Sepupuku Yang Gedik

Sepupuku bernama Linda agak gedik orangnya. Muka boleh tahan la, bodi pun agak mantap. Aku jarang lepak umah makcik aku masa dia ada tetapi satu hari kebetulan dia balik aku pun lepak umah dia. Tak terpikir pulak nak dapat rezeki mlm ni. Borak2 ngan Linda, dia borak pasal nak blajar bawak keta. Aku cakap senang je, pastu dia kata susah. Tetibe dia tarik tangan aku bawak ke kereta bapak dia kat luar, tapi tak bukak lampu depan menjadikan keadaan samar2. Dia suh aku ajar masuk gear. Dia duduk kat tempat dreber sedangkan aku berdiri di pintu keta. Disebabkan keta tu agak tinggi, kedudukan konekku tepat di pehanya. Bila Aku cuba masukkan gear, aku tekankan konekku ke pehanya sedikit kuat. Aaaaahhh meremang rasanya bulu roma aku keenakan bila batangku mengenai pehanya yang berbalut jeans ketat itu. Dia masih tak faham ajaranku, jadi aku cakap sekejap aku nak gi amik rokok jap kat dalam tapi sebenarnya aku keluarkan konekku dan sorok belakang baju. Pastu aku kuar dan aku teruskan pengajaranku tapi kali ini lebih menikmatkan aku kerana batang pelirku bebas menjelajah di peha Linda. Linda tak nampak pasal keadaan gelap. Aku cakap, macam ni la senang, ko bawak keta ni sekarang aku tunjuk. Jadi kami pun keluar berdua mlm tu. Dia pun bawak keta slow2 masa sampai kat satu tempat dia cakap nak guna tel public nak tepon pakwe dia. Aku pun pasang perangkap, nak aku belanja tak? Dia cakap boleh ke? Aku cakap, no hal la. (masa tu henset blum ada lagi, tahun 90an). Kami pun gi kedai tukar duit siling. Kopak aku kena belanja dia rm20. Tapi takpe, tujuan aku belanja dia pun supaya dia borak lama ngan balak dia, so aku ada masa yang banyak tembap jubo dia dari belakang. Pastu kitaorang pun lepak kat pondok tel tu yang memnag agak clear, kat kg ni mlm2 jarang orang kuar. Dugaanku tepat, masa dia borak aku lepak belakang dia, dan slow2 aku kuarkan batang aku dan parking kat jubor dia. Dia tak pedulikan langsung perbuatanku, hanya menumpukan berborak dengan pakwe dia. Sambil dia gelak ketawa dengan pakwe dia, aku sibuk menjelajah jubornya dengan batang aku. Sekali-sekala aku geram sangat aku tekan rapat badan aku ke belakangnya, dan dia tetap mcm tu tak menunjukkan sebarang reaksi, mengelak pun tidak. Tiba2 nikmatnya makin terasa, konekku mula berdenyut2 kencang ingin mengeluarkan mani. Aku masih parking lagi kat jubornya hingga saat2 terakhir dan, creeettt! Creeeet! Cepat2 aku alihkan batangku supaya pancut ke tanah. Mataku berair menahan nikmat melepaskan nafsuku pada sepupuku. Terasa sedap dan lega dapat membuang airku. Kemudian kami pun pulang.