Siva & Lin Yan

Namaku Sivanathan. Panggil saja aku Siva. Kerja sebagai executive di sebuah firma multinational di KL. Umurku 33 tahun dan aku dah kahwin dengan seorang wanita Cina, Lin Kwan. Kami dah ada 2 anak. Tapi nafsu sex aku teramat buas dan sukar dipuaskan. Ini bermakna kalau aku pergi biz trip (oversea selalunya) aku akan melanggan pelacur kelas atasan.
Hujung minggu itu kami sekeluarga ke rumah mertuaku. Seperti biasa Ahad itu isteriku, anak kami dan mertuaku ke gereja. Aku? Aku bukan Kristian so buat apa nak pergi? Jadi aku membuta hingga bunyi mesej dari handphone Lin Kwan mengejutkan aku jam 9.40 pagi.
"HONEY, WE WERE AT AUNT LOKE'S HOME NOW. DONT FORGET SHE'S INVITING US FOR LUNCH & DINNER."
Begitulah mesej isteri aku. Hmmm....baru aku teringat. Memang Aunt Loke, emak saudara Lin Kwan ada jemput kami semua ke rumahnya.
Aku turun ke bawah untuk bersarapan tapi terdengar bunyi debur air dari kolam renang di ruang belakang banglow. Itu dah tentu Lin Yan, adik Lin Jian sedang berenang. Lin Yan pun boleh tahan juga. Seksi dan mengghairahkan. Potongan badan gadis kolej 19 tahun itu memang pernah membuat pelirku mengeras. Hilang kisah nak makan, timbul rancangan nak mengendap adik iparku yang tak kurang cantik itu.
Mataku bagai nak terkeluar dari soketnya bila aku nampak Lin Yan naik dari kolam. Dia memakai bikini yang mendedahkan hampir keseluruhan tubuhnya. Meleleh air liurku melihat putingnya yang timbul dari dalam bikini bra berwarna cerah yang basah kuyup itu. Pantatnya pulak nampak tembam sekali dan kelihatan alurnya akibat kebasahan. Terasa pelirku mula menegang dan berdenyut-denyut. Aku tunggu hingga dia berjalan masuk ke dalam rumah....
Rasukan syaitan yang menggila di kepalaku tiba-tiba sahaja mendorong aku menerkam dan merangkulnya dari belakang. Secepat kilat aku lucutkan tuala yang menutup bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah. Lin Yan meronta-ronta "Brother, pleaseeee.....don't do this..." rayunya "..I am ur sister-in-lawww!!!!" teriaknya sebelum aku memekup mulutnya, risau kalau2 ada pulak jiran yang terdengar. Serentak dengan itu aku merungkai tali pengikat bikini g-string di pinggulnya lalu seluar bikini Lin Yan terlucut jatuh ke lantai, dan sekejap sahaja pantat Lin Yan dan punggungnya sudah terdedah.
Aku heret Lin Yan naik ke atas dan masuk ke biliknya. Amoi cantik itu aku tolak ke atas katilnya dan dia yang masih menangis menutup pantatnya yang terdedah. "Shut the fuck up or I will strangle u to death!" ugutku. Lin Yan terdiam ketakutan. Dengan rakus aku buka branya dan terdedahlah sepasang teteknya yang comel dan cantik itu dengan putingnya yang menegak kemerahan. Aku tindih tubuh lansing Lin Yan lalu mengucup bibirnya yg basah kemerahan itu. Lin Yan yang mungkin jijik dengan bibir dan tubuhku yang hitam legam mengeliat dan nampak bagai nak muntah tapi aku tekan bibirnya ke bibirku sambil mengulumnya. Sambil itu tanganku merayap ke seluruh tubuhnya dan mula mengusap, meramas dan meraba ke sana sini.
"Issskkkkkk.." rintih Lin Yan kegelian. Dia mengalah. Aku kini bebas mengucup bibirnya dan dia mula lemah serta tidak melawan lagi....malah dia membalas kucupan aku dgn bernafsu nampaknya. Dari bibir aku beralih ke pipi dan seterusnya ke telinganya. Aku cium dan gigit lembut telinganya. Lin Yan mengeliat geli dan cuba menolak tubuhku tapi tenaga lelaki aku bukanlah tandingannya. Dia mengeluh kesedapan dan nampaknya mula tewas dengan permainanku. Dari nafasnya yang semakin tak teratur aku tahu dia sudah beransur-ansur terangsang. Aku ramas lembut kedua-dua teteknya.
"Aaaaaaaaahhhhhhhh....mmhhhhhhhh..." Lin Yan mengeliat lagi sambil mendesah membuatkan batangku semakin tegang dan tak sabar nak menjolok pantatnya. Tapi aku harus meneroka seluruh tubuhnya puas-puas dahulu. Tetek Lin Yan terasa mula menegang di bawah tapak tanganku dan putingnya mengeras. Aku gentel puting kiri teteknya sambil menghisap dan menjilat tetek kanannya. Kini yg terdengar hanyalah dengusan nafas keras Lin Yan dan erang kenikmatannya sahaja.
"Aaaaahhhssssss......eeemmhhhhh...aaaahhhhhhhh h... ..ohhhhsssssssss!!!!" Lin Yan makin ligat mengeliat ke kiri ke kanan dan teteknya aku lihat sudah mengembang dan mencanak bagaikan belon separuh bulat. Aku cuit putingnya yang keras menegak ke atas dan Lin Yan semakin kuat merengek.
Lin Yan bagaikan hilang malunya padaku bila kakinya terkangkang luas. Aku belai bibir pantatnya yg membengkak dan semakin berair itu. Cantik sungguh pantat Cina yg putih kemerahan dan berbulu halus itu. Aku benamkan mukaku tanpa berlengah lagi ke pantatnya. Biji kelentitnya yang panjang terjulur itu aku jilat dan aku mainkan dengan lidahnya hingga Lin Yan berteriak-teriak kecil tak tertahan.
"Aaaaaahhhhhhh...aaahhhh..ticklessssss...!!!!! " katanya sambil mengepit kepalaku dgn pahanya dan menakan-nekan kepalaku. Lidahku semakin buas. Habis biji kelentit, bibir pantat dan rongga pantatnya menjadi mainan lidah kasarku. Terasa punggungnya terangkat-angkat bila mainan lidahku sedikit kasar.
Beberapa minit kemudian Lin Yan mengepit kepalaku dengan kuat sambil mengejangkan badannya dan dia menjerit keras. Mukaku dibasahi pancutan bendalir dari lubang pantatnya dan tahulah aku, amoi cantik itu klimaks akibat jilatan yang teramat menggelikan pantatnya itu. Lin Yan terkulai lemah di katil dan aku mendekatinya samhil mengusap-ngusap seluruh tubuhnya. Lin Yan hanya merelakan sahaja sambil senyum. Aku uli puting teteknya hingga dia tergelak geli.
"Aaaahhh Siva u are good pussy licker.." katanya sambil mencuit daguku.
"I told you Ah Yan I am good with women." Aku kucup bibirnya. Sekali lagi bibir kami berdecup decap. Tangan gebu Lin Yan mengusap-ngusap belakangku dan menjalar ke celah pahaku dan mengusap-ngusap pelirku yang tegang. Aku mengeluh kesedapan.
Aku bangun dan menjilat pantat Lin Yan sekali lagi. Bagaikan pelacur kelas atasan Thai yang pernah kulanggan di pusat hiburan mewah Poseidon2000 di Bangkok sebulan lalu, Lin Yan menjerit dan mengerang kesedapan. Basah pantatnya tak dapat diceritakan lagi. Berdecap-decap bunyinya bercampur dengan air liurku. Aku hentikan jilatan dan aku ramas teteknya pula. Nampaknya ransangan nafsu sudah melupakan amoi itu kepada yg dia sebenarnya di. Aku suakan kepala pelirku ke pantatnya dan kugesel-geselkan dengan biji kelentit Lin Yan. Dia mengeliat dan mengerang kegelian. "Ooohhhhhhhh..ooohhhh please fuck me Siva, fuck meeee...." rayunya tidak sabar sambil mengenggam batangku dan menujahkannya ke mulut pantatnya. Aku sengaja membiarkannya hingga dia tak tahan dan aku sorong perlahan-lahan batangku ke dalam pantatnya. Tiba-tiba Lin Yan mengaduh kesakitan. "It hurts." Katanya sambil mengerutkan dahi menahan sakit. "Wahhh virgin lagi amoi ni" kata hatiku. Bertuah aku kerana dapat dara kakak dan empat tahun kemudian, dara adiknya pula.
"It's OK Ah Yan, I will not hurt u." Dengan penuh nafsu aku meyakinkan adik iparku agar membenarkan pemecahan daranya. Aku ramas teteknya dan aku gentel putingnya hingga dia keseronokan lalu aku sorong dengan sekali gerak batangku. Terasa lapisan yang menghalang penujahan pelirku terkoyak dan bunyinya dapat kudengar "zzzrrrrruuuupppp!!!"â8364;339;A
"Aaarrrghh..hissskkk..hisskkkkkk.." Lin Yan teresak-esak kesakitan. Aku memujuknya agar bertenang sambil menarik keluar batangku perlahan-lahan. Lin Yan menjerit lagi. :Pppleaseee Siva It hurtts..?katanya. Aku kucup bibirnya dan aku mulakan hayunan pelirku keluar masuk lama kelamaan tangisan sakit adik iparku itu mula hilang berganti erang kesedapan.
"Harder Siva, harderrrr..." katanya yang semakin enak dibuai kenikmatan berzina dengan suami kakaknya sendiri. Dirangkulnya leherku dengan kuat seolah mahu mematahkannya dan kakinya diangkat dan diletakkan ke atas pinggangku. Nampaknya seronok benar Lin Yan oleh perlakuan lusty aku. Nafsu aku semakin menggila. Kelepap-kelepup bunyinya tujahan pelir aku menghenjut pantatnya yang becak oleh air nikmatnya.
"aaaaaahhhh...aaaahhhhhhh...aaaooohhhhhh..." dia mengerang semakin kuat.
â8364;339;Aaaahhhhhhhhhhhhhh" aku mengerang sama. Terasa kemutan pantatnya begitu padu. Lin Yan pula begitu pandai mengayak-ngayak punggungnya hinggakan pelirku yg begitu berpengalaman menahan pancutan begitu lama ini pun tak tertahan. 'ccrriiiitttttttttttt...ccccrrrrittt..." rasanya satu mug beer penuh aku pancutkan air maniku ke dalam rahim Lin Yan. Setelah memerah tenaga begitu hebat kami akhirnya tewas dalam kenikmatan sex terlarang itu. Aku ingin mengulanginya lagi tapi jam sudah menunjukkan pukul 11.00. Janji aku dengan kakaknya untuk lunch di rumah Aunt Loke perlu ditunaikan dan kami mandi bersama.
Dalam bilik mandi sempat lagi Lin Yan mengulum batangku hingga terpancut. Akibatnya aku nampak begitu letih bila tiba di rumah Aunt Loke tidak lama kemudian. Dalam kereta tak habis2 Lin Yan mengusap batangku yang menegang dari luar seluar slack. "You can have it more later, darling." Kataku sambil meraba teteknya. Adik ipar aku yang baru mengenali erti hubungan seks itu tersenyum gatal sambil mencubit lenganku.
"Wahhh...U look real tired Siva. so many work 5 days ago aaa??" tegur Aunt Loke, emak saudara isteriku itu semasa kami tiba di rumahnya. Aku jeling Lin Yan dan dia senyum padaku. Kami ulangi lagi perzinaan itu bila ada peluang dan Lin Kwan masih tidak tahu aku telah menduakannya.