Syikin

Peristiwa ini berlaku lebihkurang dua tahun lalu. Ceritanya begini. Aku mempunyai seorang adik ipar dan telah berkahwin. Namanya Shikin. Wajahnya cun habis, ada iras-iras pengacara TV3 iaitu Zakiah Anas. Walaupun begitu belum ada anak lagi. Nasibnya agak malang kerana suaminya sedang berada di Pusat Serenti atas kesalahan menghisap ganja.
Suatu hari aku pulang kekampung mertuaku diselatan tanahair untuk menjenguk anak dan isteriku yang telah balik bercuti lebih awal dariku. Aku sampai kerumah mertuaku lebihkurang jam 10 pagi. Aneh kudapati pintu rumah tertutup dan berkunci.
Sangkaanku seisi rumah mungkin telah keluar termasuk adik iparku Shikin. Aku lantas mengambil kunci rumah yang memang sentiasa disorokkan dilubang besi garaj kereta. Tempat kunci ini hanya diketahui oleh ahli keluarga terdekat sahaja demi keselamatan.
Bila pintu dibuka aku agak terkejut kerana melihat bilik tidur adik iparku diterangi cahaya lampu. Aku cuba meninjau ke dalam tetapi tiada sesiapa kecuali seluar dalam dan coli yang bersepah dalam bilik yang berkemas rapi.
Nafsu ku mula memuncak apatah lagi bila kuingatkan yang adik iparku kini keseorangan. Kemudian kudengar bunyi orang sedang mandi dalam bilik air. Dada ku makin berkocak. Aku yakin yang sedang mandi adalah adk iparku. Aku kembali mengunci pintu rumah takut kalau-kalau sesiapa balik.
Perlahan-lahan aku memanjat atas kabinet dapur dan cuba mengintai dari situ. Berderau darahku melihat tubuh mongel Shikin dengan buah dada yang mengkal menggunung tanpa ditutupi seurat benang pun. Dia begitu asyik mengusap tubuhnya dengan sabun tanpa menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Agak lama Shikin mengusap-usap terutama bahagian lurahnya sambil mendengus keenakan..... Shikin terus mengusap celahan pantatnya. Aku tersenyum bila melihatnya memuaskan nafsu secara begitu. Adik iparku sebenarnya dahagakan belaian dan usapan seorang lelaki.......
Sebentar kemudian Shikin selesai mandi dan mengesat tubuhnya . Aku bergegas turun dan bersembunyi disebalik almari berhampiran bilik tidurnya. Ku lihat dia selamba sahaja melangkah masuk kebiliknya dengan tuala dililit dikepalanya sahaja. Fuhh....mengancam habis adik ipar aku seorang ini. Puas aku melihat tubuh mongel yang melepak ini didalam biliknya. Aku sudah tidak tertahan lagi. Perlahan-lahan aku cuba hampiri pintu biliknya. Entah macam mana Shikin tiba-tiba menoleh kearah muka pintu dan terkejut melihat aku yang tercegat disitu.
"Abang"!!!..... serentak dengan itu dia mencapai tuala dan sempat menutup bahagian depan tubuhnya sahaja dan wajahnya berubah kerana malu teramat sangat.
"Abang dah tengok habis!... Fuhh cantiknya Shikin ini."... Aku cuba mengumpan. Dia tersenyum sambil menyuruh aku beredar dari situ. Namun aku semakin berani. Aku melangkah masuk ke biliknya dan menariknya duduk ditepi katil. Shikin mulanya membantah.
"Jangan bangg…! nanti sesiapa datang mampus kita ", ujarnya.
"Jangan takut ..pintu dah abang kunci" aku memberi keyakinan kepadanya.
Aku merenung matanya. Shikin menundukkan mukanya. Bahagian belakang tubuhnya terdedah. Sepantas kilat aku memaut dan merebahkan adik iparku ke atas tilam.
"Jangan bang...!! takuttt..!" Aku tidak memperdulikannya.Batang ku yang telah beberapa hari tidak menikmati pantat akan ku jamahkan kedalam alur lurah adik iparku. Aku terus menggomol Shikin. Tolakannya semakin lemah.
"Bangggg... Ikin takut..!" ulangnya berkali-kali. Akhirnya Shikin mengalah bila aku mula menghisap putting teteknya.Kiri dan kanan berselang seli manakala tangan ku merayap dan mengusap apom yang tembam kepunyaannya.
"Huhhhhh.... Iskkkk...." Erangan dan rengekan kini mula kedengaran dari mulutnya. Pantas kukucup dan menghisap lidahnya pula.
Sedang aku menguli dan meramas tetek Shikin tiba-tiba telefon berdering. Bingkas Shikin menolakku.Terkejut benar dia. Sambil mencapai tuala dan menutup tubuhnya dia mencapai gagang talipon.
Rupa nya panggilan dari bapa mertuaku iatu bapa Shikin. Dia memberitahu kereta mereka rosak dan mereka kini berada dirumah bapa saudaranya. Shikin berbohong dengan mengatakan aku baru sebentar tadi menalipon ke rumah dan akan sampai lebih kurang tiga jam lagi.
Bapa mertuaku berpesan supaya aku menjemput mereka selepas makan tengahari nanti. Selepas meletakkan gagang talipon aku bergegas menarik Shikin kembali ke katil dan aku sendiri kini telah berbogel.......... Shikin tersenyum ghairah.
Perlahan-lahan aku membaringkan Shikin diatas tilam empuknya. Aku kembali menggiatkan perananku. Shikin kupeluk erat. Aku mengucupnya semula. Dari atas turun ke buah dadanya dan kemudiannya kepangkal pehanya. Sampai di situ Shikin menggeliat keenakan. Pehanya dikepit sedikit menahan kegelian bila lidahku mula menjolok lubang larangannya.
"Bang..!! Ngghhhh......!!"rintihnya. Aku tidak peduli dan terus menjilat pantat adik iparku .
Kemudian Shikin menolakku sambil tangannya memegang batangku yang keras mencanak. Aku membiarkan dia memainkan peranannya pula. Batang ku yang cukup keras itu dimasukkan kedalam mulutnya dan membuat sorong tarik. Sesekali aku cuba menjolok hingga ke anak tekaknya. Aku sudah tidak tahan lagi.........
Adegan seterusnya pun bermula. Aku merenggangkan diri dengan Shikin dan menolaknya agar kembali menelentang. Ku tindih tubuh mongel adik iparku dan batangku mula mencari sasarannya. Sebentar kemudian pantat Shikin yang sudah lencun itu menerima tetamu istimewa. Ku tekan perlahan-lahan menerobos masuk kedalam.
"Ohhhhh..!! Bangggggggg...!! hanya itu rengekan Shikin. Dia mungkin merasakan betapa sedapnya menikmati batang lelaki sepertimana aku merasakan betapa nikmatnya tubuh gebu adik iparku.
"Ohhh..! Nnggggggg...!! " keluhan dan erangannya semakin lama semakin kuat. Aku berjuang hampir empat puluh minit sebelum aku memuntahkan maniku diatas perutnya.
Akhirnya Shikin terkapar keletihan. Aku kembali menyetubuhi Shikin untuk kali kedua sebelum aku menghantarnya bekerja shif petang disebuah kilang dan kemudiannya mengambil bapa mertuaku.