Senangnya Linda

Satu hari aku nak kuar duit kat ATM area PJ. Masa tu ada awek sorang tgh kuar duit kat ATM tu. Aku biasa2 je, tapi mataku menjilat tubuhnya yang memakai baju fit ketat kain licin dan seluar jeans ketat menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Tiba2 dia tersenyum2 kat aku. Aku pun rasa mcm peluang baik, aku pun ayat la dia. Konekku menegang bila ternampak teteknya yang menanjak besar dalam baju ketatnya. Kami pun berkenalan dan bertukar no tel. Rupanya nama dia Linda, tinggal area tu la. Aku mencari peluang nak buang airku kat dia, tapi aku terpaksa bersabar dan menunggu peluang terbaik. Tak lama pastu, aku tel dia ajak dia makan dan tengok wayang. Memang dia ni agak mudah, cepat saja aku boleh pegang tangan dia, dan dalam masa yang sama aku mengambil kesempatan menembap konekku ke punggungnya. Dia kelihatan selamba sahaja. Aku hanya mampu menahan gejolak di dada bila melihat teteknya yang menggiurkan. Sabar2.
Tak lama pastu, aku mula try terpegang teteknya. Mula2 dia marah, tapi pastu dia kelihatan selamba. Aku dah agak dah Linda ni mesti dah pernah buat ni, tengok dari perangainya aku dah tahu. Bila dia dah kasi lampu hijau, aku pun ramas teteknya yang aku gerami setelah beberapa lama. Kebetulan plak masa tu kitaorang kat tangga umah flet dia, memang orang tak lalu situ pasal ada lif. Aku pun memeluknya dari belakang sambil tanganku meramas kedua teteknya. Aku kuarkan batangku yang mengeras lalu aku sendalkan ke punggungnya. Dia memula tak perasan pastu dia raba2 rupanya konek aku mengeras di bontotnya. Dia hanya membiarkan aku melakukan sesuka hatiku. Konekku mencanak terketar2 mengenai bontotnya. Aaaahhh, terasa sedap dan ngilu. Tanganku masih meramas teteknya tanpa henti manakala sebelah tangan lagi aku lancapkan konekku. Akhirnya, maniku mula mahu memancut, tak mampu bertahan lagi dan, creet! Creet! Creet! Maniku menyembur2 keluar mengenai seluarnya.
Beberapa bulan berkenalan, aku ajak dia gi Genting. Kononnya nak gi jenjalan tapi sebenarnya aku pasang perangkap nak pancut padanya Dia pun sebenarnya tahu, tapi sengaja buat2 tak tahu. Kami pun pergi ke Genting dengan tanggungan belanja aku sepenuhnya. Takde hal, yang penting pelaburan aku pasti mendapat faedah. Kami sewa satu hotel sahaja. Tengahari tu kami pergi main2 permainan yang ada kat situ, sampai petang. Tibalah masa yang ditunggu2. Petang itu, masuk sahaja ke dalam bilik hotel, kami berpelukan dan beromen selahap2lahapnya. Aku meramas teteknya yang besar itu dan dia pula meramas konekku yang mengeras di punggungnya. Nafas Linda sangat laju dan kuat menandakan nafsunya semakin naik. Perlahan aku selitkan konekku di celah farajnya, yang sudah berair, licin terasa batangku di situ. Dia mengemut2 konekku dengan kuatnya dan penuh bernafsu. Aku pun menolaknya ke katil, lalu aku bogelkan dia. Aku pun turut sama berbogel. Aku ingin memasukkan konekku ke dalam rahimnya sekarang juga. Tak lama kemudian, aku mula menindihnya, dan Linda kelihatan sudah kestiman yang amat sangat. Dengan batang kerasku, aku pun menolak perlahan konekku di pintu rahimnya. Dia menggeliat kenikmatan, dan konekku meluncur dengan perlahan memasuki farajnya. Aku rasa dah ada orang jolok dah dia sebelum ni pasal faraj dia dah tak berapa ketat. Tapi takpelah, janji aku boleh buang air pekatku sudah. Aku pun mengayuh perlahan2 keluar masuk badannya dengan nikmat sekali, dan aku mencuba sedayaku menahan maniku supaya tak pancut awal. Akhirnya, aku lihat Linda seperti sudah kepuasan, beberapa kali aku lihat dia menggeliat seperti puas. Aku pun suruh Linda kulom konekku. Aku tak boleh pancut dalam, so aku nak pancut dalam mulutnya. Linda mengulom konekku penuh nafsu, dan akhirnya, konekku sudah penuh, maniku nak pancut dah. Akhirnya, creeet! Creet! Creet! Maniku menyembur2 keras ke dalam mulutnya sebanyak lima kali. Linda meluahkan balik maniku yang agak banyak.