Nostalgia Gila

Saya memang seorang yang arif tentang seks. Saya telah mengenal seks sejak ditingkatan 3 lagi. Tapi kisah ini bermula ketika saya di tingkatan 6 rendah. Saya berasal dari sebuah kampung yang bolehlah dikatakan jauh dari bandar. Apabila saya ditawarkan untuk ketingkatan 6 saya terpaksa berpindah ke bandar sebab semua sekolah di daerah saya tidak menawarkan kelas untuk tingkatan 6 dalam aliran sains. kerana minat sangat dengan aliran sains maka saya terpaksa berpindah ke bandar.
Pada mulanya saya tinggal di asrama sebab belum biasa dengan keadaan bandar. Tetapi salah seorang untie saya mengajak saya tinggal dengannya.Alasannya saya boleh mengajar anak-anaknya terutama sekali dalam subject Math. Dia mempunyai 3 orang anak. yang sulung lelaki berumur 16 tahun, dan dua orang perempuan, yang kakak berumur 14 tahun dan adik berumur 10 tahun.
Setelah tinggal selama 1 bulan bersama mereka, saya mula mesra dengan kesemua mereka. Saya amat mesra dengan anak untie yang perempuan itu, yang berumur 14 tahun. Mungkin kerana dia selalu bertanyakan soalan, dan minta saya mengajarnya dalam subject Math, maka kami pun terlalu mesra. Biarlah saya namakan anak-anaknya, jeff, jess, dan jerimia.
Nostalgia gila ini bermula apabila pada suatu hari, untie saya dan suaminya mengikut rombongan sebuah persatuan untuk melancong ke pulau bali. Mereka membawa anak bungsu mereka. Jadi tinggallah kami bertiga, saya, anak lelakinya dan jess. Saya diminta untuk menjaga mereka berdua.
Pada petang itu kami saya dan jeff pergi bermain badminton di dewan berdekatan dengan rumah. Kami bermain selama 3 jam. Saya terlalu letih. Selepas itu kami pun balik. Ketika itu jess sedang memasak. Jeff on tv dan lepas tu kamipun tengok satu siaran drama cina. Saya masuk kebilik mengambil tuala dan melilitkan kepinggang saya seperti sarung. Saya menanggalkan baju dan seluar termasuk seluar dalam saya. Saya ingin untuk kebilik air untuk mandi tetapi jeff memanggil saya untuk menonton satu iklan, racing motor. Sayapun duduk kekerusi lalu terus menonton tv. Saya berbaring di kerusi panjang lalu tertidur. setengah jam kemudian saya dikejutkan oleh jess yang menyuruh saya untuk mandi.
Keesokan harinya selepas balik saya, jess beriya-iya benar untuk menceritakan saya satu perkara katanya. Masa tu hanya saya dan dia saja dirumah tu. Jeff bersekolah sebelah petang. Saya tanya dia apa cerita. katanya dia malu nak cerita . tapi saya paksa juga. katanya abang jangan marah kalau saya cerita. saya pun mengangguk. Katanya dia telah nampak kemaluan saya petang semalam semasa saya tertidur kat kerusi panjang. saya tanya dia macam mana boleh nampak. jawabnya tuala yang saya pakai terselak. dia bertanya lagi kecil juga kemaluan saya. saya beritahu dia tu sebab dia tidak keras (stim). Dia tanya bila dia boleh stim. waktu tu saya tidak ada perasaan sangat dengan dia maklumlah diakan cousin saya dan saya menghormati untie saya. saya bagitau dia biasanya kembang waktu pagi atau kalau kena kacau. saya tanya kenapa? dia jawab saja tanya. tiba-tiba saya bertanya, kau mau tengok kah lagi. dia jawab kalau ko nak bagi, saya tengok lah. saya kata ok tengok saja. Sayapun buka seluar saya. dan keluarkan penis saya. dia kata, dia nak tengok yang dah kembang. saya kata ok, saya pun mengoyang-goyangkan penis saya, dan melancapnya. dia kata dia seronok tengok saya buat gitu. lepas tu saya pun rasa seronok juga dan minta dia melancap penis saya. dia setuju saja. Dia mengurutnya, kami berpindah kebilik parentnya. Saya kata ko lancap sampai saya keluar mani. diapun membuat seperti apa yang suruh. Dia meramas-ramasnya penis saya dan mengurutnya turun-naik. tidak lama lepas tu saya pun climak. Dia kata panas juga air mani abang ni. Saya memeluk dia, menyatakan terima kasih. tanpa teringin untuk merosakkan dia. Tak lama lepas tu dia bertanya, kalau perempuan macam dia bolehkah climak macam tu. Saya bagi tau boleh tapi mungkin lama. Dia kata kalau dia nak cuba boleh kah. Saya kata mari kita cuba. Sayapun membuka baju dan seluarnya, hingga dia berbogel habis. saya terus meramas kemaluannya sambil bertanya apa dia rasa. sedap jawabnya. saya terus melakukannya. saya mengesel-geselkan jari saya di kelentitnya. air mazi membanjiri. lebih kurang 30 minit dia menjerit dan tubuhnya menegang. dia memegang tangan saya dan lepas tu dia terkulai saya merasakan dia sudah climak. Lepas tu kami pergi tidur.
Pada petang esoknya kami bercerita tentang hal itu. Dia kata kan siok kalau hari-hari buat. Kami buat kerja tu petang tu. esoknya kami buat lagi. mungkin kerana kami ketagih. tapi kami hanya buat macam tu. dia melancap untuk saya dan saya buat dia climak.
Apabila parents dia balik, kami berhenti buat untuk dua hari, lepas tu kami mencari jalan bagaimana untuk melakukannya. Masa petang biasanya ada 3 orang dalam rumah tu saya, jess dan adik bungsunya. apabila sahaja adik bungsunya tidur kamipun melakukannya. Ini terus berlarutan hingga 4 bulan. namun kami hanya melakukan itu.
Satu hari dia bertanya kalau saya mahu melakukan lebih daripada itu. Mungkin kerana saya kolot saya jawab saya takut dia hamil. dia berjanji saya adalah orang pertama yang akan bersetubuh dengan dia. Dia berjanji akan melakukannya kalau dia dapat melanjutkan pelajarannya ke universiti dan tinggal disana jauh dari familinya. Kami selalu mengkhayalkan perkara itu apabila melakukan memuaskan nafsu. Kami amat ketagih hingga kadang-kadang kami berjanji untuk bangun pukul 4 pagi dan pergi kebilik stor untuk melakukannya.
kisah ini berlaku selama 4 tahun. kami telah belajar segala-galanya. bagaimana untuk melakukan oral seks tetapi kami tidak pernah bersetubuh.
Saya telahpun berkerja disebuah syarikat koporat dan dia dapat melanjutkan pelajarannya di um. Saya masih tinggal di rumah auntie saya. Setelah sebulan dia berada di kl dia menyuruh saya untuk datang ke sana. dia mengatakan inilah masa yang kami tunggu-tunggu. dia akan menunaikan janjinya dan kami akan melakukan segala-galanya.