About

Ghairah Mengandung

Hari silih berganti. Bergantinya hari, ada yang membawa keindahan, ada yang
membawa kepedihan. Dan ada juga yang tidak mengun-dang apa-apa. Tapi apa yang
pasti, setiap detik yang berlalu sekarang, membawa Shila ke usia-22. Sudah masuk
7 bulan dia mendirikan rumahtangga dengan Samad (26thn), suaminya atas pilihan
keluarga.
Sejak mengandung ada sahaja yang tidak kena dihati Samad ter-hadapnya. Seakan-
akan membenci Shila dan kandungannya. Terlalu banyak kata-kata yang membuat Shila
kecil hati. Tapi Shila tahankan sahaja. Shila tahu kalau Shila mengadu pada emak,
Shila akan dimarahi semula. Jadi Shila hanya diam dan memendam rasa.
Semasa Shila mengandungkan kandungannya, Samad selalu memarahi Shila, ada sahaja
yang tidak kena. Kata Shila yang bukan-bukan, gila, ada sahaja tuduhan yang tidak
masuk akal. Semuanyadiham-burkan pada Shila. Tak sanggup Shila hadapi semua itu
tapi demi kandungannya, Shila kuatkan semangat dan pendiriannya.
Waktu Shila mula mengandung, Samad tidak percaya Shila mengandungkan anak dia.
Dua kali Shila membuat pemeriksaan Antenatal samada dia mengandung. Samad ragu-
ragu anak yang didalam kandungan Shila itu. Dia tidak boleh terima baru tiga
bulan kahwin dah mengandung.. Shila dah dua bulan berisi.. Shila cuma kosong
selama sebulan selepas bernikah. Shila tidak tahu nak cakap apa.
Shila balik rumah kesedihan. Pada mulanya Shila gembira bila mengandung tapi
sebaliknya pula yang terjadi. Perasaan hati Shila bangga. Dia dapat memberi
zuriat kepada Samad. Tapi apa yang dia dapat hanyalah tuduhan yang tidak pernah
terlintas di otaknya.
“Kenapa Abang berlainan sekarang ni, tak macam dulu pelembut, suka berjenaka, ni
tak asyik nak cari salah Shila sahaja. Nape Bang?”
Soal Shila denga N perasaan yang terbuku.
“Tak payah nak tunjuk baiklah. Jantan mana yang kau layan kat opis kau tu?”
tempelak dan sergah Samad bengkeng lagi.
“Abang syak Shila buat jahat dengan lelaki lain ke? Kenapa Abang syak yang
bukan-bukan ni? Shila kan isteri Abang yang sah? Takkan Shila nak curang terhadap
Abang”? terang Shila mahu mengamankan suasana.
“Tuhan sudah bagi kita rezeki awal, tak baik cakap cam tu. Ini semua kehendak
Tuhan” Shila senyum dan menghampiri sambil memeluk suaminya. Tapi Samad
meleraikan pelukan Shila dengan kasar sehingga Shila hampir tersungkur. Shila
menangis dan berasa amat sedih. Samad buat tidak tahu sahaja.
Terasa Dada Shila sakit menanggung semua tohmahan dari Samad, suaminya yang sah.
“Entah-entah keturunan kau, darah daging kau pun tak senonoh.. Hee teruk. Nasib
aku lah dapat bini cam engkau ni” kutuk Samad menghina.
“Bawa mengucap Bang, jangan tuduh saya yang bukan-bukan saya bukan perempuan tak
tentu arah walaupun saya menumpang keluarga ni, saya bukan jenis macam tu saya
tau akan halal haram, hukum hakam agama. Walaupun saya tak tau asal usul keluarga
kandung saya, saya bersyukur dan berterima kasih pada emak kerana jaga saya dari
kecil dah macam darah daging saya sendiri,” kata Shila mempertahankan maruah diri
dan keluarganya.
Pernah suatu hari Shila naik marah kerana Samad jemput Shilalambat sampai sakit
pinggang menunggunya. Shila menangis. Samad tiba-tiba naik angin dan cakap
perangai Shila macam firaunlah, perempuan tak sedar dirilah, tak layak jadi
isteri-lah, menyusahkan macam-macam kata nista dilemparkan pada Shila.
Shila sedih mengenangkan diri dan sikap suaminya, Samad yang cemburu membabi
buta, Bukan suaminya tidak tahu.. Samad yang menebuk dan mengambil daranya. Samad
yang memancutkan air maninya ke dalam lubang cipapnya. Kini Shila sudah
mengandung, dia mempersoalkan pula isi kandungan itu! Hendak mengadu pada emak
takut dimarahi nanti.
Bila Shila balik ke rumah, mereka berdua, suami isteri berlakun yang mereka tidak
bergaduh.. Shila sedaya upaya tidak mahu menunjukkan yang masalah melanda
perkahwinannya. Dalam keadaan dia berbadan dua Shila masih mampu bertahan, masih
kuat kawalan emosi dan fikirannya. Dera perasaan oleh Samad, suaminya masih dapat
diterimanya. Tapi sampai bila?
Satu hari Samad dalam keadaan marah telah menarik rambut Shila dan menghantukkan
kepala Shila ke dinding.. Shila hanya mampu menangis dan menanggung kesakitan
gara-gara Shila hendak pergi ke rumah Mak Usunya yang ingin mengahwinkan anaknya
di Sabak Bernam. Emak Shila sudah seminggu pergi ke sana untuk menolong.
Hari dah petang jadi Shila mendesak Samad agar bertolak cepat kerana kalau hari
malam nanti bahaya,”Kita nak jalan jauh ni Bang. Biarlah kita pergi awal sikit,
bolehlah tolong apa yang patut. Masa nilah kita nak membalas pertolongan mereka,
ingat tak masa kita kahwin mereka bekerja keraskan,”rayu Shila dengan mengerutkan
mukanya sambil memegang perutnya yang sudah membuncit sedikit.
Samad ketika itu sedang berehat menonton TV.
“Bang dengar tak ni, lagi pun hari dah mula gelap, takut plak hujan nanti” desak
Shila lagi.
Tiba-tiba Samad bangun dengan bengis mengherdik memandang tajam ke wajah Shila
yang bujur sirih itu, “Kau tahu aku penat-kan, tak boleh tunggu ker, suka hati
aku lah nak pegi malam ke, siang ke, tak pegi langsung ker?”
Semenjak berkrisis itu Shila terpaksa mengikut Samad ke tempat kerjanya apabila
habis waktu kerja. Shila berehat di Surau tempat Samad bekerja.
Samad bekerja di salah sebuah Pusat membeli belah dan kerjanya mengikut syif
sebagai seorang Kerani Setor. Kalau Samad syif malam terpaksalah Shila menunggu
Samad sehingga pukul 10.30 malam-11.30 malam sehingga habis Pusat membeli belah
itu tamat waktu perniagaannya. Shila terpaksa berbohong pada emak dan keluarga
lain dengan mengatakan Shila buat overtime di pejabat. Shila terpaksa berbuat
demikian kerana tidak mahu dikata-kata dan dituduh yang bukan-bukan lagi.
*****
“Hi Shila, tak boring ke?” tanya Abang N sambil memerhatikan Shila mengait,
“Bagus ada kepakaran tu boleh bisnes.”
Shila senyum manis membetulkan tudung kuning cerahnya sambil meneruskan kerja-
kerjat mengaitnya.
“Sajer suka-suka Bang N. Kait buat topi kecil,” kata Shima sambil menjuihkan
bibir ke perutnya,”buat yang bakal menjenguk dunia ni.”
Abang N kekeh kecil.”Seronok nak dapat anak Shila?”
Shila senyum angguk. Matanya bulat. Bibirnya nipis dan kulitnya cerah kuning
langsat.
“Seronoklah Bang N. Biarlah masa muda ni beranak. Tengah sihat kan,” jawab Shila
meletakkan bahan kaitannya di atas meja. Dia menghela nafasnya.
“Syukur bahagia Shila dan Samad. Suami iseri muda yang bahagia. Dapat anak
cukuplah syaratnya berumahtangga,” ketawa Abang N menumpang seronok.
Shila sengih. Semua orang mengatakan dia bahagia. Orang apa tahu. Berat mata
memandang berat lagi bahu yang memikul. Abang N memandang dari luarannya sahaja.
Tidak salah Abang N sebab dia tidak tahu apa yang sedang melanda rumahtangga
Shila.
Semenjak Shila menunggu suaminya, Samad di Pusat Membeli Belah itu, Shila
berkenalan dengan Abang N. Mulut Abang N ramah menegur dan Shila melayannya. Dari
maklumat yang diuperolehinya, Abang N ni seorang duda, dalam 40an dan seorang
bizman dengan opisnya di kompleks itu.
“Kalau Shila boring menunggu, datanglah pejabat Abang. Rehat kat sana ada juga
TV, boleh nonton.. Minuman pun ada. Kat sini tak selesa kut…” pelawa Abang N
sambil memberikan sekeping calling cardnya.
Shila senyum lalu menyambut calling card Abang N, “Terimakasih. Tengoklah kalau
Shila bongeng dan mahu ke pejabat Abang N, Shila call nanti,”
Kini perkenalannya dengan Abang N sudah berusia dua bulan. Shila sudah 5 bulan
mengandung dan perutnya nampak membengkak. Dia memakai baju mengandung dan
bertudung. Ada waktunya dia juga berjubah labuh. Jalannya juga sudah membuang.
Tubuhnya menjadi chubby sebab pembawaan anak yang dikandungnya.
Dan dia sudah berani memgisahkan perihal masalah yang dihadapi-nya. Abang N
mendengar dan menasihatinya. Malam selepas isya’ di pejabat Abang N di tingkat 3,
kompleks itu. Shila sudah beberapakali mengunjungi pejabat Abang N tanpa
pengetahuan suaminya.
“Ni semua masalah orang muda. Tapi tak baiklah suami menuduh macam tue. Kalau
takde bukti jangan main sedap mulut sahaja, nasihatkan suami awak” kata Abang N.
Shila sugul sambil memegang perutnya, “Payah Bang. Dah gitu hatinya. Apa yang
Shila tak kena Bang. Nista, maki hamun, tepuk tampar. Sekali fikir mati lagi
baik, tapi Shila sayangkan kandungan ini.”
“Jangan ikutkan perasaan gundah dan perbuatan suami yang tak berhati perut tu.
Shila sudah buat apa yang terbaik. Kini Shila kena belajar senangkan hati dan
diri. Shila yang kena carisen-diri sebab suami Shila tidak memberi bantuan dan
meringankan rasa Shilapun. Apatah lagi mahu berkasihsayang..” tambah Abang N.
Pendekkan cerita Shila suka dan mula mesra dengan Abang N. Dia rasa terhibur bila
dapat menghabiskan masanya sejam dua di pejabat Abang N, berbual dan bergurau
tanpa pengetahuan suami-nya. Dia dapat melihat TV, dapat minum free dan paling
dia happy dapat berbual dan melepaskan keluh kesahnya kepada Abang N. Den-gan
Abang N hatinya menjadi kembang dan jiwanya bertenaga semu-la. Tambah bila dipuji
kecantikannya walaupun dia sudah berbadan dua.
Dan Shila memang kepinginkan perbualan mesra dengan suaminya yang telah tidak
didapatinya beberapa bulan kebelakangan ini. Yang didapati nya hanyalah herdikan,
marah dan nista. Bosan dan menyakitkan hatinya. Kini Shila merasakan dia
mempunyai tempat bermanja dan mengadu pada Abang N.
Shila(aku) dan Abang N duduk di sofa menonton berita TV sambil minum milo. Abang
N sudah meletakkan tangannya diatas pehaku. Aku biarkan saja. Mungkin dia tak
sengaja fikirku. Tapi makin lama, tangan-nya bergerak-gerak mengusap pehaku.
Adakala dipicit-picit dan diurutnya lembut. Aku mula merasa teransang. Cipap
dalam seluar dalamku sudah mula mengemut dan dinding vaginaku disentuh listrik
syahwat membuatkan cipapku basah. Hatiku berdebar kencang. Inilah kali pertama
lelaki lain memegang tubuhku walaupun tidak berbogel.
“Wow.. Besar Abang punya.. Hii.. Panjang.. Besar.. Kerass.!!” kataku memegang
zakar Abang N dari luar seluarnya tersenyum.
Aku tidak puas hati. Hatiku bedebar kencang. Aku mahu melihat batang Abang N
secara real. Lalu zip seluarnya kubuka dan kotenya yang besar, panjang dan keras
itu mencanak keluar berdiri tegak seperti tiang telefon.
“Oh makk oii.. Ooh abahh oii.. Besarr.. Panjangg!!” jeritku dengan mulut separuh
terbuka melihat secara real akan senjata milik Abang N, “Besar, panjang kote
Abang N nii.”
“Shila sukerr..?” tanya Abang N menyelak baju mengandung Shila dan merosot seluar
dalam Shila yang sudah mengangkat kakinya mengangkang luas sambil duduik di dalam
sofa.
“Haa!!” Spontan jawabanku dan tergamam sekejap. Sebenarnya aku takut dan geli.
“Suami punya camner?”
Shila memuncung, “Huh!! Tak sama. Jauh beza. Kecil!”
Abang N makin nakal. Tangannya terus merayap-rayap. Diraba-rabanya lembut
cipapku. Aku biarkan aje. Aku mahu suruh dia berhenti, tapi aku rasa syok pula.
Aku adjust kedudukanku biar selesa sikit, sambil mengangkang pehaku lebar-lebar
dengan kakiku terkial diatas dan tubuhku bersandar ke belakang sofa. Aku dapat
melihat kepala Abang N setengah sebab dihalang oleh perutku yang sedikit
membusut. Abang N sudah mencangkung dan mukanya disembam ke permukaan cipapku..
Sempat Abang N mengucup dan mengusap perutku yang buncit itu. Aku bangga sebab
suamiku tidak pernah berbuat demikian. Hilang sedih dan kecewaku bila Abang N
melakukannya.
“Arghh.. Urghh.. Sedapp.. Nice.. Abang N tak tahan dah..” sengekku manja perlahan
sambil kakiku berbuai-buai ketika pussyku dimakan oleh Abang N bermula dari clit,
alur pukiku, bibir faraj-ku-dihisap, dijilat, disedut, digigit manja.. Aku
menjerit-jerit halus kegelian..
“Huu.. Mak oi.. Sedapnya.. Mak oi sedapnya.. Jilat.. Jilat lagi bangg.. Sedapp..
Hmm,” raung dan erangku bila lidah Abang N masuk dan keluar dalam lubang cipapku.
Lidahnya dipanjangkan ke bahagian lubang juburku. Aku menahan kegelian yang amat
sangat dan nafasku tercunggap-cunggap, “Abang.. Shila kuarr.. Urghh..”
Abang N menekup mulutnya ke lubang pukiku dan terus menyedut jus madu di situ.
Aku mengelinjang dan Abang nmemegang buntutku supaya aku tidak bergerak-gerak dan
dia meneruskan sedutannya membuatkan aku fana dan melepaskan nafas yang panjang.
Sedap dan asyik.
Abang N tidak kasar dan gelojoh. Dia memakan pussy aku lembut dan nikmat. Aku
tidak merasa sakit. Kami tidak menukar posisi sebab aku mengandung dan Abang N
melakukan secara tradisional.
Yes, aku akui aku menjerit dan menangis menerima butuh besar dan panjang Abang N
dalam lubang farajku. Tapi tangisan dan sakit yang kurasa sekejap sahaja. Abang N
menungkat kedua belah lututnya bila memasuki wanitaku. Bila butuh Abang N berjaya
kuterima seluruhnya di dalam lubang pussyku, maka aku adjust vagina aku untuk
mengemut batang Abang N sekeras dan sekuatnya. Abang N memuji kemutan dan gigitan
vaginaku ke keliling bulatan batang butuhnya yang telah bersemadi menujah g spot
dalam gua cipapku.
Dan Abang N menekan sambil menghenjut dan mempompa butuhnya ke lubang pukiku
perlahan dan sederhana cepat sambil aku mengertap gigi, mengumam bibir, dan mata
hitam ku hilang menahan panahan asmara Abang N ke dalam cipapku yang lencun basah
dengan air maziku. Geselan batang N dalam lubang cipapku membuatkan aku khayal,
leka, terasa sendatnya lubang pukiku dan menghonggah tubuhku untuk menerima kote
Abang N yang menujah suis klimaks-ku.
“Arghh.. Abang N.. Sedapp.. Nice.. I kuarr..” jeritku sambil mengigit leher Abang
N dan meninggalkan beberapa tompok love bites.
Abang N meneran dan mendengus kemudian mendesah dan aku dapat merasa denyutan
batang butuhnya mengembang besar lagi dalam lubang farajku. Bila Abang N
mengejangkan tubuhnya aku kini dapat merasakan pacutan spermanya ke dinding g
spot pukiku. Aku juga menjerit dan asyik merasakan panasnya air mani Abang N
mengenai dinding vaginaku.
“Huu.. Puass..” aku senyum sambil berkucup dan bertukar mengulum lidah dengan
Abang N.
Abang N mengambil tisu dan mengelap pukiku yang lenjun. Aku kegelian dan berasa
malu tapi aku suka dan mau. Batang zakar Abang N kupegang dan kubelai, besar dan
panjang lalu kulap saki baki spermanya yang manis dengan lidahku dan aku kulom
kepala kotenya sambil menjilat mana-mana sperma yang ada lalu menelan-nya. Puas.
Puas hatiku. Terbukti sudah tuduhan suamiku, Samad. Yer aku curang dan menyundal
dengan Abang N, tapi hatiku puas. Aku bahagia. Namun anak yang kukandung tetap
anak Samad, suamiku. Kini Abang N menjadi pemuas nafsuku. Abang N lagi terer dan
lebih power dari suamiku. Itu kenyataan.
Shila tidak kesal. Dia membuktikan tuduhan, syak wasangka dan nista suaminya.
Tapi dia puashati dengan kecurangannya itu. Abang N adalah dewa, kekasih dan
pemuas nafsu Shila yang unggul.