Kisah Seks Isteri Pengetua

Pagi Sabtu yang sejuk. Hujan renyai sejak malam tadi. Aku sampai di halaman rumah
pengetua kira-kira 7.00 pagi. Persekitaran kelihatan basah dan segar. Kuketuk
pintu rumah pengetua beberapa kali. Tidak lama menunggu pintu dibuka oleh Kak
Azi.. Isteri pengetua yang cantik bestari. Guru-guru muda di sekolah ini
memanggilnya Kak Azi. "Oh, Lan, masuklah.." pelawa Kak Azi dengan senyum manja
dan lehernya yang jinjang itu kelihatan melintok lembut mengghairahkan. "Tuan
pengetua…" sampukku ragu-ragu sambil menapak ke dalam banglow mewah itu. "Abang
Samad baru ke JPN…katanya mesyuarat dengan Pengarah". "Ooh gitu, baiklah kak,
saya hanya nak ambil gambar tuan pengetua untuk majalah sekolah tu. " "Kalau ya
pun tunggulah minum dulu. Abang Samad dah pesan dan tinggalkan gambar tu pada
kakak. Lan duduk dulu, kakak ke dapur siapkan apa yang patut". "Tak usah sibuk-
sibuklah kak. Lagipun….tuan pengetua tak ada ni." "Eh, Lan ni macam tak biaa
pulak. Cikgu Mazlan kan orang harapan pengetua ? " "Harapan apa pulak kak ? " "
Yalah..Kak Zi dengar di sekolah tu, kerja-kerja penting semuanya diserahkan
kepada Lan…tak gitu?" "Bukan semua kak…Tuan Pengetua tau apa yang saya boleh
buat. Kalau kerja-kerja menulis, mengedit majalah sekolah tu, bolehlah saya
bereskan. Itulah tiap-tiap taun kerja saya selain dari mengajar kak.." "Apa pun
duduklah dulu, kakak ke dapur. Budak-budak dah ke rumah neneknya mengaji". Anak-
anak Kak Zi tiga orang semuanya. Semasa di universiti, budak-budak tu besar di
atas dukunganku. Kami tinggal serumah di Seksyen 12 PJ. Masa itu Tuan Pengetua
kami, Encik Samad dah tahun 3, sementara aku dan beberapa kawan yang lain baru
Tahun 1. Cikgu Samad masuk universiti setelah beberapa tahun mengajar sebagai
guru keluaran maktab. Kak Azi adalah anak muridnya., Cikgu Samad berkahwin dengan
Kak Azi yang jelita itu. ketika bekas anak muridnya itu di Tingkatan 2. Semasa di
PJ akulah yang selalu menjadi budak suruhannya. Aku menjaga anaknya ketika mereka
hendak berasmara tengah-tengah hari. Cikgu Samad tak segan silu beritahu kami
supaya jangan mengada-ngada nak mengintasi adegan legenda suami-isteri itu. "Lan,
jauh lamunan tu?" Kak Azi keluar dari dapur sambil menatang hidangan pagi yang
menyelerakan. Ketika dia membongkok meletakkan hidangan di atas meja kecil di
hadapanku, aku sempat melihat pangkal buah dadanya yang gebu di sebalik baju
tidur yang nipis dan lembut itu. Gunung ghairah yang putih melepak itu menggamit
seleraku untuk menjilatnya. Setan betul nafsu ini. "Jemput Lan, jangan malu-malu
pulak. Macam tak biasa dengan kakak Lan ni" "Bukan malu kak, tapi segan dan seram
pulak saya ni.." "Eh, budak ni, mengada-ngada pulak. Apa pulak yang hendak
diseramkan pagi-pagi begini ? " "Entahlah kak, saya rasa lain macam pulak pagi
ni… " "kau ni mengarut betul Lan. " balas Kak Azi sambil melabuhkan punggungnya
yang gebu di atas sofa sebelahku. Kami hampir bersentuhan. Bauan yang dipakai Kak
Azi sungguh menaikkan nafsu kejantananku di pagi Sabtu yang berhantu itu. Aku
cuba mengelak hendak menjauhkan sedikit kedudukanku daripadanya, tetapi Kak Azi
sempat menghalangnya sambil berkata… "Lan, janganlah segan-segan dengan kakak,
Lan tau tak, sejak di PJ dulu lagi, Kakak selalu mengidamkan Lan. Semasa abang
Samad menggomoli kakak, kakak bayangkan badan hitam sasa itu adalah badan Lan.
Ketika abang Samad di atas dada kakak, kakak bayangkan, itu adalah Lan yang
sedang mengerjakan tanah lading kakak. Kakak ikhlas Lan, kakak benar-benar ingin
menikmati kepuasan sek dengan Lan!" Alamakkk! Mimpikah aku ini? Lidahku kelu,
mataku terkebil-kebil untuk mempercayai apa yang aku dengar dan aku lihat
sekarang. "Lan, mengapa ni ? Lan tak suka kakak ke ? " Masyallahhh! Siapa yang
tak suka perempuan secantik ini. Semua guru muda di sekolahku, termasuk Ustaz
Seman yang baru balik dari al-Ashar tu tergila-gilakan bini pengetua ini.
Semuanya berdoa agar Cikgu Samad cepat kojol – tak kira kerana penyakit ke,
accident ke atau apa-apa saja asalkan mati. Kak Azi jadi janda. Semua akan
berebut-rebut tak kira sebagai isteri pertama atau kedua atau ketiga kepada
jantan-jantan yang dah berbini dua itu. Aku sendiri masih membujang. Bukan
impotent tapi belum ada kesempatan dan kekuatan untuk membina rumah tangga. Masa
kuhabiskan dengan menulis skrip drama radio, cerpen dan sekali-sekala novel-novel
picisan yang tak bermutu sastera itu. Asal dapat duit sedikit terus ke Golok atau
ke Haadnyai malah ke daerah-daerah utara Thailand untuk mencari perempuan. Hari
ini nampaknya aku mendapat hadiah paling berharga. Rezeki tersepak kata orang
tua. "Kak Zi…"Aku membahasakan kakak walaupun umur kami tak jauh berbeza. Sebagai
isteri pengetua, pernah pula tinggal di rumah sewa yang sama semasa di universiti
Malaya dulu, aku amat menghormatinya. "Apa lagi Lan, peluklah kakak. Kak Zi ingin
merasai kehangatan pelukanmu… " Aduh mengancam sungguh perempuan ini. Kadang-
kadang aku pun hairan dengan nasibku yang mudah mendapat perhatian perempuan.
Dari segi fizikal, aku kira ok jugalah. Sebagai orang Melayu, ketinggianku 5 kaki
10 inci agak luar biasa jugak. Kulit putih kuning. Badan sasa walaupun tak kuat
bersukan. Rambut ikal dan penampilanku yang agak menawan menyebabkan perempuan
termasuk murid-muridku seolah-olah ingin menyerahkan mahkota masing-masing
kepadaku. Hari Kak Zi pulak dating menyerah. "Dosa kak, nanti…" "Lan, please, kak
betul-betul ni. Ayuhlah yang…." Kak Zi dah tak dapat kontrol perasaannya. Katanya
permainan mereka malam tadi berakhir dengan kesimpulan yang longgar. Biasalah
katanya, abang Samad dah jarang mempersembahkan permainan yang berkualiti. Tangan
Kak Zi dah mula merangkul leherku. Matanya bagai berair merenung wajahku.
Bibirnya yang mungil menguntum senyum yang mengghairahkan. Bibir yang basah itu
bagai menarik-narik bibirku untuk mengucupnya sepuas hati. Aku pun semakin tak
tahan dengan telatah manja dan genit kak Zi yang sedang mencecah 35 tahun
usianya. Tanganku secara spontan telah mula menjalari seluruh pelusuk tubuh Kak
Zi yang serba memikat itu. Kurasakan cipapnya yang mula berlendir dengan air mazi
yang semakin membuak dari celah-celah kelentiknya yang menegang dan suam itu. Kak
Zi bigkas berdiri menarikku ke biliknya. Bagai lembu jantan dicucuk hidung, aku
mengikut arahannya sambil berpelukan. Tanganku terus melekat di buah dadanya yang
masih tegang. Di atas katilnya yang empok itu, Kak Zi mula membuka pakaiannya
satu persatu. Kelebihan Kak Zi, dalam penuh keghairahan itu, dia masih merengek
ketawa. Ketawa manja yang membuat aku semakin bergelora macam ombak pantai yang
menggila pada musim tengkujuh. Dengan mata bersinar berair dan tangan sedikit
menggeletar, Kak Zi membuka zip seluarku dengan rakus tapi mengghairahkan. Setiap
riak rentak tubuhnya amat memberahikan. Punggungnya bagai tanah lading yang subur
minta ditajak digemburkan sepuas-puasnya. Kak Zi menarik senjataku yang mula
menegang itu ke mulutnya yang berair bagai perempuan mengidam mendapat asam
idamannya. Batangku yang agak panjang kira-kira 6 inci setengah itu dikulumnya
sampai dapat kurasakan gelian anak tekaknya. Kelazatan yang kurasakan tak dapat
digambarkan dengan kata-kata lagi. Serasa aku mau meraung melahirkan rasa nikmat
yang tak terhingga. Kuluman dan hisapan Kak Zi amat menggila tapi cukup terkawal.
Permaimannya bagai mengalahkan bintang-bitang porno yang kulihat dalam filem-
filem biru di rumah kawah-kawan bujang di quarters sekolah ini. Masa itu elum ada
vcd seperti sekarang. Belum ada komputer belum ada apa-apa alat canggih seperti
hari ini untuk menikmati keghairahan sex. Kalau ada pun filem-filem dan paling
moden pita video. Batangku dah hampir lebam-lebam dijilat, dikulum, dihisap dan
kadang-kadang digigit manja oleh Kak Zi. Kepala pelirku terasa macam nak putus
tapi amat mengasyikkan. Kadang-kadang aku cemburu kepada Cikgu Samad yang
berkulit hitam itu dapat menguasasi si cantik molek yang montok dan putih melepak
ini. Kata ustaz Seman, cikgu Samad dan Kak Zi tak ubah gagak menggonggong telur!
Sambil kak Zi sedang ghairah menggomoli batangku yang semakin menegang itu,
tanganku meramas-ramas cipapnya yang berlendir dengan air mazi yang melimpah
ruah. Bagai ditarik kejuta kuasa elektrik tangan kak Zi merangkul leherku dan
menarik mukaku ke pintu syurganya yang sedang menggamit dahaga itu. Tanpa terasa
apa-apa kecuali ghairah yang menggila aku pula menerokai cipak Kak Zi ke setiap
pelusuk cipapnya yang amat mengghairahkan itu. Kukulum kelentiknya yang tegang
bagai mengulum icecream paling mahal di dunia ini. Kuhisap air cipapnya bagai
meneguk brandy malam pesta konvo di um dahulu. Setan mula menggila dalam
fikiranku. Kujilat, kuhisap, kugigit kelentik Kak Zi macam tak mau lepas-lepas
lagi. Perutku terasa kembung kekenyangan nafsu berahi yang tak bertepi. Dalam
kekejangan menahan ghairah, Kak Zi masih ketawa manja dan punggongnya menolak-
nolak macam ditikam jarum. Seluruh cadar tilam Kak Zi dah mula basah oleh air
cipap dan air pelirku yang membuak-buak macam air sedang menggelegak. Peluh
membasahi seluruh tubuh kami. Kak Zi mengangguk-anggukkan kepalanya memberi
isyarat supaya aku membenamkan batangku ke dalam lubangnya yang dalam dan gebu
itu. Mukanya agak berkerut sedikit ketika kepala pelirku meredah bibir cipapnya
yang berair dan berlendir itu. Gaya bibir dan pejaman matanya amat
memberangsangkan pelirku untuk menerokai lubang pejal dan penuh kemutan yang
melazatkan. Aku rasa macam tenggalam di lautan madu yang serba mengasyikkan.
Bunyi bibir-bibir cipak Kak Zi ketika diterjah, disorongtarikkan oleh senjata
saktiku itu amat memberahikan. Bunyi cipap berair Kak Zi macam irama muzik klasik
yang amat syahdu dan mengkhayalkan. Setiap kali pelirku menerjah batu merian Kak
Zi, dia ketawa kegelian dengan air mata melimpah bagai manik berderai. Bulu
cipapnya yang agak tebal dan hitam segar itu menambahkan kelazatan zakarku
menerjah keluar masuk buritnya. Style face to face dah hampir setengah jam
berlalu, masing-masing masih bertahan dengan penuh ketegangan yang
memberangsangkan. Kak Zi memusingkan badannya dengan menolakku ke sisi dengan
mantap dan lembut. Dia mula menonggeng membuat gaya doggy pulak. Cara ini amat
ketat dan ketara sekali kepada kepala pedangku yang panjang. Tusukanku sentiasa
sampai ke pangkal. Kadang-kadang aku menghalakan kepala pelirku ke lubang
juburnya yang terkemut-kemut itu tetapi saying pula nak meninggalkan lubang
syurga yang semakin marak dan hangat itu. Sekali-sekala aku menjilat samai kering
lendir-lendir yang membuak-buak dari celah-celah kelentik dan lurah-lurah cipak
Kak Zi yang baunya tak dapat kugambarkan dengan kata-kata. Hanyir dan maung
tetapi melazatkan. Tali perutku dah mula rasa kejang macam nak putus. Pinggangku
mula terasa sakit-sakit tapi permainan kami belum menampakkan tanda-tanda akan
berakhir. Kak Zi masih ghairah mempersembahkan permainan yang serba mantap dan
padu. Matanya yang kuyu dan senyumnya yang syahdu masih gagah mengajakku
bercumbu. Nasib baik malam tadi aku dah melancap dan menyemburkan air mani yang
pekat dan hangat sambil melihat gambar hardcore di daun terup yang dihadiahkan
oleh Mr,Siva kerana aku menyiapkan beberpa buah karangan bm Julai paper yang
ingin dihafalnya untuk peperiksaan kertas bm yang sentiasa gagal itu Cerita
Mr.Siva membantai anak-anak murid kami di sekolah ini akan saya ceritakan dalam
keluaran akan datang.. Puas menonggeng, Kak Zi kembali menelentang dengan
kangkangan yang semakin luas dan posisi cipapnya yang amat menarik membuat
batangku menerjah ke lurah yang licin dan dalam itu dengan penuh ghairah. Hampir
satu jam persetubuhan ini berlaku baru aku mendengar suara rengetan dan ngerangan
Kak Zi yang cukup mengasyikkan. Dengan hentakanku yang padu dan mantap, aku lihat
Kak Zi mula mencapai klimaks dan memuntahkan lendir yang semakin membuak-buak.
Macam setan durjana, aku hirup lendir cipap kak Zi macam menghirup sarbat di
syurga kata tok-tok lebai kampung. Semacam tonik pula air cipak Kak Zi. Lendiran
ini memberi seribu kekuatan kepada syawatku dan semakin merah macam pelir lembu
yang sedang ghairah menikam cipap betinanya. Suara Kak Zi hanya kedengaran
memanggil namuku berulang-ulang dan akhirnya mengacip bibir dan giginya macam
orang kerasukan. Kak Zi dah klimaks dengan sempurna dan padu. Ia melepaskan
keluhan kepuasan yang amat dalam. "Lan belum lagi ke?" itu saja suara kak Zi
ketika sekujur tubuhnya kelihat sedang release serelease-releasenya.. "Belum kak…
sekejap lagi Zi, Zi,Ziiiiiiiiiii…" aku juga tak dapat bertahan lagi.. pertanyaan
kak Zi bagai menarik seluruh air maniku ke dalam cipapnya yang ranggi dan
sempurna itu. Kubenamkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Kak Zi yang
rangup dan harum mewangi itu. Kami berpelukan hampir setengah jam. Kalaulah cikgu
Samad pulang ketika itu dan meletakkan senapang patah di kepalaku, aku rela mati
dalam lubang syurga yang ranggi dan kemuncak persetubuhan yang berkualiti pada
pagi itu. Ketika matahari memancar cahaya terik aku mengeluh untuk bangkit dari
tilam empok dan tubuh montok Kak Zi. "Alllaaaa manjanya adik kakak ni, tadi bukan
main gagah sekarang dah lembih pulak." Gurauan Kak Zi membuat konekku bangkit
semula. Kak Zi tanpa diduga mengulum lagi batangku macam anak-anak mengulum
aircream yang diminati. "Lan, anggaplah perjuangan kita ini sebagai permulaan
saja. Kita akan sambung lagi. Lan janjilah dengan kakak…." "Ya, Zi, selagi Zi
masih memerlukan Lan, Lan akan tunaikan kehendak Zi sampai bila-bila!" Semenjak
pagi itu, perhubunganku dengan Kak Zi berterusan pantang ada peluang. Sehingga
satu hari cikgu Samad ditukarkan ke Sabah untuk menjadi pengetua di salah sebuah
maktab perguruan di sana. Aku macam kucing kehilangan anak untuk beberapa hari
kerana cipap kegilaanku telah berada jauh di negara bawah bayu itu. Apa yang
mengharukan perasaanku ketika Kak Zi membisikan di telinga isteriku pada hari
persandingan kami…. "Sayang, sayang sungguh beruntung dapat suami macam Mazlan.
Kakak doakan saying bahagia seslamanya". Kak Zi meletakkan sampul yang berisi
RM2,000. ke dalam gengaman isteriku. Aku minta tukar ke Sabah untuk bertemu Kak
Zi di sana. Agar hubungan kami dapat disambung semula. Malangnya sesampainya aku
di Sabah, cikgu Samad ditukarkan pula ke semenanjung untuk menjawat jawatan
Timbalan Pengarah Pendidikan di sebuah negeri di semenanjung ini.