Aku Dan Kasmah

Malam tu malam pasar malam,,aku naik moto,,pakai kain
aje,,jam ditangan menunjukkan pukul 8.30 malam. Sejok
sebab hari nak hujan. On the way,,aku nampak seorang
perempuan jalan sorang2,,pakai jean lusoh dengan
T-shirt cerah.Aku berhenti dekat dia,,lalu dia senyum
dan terus naik,,alamak perempuan Indonesia separuh
umur,,badan kurus sekeping,,tetek dan punggung kecik
aje,, Aku tanya nak kemana,,dia kata pasar malam lah.
Dalam perjalanan tak sampai 5 minit,,tangan dia mula
meraba,,celah kelengkang lak tu,,aku mula rasa geli2
sedap,,barang aku mula mengkor berdebyut2. Otak aku
mula berkira2,,aku tanya nama ,,kata dia Kasmah. Janda
anak dua ,,dia beritahu tanpa aku bertanya.
Aku kata kita gi tempat lain dulu mahu,,dia tanya
kemana,,aku tak jawab terus menuju hujung kampong
tempat sunyi,,tempat buang sampah haram. Dalam
perjalanan ,,tangan Kasmah terus meraba dan
meramas,,barang aku diusapnya sesuka hatinya,,aku lak
tak melarangnya,,malah terus memberi ruang.
Sampai tempat yang sesuai,,dia terus mencangkung
mengadap betul depan barangku,,aku duduk diatas sebuah
tong buruk disitu. Dia menyelak kainku,,aku meluaskan
kangkanganku. Dalam terang gelap tu aku nampak dia
senyum lapar kat aku,,lapar apa aku tak pasti. Aku
tanya nak?,,dia diam dan menenung kat barangku yang
sudah readi untuk dihidangkan,,aku sukat barangku tak
lah panjang sangat,,lima inci lebih sikit.
Aku menyuakan barangku kat mulutnya,,dia kata tak
nak,,geli,,tak pernah hisap. Aku pura2 nak bangun dan
nak menutup kainku,,dia cepat2 menegah dan tersenyum
menggoda,,aku faham. Aku nampak dia mengeluarkan
lidahnya lalu membasahkan bibirnya.Hatiku mula
berdebar kerana dah lama barangku tidak dihisap. Last
sekali barangku dihisap oleh bekas isteriku (American
negro,,tapi puteh punya,,bukan gelap punya,,aku
kahwini dia Lynn semasa aku menuntut di Alabama dulu).
Kasmah merapati kepala barangku terus menjilat
dihujungnya dekat lubang kencing tu,,aku rasa sedap2
geli. Aku memejamkan mata membayangkan Lynn bekas
isteriku. Sebenarnya aku maseh sayang kat dia,,cuma
dia nak balik ke USA,,tak sesuai tinggal kat Malaysia
katanya.
Kini kurasa seluruh batangku telah berada didalam
mulut Kasmah,,dia menghisapnya dengan lahap sekali.
Dah lama tak dapat ke,,aku bertanya,,dia menganggukkan
kepalanya. Sluuurp,,sluuurp aku mendengar dia
mengerjakan barangku,,,sedap bercampur risau sebab aku
tak pernah buat macam ni dengan orang lain. Setelah
beberapa ketika tak tahu berapa lama,,aku tak check
jam,,aku mula memberi kerjasama,,aku pegang
kepalanya,,tolong dia menyorong tarik terhadap
barangku. Lepas tu dia tukar rentak lak,,,rupa2nya dia
menjilat telorku,,yg ni aku tak tahan ni,,,dia jilat
dan terus menjilat telor2ku,,aku rasa amat geli,,baru
aku sedar rupa2nya kelemahanku terletak kat telor aku.
Aku mula dah tak tahan,,,rupa2nya dia faham,,dia
berdiri dan terus melondehkan seluar jeannya,,aku
nampak barang dia dengan bulu nipis gelap.
Dia merapatkan cipapnya ke kepala banaku,,aku tolak
perlahan dan cakap kat dia aku tak nak main,,hisap2
aja sudah lah. Dia mengangkang dan terus mahu aku main
dengan dia ,,aku,,entah mengapa tetap tak nak main
dengan dia,,,mungkin tempat tak selesa agaknya. Aku
cakap dengan dia kita main lain kali,,,dia kelihatan
kecewa tapi maseh tersenyum lantas berkata,,,mana
bisa! Aku senyum dan terus suruh dia menhisap dan
menyudahkan kerja2 yang belum selesai,,,dia akur.
Malam tu lepas kami shopping kat pasar malam dan
menhantarkannya pulang,,aku tidur dalam seribu
kenangan dan penyesalan