Nina KB

Nina gadis berusia 18 thn berasal dari Kota Bahru, dia datang ke syarikat aku bekerja setelah ibu bapanya bercerai. Jadi untuk membantu keluarga, dia terpaksa merantau ke ibukota Se-menanjung mencari rezeki. Pada aku pucuk di cita ulam mendatang, sebab dia di bawah latihan aku untuk 6 bulan. Setelah hari menjadi minggu dan minggu menjadi bulan hubungan kami bertambah rapat malah terlalu rapat antara seorang pelatih dan guru latih. Perbualan kami bersahaja ada ketikanya sehingga tidak berlapis.
Suatu hari aku bertanya kepadanya, "You ada boyfriend?". Nina tersipu bila aku bertanya dan menjawab, " Ada, tapi dia di Kota Bahru, tapi selepas Nina kerja disini kami dah kurang rapat sebab tak ada masa nak jumpa atau berhubung tulis surat pun jarang..." tambah Nina. Oh! Dah ada balak rupanya si awek come loteh ni, hmm mesti lah orang yang semanis dia siapa tak terpikat. Gadis bertudung ini berkulit putih, tinggi dan gebu tetap terlihat walaupun disebalik baju kurung labuh yang dipakainya setiap hari, siapa yang tak tergoda. Aku pun semakin ghairah untuk bertanya soalan cepumas padanya tanpa segan silu aku bertanya, " Jadi you dah pernah lah dengan boyfriend you..." Nina segera membalas " eh apa ni dah pernah apa ahh malu lah jangan tanya pasal tu..." aku tergelak kecil bila mukanya yang merah padam bila ditanya soal itu. Aku pun merapatkan bibir ke telinganya sambil berbisik, " Alah kalau dah pernah ceritakan saja I faham lah bukan nya ada orang lain tahu..." aku mengayat untuk melembutkan hatinya. Nina dengan teragak-agak untuk menjawab menceritakan, " Sebenarnya l belum pernah apa-apa, sebab boyfriend I tu warak orangnya. Apa lagi dia jadi ahli parti PAS kat kampong, hubungan kita terbatas begitu saja, tapi keluarga kita dah bersetuju untuk menjodohkan I dan dia tak lama lagi..."
Alamak tak leh jadi ni dalam hatiku, terlepas peluang aku nak projek ni, Nina lalu bersambung " tapi I selalu terfikir macam mana rasanya buat projek tu eh best ke bang?" ish dia tanya soalan cepumas pada aku lah hmmm ada peluang ni," hmmm sudah tentu lah sekali u rasa memang lah agak perit sikit tapi dah selalu u mangkin nak, kalau boleh hari-hari" tambah aku untuk merosak kan lagi fikiran si gadis sunti itu. " Betul ke? Eh tak sabar lah kalu gitu, Nina nak cepat cepat..." belum sempat dia selesai kan ayatnya aku mencelah, " nak buat projek tu? hehehe" aku bergurau. " Alah abang ni makin orang layan dia makin menjadi eh" Nina berseloroh. Aku tak mahu menunjuk kan rasa gopoh dan rakus sekarang, biar lambat asal dapat!
Pada hari itu kami selesai latihan pada pukul 8 malam lebih lewat dari hari hari biasa, aku dan Nina bercadang hendak pergi makan malam di KLCC. Selesai makan kami berjalan-jalan di sana sambil menghirup angin malam di kawasan taman. Disana kami ternampak beberapa pasangan bercumbuan di tempat yang lebih gelap. Apabila Nina ternampak keadaan disitu dia terpaku dan berkata, "tak sangka tempat begini pun diorang berani buat, dah lah tu pakai tudung pulak ish buat malu jek, kalau nak sangat pergilah check-in ke apa ke" eh budak ni macam perli aku jek lalu aku dengan selamba, " U nak ke I ajak u check-in?" Nina memandang ku dengan tajam " Ish apa pulak I kata diorang tu bukan you, abang ni pon makin menjadi pulak eh" sambil mencubit manja lengan ku. Kami pun tergelak nakal sebentar. Tapi aku tak akan lepas kan peluang malam tu sebab aku dah tak tahan dengan Nina. Kami pun duduk di tempat yang agak jauh dari pandangan manusia. Sambil berbual, aku memegang tangan Nina yang lembut tuh yang kadang2 menepis malu. Akhirnya aku dapat memeluk bahunya sambil menggosok gosok perlahan. Aku berbisik padanya, " Selama ni I ada perasan kat you, I harap you faham maksud I, you tak sedar ke?" Nina hanya mengangguk angguk kan kepalanya sambil membisu, malu kot... Jadi aku ni tak pertepuk sebelah tangan lah ya, Nina pun menjawab dengan perlahan "I pun begitu cuma malu nak tunjukkan kat depan kawan kawan kerja, takut nanti dia orang kata kita ni skandal maklumlah you ni dah beranank bini dan I takut pertepuk sebelah tangan" ish tidak Nina kau tidak bertepuk sebelah tangan, harapan aku selama ini tidak sia sia. Aku memegang dagunya lalu menolehkan ke arah aku, kami bertentang mata, dengan perlahan aku mengucup bibirnya yang merah semula jadi walaupun tanpa lipstick tebal. Bibirnya dibasahkan oleh bibir ku. Nina berbisik, " Abang kalau nak buat ni jang kat sini malau kalau ada orang nampak takut nanti ada yang komplen kat JAIS kang naya kita" iya tak iya juga dalam kegolojohan aku terlupa yang kami ni di tempat awam. Lalu dengan cepat kami beredar dari situ. Aku dengan memandu dengan laju tanpa arah sambil berfikir kemana hendak aku tuju. Lalu aku teringat sebuah hotel berbintang 4 tidak jauh dari situ tanpa membuang masa aku kesana dan terus check-in. Nina pun tidak bertanya sepanjang perjalanan kami dan hanya mengikut aku.
Masuk saja bilik hotel, aku merapatkan tubuh Nina dipintu lalu mengucup nya sepuas hatiku. Nina tidak menolak perbuatan aku itu malah memeluk rapat lagi tubuh ku. Mungkin itu lah yang dia dahagakan, sentuhan seorang lelaki. Tubuhnya yang wangi menggiurkan aku. Aku menariknya dan duduk di katil. " Ini yang you nak ke selama ni?" tanya aku."Memang selama ni tak ada sorang lelaki pun yang sentuh I selain dari you, memang selama ni I dahagakan sesuatu tapi I tak tau apa dia sekarang baru I tau nikmatnya" aku terus mendakapnya sambil mencium bibinrnya lagi, Nina tidak tahan dengan ciuman French Kiss ku, dia menjadi lemah lalu terbaring di atas pangkuan ku. Mukanya berdepan dengan kote ku yang masih di selaputi seluar. Dia merenung benjolan yang keras dan semakin membesar sejak tadi. " Apa ni bang kenapa keras?" Nina bertanya dengan kehairanan. "Itulah senjata lelaki, setiap lelaki yang sedang berahi mesti mengeras sebab ingin memuaskan nafsu perempuan" jawab ku. "Oh ya ke bang? Jadi abang nak puaskan Nina?" aku tersenyum sambil membuka zip seluarku. Tergantung lah belalai yang berukuran 7" kurang lebih itu di depan muka Nina. Aku mengusap usap dengan tangan ku. Aku memegang tangan Nina dan menyentuhkan tangannya ke kote ku. Dia pun mengusap usapkan kote ku seprti mana yang aku buat tadi. Sedikit demi sedikit bibir Nina menyentuh kote ku. Aku mengarahkan Nina menjilat sambil mengusap kote aku tanpa di tolak olehnya. Nina mengalami sesuatu sensasi baru dalam hidupnya! Kote ku dimasukkan perlahan ke dalam mulut Nina yang mungil itu. Dia menghisapnya dengan perlahan mengikut gerakkan pinggang ku yang menghayun kan kote ku ke dalam mulutnya. Semakin lama Nina semakin laju menghisap kote ku, aku yang merasa puas atau dia yang merasa puas? Tidak disangka sadis yang masih diselubungi baju kurung dan bertudung itu sedang menhisap kote aku di bilik hotel ini, sesuatu pancapaian luar dugaan! sambil itu aku meraba-raba dada Nina yang besarnya sebesar buah mempelam dia tidak melawan malah dia merasa nikmat bila payu daranya itu disentuh oleh ku. Aku meramas lembut dan seketika aku menggentel putingnya yang keras. Dah puas meraba payu daranya aku mula menyelak kain Nina dan meraba pehanya yang selama ini aku idam kan. Pehanya saja dah gebu apalagi cipapnya tanya hati ku. Nina asyik menjamah kote ku dengan nikmat sambil aku menyelongkar panties cotton putih Nina yang agak lembab dek belaian nafsu berahinya. Aku bermain-main celahnya dengan jariku, semakin lama semakin basah panties Nina. Aku menyelak panties dan terlihat cipapnya yang gebu dan tak berbulu itu. Lurahnya yang membasah itu di jilat jilat oleh ku sambil menyedut lebihan daging di farajnya.Sambil menjilat sedikit demi sedikit jari ku memasuki faraj Nina. Ada kalanya dia mengerang sedikit kerana kesakitan tetapi dengan pengalaman ku yang telah memecahkan lebih dari 10 dara, mempermudahkan perkerjaan ku.
Lebih kurang 30 minit kami mengadakan seks oral, kini aku dengan perlahan membuka purdah merah jambu Nina. Rambutnya yang hitam berkilau dan panjang ke paras pinggang pun terhurai. Aku menanggalkan pakian luar Nina dan tinggal hanya coli dan panties. Kami bergomol dan berbaring di atas katil sambil itu aku merangkul buah dadanya yang mengkal itu. Aku menyelak colinya dan terlihat putingnya yang kemerahan dan tersembul keras lalu aku mengucupnya dan menggomol sepuas hatiku. Nina mendesah dengan rela tubuhnya menjadi milik ku pada malam itu, sambil menurunkan panties nya aku memegang cipap Nina yang semakin basah membutuhkan layanan ku. Aku duduk bersila dan Nina duduk diatas sambil memasukkan kote ku dari bawah. Dengan cara begini dia tidak merasa terlalu sakit dan boleh mengawal kemasukkan batang ku jika dia terasa sakit. Sedikit demi sedikit kote ku memecahi selaput dara Nina. Mula mula dia menghayunkan nya dengan perlahan, tetapi setalah mula terasa nikmatnya Nina memacu lebih laju pelayaran kami. Kote ku terasa perit sedikit kerna faraj Nina yang masih ketat itu. Kemudian aku membaring kan Nina dan aku memacunya dari atas pula ala missionary style itu. Nina mendesah semakin kuat kerana nikmat hayunan kote ku. Aku mengangkatkan kakinya ke bahu lalu menjunam kan kote ku lebih dalam dia memekik lebih kuat..." sedapnya bang uhhh sedap sssss ahhhh" semakin kuat dia memekik semakin laju lah pacuan kuda ku. Aku menonggengkan tubuh Nina da nmulakan babak doggy pula. Dengan cara begini koteku dapat masuk lebih dalam ke faraj Nina. Pacuan ku lebih laju dari yang tadi, Nina terus mengerang nikmat, " ahhh ahhh ahhh... teruskan bang please jangan lepaskan Nina please ahhhhh..." begitulah katanya bila di pacu dengan kuat. Setelah itu aku membesarkan lagi kangkangannya. Aku meludah ke dubur Nina yang putih itu sambil memsaukkan jari tengah ku. "Abang nak buat apa ni... ish sedap juga rasa jari abang kat dalam...." ketika aku 'finger-fcuk' duburnya setelah duburnya semakin licin aku memasukkan kote ku ke dalam kini duburnya pula aku buritkan dan memecahkan dara duburnya yang sempit itu. Sedikit demi sedikit sehinggalah kepala kote ku terbenam ke dubur Nina aku menariknya kembali dan begitulah seterusnya. Jari ku bermain di dalm faraj Nina sambil aku menduburi nya. Dengan terasa nikmat yang tak terhingga Nina hanya mengerang sedap dan meminta aku teruskan permainan. Aku mula terasa air mani ku sudah sampai kemuncak kote ku, lalu aku menarik keluar batang ku dari dubur Nina dan memancutkan air maniku dengan penuh lazat ke mulut Nina. "Argghhhhh sedap sayang sedap sayang..." Sambil mengusap usap kote ku aku berkata pada Nina yang memerah merah batang ku untuk mendapat kan air mani ku ke mulutnya. Nina merasakan air mani ku dengan penuh lezat juga sambil tersenyum puas. Kami terdampar di atas katil dan tertidur untuk seketika sebelum menyambung pusingan yang kedua dan ketiga pada malam pertama kami. Tubuh Nina sudah aku takluki dan menjamahnya sebelum bakal tunangnya walaupun untuk menghidu bau harum tubuh Nina.
Begitulah projek kami berdua setiap minggu atau dua terantung pada peluang yang ada. Tempat kami tidak terbatas di atas katil atau di bilik hotel, tapi di tangga, meja pejabat pun kami projek untuk bertukar tukar selera. Sudah bermacam-macam cara permainan Nina pelajari dari selain dari latihan kerja seharian yang dipelajari dariku. Berapa bulan kemudian Nina di tunangkan oleh keluargnya dengan pemuda yang di ceritakan Nina. Aku di undang Nina untuk ke majlis pertunangannya bersama anak dan isteriku. Walaupun Nina kini sudah bertunang hubungan rahsia kami tetap seperti biasa sehingga kini.