Isteri Curang di Pejabat

Aku masih ingat waktu tu Din peluk tubuh ku dari belakang. Tubuh kami rapat
bersatu. Aku memaut lengannya dan dia sungguh lembut menyentuh tubuh ku. Leher ku
dikucupnya hingga naik segala roma ku. Mata ku seakan berat mahu dibuka. Aku
tenggelam dalam alunan keberahian seorang wanita. Tubuh wanita ku yang genit ku
biar dijajah kuasa lelaki muda yang perkasa di hati ku. Belahan punggung ku
menerima tekanan yang mengasyikkan dari tubuh Din. Bonjolan keras yang misteri
semakin liar di dalam seluarnya. Menekan-nekan dan menggesel-geselkan batangnya
di belahan punggung ku. Kain sutera yang membaluti punggung ku tidak dapat
menangkis tekanan batangnya yang kekar dan liat itu. Ku hulurkan tangan ku ke
belakang tubuh ku, dengan harapan dapat memegang sesuatu yang istimewa
daripadanya. Dia seakan mengerti kemahuan ku. Perlahan-lahan dia memberi ku
peluang memegang batang nakalnya yang masih terpenjara di dalam seluar. Tapak
tangan ku yang selama ini muak memegang batang pelir suami ku akhirnya merasai
kehangatan batang lelaki lain yang jauh lebih muda berbanding diri ku. Din
menarik ibu jari ku ke pembuka zip seluarnya. Jari ku mengikut haluannya
hinggalah aku berjaya membuka zipnya. Ku seluk tangan ku di dalam seluarnya.
Kehangatan tubuh lelaki yang terperangkap di dalam seluar seakan menyerap tangan
ku. Batangnya yang terperangkap di dalam seluar dalamnya aku pegang. Aku kocok
menggunakan kemahiran ku sebagai seorang wanita yang berpengalaman. “Kak Maz….
Sedapnya…..” Din melahirkan rasa nikmatnya kepada ku
“Batang jahat awak ni nak kena hukum tau….” kata ku dalam keberahian yang semakin
menguasai diri ku. “Hukumlah saya kak….. Buatlah apa sahaja yang akak mahukan…. ”
Din memancing berahi ku. Aku palingkan tubuh ku menghadap dirinya. Aku tarik
lehernya hingga dia tertunduk kepada ku. Wajah kami semakin rapat dan akhirnya
bibir kami bertemu dan saling berkucupan menzahirkan kegeraman masing-masing.
Lidah kami sesama menguli. Air liur kami bersatu dalam kehangatan asmara yang
benar-benar melekakan. Aku sungguh asyik menerima kucupan asmara yang penuh nafsu
membelenggu ku. Aku sudah tidak dapat untuk bersabar lagi. Pantas jari ku membuka
butang seluar jeansnya. Sambil berkucupan aku tahu di mana perlu ku buka.
Kemudian disusuli seluar dalamnya. Aku segera menghentikan kucupan. Mata ku
segera menangkap rupa bentuk senjata lelaki muda yang berjaya mencairkan hati ku.
Kepalanya yang kembang berkilat kelihatan comel dan membuatkan nafas ku sesak
keghairahan. Pelir yang berurat bagaikan peluru berpandu yang seakan mahu
dilepaskan kepada ku. “Kenapa kak Maz….. ” Din pelik melihatkan ku yang terpegun
dengan senjatanya. “Seksinya Din…. ” kata ku, sambil aku terus tunduk dan
menghisap kepala senjatanya yang paling ku geramkan. “Oooohhh… Sedapnya kak
Mazzz…….” Keluh Din sewaktu bibirku rapat menguli daging mudanya yang kekar itu.
Ku gunakan pengalaman ku sebagai isteri selama 12 tahun ini buat Din. Aku mahu
dia tahu aku bukan calang-calang punya wanita. Aku mampu memuaskannya hingga dia
tidak dapat bangun. Aku mahu Din puas-sepuasnya hingga tidak dapat melupakannya
seumur hidupnya. Telurnya aku usap dan belai. Aku ramas lembut bagi merangsang
perjalanan air maninya nanti. Lidah ku menjilati batangnya dari pangkal hingga ke
lubang kencing. Ku lakukan berkali- kali sebelum kepala bulatnya yang kembang
berkilat hilang tenggelam masuk di bibir ku. Sesudah itu sudah pasti hisapan
bibir ku semakin dalam, bahkan hingga bulu ari-arinya yang pendek dan kemas rapat
menyucuk hidung ku. Sedapnya hingga anak tekak ku yang sudah lali diterjah batang
suami ku yang ego itu, sengaja ku cecah lama-lama di kepala takuknya. Ku terus
turun naikkan kepala ku hingga pelirnya ku lalukan keluar masuk mulut ku.
Batangnya semakin utuh. Aku seakan mengulum batang kayu yang berkulit manusia.
Aku semakin berahi dan bersemangat mengolom senjatanya yang keras keluli. Di saat itu syaitan mula meracun fikiran ku, alangkah
nikmatnya jika dapat ku miliki lelaki muda ini buat selama-lamanya. Aku rela jika
setiap masa dan setiap saat pelir muda yang kekar itu inginkan tubuh ku. Alangkah
nikmatnya jika dapat ku nikmati kehangatan air mani memancut keluar dari batang
pelirnya yang terbenam jauh di dalam tubuh ku, meski pun di lorong belakang yang
jarang sekali dilalui suamiku. Tidak ku sangka perkenalan singkat antara aku dan
Din di dalam lif tempohari membawa kami kepada perhubungan yang sebegini intim.
Dari bertanyakan nama dan tempat kerja di awal pertemuan, kemudian secara
kebetulan bertemu sekali lagi dan bertukar nombor telefon dan terus saling
berhubung secara sulit hingga kami bertemu berdua walau pun sekadar makan malam
bersama. Memori pertemuan ku dengannya tiba-tiba lenyap dari fikiran apabila Din
kelihatan semakin tidak keruan. Pelirnya semakin keras tak terkawal. Kepala
takuknya semakin berkilat dan memperlihatkan lubang kencingnya yang semakin
terbuka. Nyata nafsu Din semakin di puncak syahwat. Benih buntingnya bila-bila
masa sahaja akan keluar kepada ku. Ku hisap kepala takuknya dan ku uli dengan
lidah ku. Ku lancapkan pelirnya hinggalah akhirnya pancutan sulungnya laju
menembak hidung ku. Ku bukakan mulut ku menadah pelirnya. Sekali lagi pancutan
padu meluru masuk dan mendarat di lidah ku. Dan seterusnya berhamburan air
maninya laju tanpa henti ke dalam mulut ku. Dengan pantas ku kulum seluruh
batangnya dan menghisap air maninya yang seakan sengaja di pam sepuas- puasnya
biar memenuhi mulut isteri orang yang dahaga ini. Tanpa dikawal, ku meneguk
setiap air mani yang memancut di dalam mulut ku. Jelas pekat dan banyak air mani
lelaki muda ini. Hingga ku rasa tekak ku seakan payah menelannya. Selepas
selesai, aku kembali menyarungkan tudung di kepala dan mengemaskan baju kurung
sutera di tubuh ku. Din ku lihat memakai kembali seluarnya dan mengemaskan kemeja
di tubuhnya. Kemudian kami berjalan keluar dari tangga belakang menuju ke tepi
jalan dan kami akhirnya berpisah mengikut haluan masing- masing. Din menuju ke
keretanya sementara aku menuju ke perhentian teksi menunggu ketibaan suami ku
yang bakal tiba menjemput ku pulang ke rumah.