Kisah Seks Seorang Lesbian

Aku merupakan seorang tomboy dan lesbian. Dahulu aku mempunyai seorang kekasih
lesbian juga tetapi hubungan kami tidak bertahan lama. Bagaimanapun aku masih
teringat-ingat pengalaman pertamaku beraksi seks dengan bekas kekasihku itu yang
bernama Yana. Aku dan dia berkenalan di waktu bangku sekolah semasa aku menuntut
di tingkatan enam. Entah mengapa aku merasakan amat tertarik padanya. Dan dia
juga seperti tertarik padaku. Lalu kami sering keluar bersama dan semakin rapat.
Di mana ada aku di situ juga ada dia.

Aku sering mengambil kesempatan pergi ke rumahnya jika ada peluang. Ternyata dia
tidak kisah atau benci aku pergi ke rumahnya. Bagaimanapun,kami masih tidak
terikat kepada hubungan cinta sesama lesbian. Kami hanya berkawan rapat sahaja
ketika itu. Akibat terlalu kerap aku pergi ke rumahnya,emaknya telah mengambil
aku sebagai anak angkatnya. Aku terkejut juga dengan keadaan tersebut tetapi aku
berasa gembira juga kerana aku pasti dapat mendekati Yana dengan lebih rapat.
Yana selalu mengajakku dan seorang lagi kawanku yang bernama Ayu pergi mengulang
kaji di rumahnya. Pertama kali tidur di rumahnya aku begitu terkejut dengan
penampilan pakaian Yana yang agak menghairahkan dengan hanya berbaju singlet
nipis hingga menampakkan puting teteknya. Yana seperti tidak kisah berpakaian
begitu di hadapan aku walaupun dia tahu aku seorang tomboy. Tetapi apa yang ku
lakukan ialah aku hanya berbual-bual dan mengusik Yana dan Ayu kerana aku tidak
dapat tumpukan perhatian pada pelajran sekiranya Yana ada dekat denganku. Pada
hari berikutnya aku benar-benar datang untuk mengulang kaji pelajaran di rumah
Yana tetapi hampa kerana Ayu yang telah berjanji akan datang denganku tidak dapat
datang. Tetapi aku terpaksa pergi jua kerana Yana telah memaksaku datang ke
rumahnya walaupun Ayu tidak mahu datang. Aku berasa pelik juga apabila Ayu
memberi alasan tidak mahu datang kerana bapanya tidak membenarkan dia mengulang
kaji lagi di rumah Yana sedangkan menurut Yana,Ayu sering datang ke rumahnya
sebelum ini untuk tujuan yang sama.

Malam itu kami hanya membaca buku pelajaran dan mengulangkaji sendirian dan agak
sekejap. Selepas itu,Yana mula mengajakku tidur kerana rasa penat dan mengantuk.
Aku tidur di hadapannya sambil dia memeluk tubuhku dari belakang. Tiba-tiba
kurasakan suatu kehangatan dan debaran yang memuncak semasa dia memlukku. Tetapi
aku terpaksa tahan kerana aku sangat takut jika Yana tahu perasaan aku
terhadapnya. Yana mula meramas-ramas tanganku dan menyentuh dadaku yang bidang.
Dia memeluk tubuhku dengan semakin erat. Aku takut untuk membalasnya tetapi dia
seperti tahu aku menginginkannya dan mula beraksi hebat. Dia menarikku di
hadapannya dan mencium bibirku dengan lembut. Aku terkejut kerana tidak menyangka
dia juga lesbian. Tetapi aku tetap membalas ciumanny itu dengan lebih hebat lagi.
Yana tersenyum dan ketawa kerana berjaya menaklukku.

Dia terus membuang bajuku sehingga aku bogel dan dia juga membuang singletnya
yang nipis dan menghairahkan itu sehingga nampak dua daging pejal di dadanya yang
agak mekar. Aku tidak sabar lagi lantas mencium dada Yana dan meramas buah dada
montoknya itu. Yana merelakannya dan kami bercium dengan rakusnya. Yana lebih
cekap lagi melayaniku dengan pelbagai aksi seolah-olah dia pernah melakukannya
dengan orang lain. Aku sangat teransang dengan aksi-aksi ghairahnya itu dan
bergesel vagina dengannya untuk mencapai lebih kenikmatan seks. Apabila vagina
kami bertemu dan saling menyentuh,aku dan Yana merasakan nikmat yang sangat hebat
dan terus melakukan henjutan seperti lelaki dan perempuan melakukan seks dan
mencapai klimaks. Malam itu kami tidur keletihan selepas beraksi dan bertarung
lama di ranjang. Aku merasa takut dan bercampur baur dengan perasaan gembira yang
amat. Malam itu juga kami mengikat janji sebagai pasangan kekasih lesbian.
Seterusnya,apabila aku datang ke rumah Yana, aku dan dia pasti akan melakukan
seks apabila ada kesempatan. Di waktu yang terdesak pun kami tetap mencuri
peluang melakukannya walaupun ibu bapanya sering hairan kenapa kami berdua selalu
menguncikan diri di dalam bilik. Keadaan kami berlanjutan sehingga tiga tahun
lamanya. Kami berpisah secara rasmi apabila keadaan dan masalah2 yang tidak kami
dugai berlaku. Walaupun aku amat mencintai dan menyayanginya,dia tetap pergi dan
aku terpaksa melepaskannya. Dan itulah pengalaman pertama dan terakhir aku
sebagai seorang lesbian.

Sebenarnya aku tidaklah terlalu ingin menjadikan Yana kekasihku kerana aku takut
dikecewakan tetapi godaan yang datang darinya tidak mampu ku tepis kerana aku
juga mempunyai perasaan sayang yang mendalam terhadapnya. Semoga dia masih
mengingatiku. Aku masih tetap mencintainya.