Pak Usop

Hari itu selepas mandi pagi Ayu berdandan secara sederhana. Ayu duduk di hadapan meja solek dan memerhati susuk tubuhnya. Dibelek setiap inci jasmaninya itu. Mukanya masih cantik. Pipinya masih halus dan mulus. Hidungnya walaupun tidak mancung seperti wanita barat tapi tidaklah pesek. Cantik terletak di wajahnya yang manis. Rambutnya yang ikal hitam berkilat. Matanya yang bersinar bak bintang timur masih belum pudar cahayanya. Masih sempurna dan Ayu berpuas hati melihatnya.
Ayu melirik ke bahagian dadanya. Dadanya masih bidang dan sepasang buah dadanya masih pejal dan padat. Di sentuh buah dada itu dan masih mengkal. Terletak dengan bagusnya dan belum lagi jatuh pada usianya 28 tahun.

Ayu masih tidak faham kenapa suaminya boleh jatuh ke pangkuan pembantunya yang berasal dari seberang yang sama sekali tidak cantik. Sudahlah usianya lebih tua daripadanya, berkulit hitam dan berwajah kampung. Dia tidak faham dengan selera murahan suaminya.

Ayu menyentuh payudaranya sendiri. Diramas perlahan-lahan. Rasa sedap menjalar di bahagian dadanya. Ayu meramas makin kuat. Dada kiri dan dada kanan diusap serentak. Rasa sedap mulai menjalar ke sekujur tubuhnya. Kesedapan itu meresap ke bahagian bawah perutnya. Farajnya mula kembang kuncup. Daging kecil di sudut bahagian atas alur mulai terasa hangat dan berdenyut. Ayu teringat Pak Usop yang pernah memberi kenikmatan padanya.

Ayu bingkas bangun dan mengenakan pakaiannya. Coli dan seluar dalam tidak diperlukan buat masa ini, fikir ayu. Rambut disisir rapi, pipi yang masih gebu disapu bedak nipis, bibir yang masih merah delima disapu lip gloss supaya kelihatan segar. Badannya disembur dengan parfum yang beraroma lembut, haruman bunga mawar.

“Ke mana kamu nak pergi tu?” Mak jah bersuara, agak kuat.

Ayu mendengar suara ibunya. Dia menoleh ke arah ibunya yang sedang menjemur pakaian yang baru di cuci. Ibunya sedang menerhati langkah Ayu yang terhenti seketika.

“Nak ke rumah Pak Usop,” jawab Ayu ringkas.

“Buat apa kamu ke sana?” Mak Jah masih bertanya.

“Nak hantar kuih lebih sarapan tadi, kesian Pak Usop tinggal seorang diri,” jawab Ayu sambil menunjukkan piring berisi kuih yang dibawanya.

Mak Jah tak senang hati. Dia masih teringat peristiwa yang dilihatnya beberapa hari yang lalu. Apa mungkin peristiwa itu akan berulang lagi. Hati Mak Jah makin tak sedap.

Ayu masih muda, Pak Usop walaupun sudah separuh baya tapi nafsu lelakinya masih menyala. Bila keduanya bertemu pasti akan saling tarik menarik bagaikan magnet dengan dua kutub yang berbeza. Kata ustazah bila dua insan berlainan jenis berdua-duaan maka yang ketiga adalah iblis. Hati Mak Jah mula berdebar.

Mak Jah amat mengerti. Ayu masih muda dan masih memerlukan belaian lelaki. Nafsunya tengah berada pada titik puncaknya. Setelah berpisah dengan suaminya tentu anak perempuannya itu merindukan kehangatan dari seorang lelaki. Kehangatan itu telahpun diperolehi dari Pak Usop. Sungguhpun Pak Usop telah berusia tetapi kudratnya masih ada.

Mak Jah tahu orang lelaki tidak mengalami menopause. Dia pernah mendengar pakar di tv pernah bergurau bahawa “men no pause”. Dan Mak Jah pernah melihat dengan matanya sendiri betapa gagahnya batang tua Pak Usop menggerudi lubang anak perempuannya itu. Ayu mengerang dan merauang kesedapan dengan penangan orang tua tersebut. Hatinya makin berdebar.

“Assalamualaikum, Pak Usop,” Ayu memanggil Pak Usop bila dia sudah berada di hadapan rumah jirannya itu.

“Waalaikumussalam. Oh! Ayu, ada hal ke pagi-pagi ni,” jawab Pak Usop sambil membuka pintu.

“Ini mak kirimkan kuih,” jawab Ayu berhelahkan ibunya.

“Masuklah, letak atas meja tu. Susah-susahkan Ayu saja,” Pak Usop mengerling Ayu yang sememangnya ayu.

“Tak ada yang susahnya Pak Usop,” jawab Ayu tersenyum manis dan menggoda.

“Kamu sihat ke Ayu?” tanya Pak Usop basa-basi.

“Tak berapa sihatlah, Pak Usop. Badan rasa sakit-sakit dan lenguh,” jawab Ayu perlahan.

“Orang muda macam kamu pun lenguh-lenguh, kamu tak berubat ke?” tanya Pak Usop serius.

“Ayu datang nak berubatlah ni, nak minta Pak Usop tolong urut,” jawab Ayu manja.

“Oohhhh!” Pak Usop bersuara, sepatah.

“Urut dalam biliklah Pak Usop, lebih selesa,” Ayu mengerling Pak Usop manja.

Pak Usop sudah faham maksud Ayu. Pucuk dicita ulam mendatang. Ikan panggang yang datang menyerah takkan kucing akan menolak. Peristiwa beberapa hari yang lalu memberi kenangan yang amat manis pada Pak Usop. Kenikmatan yang diperolehi dari janda muda itu tak ada tolok bandingnya. Ayu yang muda amat memberahikan. Tiba-tiba saja batang pelir Pak Usop mengembang dalam kain pelikat yang dipakainya.
Ayu berjalan lemah gemalai sambil memegang lengan Pak Usop. Pasangan muda dan tua itu faham kehendak masing-masing. Pak Usop memapah janda cantik menuju ke bilik tidurnya. Pinggang Ayu yang ramping dipeluknya. Bahu Ayu yang kenyal dirangkul. Pipi Ayu yang licin dan bersih Pak Usop cium mesra. Ayu hanya tersenyum.

Sampai saja di bilik Ayu menanggalkan satu persatu pakaian yang melekat di badannya. Memang itulah tujuannya datang ke rumah Pak Usop. Tak perlu risau dan tak perlu segan. Apa nak dimalukan, bukankah Pak Usop pernah melihat batang tubuhnya beberapa hari yang lalu. Malah Pak Usop telah membenamkan batang tuanya ke dalam badannya. Batang hitam berurat-urat itu sungguh sedap. Hinggakan terbawa-bawa ke dalam mimpi kesedapannya. Ayu bagaikan tak sabar ingin merasainya lagi.

Pak Usop terpegun melihat tubuh Ayu yang sudah terdedah. Sungguh cantik. Sungguh menawan. Sungguh mengghairahkan. Tubuh paling indah yang pernah dilihatnya. Batang balak Pak Usop mula bangkit apabila memandang tubuh Ayu yang sangat cantik itu.

Buah dada Ayu kenyal menegang. Puting buah dadanya kemerahan macam belum pernah diusik. Kemaluannya putih bersih dengan dihiasi bulu roma yang halus dan jarang-jarang. Alur kemaluan masih bertaup rapat macam alur kemaluan anak dara sunti.

Balaknya terpacak di sebalik kainnya. Namun demikian Pak Usop tidak perlu terburu-buru. Tak lari gunung di kejar. Bukankah gunung itu sendiri yang datang kepadanya. Pak Usop terus memandang tubuh Ayu yang bertelanjang bulat tanpa mengelipkan matanya. Dia terpegun.

“Kenapalah gadis secantik ini diceraikan suaminya. Memang bodoh lelaki itu,” bisik hati Pak Usop.

Ayu berasa malu bila tubuhnya yang berbogel itu dilihat oleh Pak Usop. Ayu menutup buah dadanya dengan tangan kiri dan kemaluannya dengan tangan kanan.

“Jangan malu. Hari itu pun Pak Usop dah tengok. Tapi Pak Usop macam tak puas melihat tubuh Ayu yang amat sempurna. Bagi Pak Usop Ayu bagaikan ratu cantik,” puji Pak Usop.

Ayu tersenyum bangga dengan pujian Pak Usop itu. Ayu perasan yang pujian Pak Usop bukanlah pujian palsu. Dia sendiri amat yakin dengan kesempurnaan batang tubuhnya. Hanya suaminya yang tolol yang menggilai pembantu dari seberang dan membuang dirinya. Kerana terpukau dengan silauan kaca suaminya telah membuang intan yang bersinar indah.

Pak Usop menghampiri patung pualam yang indah di hadapannya. Baru Pak Usop perasan ketiak Ayu licin bersih dan halus kulitnya. Tiada sehelai bulu pun yang tumbuh. Pak Usop memang geram melihat ketiak perempuan. Dia mudah terangsang dengan ketiak wanita yang bersih.

Tidak lama kemudian Ayu berasa tangan Pak Usop berada di kedua-dua ketiaknya. Ayu mula berasa kedua-dua ibu jari Pak Usop bermain di ketiaknya yang putih gebu. Ayu rasa geli dan rasa sedap apabila kedua-dua ketiaknya diusik jari-jari Pak Usop. Lama juga jari-jari Pak Usop bermain diketiak Ayu sehingga Ayu menjengketkan kakinya kerana mula berasa geli yang amat sangat.

“Gelilah Pak Usop,” Ayu mula ketawa manja. Nafsu berahi semakin meningkat.

Pak Usop yang mula berasa seronok mengusap ketiak Ayu yang bersih itu. Memang Pak Usop pantang melihat ketiak perempuan cantik yang putih bersih. Nafsunya pasti mendidih. Pak Usop mengusap ketiak Ayu sepuas-puasnya. Semakin lama Pak Usop mengusap ketiaknya, semakin geli Ayu rasa. Dia mula menggeliat. Kakinya terjengkit-jengkit menahan kegelian yang amat sangat.

Ayu menjerit kuat bila batang hidung Pak Usop berlabuh di ketiak kanannya. Nafas orang tua itu terasa hangat. Pak Usop menghidu penuh nafsu. Bau ketiak Ayu sungguh harum. Pak Usop bagaikan dirasuk. Kedua-dua ketiak Ayu dihidu dan dicium dengan rasa geram.

“Geli Pak Usop… saya tak tahan ni,” Ayu menggeliat sambil ketawa manja. Ayu seronok diperlakukan begitu.

Pak Usop merangkul tubuh cantik Ayu dan dibaringkan ke atas katil. Tidak lama lepas itu Ayu berasa kedua-dua buah dadanya diusap-usap. Kemudian diuli. Kemudaian diramas. Ayu terasa buah dadanya amat tegang. Putingnya terasa semakin menonjol. Nafsu syahwat semakin membara. Celah kemaluannya terasa hangat dan mula berair.

Ayu dapat merasakan Pak Usop mengangkat kepalanya ke atas bantal. Dia membetulkan kedudukan tubuh Ayu sambil mengusap kemaluan Ayu yang sudah berair. Kemudian Pak Usop mula menjilat bahagian dada Ayu dan seterusnya mengulum puting teteknya dengan rakus. Ketika itu Ayu rasa bagaikan sedang terbang di kayangan.

"Aahhh... aahhh.... " badan Ayu meliuk-lintuk, tangannya mula memaut bahu Pak Usop.

Ayu terbuai dengan tindakan Pak Usop. Dia menyerahkan teteknya untuk dihisap oleh Pak Usop. Seperti orang baru kahwin, Pak Usop mengerjakan tetek Ayu semahu-mahunya. Kali ini dia ingin berlama-lama dengan Ayu. Dia ingin menikmati tiap inci tubuh Ayu.

Nafsu berahi Ayu semakin memuncak apabila puting tetek kanannya diuli bibir Pak Usop dengan berbagai cara. Lubang faraj Ayu basah lencun. Rasa gatal-gatal merenyam menjadi-jadi. Dia benar-benar ingin menikmati zakar lelaki menusuk lubang kemaluannya.

“Pak Usop.. saya tak tak tahan…” Ayu merengek manja. Keinginannya untuk menikmati zakar lelaki semakin meluap-luap.

Ayu menikmati usapan dan belaian Pak Usop sambil memejam mata. Dia tidak sedar Pak Usop sudah beralih ke celah kelangkangnya. Ayu menjerit kecil bila lidah hangat Pak Usop mula membelai bibir kemaluannya. Bila lidah basah itu berlegar-legar di alur yang basah, Ayu mula mengerang dan merengek. Pahanya terketar-ketar bila lidah Pak Usop membelai kelentitnya. Cairan hangat mengalir deras membasahi muara farajnya. Cairan hangat yang berlendir itu disedut dan dijilat oleh Pak Usop.

Pak Usop beralih ke bahagian dalam pula. Lubang faraj Ayu diteroka dengan lidahnya yang kasar. Ayu tersentap-sentap bila hujing lidah Pak Usop mula mengusap-usap dinding farajnya. Ayu geli bercampur nikmat. Badannya bergerak meliuk-liuk bagaikan ular yang sedang menari mengikut tiupan seruling. Mulutnya tak henti-henti mengerang menerbitkan suara-suara nafsu yang penuh ghairah.

Hanya beberap minit tiba-tiba badan Ayu mula mengejang. Pahanya terketar-ketar. Pak Usop dapat merasai lidahnya bagaikan diramas-ramas. Ayu mengerang kuat dan serentak itu cairan panas menerpa membasahi muka Pak Usop. Beberapa saat kemudian badan Ayu mulai terkulai lesu dan matanya terpejam rapat. Pak Usop faham sesungguhnya Ayu telah mencapai puncak nikmatnya.

Pak Usop membiarkan Ayu menikmati rasa kepuasannya. Diperhatikan janda muda yang cantik jelita itu terkapar lesu di atas tilam. Tangan Pak Usop membelai dan menepuk lembut tundun Ayu yang membusut. Diusap-usap daging kecil yang berwarna merah di hujung alur. Lurah yang basah diraba-raba degan jari-jarinya. Dilakukan berulang-ulang hingga tenaga dan ghairah Ayu pulih kembali.

Ayu mula melebarkan pahanya bila nafsunya kembali bangkit. Alur yang tadinya rapat mulai terbelah. Rekahan itu kelihatan merah dan basah. Pak Usop memerhati penuh nafsu. Baju dan kain pelikat yang dipakainya dibuang.

Pak Usop mengangkat kedua-dua kaki Ayu dan diletakkan ke atas bahunya. Apabila dia menegakkan bahunya punggung Ayu juga terangkat sekali. Pak Usop mula menghalakan zakarnya ke bibir yang merekah.
Pak Usop meletakkan kepala zakarnya pada bibir kemaluan Ayu sehingga bibir terkuak. Sebaik sahaj bibir kemaluan Ayu terkuak, Pak Usop terus menolak masuk zakarnya ke dalam lubang kemaluan Ayu yang sudah becak.

Ayu rasa teramat sedap bila zakar Pak Usop sudah terbenam. Kehendak syahwatnya tertunai sudah. Tambahan pula nafsunya sedang menggila untuk menerima zakar lelaki. Ayu merasa geli serta nikmat yang amat sangat.

Pak Usop mula mendayung. Batang pelirnya disorong dan ditarik di dalam lubang sempit milik janda ayu. Bila saja batang zakarnya bergerak keluar masuk, rasa enak dan sedap menjalar ke seluruh batang pelirnya. Geli, enak dan lazat. Pak Usop makin laju berdayung.

Ayu menggoyangkan punggungnya ke kiri dan kanan, ke atas dan ke bawah sambil mengerang halus. Pak Usop rasa seronok apabila Ayu mengayak punggung lebarnya itu. Suara Ayu yang mengerang halus menyebabkan nafsunya memuncak dengan cepat. Dia melajukan ayunannya. Pak Usop cuba bertahan supaya maninya tidak terpancut terlalu awal. Dia tidak mahu kecundang lebih dulu.

Badan Ayu mula menggeletar. Dia sudah menghampiri puncak nikmatnya. Punggungnya dilonjak-lonjak ke atas supaya batang zakar Pak Usop terbenam dalam-dalam ke dalam lubuk nikmatnya. Pak Usop faham mahunya Ayu. Dia menekan kuat-kuat batang pelirnya hingga menyentuh pangkal rahim Ayu. Ayu makin kuat mengerang.

“Sedap Pak Usop, sedap. Kote Pak Usop sedap,” Ayu mula meracau.

Pak Usop tersenyum dan memandang tepat mata Ayu yang sangat kuyu itu. Wajahnya semakin cantik dan jelita. Pak Usop menarik dan menyorong kembali zakarnya laju sedikit, setelah beberapa kali sorongan, Pak Usop menekan kuat hingga terbenam ke pangkal.

"Sedap Pak Usop, laju lagi...” Ayu bagaikan pengemis cinta, merayu-rayu.

Pak Usop menyorong-tarik zakarnya dengan kelajuan yang bertambah sedikit tapi masih tetap pada ke dalaman separuh batang zakar. Ayu mengerang semakin kuat, menyuarakan kenikmatan yang tak terhingga. Pak Usop meningkatkan kelajuan sorong tarik zakarnya. Pantat Ayu semakin becak dan licin.

“Masuk dalam lagi Pak Usop,” Ayu masih meminta-minta.

Pak Usop menujah semakin dalam, bulunya yang lebat dan mula beruban bersatu degan tundun Ayu yang bengkak. Bulu-bulu kerinting itu menyapu-nyapu kelentit Ayu yang bengkak. Ayu mengerang keenakan. Pak Usop terus menujah tanpa henti selama hampir sepuluh minit sehingga Ayu tidak lagi mampu bertahan. Dadanya berombak dan tangannya kuat mencengkam lengan Pak Usop. Matanya terpejam rapat. Mulutnya ternganga, nafasnya kencang. Badannya menggigil dan seluruh tubuhnya kejang membeku. Cairan hangat menyiram kepala pelir Pak Usop dan Ayu mula lemah layu. Badannya terkulai lesu.

Beberapa minit bertahan, Pak Usop tak mampu lagi mengawal dirinya. Pak Usop melipat kaki Ayu ke arah kepalanya. Dengan satu tekanan yang amat perlahan tetapi amat padu dan berkuasa, zakar Pak Usop membolos dan menujah pantat Ayu sedalam-dalamnya.

Mata Ayu kelihatan bahagian putihnya saja. Walaupun dia baru saja mengalami orgasme yang paling enak tapi dia masih mampu merasai sedapnya. Pak Usop pula kini bagaikan di awangan, syurga yang teramat indah, penuh cinta dan nikmat.

Pak Usop mula menghenjut, mengayak dan melanyak pantat Ayu dengan penuh kekuatan dan kelajuan. Tenaga dari seluruh tubuhnya dipusatkan pada pinggangnya, dan segala deria rasa Pak Usop cuma terkumpul pada titik utama tubuhnya iaitu pada zakar yang sedang teramat keras. Pak Usop menghenjut-henjut dan mengayak-ayak ganas zakarnya.

Akhirnya dengan satu tujahan yang paling berkuasa dan muktamad, zakar Pak Usop memuntahkan deras segala air mani yang pekat dan panas yang telah lama terpendam. Pak Usop segera menekan zakarnya sekuat-kuatnya ke dasar lubuk faraj Ayu yang panas dan ketat itu.

Pak Usop memeluk tubuh Ayu yang mengkal. Zakarnya dibiarkan terendam supaya maninya habis keluar hingga ke titik terakhir. Pak Usop mencium ketiak Ayu dengan rakus dan kadangkala dia jilat ketiak janda muda yang mengghairahkan itu. Terasa masin di lidah Pak Usop kerana badan Ayu basah dibanjiri keringat. Setelah beberapa minit Pak Usop rebah terlentang di sisi Ayu yang terbaring kaku keletihan penuh nikmat.

"Terima kasih Pak Usop. Ayu puas Pak Usop...." Ayu bersuara lemah sambil tersenyum.

“Ayu sungguh hebat. Pak Usop belum pernah rasa sedap macam ni,” Pak Usop juga tersenyum.

Mak Jah resah, dia mundar mandir di ruang tamu rumahnya. Sudah tengah hari tapi Ayu anaknya belum pulang dari rumah Pak Usop. Hatinya resah. Dia makin yakin peristiwa yang dilihat beberapa hari yang lepas pasti berulang lagi.