Nasib Amah

Setelah beberapa hari di tengah lautan yang bergelora, akhirnya aku sampai di sebuah pantai di Malaysia. Ketibaan aku disambut oleh beberapa orang yang sedia menunggu. Aku dan ramai lagi pendatang di arahkan untuk menaiki beberapa buah van. Aku tidak tahu ke mana kami semua akan dihantar kerana malam begitu gelap.
Apa yang aku tahu kini aku dan mereka yang bersama denganku berada didalam sebuah bilik yang agak besar. Kami diberi makan dan minum. Setelah malam aku telah diarah untuk mengikuti seorang Cina. Di dalam kereta, sudah menunggu seorang nyonya dan dua orang anak kecil. Sebelum aku dibawa pergi, aku disuruh menukar pakaian seperti orang tempatan. Aku disuruh duduk di belakang dengan dua anak kecil dan seorang lelaki remaja.
Aku kira perjalanan kami memakan masa hampir empat jam sebelum sampai di rumah keluarga tersebut yang terletak di sebuah taman perumahan yang aku tidak lagi pasti di mana. Rumah tersebut adalah rumah teres tiga bilik. Aku disuruh tinggal sebilik dengan kedua anak-anak kecil bersebelahan dengan bilik utama.
Aku perhatikan jiran di sebelah kiri berbangsa Cina, di sebelah kanan dan hadapan berbangsa Melayu. Di sebabkan aku tidak tahu berbahasa Cina, maka apabila berbicara dengan tuan rumah aku berkomunikasi dalam bahasa Indonesia. Aku diberitahu apa yang patut aku lakukan sebagai seorang amah. Selain dari menjaga dan mengasuh kedua-dua anak kecil tersebut, aku terpaksa membersihkan rumah dan mencuci pakaian. Kerja memasak dilakukan oleh isteri tuan rumah sendiri.
Aku pernah juga cuba berkenalan dengan jiran-jiran tetapi tidak dibenarkan. Malah untuk keluar dari kawasan rumah pun tidak diizinkan. Kadang kala bila kesunyian aku teringat dan kerap merindui kedua ibu bapa dan adik beradikku. Tetapi apa hendak dikata kerana kesempitan hidup, aku terpaksa merantau setelah diizinkan oleh keluarga.
Kini agama yang aku anuti hanya tinggal pada nama saja kerana setiap suruhan agama tidak aku pedulikan lagi, tambahan tinggal dengan keluarga Cina yang bukan seagama denganku. Aku makan apa yang disediakan kerana tiada pilihan. Kerap juga aku menyesal dengan hidupku dan dunia yang begitu kejam. Masa yang dua tahun sebagai yang di nyatakan di dalam surat izin begitu lama rasanya. Kini telah hampir enam bulan aku menjadi amah. Bagaimana keadaan keluargaku di kampung tidak aku ketahui. Ongkos buat mereka di kampung tetap dikirimkan oleh tuan rumah. Aku hanya mampu berserah. Tidak tahu samada wang itu dikirimkan atau pun tidak.
Satu malam aku dijagakan oleh teruna yang tinggal bersama. Pintu bilik sedari dulu memang tidak pernah dikunci atas arahan nyonya, untuk menyenangkan dia meninjau-ninjau kedua-dua anak kecil mereka. Aku diberi isyarat agar jangan bersuara. Aku menjadi terpinga-pinga bila tangan ku ditarik. Setelah beria-ia sangat tangan ku ditarik, akhirnya aku menuruti saja. Si teruna berdiri di pintu bilik utama yang tidak bertutup rapat. Aku disuruh melihat ke dalam.
Seluruh tubuhku menjadi seram sejuk apabila aku melihat nyonya dan suaminya sedang melakukan adegan sex. Nyonya dan suaminya bertelanjang bulat. Si suami berada di celah kangkang nyonya yang terbuka luas. Aku melihat punggung suami bergerak naik turun di celah paha nyonya yang sedang terkangkang luas. Aku dapat melihat perbuatan mereka dengan jelas kerana suasana di dalam bilik tersebut agak terang. Suara nyonya mengerang dapat didengar dengan jelas sekali.
Aku cuba untuk meninggalkan bilik tersebut tetapi si teruna memeluk tubuhku dan menyuruh aku melihat adegan ranjang yang sedang rancak. Sambil memeluk tubuhku, si teruna mengesel-gesel punggung ku dan aku rasa senjata sulitnya yang sudah keras dirapatkan ke arah punggungku. Kini tindakan si teruna sudah agak berani. Beliau meraba-raba buah dadaku. Dengan usiaku yang baru menjangkau dua puluhan dan belum pernah diperlakukan begitu, aku menjadi lain macam. Melihatkan yang nyonya sudah hendak selesai menjalankan tugasnya, si teruna menarik tanganku menuju ke bilik beliau. Aku pun tak tahu mengapa aku menuruti ajakan beliau. Sampai di bilik, aku didakap dan dengan rakus mulutnya mencari mulut ku. Tangannya meramas-ramas punggungku.
Setelah agak lama, aku dibaringkan. Aku cuba membantah bila pakaianku hendak ditanggalkan. Aku cuba membantah tindakan pemuda itu yang aku kenali namanya sebagai Ah Leong.
“Janganlah Ah Leong, Wati tak biasa dan belum pernah melakukannya.”
Ah Leong tidak memperdulikan kata-kataku. Dia menanggalkan seluar tidurnya seraya menyuruh aku melihat lancaunya yang sudah mengeras. Dia menggerakkan tangannya di batang lancaunya memperlihatkan bahagian kepalanya yang sudah terjojol keluar dari sarung penutupnya.
“Janganlah Ah Leong, jangan buat Wati begini, Wati tak biasa,” aku merayu.
Sedang aku merayu-rayu itu, nyonya dan suaminya masuk. Mereka bercakap dengan Ah Leong dalam bahasa Cina. Aku merasa hairan mengapa dia tidak dimarahi. Nyonya duduk di katil sambil tangannya memegang batang Ah Leong yang sedang berdiri. Sekali sekala aku lihat nyonya melancap batang Ah Leong yang masih keras memperlihat kepalanya yang merah.
“Wati belum pernah kena kongkekkah?” Nyonya bertanya semasa aku cuba hendak duduk sambil membetulkan pakaianku.
Aku hanya mengangguk. Mendengarkan itu, nyonya berkata sesuatu kepada suaminya dan Ah Leong mengenakan seluarnya semula sebelum beredar pergi setelah disuruh oleh nyonya.
Kini nyonya berkata sesuatu kepada suaminya sambil menarik tanganku ke bilik mereka. Aku turutkan saja.
“Wati jangan takut tapi itu Wati punya cibai mesti kasi kongkek, kalau tidak nanti Wati susah,” nyonya bersuara sambil meraba pantat ku.
Aku kebingungan dengan kata-kata nyonya. Suami si nyonya senyum sambil menanggalkan pakaiannya. Nyonya menyuruh aku berbaring di katil. Setelah berkata sesuatu kepada suaminya, nyonya keluar sambil menutup pintu. Sebelum keluar sempat pula si nyonya memegang dan melancap beberapa kali lancau suaminya. Setelah lancau suaminya kelihatan keras dan tegang barulah dia meninggalkan kami berdua.
Lalu suami si nyonya menghampiri dan baring di sebelahku. Tangannya liar mencari buah dadaku dengan menyuakan mulutnya ke mulutku. Dia menjulurkan lidahnya untuk aku hisap. Kini baju dan braku sudah di tanggalkan. Dia menyonyot buah dadaku begitu menggila sekali. Bila puting tetekku dihisap, aku merasa satu perasaan yang tidak dapat aku nyatakan. Kini tangan kirinya pula sudah berada di dalam seluar dalamku. Dia melurut-lurut jarinya di alur lubang pantatku. Lama kelamaan pantat ku menjadi basah.
Setelah agak lama aku menyantap bibir suami si nyonya yang aku panggil Uncle, bangun. Kain sarung dan seluar dalamku ditarik sekali. Kini aku baring tanpa seurat benang. Aku merapatkan kangkangku dan menutup muka dengan kedua belah tanganku kerana malu. Uncle cuba membuka kangkangku sambil bersuara ceria.
“Untungnya kalau Wati benar-benar masih dara.”
Aku cuba menahan kangkangku dari dibuka tetapi hampa kerana kini aku sendiri sudah merasa yang diriku sudah tidak berpijak di bumi nyata. Aku merasakan yang kini diriku berada di awang-awangan antara fantasi dan realiti.
Setelah kangkangku di buka, Uncle menyembamkan mukanya di permukaan pantatku. Aku merasa geli bila lidah Uncle menyentuh dengan biji kelentitku. Buah dadaku diramas-ramas silih berganti. Aku memegang kepala Uncle sambil menekan biar mulutnya bertaup rapat dengan pantatku. Seolah-olah mengerti, Uncle menjulurkan lidahnya ke dalam lubang pantatku. Semakin lama lidah Uncle bermain-main dengan pantatku, semakin seronok aku jadinya.
Melihatkan yang aku sudah hilang pertimbangan dan kini di dalam keadaan menyerah, Uncle bangun. Dengan lancaunya yang sudah mengeras dengan bahagian kepalanya warna merah dan sudah terkeluar dari sarungnya Uncle cuba untuk memasukkannya ke dalam pantatku. Baru separuh terbenam aku merasakan yang pergerakan lancaunya terhenti dan aku merasa sedikit sakit.
“Perlahan sikit Uncle, Wati rasa sakit,” aku bersuara.
“Itu tak apa, memang itu macam kalau pertama kali kena kongkek.” Uncle bersuara dengan senyum meleret.
Dengan sedikit merasa kesakitan, akhirnya lancau Uncle masuk habis setelah dapat mengoyakkan halangan. Uncle senyum sambil membuat aksi sorong-tariknya. Terimbau kembali di fikiranku malam terakhir aku bersama
Suparman, kekasihku. Suparman merengek meminta aku menghadiahkan mahkota kewanitaanku sebagai kenang-kenangan. Dengan lembut aku menolak dan meminta dia menungguku, hanya dua tahun saja di Malaysia. Sekarang aku merasa menyesal di dalam hati. Mahkota kewanitaanku secara terpaksa di serahkan kepada majikanku.
Uncle masih lagi menyorong-tarik lancaunya semasa aku sedang mengelamun teringatkan Suparman yang menjadi kekasihku sejak dari sekolah rendah lagi. Dalam pada itu aku sendiri terikut-ikut dengan pergerakan Uncle kerana pantatku merasa sungguh aneh dengan satu kenikmatan. Lubang pantatku mengemut-ngemut lancau Uncle yang perjalanan keluar-masuknya agak laju dan selesa.
Selepas puas mendayung Uncle melepaskan beberapa ledakan cecair memenuhi ruang pantatku. Cecair tersebut aku rasakan suam-suam panas dengan aku juga menghasilkan cecair yang serupa. Sungguh nikmat dan menyegarkan.
“Terima kasih Wati. Lubang Wati sungguh sempit dan ketat.”
Uncle bersuara sambil merangkul tubuhku yang kini merasa sedikit keletihan. Uncle merebahkan badannya di sebelah kiriku. Sesekali dia menyonyot puting tetekku. Nyonya dengan hanya bertuala masuk dengan ditemani Ah Leong yang juga bertuala. Mereka berdua senyum melihat aku dan Uncle yang masih bertelanjang bulat. Ah Leong merangkul pinggang nyonya sambil duduk di tepi katil. Sambil tersenyum, nyonya menyatakan sesuatu kepada Uncle sambil mencium pipi Ah Leong. Uncle senyum sambil menunjukkan isyarat best dengan jarinya. Mungkin semasa Uncle sedang mengongkek aku, nyonya kena kongkek dengan Ah Leong.
Melihatkan yang aku hendak bangun, nyonya bersuara. “Wati suruh Ah Leong cuci lu pun cibai, biar saya cuci Uncle punya.”
Dengan senyum, Leong memimpin tanganku menuju ke bilik air belakang. Setelah mencuci cibai dan badanku, Ah Leong bersuara sambil melepaskan tualanya.
“Wati mesti tolong saya, tadi Wati sudah tolong Uncle,” Ah Leong bersuara.
Aku hanya diam sambil menggenggam lancau Ah Leong kerana disuruh. Lancau Ah Leong belum sepenuhnya keras jadi bahagian kepalanya masih bersembunyi dalam sarungnya. Ah Leong merangkul pinggangku sambil berjalan menuju ke bilik tidurnya. Aku lihat katil Ah Leong sudah tidak teratur. Mungkin mengetahui apa yang sedang aku fikirkan, Leong bersuara.
“Itu nyonya punya pasallah, saya kena kongkek sama dia.”
Leong merebahkan badan sambil menarik tanganku. Aku disuruh meniarap di atas tubuhnya. Lama juga kami bercium sebelum lancau Ah Leong benar-benar tegang dan pantatku berkehendakkan lagi batang lancau di dalamnya. Ah Leong menyuruh aku mengangkang dicelah kangkangnya. Aku membetulkan kedudukan seraya menyuakan lancau Ah Leong tepat ke sasaran. Ah Leong menarik sarungnya ke bawah hingga seluruh bahagian kepalanya terhunus.
Aku menurunkan punggungku mendekatkan belahan pantatku ke kepala merah yang berkilat. Bila bahagian kepala sudah mula masuk ke dalam lubang pantatku lalu aku menurunkan punggungku supaya lancau Ah Leong terbenam habis hingga ke pangkal. Aku menggerakkan punggungku ke atas dan ke bawah. Lama kelamaan Ah Leong turut menggerakkan punggungnya sama. Akhirnya Ah Leong melepaskan beberapa das ledakan. Ledakan kedua yang aku nikmati pada hari itu.
Setelah tiada ledakan lagi, aku merebahkan badan di sisi Ah Leong. Lancau Ah Leong mengecut dan hilang di dalam sarungnya yang tidak di potong. Aku merasa malas hendak bangun, begitu juga Ah Leong. Kami tidur berpelukan tanpa mencuci badan. Aku terjaga bila merasa pusatku dijilat. Melihatkan yang aku sudah terjaga Ah Leong senyum sambil menyuruh aku mengurut-urut lancaunya dengan bahagian kepala sudah keluar dari sarung. Kepalanya mengilat dengan sarungnya tertolak ke belakang. Aku baring terlentang dengan membuka kangkangku. Ah Leong melipat kakiku dan membenamkan lancaunya ke dalam lubang pantatku.
Sedang Leong rancak membuat pergerakan keluar-masuk lancaunya, nyonya masuk dan berdiri berhampiran dengan kepalaku. Aku merasa malu bila dilihat oleh nyonya yang aku sedang menahan tusukan lancau Ah Leong.
“Wati, ini hari lu tidak usah bikin apa-apa kerja rumah, nanti lepas mandi kita keluar kerana Uncle mahu belanja breakfast. Tengah hari dan malam pun kita makan luar.” Nyonya bersuara sambil duduk di katil dan meramas-ramas dadaku.
Pergerakan Ah Leong semakin laju. Badanku dipeluk erat dan kedua tetekku menjadi sasaran mulutnya. Aku mengerang keenakan begitu juga Ah Leong. Selepas beberapa minit mendayung akhirnya Ah Leong memancutkan air hangatnya ke dalam pantatku. Serentak itu aku juga mencapai puncak nikmat. Akhirnya Ah Leong merebahkan badannya ke atas tubuhku kerana keletihan. Nyonya yang seronok melihat aksi kami hanya tersenyum dan bangun meninggalkan kami.
Selesai berpakaian aku ke kereta kerana mereka sudah sedia menunggu. Lepas sarapan kami pergi ke pasar raya Top Ten. Uncle membelikan aku beberapa persalinan pakaian dan pakaian dalam khas untuk wanita. Kami tidak balik ke rumah. Malah menghabiskan masa di bandar dan di tepi pantai menantikan waktu untuk makan tengahari. Sampai di rumah aku ke bilik dan terus baring sambil mendengar radio. Aku terlena dan hampir senja baru aku terjaga setelah dikejutkan oleh nyonya. Sebagai mana di perkatakan hari itu, aku memang free. Aku cepat-cepat mandi kerana hendak mengikut nyonya ke pekan untuk makan malam.
“Wati, ini satu minggu lu tidur sama Uncle, kerana saya off,” nyonya bersuara semasa aku sedang menonton tv. “Itu sama Ah Leong saya sudah cakap jangan kacau sama lu,” sambung nyonya lagi sambil berlalu meninggalkan aku seorang diri di ruang tamu.
Sedang aku asyik menonton tv, Uncle datang dan duduk di main sofa. Uncle memanggilku untuk duduk di sebelahnya. Setelah duduk, Uncle merangkul dan mencium tengkokku sambil tangan kanannya merayap di celah kangkangku. Nyonya sudah lama tidur dibilikku, kerana mengajar anak-anaknya. Ah Leong pula sudah pergi ke rumah kawannya.
Akhirnya aku dan Uncle sudah tidak memakai seurat benang. Aku merasa agak loya bila disuruh menghisap lancaunya yang katanya sudah dicuci bersih. Aku melutut di hadapan Uncle yang duduk terkangkang. Aku memegang lamcau yang mengeras tapi kepalanya masih berada di dalam sarung. Dengan memejamkan mata, aku cuba mengulum lancau Uncle. Merasakan tidak apa-apa, aku mengulum habis lancau Uncle kerana dia merasa seronok.
Aku di suruh berdiri. Setelah tv dimatikan, Uncle menatang tubuhku menuju ke bilik tidurnya. Dengan cermat Uncle membaringkanku di atas tilam springnya. Setelah kangkangku dibuka, dengan mudah Uncle membenamkan lancaunya kerana air pelincir telah banyak membanjiri pantatku.
Maka bermulalah aksi sorong-tarik yang memberi kepuasan bermula. Aksi tersebut terpaksa aku lalui seminggu penuh dengan arahan nyonya. Waktu pagi bila aku bersua dengan nyonya, dia tetap tersenyum, seolah-olah aku ini madunya. Sejak hari itu aku sudah tidak membuat kerja rumah yang berat-berat kerana nyonya sendiri turut membantu. Tetapi untuk keluar dan beromong-omong kosong dengan tetanga, aku tetap tidak dibenarkan.
Kini tiap-tiap hari sejak malam pertama dikongkek, aku dibekalkan dengan pil pencegah hamil. Pernah beberapa kali semasa aku melayan kerenah Uncle, nyonya turut ikut serta dengan menahan tujahan dari Ah Leong. Yang menghairankan, Uncle dan nyonya senyum bila berpandangan. Biasanya bila kami sudah sampai ke tahap kepuasan, kami bertukar pasangan sebelum tidur. Ada juga sekali sekala Uncle masuk ke bilikku bila waktu pagi. Selepas dia memancutkan air hangatnya barulah dia mandi.
Kini permit kerjaku tinggal setahun lagi. Aku tidak dapat bayangkan berapa ratus kali lagi aku terpaksa mengangkang menyerahkan pantatku buat santapan lancau kulup Uncle dan Ah Leong. Mungkinkah setelah kembali ke-Indonesia, Suparman sudi melamarku kalau dia tahu yang aku menjadi mahir kepada semua kerja rumah persis seorang isteri.