Warna-warni Kehidupan

Aku seorang lelaki yang di anugerahi dengan paras rupa yang mengoda.Ada yang
jatuh hati pada mata brownku ini,Ada yang jatuh hati pada bibirku yang
kemerahan,ada yg jatuh hati akan suaraku ini,Ada yang jatuh hati pada tubuh
badanku yang bidang ini dan ada yang tertarik dgn gaya diriku ini.Itulah aku,yang
mempunyai daya penarikan sehingga aku bercita-cita menjadi seorang model serta
pelakon ataupun penyanyi. Namun roda hidupku amat malang di sisi agama.Aku
kesal...tapi aku tetap terus dengan cara hidupku itu....entah mengapa aku tak
tahu.Mungkin aku memerlukan seseorang yang dapat membimbing aku ke jalan yang
sebaiknya.
Diari Pertama...
Aku sememangnya disukai oleh kebanyakkan perempuan di sekolahku.Saban hari pasti
ada kiriman salam dari mereka yang menyukai diriku.Sehingga aku menjadi rebutan
di kalangan perempuan-perempuan di sekolahku.Tak kira form ONE ataupun SIX.Aku
diberi perhatian.Lantas....aku mula terfikir..di hatiku..aku perlu seseorang
untuk meredakan keadaan ini.Aku memilih seorang wanita yang aku amat sukai
padanya. Dia *Aisha* jua menyukai aku.Aku tidak bertepuk sebelah tangan.Dia
menyukaiku bukan kerana perwatakanku tapi dia menyukaiku kerana budi dan simpati
dia terhadapku.Mungkin YOU ALL dapat meneka "kenapa ia simpati pada diriku?"
.........
Setelah aku disahkan menjadi pakwenya... aku mula dibenci oleh kaum Hawa di
sekolahku. Bermacam dugaan aku dengan Dia menempuhi sehingga aku di warningkan
oleh Ibubapa Dia. Entah bila aku dituduh tidur bersama dia.Aku tak nafikan aku
kekadang datang ke rumahnya di waktu malam untuk study bersama tapi ia ditemani
oleh kawan karibku serta teman-teman perempaun yang lain *teman dia* Aku disalah
anggap bilamana aku dikata tidur bersama apabila keluarganya tiada dirumah untuk
menghadiri kenduri kahwin kawan ayahnya.Padahal aku tak pernah menjejaki kaki ke
rumah dia seorang diri....aku mesti ditemani oleh kawan karibku.
Tapi ada mata yang memasang sewaktu aku terlupa untuk mengambil kunci pagar
rumahku yg tertinggal dirumahnya.Aku berpatah balik utk mengambilnya...tapi tak
dijumpai.Aku pulang dan dimarahi ibu kerna tidak cermat menjaga kunci sekecil
tu.... Pepagi, aku dikejutkan dgn deringan telefon.Aku selalu bangkit awal
pagi.Lantas kusambut panggilan itu."Oh ...awak*dia*...pehal talipon
nie?"......Ooo kunci dah jumpa!..okay jap lagi saya datang".Aku bergegas keluar
tanpa memberitahu pada ibuku.Sampai di rumah dia...aku dipelawa masuk.
"jemputlah minum dulu"..kata dia.Aku tak menolak terus minum.Dia duduk
disebelahku..amat rapat. "awak...suatu hari nanti kita pasti berkeadaan macam
ini"katanya.Aku tergaman.Hampir terlekat roti bakar di kerongkongku."err...kalau
ada jodoh"..balasku.Dia menjatuhkan kepalanya dibahuku.Ahh..tersirap darahku. Aku
mula tidak keruan.Aku minta izin utk pulang.waktu aku melangkah ke pintu
keluar..dia memegang tanganku lantas diciumnya.Lagi sekali aku tergaman..terpaku
dan kelu.Dia tersenyum dan bersuara "hati-hati Bang bila ke tempat kerja tu".Oh
..hatiku kembali aman."rupa-rupanya dia berlokan seolah aku jadi suaminya
nanti".aku tersenyum sinis.'okay yang'...secara tiba-tiba aku mencium dahi dan
pipinya.Aku terus pulang.Pulang dgn hati kegembiraan."gila...apa yang aku lakukan
ini"..kesal hatiku.Tapi ceria wajahku tidak mengambar kekesalan. Aku sungguh
gembira.Gembira yang tak berpanjangan.....
Diari Kedua
Aku dikejutkan dengan gosip apa yang telah berlaku sewaktu aku kerumahnya.Kisah
lain dari apa yang berlaku. Aku dan Dia terasa dijadi bahan ketawa.Cerita itu
tersebar dikalangan remaja di pekan itu.Aku malu.Malu semalu malunya.Aku mula
menyiasat perkara itu.Aku menawarkan siapa yang menyebar fitnah ini akan kuturut
kehendaknya sebagai balasan.Seminggu tawaran itu dibuat.Aku menerima surat agar
aku ke rumah seorang pelajar perempuan pada pukul 9.00 pagi selasa.Waktu itu masa
persekolahan.Aku rela kesana..biarpun aku memonteng sekolah dan perempuan itu jua
tidak kesekolah.
Rumahnya sunyi.Aku membuka pintu pagar rumahnya kerna aku tak sabar mengetahui
maksudnya itu.Bila saja aku mengetuk pintu rumahnya.Aku disambut oleh seorang
perempuan sekelas dgnku...."oh..awak..pesal panggil saya nie" ..dan aku sambung
lagi..."cam mana tahu tentang siapa yang membawa angkara nie semua?"..kasar
nadaku."rileks....masuk dulu" balasnya."alamak dia tengah berkemban!"bisik
hatiku..."sorry saya baru nak mandi" katanya yang tersimpul-simpul malu.
"errr...nak mandi dulu ker??...balas kupula.pelajar itu mengeleng kepalanya.Aku
tak kisah..janji aku dapat tahu rahsia itu.
Aku mula mengemukakan soalan yang patut aku tahu tapi pelajar itu sekadar
memberitahu aku bawa bertenang.kerna semua itu akan terjawap asalkan aku sanggup
melakukan dahulu apa yang pelajar itu mahu.Aku pasrah kerna itu janjiku."okay apa
yang nak saya lakukan"herdikku.pelajar hanya tertawa anak saja."Baiklah..awak
harus lakukan seperti saya lakukan sekarang kalau betul awak pegang pada janji
awak" katanya.Aku mengangguk kepalaku.Lantas satu perkara yang tak pernah aku
alami mula terjadi didepan mataku."awak..awak"...tersekat-sekat suara apabila di
melabuhkan kain batiknya ke lantai.Seurat benang pun tidak ada ditubuh
badannya.Aku seolah terpukau.Bentuk tubuh seorang perempuan yang belum aku
tatapi..kini telah aku alami.Pejal...berbentuk-bentuk...gebu...seksi...menyeksa
jiwaku.
Hampir lima minit aku terpaku."kenapa tak sanggup"..perlinya. Aku tercabar dengan
pertanyaannya itu.Aku seolah tidak berfikiran.Aku membuka kesemua pakaianku
sehingga setara dengannya. Aku tak kisah...janji aku tahu rahsia yang memalukan
aku selama ini."dah...apalagi?"balasku."okay....saya mahu awak rogol saya
disitu".Tuding jarinya ke arah bilik."ahh...apa sebenarnya ini"..soalan itu
bermain dikepalaku.'"Jgn bimbang..saya takkan bagi awak mengandung"..perlinya
lagi."cis sempat lagi adegan kelakar di isi olehnya.Mahu tak mahu ...aku turuti
jua kemahuannya itu.
Aku baring di katilnya."hmmm..wanginya"hati syaitanku berbisik.Aku dihampirinya
dan berbaring disebelah diriku.Antara aku dengannya terlalu rapat.katilnya
sepatut muat untuk seorang."Lakukanlah seperti yang selalu lelaki lakukan
terhadap wanita seperti diriku ini" perintahnya kepadaku.Aku tekadkan hati"maaf
aku terpaksa" bisikku....lantas kupeluk tubuhnya.Hangat.ku jalari tanganku yang
sebelum ini suci tanpa bertuan.Kini aku dijajahi untuk menjajah ke setiap pelosok
tubuhnya.kucium satu persatu bahagian tubuhnya.ku hangatkan lagi dengan geseran
demi geseran antara badanku dgn badannya.Mulanya ia tidak membalas...tapi setelah
aku denganya,mula dikuasai syaitan kami seolah sehaluan.merapatkan bibir satu
sama lain....ahhh....kesuaman mula menyentuh lidahku.kami semakin aktif.Habis
tubuhku diterokainya...."apakah dia sudah biasa sebegini rupa"tertanya hatiku.
Aku terkejut dari lamunan setelah adikku yang aku lindungi selama ini
diganggui.Aku seolah kejang di setiap pelosok urat sarafku.Adik ku dibelai dgn
manjanya oleh lidahnya.seolah-olah ia mendapat icecrim mangnolia.aku
terpejam...dan cuba melupakan apa yang aku sedang berlaku ini.Aku cuba membilang
nombor.....namun sampai di angka 34..aku terasa sesuatu berada di mukaku.ku
bukakan mata."ahhh....dahsyatnya".fikirkku.Aku sekadar melihat saja.melihat dan
terus melihat.Aku seolah lupa..yang adikku diberi layan
istimewa.Padaku.....mataku yang di beri layanan teramat istimewa.Dia
berhenti."kenapa tengok jer tak nak cuba?"tanya sambil tetawa baby.Aku
terdiam.Hanya melihat dan mula merapatkan mulutku ke mahligai itu.ahh...baunya
agak berlainan. tapi aku tak kisah.kukeluarkan lidahku.mmmmmm....terdengar
suaranya.aku makin terpesona.lantas makin hebat deria rasaku merasa di setiap
inci curam itu.aahhhhh...makin jelas bunyi..dan makin hebat peranan aku diwaktu
itu.Habis muka aku dibasahi oleh kepekatan seolah cairan. Aku makin hebat bermain
di mahligai itu.
Tetiba ia hilang.Hilang apabila dia mula bertukar posisi.dia berbaring dan
melengkangkan pahanya yang kemerahan itu.Aku terus menindihnya dengan perlahan-
lahan.kami mula dicantum di atas.Dia mengembara disetiap ruangan mulutku.Dan aku
mengembara disetiap pergunungan dengan jari-jemariku.Dia seolah tercabar dgn
layananku.Akhirnya...adikku diheret olehnya ke mahliganya utk didiami oleh
adikku. ahhhh......terasa suaman sejuk..padat dan hebat.Adikku hilang dimahliga
itu.sekejap timbul sekejap tenggelam...seolah dipukul ombak yang tak kesudahan.
keluar masuk adikku mula tidak menentu.makin lama makin pantas....makin lama
makin resah.Akhirnya aku tewas.Namun takkan mengalah.Aku tetap menjajah. Biarpun
adikku muntah-muntah.Aku terus redah sehingga dia mula
mengarah...."ahhh..ahh..saya dah kalah".kami terhenti tanpa arah.Sama-sama
beriadah.Setelah berpenat lelah.