya merelakan perlakuanku. Apa yang pasti, selepas ini, breast dan clit Intan akan menjadi tumpuan tanganku. Dan aku akan pastikan yang dia cuma ketagihkan belaianku.