Nora Lisa

Malam minggu, waktu yang dinanti-nantikan oleh Lisa. Selama ini pertemuan hanya melalui webcam. Dan hanya melalui webcam dan email Lisa sering berbual dan mencurahkan isi hati. Tapi kini Lisa memberanikan diri untuk bertemu secara peribadi.
Lisa terlebih awal mempersiapkan diri untuk bertemu sang kekasih. Lisa tinggal bersendirian disebuah apartment yang dibelinya. Hidup bersendirian kerana belum juga bertemu pasangan yang tepat, maklumlah, potongan dan gaya Lisa terlalu tomboy. Mungkin kerana perawakan dan tutur kata Lisa yang agak lepas inilah sukar untuk Lisa didekati oleh lelaki idaman hatinya. Lisa tidak tahu kenapa Lisa lebih banyak menolak ajakan ramai teman lelaki untuk keluar bersama. Bukan Lisa tidak pernah membuat hubungan bersama rakan lelaki tetapi sejak akhir-akhir ini Lisa merasa tawar hati setelah madu yang diberi racun pula yang dibalas, tetapi apabila bertemu dengan si dia di IRC semuanya berubah kini.
Lisa termangu seketika pada tempat duduk scootnya. Entah kenapa hati Lisa terasa berdebar-debaran untuk bertemu sang kekasih . Kunci scoot dimasukkan dan seterusnya switch ditekan. Setelah scoot hidup, throttle dipulas dan scoot meluncur keluar dari tempat letak kenderaan
menuju ke Mid Valley.
Di Secret Recipe, kelihatan pula seorang gadis yang mempunyai bentuk dan paras yang boleh dikategorikan cantik, kurus tinggi sedang duduk sambil memperhatikan setiap orang yang lalu. Sekali-sekala dimenghirup air ice blended mocha sambil mengintai jam dilengan.
"Mungkin dia kencingkan aku kot??" getus hati kecilnya.
Setelah membayar harga sekuntum bunga Rose, Lisa bergegas pula ke kedai souvenier untuk membeli teddy bear. Setelah membayar Lisa tergocoh-gacah turun ke bawah dan kelihatan dari jauh gadis tadi sedang mula mengangkat punggung dari kerusi.
"Hai Nora. Maaf kerana terlambat" Lisa memulakan bicara.
"Ingatkan Lisa tak datang tadi, baru ingat nak belah"
"Maaflah sekali lagi, sebenarnya........."
"Tiada maaf bagimu.... jenuh tau Nora tunggu" Nora pura-pura merajuk.
"Okaylah.... Lisa janji tak buat lagi lain kali" Lisa cuba memujuk dan menghulurkan hadiah kecil yang baru dibelinya tadi.
"Sib baik bagi hadiah" mmuuaahhhhss Nora mencium pipi Lisa.
"Dah minum belum? Jom ahh kita minum dulu. Ermmm Nora nak minum apa?"
"Nora dah minum tadi.. tapi kalau Lisa nak belanja juga tak kisahlah... apa-apa saja pun boleh"
"Give me 1 Americano, 1 Blueberry Cheese and 2 Green Apple Kasturi please" Lisa membuat pesanan.
Selepas makan, minum dan menonton di GSC, Lisa mempelawa Nora bermalam di apartmentnya. Pada mulanya Nora agak keberatan kerana takut mengganggu rakan-rakan serumah Lisa yang lain. Tetapi apabila mendengar penjelasan dari Lisa bahawa Lisa hanya tinggal bersendirian akhirnya Nora menyetujuinya.
Ketika scoot meluncur pergi meninggalkan Mid Valley ke Puchong, Nora memeluk erat pinggang Lisa dan terasa semacam kehangatan yang menjalar dikedua-dua tubuh. Sekali sekala Nora tidak lepas mencium belakang badan Lisa. Lisa terus memulas throttle scoot agar ianya cepat sampai ke destinasi.
Sesampai diapartment 4 tingkat itu, mereka berpimpinan tangan menaiki tangga. Nora mengikuti Lisa masuk ke apartmentnya. Ruang tamunya berdinding orange, dengan kerusi yang berwarna warni. Kertas-kertas gulongan blueprint berserakan di sana-sini.
"Maaf... berserak sikit rumah Lisa... tak macam rumah orang lain"
"Tak apa, sama juga ngan rumah Nora tu... tinggal kongsi dengan member-member lagilah hancuss... kalah tongkang pecah" balas Nora.
Lisa mengamati Nora yang sedang berdiri di depan sebuah frame gambar memerhatikan beberapa kepingan gambar. Sebagai seorang berdarah campuran Pan-Asian, Nora sangat cantik dan memiliki tubuh yang ideal. Tinggi, langsing dan menarik, lekuk pinggang Nora
begitu indah, punggung dan dada Nora juga tidak berukuran terlalu besar dan menggantung, tetapi padat dan montok. Rambut Nora panjang kebahu, kulit Nora putih bersih, alisnya tebal, matanya pun indah sekali, hidung dan dagunya ahhhhhhh..... memang layaklah kalau Nora mejadi seorang peragawati dan juga pramugari.
"Ini peta apa ni Lisa?" sambil menunjuk pada sebuah blueprint di atas meja makan.
"Oh, itu blueprint satu projek perumahan di Subang, bukan petalah Nora... dahlah Nora, you go and freshen up. Towel and pyjamas Lisa dah siapkan dibilik sana"
Setelah mandi dan menyalin pakaian, Nora menuju ke ruang tamu. Sambil menghirup fresh orange juice dan menonton vcd. Nora bersembang kosong bersama Lisa yang sedang tekun duduk mengadap blueprint yang masih terlekat didrafting table.
"Nora mengganggu Lisa kerr??"
"Tidaklah Nora, deadlinenya masih jauh, cuma Lisa aja yang nak selesaikan cepat, biar cepat dapat duit, hehehehehe."
"Hihihi...memang itu yang selalu dikejar ramai kan?? Agar hidup pun senang dan tenang."
"Ah.... senang tu mungkinlah tapi kalau tenang, hmmmmm? Entahlah...... rasa-rasanya macam bosan hidup bersendirian."
"Ohh..... kenapa Lisa tak kahwin aja?"
"Hahahaha....kahwin"
"Iya, abestu kenapa?"
"Belum laku lagi agaknya Nora!"
"Belum laku? Takkan la kot. Lisa pun apa kurangnya. Cantik perr, takkan tak ada yang menggoda?"
"Dahlah.... jangan puji-puji tinggi-tinggi..... nanti terlondeh pula pyjamas Lisa ni"
Jawapan Lisa yang terakhir ini dilakukannya sambil mencuri pandang kepada Nora. Lirikan mata Lisa itu terasa agak aneh, seperti ada sesuatu yang tersembunyi disebaliknya. Nora yang pada mulanya tidak merasa apa-apa, juga turut terkesan, apa maksudnya lirikan mata Lisa itu. Nora bangun mendekatkan diri pada Lisa. Haruman pada badan Lisa membuat Nora rasa tak tertahan. Lantas Nora membongkok sedikit dan mengucup-ngucup belakang leher Lisa. Lisa memberhentikan seketika kerja yang dilakukannya lalu membalas menciumi pipi Nora.
"Dahlah tu Lisa, tinggalkanlah dulu kerja tu.. sok-sok sambunglah lagi.. jom sama-sama minum fresh juice yang Nora sediakan ni."
Nora dan Lisa duduk di sofa ruang tamu yang mempunyai satu panel besar cermin. Ternyata ianya membuatkan apartment Lisa kelihatan lebih besar lagi.
"Lisa, tak ada ke vcd yang lain?"
"Banyak tu kat dalam laci. Carilah sendiri."
"Dah cari dah.. semuanya tak powerlah"
"Nak power cannerr?? Tak pahamlah..."
"Alah...... yang ada yang gitu-gitu tu.... Don't be squarelah??" Nora merengek.
"Ohhhhh.... yang ada gitu-gitu. Kalau yang tu tak boleh letak kat luar. Naya I nanti... Jom"
Lisa berkata sambil mematikan lampu diruang tamu dan menarik tangan Nora memimpin Nora masuk ke dalam kamar tidur. VCD dimainkan dan mereka berdua berbaringan pada katil divan yang beralaskan tilam berair.
Sambil menonton, tangan Nora bermain-main pada butang baju Lisa dan dibukanya satu persatu. Lisa membiarkan sahaja perlakuan Nora itu. Selepas habis semua butang baju Lisa dibuka, maka tersembul keluar dua buah bukit kecil dari balik baju tadi dengan putingnya yang agak kecoklatan. Jari-jemari Nora mula menari-nari pada kedua puting susu Lisa. Dari menari-nari pada puting susu Lisa, tangan Nora terus meramas-ramas payudara Lisa dan perlahan-lahan bergerak turun.
"Hmmm... Lisa.... badan Lisa ni bestlah... Nora nak juga mempunyai badan seperti ini. Boleh tak Nora melihat sampai ke dalam-dalamnya?"
"Ahh...Nora ni, macam-macam jerr. Kan badan Lisa sama gak ngan badan Nora."
"Taklah Lisa.. badan Nora biasa jerr, tak macam badan Lisa, nak tengok?" Sambil mengakhiri kata-katanya, Nora tiba-tiba membuka pyjamasnya, melucutkan juga seluar tidur yang agak sedikit oversize dari badannya.
Lisa merenung tubuh Nora yang kini bertelanjang bulat. Kulit tubuh yang kuning langsat, halus, pinggang yang ramping, pinggul yang menggiurkan, leher yang jinjang dan halus, dan...payudaranya...sungguh indah, jauh lebih indah daripada payudara Lisa sendiri. Bentuknya bulat, pejal dan padat, putingnya berwarna kemerah-merahan dan tampak terpacak agak tinggi ditengah lingkaran yang juga kemerahan.
"Isskkk... kenapa Lisa tenung Nora semacam jerr"
"Kenapa, Nora? Berbezakan? Tetek Lisa aja dah tak sebesar tetek Nora.." Lisa berkata sambil tangannya meramas buah dadanya sendiri.
"Tapi bahagian ini sensitif sekali kan.." Kata Nora sambil jemarinya menggentel kedua puting Lisa, menarik dan memintal-mintal. Mata Lisa separuh terpejam menatap Nora, dagunya agak terangkat, ekspresinya seperti sedang menhgayati rasa geli yang dibuat Nora, sambil mengeluarkan desahan lirih, "Mmmmmm... mmmm...".
Nora mula membayangkan rasanya bila puting susunya juga diperlakukan seperti itu dan sudah pasti menggelinjang kegelian juga. Dalam diam Nora mula terangsang. Nora berhenti memainkan puting Lisa, kedua puting susu yang kecoklatan itu kini menjadi semakin membengkak dan tegang sekali. Melihat dari bentuknya, kedua puting Lisa sudah tidak asing lagi dengan hisapan, jilatan, atau perlakuan-perlakuan sebagainya.
"Nora macam dah berpengalaman gitu"
"Alahh, Lisa pun sama kan?"
"Taklah... maksud Lisa... berpengalaman dengan sesama jenis"
"Kalau dengan balak tu biasalah kan. Kalau keluar mesti nak ringan-ringan." sambung Lisa lagi.
"Hehehe, eh, Lisa.. pernah tak Lisa membayangkan melakukannya dengan sesama jenis?"
"Hmmm.... tak tahu yerr? Lisa belum pernah membayangkan, atau terfikir kesitu..."
"Tahu tak Lisa? Sesama wanita itu lebih syok'. Tidak egoist, penuh penghayatan dan emosi! ini bukan promosi tau!" jawap Nora sambil ketawa kecil.
"Hmm... Lisa boleh bayangkan bahawa seorang wanita mungkin lebih tahu cara memperlakukan badan wanita daripada lelaki."
"Betul tu, kalau dengan lelaki, mereka akan memperlakukan kita seperti chewing gum!"
"Chewing gum "
"Yupss..... menelanjangkan kita, membawa kita ketempat gelap, lalu menikmati kita sepuas-puasnya, sampai mereka tidak merasakan nikmatnya lagi, lalu kita dibuang sebegitu saja."
"Oh?"
"Yuppss...... tu belum abes lagi, kadang-kadang mereka suka meniup chewing gum jadi menggelembung gendut!"
"Hikhikhikhikhikhik...."
Lisa dan Nora tertawa geli hati dengan penjelasan yang terakhir itu. Tetapi sedikit banyak Lisa mulai membayangkan gambaran Nora tadi, bahawa tidak ada yang lebih mengtahui tentang tubuh wanita selain wanita sendiri. Lisa yang dari tadi bersandar pada divan sambil berbual-bual dengan Nora, mula bercerita mengenai perkara-perkara yang membangkitkan berahi sambil sekali-sekala berlawak. Tanpa Lisa menyedarinya Nora mendekatkan tubuhnya ke tubuh Lisa, dekat sekali. Lalu perlahan-lahan tangan Nora menghampiri Lisa dan menyentuh perut Lisa. Entah kenapa, Lisa tidak melawan ketika wajah Nora mendekati wajah Lisa, lalu mulutnya mendarat di bibir Lisa, menghisap dan membasahinya dengan lidahnya.
Lisa merasakan kehangatan yang amat berbeza dengan yang sudah pernah dirasakan dari lelaki. Sungguh berbeza. Bibir wanita ini terasa lembut, lembab, dan membuat bibir Lisa terasa geli dan syiok. Lisa mulai merasakan tangan Nora yang dari tadi hanya bermain di perut Lisa
mulai menyusup masuk kedalam seluar pyjamas Lisa dan terasa semacam kehangatan dari tangan Nora yang lain dari yang lain.
Tangan Nora menjalar perlahan-lahan ke atas membelai perlahan-lahan pinggang Lisa. Lisa merasakan kehangatan telapak tangan Nora yang halus meraba ke atas ke punggungnya, Lisa mengangkat sedikit punggungnya ketika kehangatan itu tiba di tengkuk Lisa yang sangat
sensitif. Lisa mengangkat bahunya kegelian, dan tanpa sedar mula mengerang "Ngggghhh...". Lalu bibir Nora meninggalkan bibir Lisa, menelusuri rahang Lisa sambil meniupkan nafas halus yang membuat pertahanan Lisa semakin melemah. Lisa memiringkan kepalanya ke kiri ketika bibir dan lidah Nora yang lembut dan lembab serasa membelai leher dan telinga kanan Lisa, Ohhh... geli sekali rasanya, namun Lisa tidak ingin menghindarinya.
Lidah Nora bermain di telinga kanan Lisa, membuat rintihan Lisa terdengar lagi. Di sela jilatannya, Lisa mendengar Nora berbisik; "Lisa, Nora buka seluar Lisa yerr"
Lisa hanya mengangguk lemah dan mengangkat kedua punggungnya keatas agar Nora dapat melucutkan seluar pyjamasnya dengan mudah. Seluar baru sahaja terlepas separuh ketika Lisa terasa kehangatan bibir Nora tiba-tiba menciumi belahan dada Lisa. Di tengah kegelian, Lisa
akhirnya mampu melucutkan dengan sendirinya seluar pyjamasnya dan melemparnya jatuh kelantai. Tangan Nora memeluk tubuh Lisa erat-erat hingga Lisa dapat merasakan kehangatan dan kelembutan kulit tubuh Nora bersentuhan menempel erat pada perut dan dada Lisa. Kehangatan yang serasa menyelimuti dan menaungi tubuh Lisa, memberikannya semacam rasa
lemas yang tak terperi. Jari-jemari Nora bergerak merayap keserata badan Lisa.
"Lisa...... You are beautiful..." Nora membisikkan ditelinga Lisa.
Selepas Nora melepaskan Lisa dari dakapan, Lisa berdiri dihadapan meja solek sambil membelek-belek tubuhnya yang mongel itu. Nora datang dari belakang dan memegang pinggang Lisa. Lisa juga dapat melihat bayangan Nora di kaca itu, telanjang seperti Lisa juga.. Nora berlutut di belakang Lisa, memeluk paha kanan Lisa dan mengusap-usapnya serta
dibelainya dengan penuh perasaan. Uhhhh, rasanya geli sekali ketika Nora menjalankan lidahnya di paha sebelah dalam Lisa. Kegelian yang tidak tertahan lagi menyerang Lisa ketika Nora memainkan jari-jari lentiknya pada seluar dalam Lisa, menggosok dan mengusap vagina Lisa yang masih terbungkus seluar dalam. Lisa menggeliat dan menggelinjang, kaki Lisa terasa sukar untuk menahan berat tubuhnya, hingga Lisa terus rebah lagi terlungkup dipembaringan.
"Ohhh... N... N..N..NNoraa.." rintih Lisa menahan geli dan berahi.
Nora segera melepaskan jarinya dari seluar dalam Lisa yang kini mulai sedikit lembab. Tangan Nora mengurut-ngurut betis, paha dan pinggul Lisa. Nora kembali berdiri dan membalikkan tubuh Lisa kembali mengadap Nora. Lisa dan Nora saling berpandangan seketika sebelum Nora
mendekatkan bibirnya ke dada Lisa, dan Lisa dapat melihatnya menjilat-jilat bongkah payudaranya, dibasahi dengan lidah Nora...hingga akhirnya mulut Nora menangkap puting susu Lisa yang kiri.
"Ahkkkk.... N..Noooraaa...."
Nora menjilat-jilat kecil, menghisap lembut, dan menggigit-gigit kecil pada puting Lisa berganti-gantian dari yang kiri ke kanan. Membuat Lisa mendesah menahan geli yang luar biasa. Gempuran rasa geli dan berahi yang amat sangat. Lisa tidak mampu lagi terdiam, nafasku serasa tersangkut-sangkut, Lisa tidak mampu menggerakkan kedua tangannya yang digenggam erat oleh Nora. Di sela perbuatannya itu, Nora bertanya; "camnerr rasanya Lisa sayang?"
"Nggg.... N.. nora.... sshh.sedap sekali... mmmhh.."
"Merintihlah, sayang, mengeranglah, Nora ingin dengar suaramu sayang."
Lalu Nora semakin liar menjilat dan melumat-lumat puting-puting susu Lisa yang kini semakin membengkak dan menegak tinggi. Lisa terasa lemas dan sukar bernafas kerana serbuan berahi yang sudah tidak mampu lagi ditahan-tahan.
"Merintihlah, sayang..."
"Aduuhhhhh.... n-noooraaa.... offhhhh"
"Gimana rasanya, sayang?"
Nora meracau terus menyuruh Lisa merintihkan kegeliannya sambil terus saja menjilat, melumat, dan mengulum-ngulum kedua puting Lisa yang semakin terasa geli dan sedikit ngilu kerana sudah begitu tegang namun terus dilumat Nora.
"Ohhhhh... N.. nora.... sshh.sedap sekali... mmmhh....."
Tangan Nora kini melepaskan tangan Lisa, dan kembali menyerang seluar dalam Lisa.
Diselaknya seluar dalam Lisa ke tepi, lalu jemari lentik Nora pun dengan bebasnya mengusap dan menggosok vagina Lisa.
"Agghhh.. n-noooraa.... l-lisa tak tahannnnn"
Lisa mengerang dan menggeliat tak keruan merasakan vaginanya dikuis-kuis Nora hingga terdengar suara seperti kocakan air. Cairan hangat telah berlelehan keluar dengan banyaknya dari situ, membasahi seluar dalam Lisa, membasahi bulu-bulu kemaluan Lisa. Lisa tidak mampu
lagi berbuat apa-apa hanya terlentang menyerahkan tubuhnya. Nora segera melucutkan seluar dalam Lisa. Kini Nora dan Lisa sama-sama berbogel tanpa seurat benang pun menutupi tubuh mereka berdua.
Nora membaringkan tubuhnya di sisi Lisa, memeluk Lisa erat, dinginnya penghawa dingin tidak terasa kerana kehangatan tubuh Nora. Dikulumnya bibir Lisa, dijilatnya leher Lisa. Paha Lisa dan Nora saling berhimpitan, hingga Lisa dapat merasakan kelembapan dan basahnya vagina Nora pada paha Lisa. Sementara Lisa kian tidak mampu menahan rasa geli yang luar biasa kerana paha Nora sedang menggosok-gosok bibir-bibir vagina Lisa.
"Sa, gerakkan paha kamu, sayang... berikan pada Nora juga"
"Ohhh.... nora... nora cantik sekali..."
"Lisa juga cantik kan, uhhhh...."
Paha Lisa dan Nora saling menggosok vagina masing-masing, rasanya sangat nikmat. Perasaan Lisa tak keruan lagi, antara rasa nikmat, geli, dan kagum pada keindahan tubuh Nora yang kini menghimpit tubuh Lisa dengan hangatnya. Gerakan Nora dan Lisa kian liar, meskipun posisi ini melelahkan, namun Nora dan Lisa tidak ambil peduli. Makin cepat Lisa gesekkan pahanya pada vagina Nora, makin keras pula Lisa rasakan getaran paha Nora pada vagina Lisa. Sedikit sakit dan sedikit ngilu, namun berahi Lisa mengalahkan segala rasa sakit. Dengan kemas Nora meramas payudara Lisa dengan kencang namun lembut, semakin membuat Lisa melayang-layang lupa daratan. Lisa menjilat dan menggigit-gigit leher Nora yang jenjang. Nora juga melakukan perkara yang sama pada bahu dan leher Lisa, jari-jarinya menarik dan memintal-mintal puting susu kanan Lisa sementara payudara kiri Lisa berhimpitan dengan payudara Nora.
"Ohhh.... S-Sayangggg.... N-Nora hampirrr...."
"Oooooo, N..Nora... Lisa juga...."
Pergerakan Lisa dan Nora semakin cepat, pelukan mereka semakin erat. Mata Lisa terpejam, Lisa seperti mendengar rintihan dan erangan yang memenuhi ruangan kamar tidur, begitu pula aroma vagina mereka. Keringat dingin membasahi tubuh telanjang Nora dan Lisa, paha mereka terus menggesek pada kewanitaan mereka, kenikmatan terasa bergulung-gulung mendekati
tubuh Lisa. Lisa tidak tahu apa yang terjadi, namun tiba-tiba tubuh Nora menggelinjang dahsyat, Nora merangkul tubuh Lisa erat-erat, gerakannya terhenti.
"Lisaaaaaaaaa......... Aaaaaahhhhhhgggggggggggg"
Gelombang orgasme telah melanda jiwanya, wajahnya tampak sayu dan menyeringai menahan kenikmatan yang luar biasa... ekspresinya itu...memberikan sensasi yang luar biasa pada Lisa, Lisa seperti terkena aliran elektrik, menyengat seluruh tubuhnya, Lisa merasakan otot-otot vaginanya menegang, tubuh Lisa menggelinjang disengatnya. Kenikmatan menyambar tubuh Lisa... kuat sekali... merenggut kesedaran Lisa untuk sesaat.
"Aduuhhhh... noraaaa.... Ohhhhh...."
Lisa memejamkan mata, menghayati perasaan itu. Nikmatnya terasa melambungkan tubuh Lisa, Lisa tidak lagi sedar bahawa Lisa sedang merangkul erat sahabat sibernya, sesama wanita. Semuanya terasa hangat, panas, mata Lisa agak berkunang-kunang, lalu untuk beberapa saat semuanya gelap. Yang dapat Lisa rasakan hanyalah kenikmatan yang bermuara dari vaginanya, serta hangatnya tubuh indah Nora yang erat memeluk tubuh Lisa.
Beberapa minit kemudian Lisa membuka mata. Seluruh tubuh Lisa terasa ngilu dan kejang. Lisa terbaring tanpa seurat benang di atas ranjang bersama Nora. Lisa cuba untuk mengangkat kepalanya yang terasa berat, mendudukkan tubuhnya. Kaki Lisa terasa kejang dan ngilu. Lisa
bersandar pada divan. Memerhatikan sekeliling, dan mendapati tubuh Nora, terkulai longlai di hadapannya.
Keindahan tubuh itulah yang baru saja Lisa hangatkan, dan memberikan kehangatan pada tubuh Lisa. Nora nampak terlelap dalam alam berahinya. Lisa mengangkat tubuhnya dengan susah payah, kedua kaki Lisa cuba menahan berat badannya. Lisa sekali lagi melihat bayangan pada cermin solek. Menatap wajah dan badannya sendiri. Bekas-bekas gigitan berwarna merah kecokelatan kelihatan pada bahu, leher dan sekeliling payudara Lisa. Di bawah perut Lisa yang langsing tampak bulu-bulu ikal yang kini seperti kerinting kerana terkena cairan kenikmatan yang
mulai mengering. Lalu ditatapnya wajahnya sendiri. Ada perasaan yang aneh. Perasaan bersalah, perasaan bingung. Setelah bertahun-tahun bercumbuan dengan lelaki, baru kali ini Lisa melakukannya dengan sesama wanita. Tadi memang Lisa merasakan keindahan dan kenikmatan tiada tara. Tapi kini... ada rasa yang aneh. Rasa tidak sedap pada diri Lisa. Terlebih lagi, aku melakukannya dengan sahabat sibernya Nora, yang baru pertama kali ditemuinya.
"Sayangg...."
Rupanya Nora telah sedar dan melihat Lisa seperti sedang menyesali diri di hadapan cermin almari solek. Nora yang baring terlentang dengan indahnya di tempatnya kini mulai berdiri dengan longlai. Dipeluknya tubuh Lisa dari belakang. Bukan pelukan berahi, bukan pelukan penuh nafsu, namun pelukan seorang sahabat.
"Lisa, maafkan aku, ya?"
"Tak mengapa Nora, Aku cuma merasa bersalah aja."
"Kerana apa? Kerana itu aku? Atau kerana itu sesama wanita? "
"Bukan camtu Nora, tapi kerana aku sendiri."
"Tidak usahlah Lisa sesali. Kita melakukannya kerana kita sama-sama menginginkannya. Tiada paksaan diantara kita kan?? "
Untuk sesaat Lisa tersentak mendengarkan penjelasan dari Nora.
"I love you..... Lisa."
"Ermmmm... Me too, Nora. But............. this.... this is diffrent."
"Iya, Nora tahu. There's always the first time... tapi... memang...
Lisa memang bukan seperti Nora."
"Maksud Nora... Lisa benar-benar straight?"
"Yup! Straight as an arrow. Walaupun Lisa berperawakan seperti lelaki dengan gaya jalan, pakaian dan potongan rambut tu... but deep inside you are still a woman loving a man ... tak macam Nora... I am heterosexual. "
Lisa cuba tersenyum mendengar kata-kata Nora. Mungkin ianya ada kebenaran. Mungkin sudah waktunya pencarian ini diarahkan untuk mencari yang tepat. Bukan lagi untuk mencari kesenangan atau perasaan menang. Bukan lagi untuk meniti laluan career. Bukan lagi untuk
mencari perasaan menaklukkan.
"Lisa, ingat tak, sewaktu kita berchatting, Lisa pernah mengatakan bahawa sebebas-bebasnya Lisa berhubungan, Lisa tidak akan pernah menghancurkan hati orang lain, atau merosakkan rumahtangga orang lain?"
"Iya... Lisa ingat."
"Nora yakin, disebalik kebebasan pergaulan Lisa selama ini, Lisa sebenarnya hanya sedang mencari yang terbaik buat diri Lisa."
"Jadi?"
"Jadi... well... hiduplah dengan wajar seperti semula. Lupakan apa yang pernah terjadi diantara kita tadi. Anggap saja ini sebagai ugkapan persahabatan. Mungkin seperti apa yang sering Lisa lakukan dengan teman-teman lelaki Lisa."
"Lisa belum tahu lagi, Nora. Mungkin selama ini Lisa hanya mencari kesenangan saja. Mencari kepuasan. Dan bukannya mencari yang terbaik seperti yang Nora katakan."
"Nora mengerti. Tetapi.... apakah yang kita lakukan tadi akan mengubah Lisa? Kalaupun iya, seberapa lama?"
"Lisa benar-benar tak tahu Nora."
Nora membalikkan tubuh Lisa; mengadap Nora, lalu memeluk Lisa. Kehangatan tubuh Nora tidak lagi terasa seperti membakar berahi. Namun seperti kehangatan seorang ibu, yang sudah lama tidak pernah Lisa rasakan sejak orang tua Lisa meninggalkannya di sebuah rumah asuhan
sejak kecil lagi.
"Dengar, Lisa... Lakukan yang kamu rasa terbaik. Untuk orang tertentu, Cubalah untuk melibatkan cinta, melibatkan kasih sayang, tidak hanya berorientasi kenikmatan, kepuasan, atau career."
"Hmm.... Lisa akan cuba, Nora..."
"Tapi, kalau untuk sekadar memberikan Nora rasa kenikmatan... well, I think it'll be ok to do it just for fun! Just like we did just now!"
Nora dan Lisa tersenyum, lalu kembali tertawa, suasana kembali mencair.
"Lisa, nothing can change you but yourself. Ikuti saja kemana fikiranmu membawamu. Selagi kamu fikir itu akan memberimu kemajuan, lakukanlah, kalau tidak, ya... fikirkanlah lagi."
"OK, Nora. Lisa akan mencari yang terbaik. Tapi kalau Lisa nak rasa lagi... well... yaah... boleh kan kalau kadang-kadang Lisa contact Nora lagi?"
"Ohhh .... Lisa nak lagi ya?? Apa kata Lisa pula yang memulakannya??"
Lisa menyentuh gumpalan dada Nora yang bersaiz 34D, besar dan kenyal. Lisa mengusap-ngusap dan meramas-ramas perlahan kedua payudara Nora. Lisa menjilat-jilat dan menyedut-nyedut dan Nora mulai mengeluarkan suara-suara erangan.
"errrr ..... errrrrrrr ..... Errrggggggg ........ errrrrggggggggggg .... Ahhhhhh"
Lisa semakin giat bekerja dan tangan Lisa meramas-ramas punggung Nora sementara mulut Lisa tetap rajin melahap buah dada Nora dengan bergantian dari kiri ke kanan dan sebaliknya. Tangan kanan Lisa kemudian berubah arah dan begerak ke arah vagina Nora sementara tangan
kiri aku tetap memegang punggung Nora sebagai penahan kerana posisi Nora yang masih tetap berdiri. Tangan kanan Lisa kemudian mulai menggosok-gosok vagina Nora dan Nora semakin kuat mendakap kepala Lisa di dadanya sambil mulut Nora mendesah semakin kuat.
"aahhhhhhh ...... Lisaaaaaaaa ...... Ahhhhhhhhhh ..... shhh... shhhh sedapppppppp.... Lisaaaa ..... don't stop... ahhhhhhhh .... Teruuuuuu .... Terusssssskan .... Lisaaaaaaa"
Nora terpekik tatkala tangan Lisa menyusup kecelah bibir vagina Nora dan menggosok klitorisnya, vagina Nora mulai membanjiri air sehinggga tangan Lisa makin mudah bergerak. Lisa yang semain bernafsu kemudian dengan cepat Lisa menggosok-gosok labianya sehinggga Nora berteriak "auuuuuhhhh ...... ehhhhhhhhh ..... Ehhhhhhhhhhhhh ...... ehhhhh ....lagiiiiiiiiiiii .... Lisaaaaaa" dan dengan spontan Nora semakin melebarkan kakinya dan Lisa yang semakin bernafsu dengan teriakan-teriakan Nora. Lisa mula melutut ke arah perut Nora sehingga sekarang vagina Nora yang berwarna kemerah-merahan dan ditumbuhi dengan bulu-bulu yang cukup lebat tampak terpampanglah dengan jelas di hadapan Lisa. Kemudian tangan kiri Lisa menahan punggung Nora yang putih dan jari telunjuk kanan Lisa segera masuk kedalam vagina Nora yang sudah basah dan Nora segera mendesah dengan kuatnya.
"Aaakkkhhhhhhhhhh"
Sambil kepalanya terdongak ke atas dan badannya seperti tertarik kebelakang sehingga buah dadanya yang sudah mengeras dan kemerah-merahan kerana hisapan Lisa semakin menonjol dan kedua belah tangan Nora meramas-ramas dadanya sendiri. Jari telunjuk Lisa semakin cepat masuk keluar di vagina Nora dan sekarang dua jari Lisa yang masuk dalam vagina Nora, dan Nora semakin kuat berteriak.
"Aaahhhhhh .... ahhhhhhhhh ........Teruuuuuuusss......Teruuuuuuussskannnnnn ..... cepppppppatttttt .... auuuuuhhhhhh........ Ehhhhhhhhhhhhhh ..... Aahhhhhhhhhh ........ aaaahhhhhhhhhhhhhhhhh"
Badan Nora semakin kuat bergetar dan kerana tangan kiri Lisa makin penat menahan badan Nora, maka Lisa segera menyuruh Nora duduk di bucu katil dan dengan separuh terlentang dengan kedua siku kaki Nora bertumpu pada hujung katil, paha Nora yang terbuka lebar dan betis Nora yang terjuntai ke bawah katil memperlihatkan dengan lebih jelas lagi kepada Lisa vagina Nora yang semakin dibasahi cairan yang tiada hentinya keluar, Lisa kemudian menunduk dan segera menjilat-jilat lendir yang ada dipahanya yang halus dan kemudian Lisa menjilat-jilat
bibir vagina Nora dan Lisa menghunjam vagina Nora dengan lidahnya. Lisa menjilat dan menyedut kelentit Nora dan turut memasukkan lidah aku kedalam vagina Nora.
"Auuuuhhhhhh ......auuuhhhhhhhhhh ........ auhhhhhhhhhhhh .......eeeeehehhhhhhh ........ Ehhhhhhhhhhhhh ..... terussssssss .....terusssssssskan Lisaaaa"
Badan Nora terus menggelinjang-gelinjang membuatkan Lisa semakin berleluasa menghisap-hisap vagina Nora.
"aaaaaaaaakkkkkkkkkhhhhhhhhhh ...... Akkhhhhhhhhhhhhhhhhh.........sssssshhhhhhhhhhhhh ....... ssssshhhhhhhhhhhh ...... ssssshhhhhhhhhhhh..........sedappppppppppppppp.... ... aaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkhhh hhhhhhhhhhhhhhh"
Dengan kuat Nora berteriak dan kedua pahanya yang halus menyepit kepala Lisa dengan kuatnya, rupanya Nora telah mencapai klimaks, dan kemudian sepitan Nora mengendur dan badannya terlentang di katil.
Lisa kemudian mengambil tisu dan menyapukan pada wajah dan vagina Lisa yang juga telah dibasahi oleh cairan. Nora rupanya sedang memerhatikan Lisa pada hujung matanya dan Nora lalu bangkit dan mengarahkan agar Lisa baring diatas katil seperti yang dilakukannya tadi. Kini apa yang Lisa lakukan kepada Nora, Nora membalasnya pula.
Pagi itu Lisa dan Nora dikejutkan dengan bunyi deringan jam loceng. Lisa mencapai tuala mandi dan berjalan malas menuju ke kamar mandi. Kesan kenikmatan yang berturut-turut malam semalam bersama Nora masih dirasainya. Apabila berada didalam kamar mandi, Lisa memperhatikan tubuhnya yang telanjang bulat itu, membelek-belek setiap inci tubuhnya
yang dipenuhi dengan tanda-tanda kecil kemerah-merahan kesan gigitan 'cinta' Nora. Nora yang sedari tadi memerhatikan gerak-laku Lisa tanpa disedarinya berkata; " Lisa, sayang.. Kau memang cantik! "
Mata Nora terus memandang tubuh Lisa dengan asyik, Lisa hanya tertawa sambil menjawab " Ahh.. apa kurangnya Nora "
" Cepatlah mandi tu... jangan asyik nak membelek jerr " kata Nora sambil tangannya menjelajari tubuh Lisa dan meramas lembut lengan serta payudara Lisa. Ketika Lisa mulai menggosok badannya dengan sabun, Nora turut membantunya. Dengan telaten Nora menyabuni badan Lisa. Ketika Nora menyabuni payudara Lisa, Lisa menggelinjang dibuatnya kerana Nora bukan hanya menggosok tetapi juga meramas dengan lembut, Lisa mengekek kegelian kerana terangsang dengan ramasan Nora. Apalagi ketika tangan Nora mulai mengembara kekelengkang Nora. Kerana Lisa membiarkan sahaja perbuatan Nora itu, Nora mulai meamas tundun vagina Lisa dan menyelitkan jarinya kedalam liang vagina Lisa. Rintihan kecil tersembul keluar dari mulut Lisa dan membuatkan Nora terus mendorong jarinya masuk kedalam vagina Lisa, dan Lisa penasaran kerana merasakan semacam perasaan geli geli nikmat. Lisa mempercepatkan mandiannya.
Selesai mandi, Lisa terus menuju ke dapur dan membuat persiapan untuk sarapan pagi. Dua gelas fresh orange juice, sekotak susu segar dan sekotak cereals dan beberapa biji buah-buahan tersusun rapi di atas meja makan. Sementara menunggu Nora habis mandi, Lisa kembali ke
drafting table untuk mensiapkan kertaskerjanya yang terbengkalai sejak semalam. Perhatian Lisa tidak sepenuhnya tertumpu kepada apa yang bakal dilakukan melainkan peristiwa semalam yang senantiasa berligar-ligar. Seperti Lisa, Nora muncul hanya dengan berseluar dalam dan coli sahaja. Memang, sejak Lisa tinggal bersendirian dia lebih selesa hanya mengenakan coli dan seluar dalam ketika berada dirumah.
"Dahlah tu... sayang.. you rajin sangatlah. masa lapang begini pun you tenung bendalah tu. kalaulah I jadi boss. hmmmmm. You lah orang pertama yang I amek."
"Iyerrlah tu... kalau You jadi boss and I jadi kuli You.hmmmm.alamatlah.. Tak selesai punya tugas yang You kasi kat I.. asek nak tang itu jerr" sahut Lisa sambil mencebikkan bibir.
"Ok perr!!! Janji sayang jalankan tugas yang I suruh. hehehehe" Nora ketawa kecil.
"Lepas sarapan nanti, You nak ke mana? Atau You nak I hantar balik??"
"Aikkkkkk Siapa yang nak balik?? ... I kalau takmo balik ok tak"
"Mana boleh.. Tak laratlah I nak layan You setiap hari. Ni.. Lutut ni masih tak stable ni"
Selepas sarapan Lisa meneruskan dengan kerjanya dan Nora lepak-lepak diruang tamu sambil melayan vcd.
"Lisa... minta kunci scoot You... I nak keluar sekejap. I nak pack kain baju I sikit nak simpan sini"
"Oooppsss!!!! Nanti.. nanti bila masa I cakap You boleh tinggal sini and You ada lesen kerr??"
"Woitt!!! See the leg dah.. Apa you ingat I takderr lesen kerr?? Betul kerr You tak beri I tinggal ngan You?? You jangan menyesal tau nanti!!!"
"Bukan tak kasi lah.... but what will your roommates say when they know that you are leaving them without prior notice?"
"Alahh. that's a small matter. No worries sayang. Janji You bagi I tinggal ngan You. And don't worry too.. I will contribute my share.. I rasa selesalah dengan You sayang"
"Alright then. If that's what You want. I've got no objections if you are willing to go through hell with me.. and here's the key to the scoot"
Nora menyambut kunci yang diberikan oleh Lisa dan menangkap mulut Lisa serta memberikan sebuah kucupan yang memberahikan.
"Today.. You don't cook okay sayang.. I will bring back lunch for us" kata Nora sebelum berlalu pergi.
Semasa Nora tiada, Lisa sempat menghabiskan kertaskerjanya dan membersihkan guest room yang telah berabuk kerana agak lama tidak berpenghuni. Selesai membersihkan bilik, meunkar kain cadar dan sarung bantal, Lisa merasa teramat letih dan mengantuk. Lisa membersihkan
diri dan terus terlena diatas pembaringan.
Ding.. Dong.. Ding Dong loceng rumah berbunyi berkali-kali namun sipemilik masih diulit mimpi. Diluar Nora kegelisahan menanti pintu dibuka.
"Isskkkk kenapalah aku bodoh tak minta kunci rumah sekali.. isskkkkk" rungut Nora.
"Ahh. baik aku telefon dia"
Irama polyphonics dari deringan Lisa membuatkan Lisa terjaga dari tidurnya.
"Hello" Lisa bersuara lemah.
"Hello Sayang... I ada kat luar ni.. bukaklah pintu"
"Ohh.. sekejap... sekejap"
Lisa terus serta merta bangkit menuju ke pintu depan.
"Sorrylah... I tertidur.. penat sangat agaknya.."
"It's ok.. dah go freshen up.. lepas tu kita makan"
Selepas membersihkan diri, Lisa keluar dari kamar mandi dan melepaskan towel yang membaluti tubuhnya. Sewaktu mengambil seluar dalam dan colinya yang tergeletak dilantai, Nora yang sedang berbaring ketika itu bangkit lalu menarik Lisa ke atas tempat tidur dan terus mencium payudara serta meraba-raba vagina Lisa. Walaupun Lisa menggelinjang kegelian namun Nora tidak mengambil peduli malahan terus meramas-ramas tubuh Lisa dengan penuh nafsu. Nora mula menjilat vagina Lisa, Lisa cuba menolak kepala Nora, tetapi Nora rupanya sudah dikuasai nafsu sehingga percubaan Lisa itu tidak mendatangkan hasil. Lisa yang masih
kepenatan, pasrah dengan perlakuan Nora. Jilatan Nora memberikan kenikmatan bercampur geli-geleman.
"Ahhhh.... Nora.... memang nikmat jilatan lidah kau... terasa berbeza sekali dengan jilatan lelaki" getus hati Lisa.
Begitu lembut tetapi sangat terasa nikmatnya, apalagi ketika Nora memusatkan jilatannya pada hujung clitoris Lisa yang peka itu. Lisa terus merintih-rintih sambil mengangkat-angkat punggungnya kerana kenikmatan. Jilatan Nora terus berpindah pindah, kadang kadang menggelitik bibir vagina Lisa, kadang-kadang masuk kedalam liangnya, kerana tidak tertahan dengan perlakuan Nora, Lisa sampai terduduk diatas tempat tidur itu sambil tangannya menekan-nekan kepala Nora agar makin terasa nikmatnya. Ketika itu Nora tiba-tiba menghentikan jilatannya dan Nora menerkam Lisa sehingga Lisa kembali terlentang diatas tempat tidur, dengan penuh nafsu Nora mencium bibir Lisa serta menghunjam lidahnya yang hangat kedalam rongga mulut Lisa, dan Lisa terus memeluk Nora dengan penuh nafsu juga, Lisa membalas ciuman Nora yang hangat itu, sementara tangan Nora terus meramas-ramas payudara Lisa.
Nora berbisik ditelinga Lisa agar Lisa juga menjilat vaginanya, dan tanpa disuruh lagi, Lisa terus langsung menungging dan mulai menjilati vagina Nora. Nora yang tetap tidak mahu ketinggalan, mengubah posisi Lisa sehingga sekarang posisi Lisa dan Nora menjadi 69 posisi yang sering dilakukan ketika bercumbuan bersama teman lelakinya. Dengan posisi ini, Nora yang ada dibawahku juga dapat aktif menjilat vagina Lisa dan Lisa sendiri sambil menahan rasa geli nikmat yang diberikan Nora juga turt menjilat vagina Nora yang sudah basah kerana menahan
nafsu itu. Vagina Nora berbau harum, ketika Lisa menguak bibir vagina Nora, clitorisnya yang kecil menonjol keluar, kaku dan bulat seperti kacang. Ketika Lisa menjilat benda bulat itu, Nora menjerit dan mendesah, Lisa tidak ambil peduli dan terus menjilat clitoris Nora yang sangat peka itu. Namun bagaimanapun juga Lisa yang sudah sejak tadi dirangsang dengan segala macam jilatan seorang ahli akhirnya tidak dapat juga menahan rasa nikmat, dengan menggelinjang kuat Lisa mencapai orgasmenya.
"aaaaaaaaakkkkkkkkkhhhhhhhhhh ...... Akkhhhhhhhhhhhhhhhhh.........sssssshhhhhhhhhhhhh ....... ssssshhhhhhhhhhhh ...... ssssshhhhhhhhhhhh..........sedappppppppppppppp.... ... aaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkhhhhhhhhhhhhhhhhhh" jerit Lisa.
Melihat Lisa mencapai kepuasan, Nora menekan punggung Lisa agar vaginanya semakin menempel pada mulut Nora. Lisa semakin tidak tahan dengan semua ini dan tanpa disedari badan Lisa lemas dan menindih Nora yang ada dibawahnya dalam posisi 69. Nora diam saja, malahan dia memeluk Lisa semakin erat dan mengusap-ngusap tubuh Lisa.
Setelah Lisa kembali sedar dari puncak orgasmenya, Nora bangun untuk mengambil sesuatu dari begnya. Nora mengeluarkan dildo yang cukup besar dan panjang dan berkepala dua.
"Uissshhhh... Nora.. mana dapat benda ni? Lain macam jerr. Boleh ke masukkan benda ni. Keras kaku tak macam balak Lisa punya dulu."
Lisa agak keragu-raguan dengan alat yang dikeluarkan oleh Nora tadi. Nora tidak menjawap soalan Lisa itu melainkan terus memasukkan hujung dildo yang kedalam vaginanya. Vagina Nora kelihatan seperti merekah dan menampakkan clitorisnya yang seperti kacang itu. Ketika Nora menggerak-gerakkan dildo itu, kelihatan oleh Lisa clitoris Nora turut digesek dildo tersebut. Nora memejamkan mata sambil menjolok-jolok dildo ke dalam liang vaginanya dengan penuh semangat. Lisa hanya berdiam diri sahaja menyaksikan semua tingkah laku Nora ini, hingga akhirnya Nora berhenti seketika dan dengan hujung dildo yang masih terbenam dalam vaginanya, Nora mendekati vagina Lisa yang terkuak lebar itu dan menekan hujung kepala dildo yang kedua kedalam vagina Lisa.
"Nggg.... N.. nora.... sakit... ahhh.."
Kerana panjangnya yang luar biasa, Lisa merintih ketika hujung dildo itu seperti tersenggol pangkal rahim Lisa dengan kuat sekali. Nora memeluk Lisa dan menyuruh Lisa menggoyang-goyangkan punggungnya. Bibir Nora dengan rakusnya mencium bibir Lisa dan ini membuatkan Lisa semakin terangsang. Rasa geli dan nikmat memenuhi rongga vagina Lisa ketika seluruh dinding vagina Lisa terisi padat dengan dildo itu, namun sebenarnya yang lebih merangsangkan Lisa adalah ciuman demi ciuman Nora serta gesekan payudara Nora pada payudara Lisa yang membuat Lisa sekali lagi mencapai orgasme.
"Agghhh.. n-noooraa.... l-lisa tak tahannnnn nie.... lisa nakkkkkkkk.... agghhhhhhhh........."
Lisa tidak tahu bilakah Nora mencapai kepuasannya, tetapi Lisa yakin Nora juga telah turut mencapai orgasmenya, kerana Nora kelihatan ia tersenyum ketika melihat Lisa mencapai kepuasan berkali kali. Dengan lembut Nora mencium dada Lisa yang penuh keringat serta menjilat puting susu Lisa. Lisa benar-benar tidak menyangka akan mendapat kepuasan seperti ini, rasanya seperti Lisa dapat melupakan kepuasan yang dirasai bersama balak Lisa dulu kerana layanan Nora lebih memuaskan nafsu Lisa.
Sambil berbaring telanjang bulat diatas tempat tidur, Nora menceritakan tentang kebiasaannya bermain seks dengan sesama wanita. Nora menyatakan bahawa dia suka dengan wanita tetapi Nora juga suka dengan lelaki. Tetapi bagaimanapun juga katanya Nora lebih suka dengan wanita, kerana dengan wanita Nora mempunyai rasa cinta tetapi pada lelaki, Nora hanya setakat memuaskan nafsu sahaja. Ketika Nora bertanya kepada Lisa tentang pengalaman dengan bekas teman lelakinya dan yang baru dialami Lisa, Lisa menjawab bahawa walaupun ramai yang telah ditidurinya, namun Lisa tidak pernah mendapat kepuasan sepenuhnya seperti yang baru dialaminya ini.
Ketika Lisa bercerita tentang pengalaman bersama teman lelakinya, Nora kembali terangsang dan meminta Lisa untuk menjilat vaginanya. Lisa melakukannya sambil Nora juga turut menggosok-gosok dan menguis-nguis clitorisnya sendiri dengan jari hingga akhirnya kembali Nora mencapai orgasme.