Ah Beng Returns

"Hari ni cikgu datang bulan tak?" tiba-tiba aku disapa oleh seorang pelajar cina sesampai aku di pintu pagar sekolah.
"Kenapa kamu perlu tahu?" aku kembali bertanya budak kurang ajar itu.
"Kalau cikgu tak datang bulan kita buat projek hari ini," katanya lagi sambil jalan beriringan denganku menuju bangunan sekolah.
"Kamu jangan berkurang ajar dengan saya," tengkingku sedikit kuat.
"Saya tak kurang ajar, cikgu yang ajar saya," jawab budak cina itu selamba sambil menunjukkan sekeping foto kepadaku.
Aku merenung foto tersebut. Pucat wajahku kerana dalam foto tersebut ada gambarku sedang melakukan hubungan seks dengan Ah Beng dan kumpulannya. Aku kecut perut bimbang gambar tersebut disebar kepada murid-murid lain di sekolah.
Aku boleh sasau dibuatnya. Aku benar-benar berada dalam dilema. Aku telah terlibat terlalu jauh, tak mungkin aku berpatah balik. Aku tak boleh berbuat apa-apa lagi. Ah Beng dan rakan-rakannya seolah-olah sedang memegang bom. Bom tersebut bila-bila masa boleh dilontarkan ke arahku. Dan yang musnahnya adalah aku.
Dengan bukti kecuranganku berada di tangan mereka, Ah Beng dan rakan-rakannya semakin berani. Aku dipaksa melayan kehendak mereka tak kira masa dan tempat. Jika aku membantah mereka mengugut akan mengirim gambar perlakuan lucahku kepada suamiku dan pengetua. Aku menjagi ngeri bila memikirkan nasib malang yang akan menimpaku. Rumah tanggaku boleh hancur jika gambar-gambar tersebut tersebar.
Keberanian mereka menjadi-jadi. Geng berlima itu tahu yang aku tidak berdaya. Mereka mengeksploitku semahu mereka. Hari itu di sekolah tiba-tiba Ah Beng datang berjumpaku. Dia meminta aku datang ke bilik sakit sekolah pada waktu rehat. Aku sudah tahu apa yang akan dilakukan oleh Ah Beng dan gengnya.
Aku melihat jam tangan, setengah jam lagi loceng rehat akan berbunyi. Aku sedang mengajar di kelas tapi konsentrasiku sama sekali tidak ada. Berbagai bayangan melintas di fikiranku. Bermula dari kejadian di rumahnya antara kami berdua hinggalah kawan-kawannya ikut sama mengerjakanku. Aku kenal pasti mereka itu. Dua murid india dan tiga cina termasuk Ah Beng.
Loceng rehat berbunyi. Aku bergegas turun tangga dan menuju ke bilik yang paling hujung bangunan sekolah yang dijadikan bilik sakit. Kawasan itu memang lengang kerana dijadikan kawasan larangan. Murid-murid tidak dibenarkan berada di kawasan itu kerana bimbang membuat bising dan mengganggu rakan mereka yang sedang berehat dalam bilik itu. Hanya murid yang sakit dan mendapat kebenaran guru kesihatan saja yang boleh berada dalam bilik sakit.
Dari jauh aku melihat seorang dari ahli geng tersebut berada di luar pintu bilik sakit. Empat lagi kawan mereka termasuk Ah Beng tidak kelihatan. Mungkin mereka belum datang atau mungkin saja mereka berempat sedang menunggunnya di dalam bilik sakit. Aku menghampiri bilik sakit, budak cina yang sedang berkawal di luar pintu aku rasa pelajar tingkatan dua kerana wajahnya masih kebudakan dan badanya kecil saja.
Si pengawal membuka pintu bila aku sampai dan bercakap sesuatu agak keras dalam bahasa cina. Aku melangkah masuk dan Ah Beng bersama tiga rakannya sedang menunggu di dalam bilik sakit. Aku kenal mereka ini kerana mereka pernah bersamaku di rumah Ah Beng. Satu budak lelaki cina agak gemuk dan dua pelajar india. Salah seorang budak india itu aku kenal sebagai Selvam. Dia yang paling besar antara mereka semua dan mempunyai batang pelir paling panjang dan paling besar.
Di dalam bilik sakit itu ada tiga katil besi dilengkapi dengan tilam, cadar dan bantal. Ada meja kecil, beberapa kerusi dan almari tempat menyimpan ubat-ubatan. Bilik itu ukurannya separuh bilik darjah. Kebiasaannya bilik ini akan digunakan oleh pelajar yang sakit seperti pening-pening yang dikirakan tak perlu ke klinik atau pelajar yang baru pulang dari klinik dan perlu berehat. Kebetulan pada hari ini tiada pula pelajar yang sakit.
“Apa yang kamu semua mahu?” tanya aku kepada Ah Beng yang bertindak sebagai ketua kumpulan ini.
“Tak kan cikgu tak faham kemahuan kami.” Jawab Ah Beng dengan pelat cinanya.
“Saya cikgu kamu, kamu tak patut buat saya macam ni.” Aku bersuara sedikit merayu.
“Di sini cikgu mengajar pendidikan seks. Cikgu masih cikgu.” Tiba-tiba Selvam bersuara.
“Sekarang cikgu buka baju dan kain cikgu. Kemudian cikgu baring atas katil itu.” Perintah Ah Beng.
Aku tahu perangai Ah Beng. Kelakuannya kadang-kadang macam gengster. Kalau aku tidak menurut arahannya dia boleh bertindak kasar. Tak terdaya aku melawannya, apatah lagi mereka berempat. Segala yang tak diingini boleh berlaku. Aku tak mahu dicederakan oleh mereka. Apalagi segala rahsia diriku berada dalam kocek mereka. Ini yang amat membimbangkan diriku.
Aku patuh. Baju, kain, coli dan seluar dalam aku buka. Aku sekarang berdiri telanjang bulat. Aku memang arif mereka ini mahu aku tetap bertudung. Aku pun tak faham mengapa mereka tidak membenarkan aku membuka tudung yang kupakai. Mungkin mereka mahu supaya aku kelihatan seperti wanita melayu.
Aku berbaring telentang seperti arahan mereka. Ah Beng menghampiriku dan menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang lebar.
“Burit cikgu cantik hari ni, bersih.” Tiba-tiba Ah Beng bersuara melihat tundunku yang bercukur bersih. Tiada lagi walau seurat bulu menghiasi taman rahsiaku.
“Aku suka yang ada bulu, tapi tak tebal sangat. Nampak macam orang dewasa. Gondol macam ni nampak macam budak-budak,” Selvam bersuara.
“Tak kisahlah ada bulu atau gondol. Yang penting sedap,” kata pelajar cina yang berambut keras macam berus.
Aku lihat Ah Beng membuka begnya yang di letak di lantai dan mengambil sesuatu. Aku mengerling dan melihat satu batang sederhana besar. Aku nampak batang bulat tersebut berbentuk kemaluan lelaki. Ah Beng menempelkan dildo atau kemaluan lelaki tiruan tersebut ke kemaluanku. Aku dengar seperti suara berdengung. Bila saja alat tersebut menempel kemaluanku aku rasa bergetar. Rupanya Ah Beng menggunakan vibrator bentuk dildo. Bila saja kepala dildo itu mencecah kelentitku aku rasa teramat geli. Terasa satu perasaan yang sukar aku ceritakan. Kerana kegelian aku mengelepar dan cuba merapatkan pahaku. Aku ketawa terbahak kerana sensasi luar biasa yang menjalar ke seluruh urat saraf di tubuhku.
Ah Beng dan kawan-kawannya memegang erat pahaku hingga aku terkangkang. Ah Beng masih menggerak-gerakkan vibrator itu di kelentit dan lurah kemaluanku. Geli dan enak. Tiba-tiba saja nafsu dan ghairahku bangkit walaupun diluar kemahuanku. Cairan hangat mula membanjiri permukaan kemaluanku. Ah Beng segera membasahkan dildo tersebut dengan air yang keluar dari kemaluanku dan mula menekan dildo tersebut perlahan-lahan. Aku hanya menunggu, aku belum pernah menggunakan dildo sebelum ini.
Bila saja dildo yang bergetar itu berada dalam lubang kemaluanku maka aku rasa sungguh nikmat. Getaran-getaran itu merangsang diriku. Air nikmatku membuak-buak keluar dan hanya beberap minit saja aku mengalami orgasme. Belum pernah aku merasai kenikmatan seperti ini bila bersama suamiku maupun dengan Ah Beng dan kumpulannya. Gerakan keluar masuk sambil batang bulat itu bergetar terasa sungguh sedap dan lazat.
Aku terkulai lesu. Tiada lagi perlawanan atau gerakan bernafsu dariku. Ah Beng dengan gengnya faham keadaanku. Mereka berempat mula meneroka badanku pula. Tetekku yang menongkah ke siling mereka ramas-ramas. Perutku yang kempes mereka raba-raba. Sementara pelajar berambut berus menyembamkan mukanya ke tundunku. Dia menjilat kelentit dan bibir kemaluanku.
"Sedaplah bau burit cikgu," budak berambut berus bersuara.
"Tetek cikgu pun sedap, kenyal macam belon."
Tindakan serentak di beberapa tempat membuatku kembali berghairah. Nafsuku kembali menyala membakar diriku. Aku mula mengeliat dan mengerang keenakan. Bila mereka menyadari aku kembali bernafsu maka keempat-empat mereka melondehkan pakaian masing-masing. Sekarang kesemua mereka berbogel telanjang bulat di hadapanku. Mereka berdiri berbaris menghala ke arahku.
Ah Beng mengarahkan aku berlutut dan merangkak ke arah mereka yang berdiri membelakangi dinding. Aku lihat batang pelir mereka sudah terpacak keras. Pelir Selvamlah yang paling besar dan panjang antara mereka berempat. Mula-mula aku disuruh mencium kepala pelir mereka satu persatu. Mula-mula dengan kulup masih menutupi kepala. Pusingan kedua aku disuruh kembali mencium kepala pelir mereka dalam keadaan kulup tertarik ke belakang.
“Sedap cikgu bau butuh cina dengan india.” Ah Beng bertanya.
“Sedap bau butuh cina dan india.” Aku menjawab. Jika aku membantah Ah Beng akan berkasar denganku.
Bau pelir mereka yang tak bersunat ni memang keras. Bau pelir cina maupun pelir india sama saja. Apalagi jika ada benda-benda putih yang melekat di sekitar takok kepala. Baunya agak meloyakan tapi aku terpaksa juga mematuhi perintah Ah Beng dan kawan-kawannya. Puas menghidu aku disuruh menjilat kepala-kepala merah dan kepala hitam. Dua kepala merah dan dua kepala hitam. Habis menjilat semuanya, aku diarah pula untuk mengulumnya satu persatu. Benda-benda putih yang melekat di kepala pelir mereka terpaksa aku telan. Budak-budak menyebut benda putih ini sebagai tahi palat, dari apa yang aku baca benda putih ini disebut smegma.
Ah Beng berdiri di hujung sekali, jadi pelir dialah yang aku kulum dulu. Selepas beberapa ketika di mengarahku untuk beralih ke pelajar cina yang kedua. Bila aku mula mengulum pelir kawanya, Ah Beng beredar ke belakangku. Dengan pelirnya yang masih basah dengan air liorku dia merapatkan kepala merahnya ke lurah kemaluanku. Sekali tekan saja hampir seluruh batang pelirnya terbenam. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan batang pelirnya keluar masuk dalam buritku. Sekarang kedua mulutku telah disumbat dengan batang pelir pelajar cina. Batang pelir muridku sendiri.
Terhayun-hayun badanku dikerjakan oleh Ah Beng. Ada rasa geli dan enak. Selepas beberapa minit Ah Beng mula melajukan dayungannya dan beberapa saat kemudian dia melepaskan pancutan maninya dalam kemaluanku. Dia akhirnya menarik keluar batang berlendir dan terduduk keletihan di katil. Budak cina nombor dua menarik batang pelirnya keluar dari mulutku dan dia beralih ke belakang. Sekarang aku terpaksa mengulum batang pelir pelajar india pula. Batang hitam itu aku hisap dan kemut.
Pelajar cina berambut berus mula memasukkan batang pelirknya ke dalam lubang buritku. Lancar saja masuknya dan dia mula menggerakan maju mundur. Pinggangku dipegang dengan kedua tangannya agar aku tidak terdorong ke depan bila dia menghentak punggungnya. Bila dia menghentak ke depan, tangannya akan menarik punggungku ke belakang hingga batang pelirnya dapat masuk hingga ke pangkal. Senak rasanya di pangkal rahimku. Ada rasa enak dan sedap.
“Burit cikgu sedap. Burit melayu sungguh sedap.” Pelajar berambut berus bersuara sambil mempercepat gerakan maju mundurnya.
“Kau pernah rasa burit cina ke?” Tanya Selvam sambil melurut batang besarnya.
“Pernah, burit makcik aku.” Jawab budak cina berambut berus.
“Burit makcik kau dah longgar, dia dah tua. Tentu tak sedap. Tak ada grip.” Selvam menjawab.
Pelajar cina berambut berus makin melajukan maju mundurnya dan akhirnya dia juga menyerah kalah dengan memancutkan maninya yang panas menerpa pangkal rahimku. Dia kemudiannya terduduk di katil sebelah Ah Beng.
Aku beralih ke pelir Selvam bila budak india beralih ke belakangku. Pelir Selvam sungguh besar dan panjang. Penuh mulutku dengan batang hitam kepunyaannya. Kepalanya yang hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Dia mula menggerakkan pelirnya keluar masuk dalam mulutku. Kadang-kadang kepala pelirnya menyondol kerongkongku hingga aku terbatuk-batuk.
"Pelir india sedap tak cikgu," Selvam bertanya.
"Sedap, pelir india memang sedap." Aku terpaksa menjawab walaupun tak ikhlas.
"Apa yang sedap tu cikgu?" Selvam bertanya sambil menyondol kerongkongku.
"Sebab besar dan panjang."
"Lagi?"
"Sebab tak sunat."
"Butuh sunat tak sedap ke cikgu?" Selvam memprovoke aku.
"Butuh sunat tak sedap. Pelir suami saya tak enak."
Budak india mula membenamkan pelirnya ke dalam lubang kemaluanku yang sudah lencun. Mudah saja batangnya terbenam ke dalam lubang buritku. Dia mula berdayung dengan gerakan maju mundur. Lubang kemaluanku seperti digaru-garu oleh kepala pelir budak india ini. Pelirnya agak besar sungguhpun tak dapat menandingi kepunyaan Selvam.
“Burit melayu memang sedap, burit kakak ipar aku pun tak sedap macam ni.” Ucap budak india itu selamba. Apakah budak ini pernah mengadakan seks dengan kakak iparnya sendiri, aku menyoal diriku.
“Burit hindu memang tak sedap.” Ah Beng bersuara.
“Bukan, kakak ipar aku bukan india. Kakak ipar aku cina. Kerja doktor macam abang aku juga.” Budak india itu menangkis dakwaan Ah Beng.
“Kau jangan kelentong.” Budak cina berambut berus bersuara.
“Betul, waktu abang aku kursus dua bulan di India kakak ipar aku suruh aku teman dia. Aku jadi teman tidur dialah.”
Sambil berceloteh budak india itu makin laju menggerakkan batang pelirnya keluar masuk. Mereka mengerjakanku ikut stail anjing mengawan, doggy style. Terhayun-hayun tetekku bila budak india ini melajukan tikamannya. Aku rela saja ditikam dengan keris tumpul itu. Sedap pun ada, nikmat pun ada. Beberapa minit kemudian terasa cairan hangat menerpa rahimku. Budak india itu juga mengalah dan duduk keletihan di katil.
"Selvam, burit cikgu sungguh ketat. Hangat sampai melecur kepala pelir aku." Budak india bercerita dalam nada keletihan.
"Okey, biar aku ukur suhu burit cikgu dengan balak aku." Selvam menjawab.
Sekarang Selvam pula mengambil giliran. Dia membenamkan batang besarnya ke dalam lubang kemaluanku. Terjerit aku bila batang panjangnya itu terbenam habis dalam lubang buritku. Ah Beng mengeluarkan video-camnya dari dalam beg dan merakam aksi aku dengan Selvam. Dia merakam secara close up gerakan pelir Selvam yang keluar masuk dalam lubang buritku. Batang Selvam yang besar itu sungguh enak. Terkemut-kemut buritku ditenyeh oleh kepala pelirnya. Kulit kulup yang berlipat-lipat itu seperti menggaru-garu dinding buritku. Disinilah kelebihan pelir tak bersunat, kulit kulup itu memberi tambahan kelazatan dan keenakan. Lebih enak daripada batang suamiku yang kecil. Beberapa minit kemudian aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme kali kedua.
Aku hampir terjatuh kerana keletihan tetapi Selvam pantas menahan badanku. Dipegang pinggangku sambil membenamkan batang pelirnya itu. Aku tiada lagi kudrat untuk melawam. Selvam makin rancak gerakannya dan beberapa minit kemudian dia juga menyemburkan maninya dalam rahimku. Aku keletihan dan dipapah ke katil. Aku terbaring terlentang keletihan sambil memejam mata.
Aku terdengar Ah Beng bercakap sesuatu dalam bahasa cina. Beberapa minit kemudian aku rasa seperti pahaku dikuak lebar. Aku membuka mata dan terlihat pelajar cina bertubuh kecil yang bertindak sebagai pengawal berada di celah kelangkangku. Aku tak pasti bila dia melondehkan seluarnya tapi sekarang batang pelirnya yang sebesar ibu jari dilurut-lurutnya. Kepala merah kelihatan bila dia menarik-narik kulit kulupnya. Batangnya yang mula mengeras dirapatkan ke lurah kemaluanku dan ditekan lebih kuat. Sekali tekan batang pelirnya terbenam.
“Kau orang cakap burit cikgu sempit, aku rasa longgar saja.” Budak cina yang masih mendakapku bersuara. Mulutnya masih mengemut puting tetekku.
“Bukan burit cikgu longgar tapi butuh awak tu kecik.” Selvam menempelak.
Pelajar paling kecil ini mula menggerakkan badannya maju mundur. Badanku dipeluknya kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku. Beberapa minit kemudian aku dengar dia mula mengerang dan badannya mengejang. Cairan hangat dari pelirnya membasahi lubang buritku. Aku agak budak ini tak ada pengalaman berburit kerana itu maninya cepat memancut. Dia tergeletak keletihan di sebelahku.
Loceng habis waktu rehat berbunyi. Aku bergegas bangun dan mengenakan semula kain dan baju kurungku. Seperti biasa Ah Beng akan mengambil seluar dalamku sebagai cenderamata, katanya. Aku membetulkan pakaianku dan berjalan keluar dari bilik sakit. Kedua pahaku basah dengan lelehan air mani mereka. Sebahagian besarnya bertakung dalam rahimku. Benih-benih cina dan india berlumba menyemai rahimku yang subur. Aku meninggalkan mereka berlima di bilik sakit tersebut. Aku yang sakit sebenarnya.