Terkena Pukau

Aku mendengar ketukan di pintu. Sekali, dua kali dan terus-terusan. Aku yang sedang menonton tv di ruang tamu bangun dan membuka pintu. Tercegat di muka pintu seorang lelaki. Badannya sederhana dan berusia dalam lingkungan 30-an. Dia berpakaian baju putih, seluar biru dan bertali leher merah. Di tangannya ada sebuah beg samsonite warna coklat gelap.
“Cik sungguh bertuah. Cik dipilih untuk menerima hadiah sepuluh ribu ringgit.” Pemuda itu memulakan bicaranya.
“Hadiah? Hadiah apa tu?” aku mula tertarik.
“Ada dalam beg saya. Cik bertuah dipilih dari ribuan orang.”
“Kenapa saya?” aku bertanya tak faham.
“Boleh saya masuk? Nanti saya tunjukkan,” kata pemuda tersebut dalam loghat indon.
Perasaan ingin tahuku tak mampu aku tolak. Aku mempersila pemuda itu masuk dan menutup pintu. Aku mengajaknya duduk di sofa. Dengan sopan pemuda itu duduk dan meletakkan briefcasenya di atas meja kaca di hadapan kami.
“Terasa penat. Boleh cik bawa segelas air.”
Aku hanya menurut. Aku ke ruang dapur, mengambil sebiji gelas dan menuang air yang aku ambil dari peti ais. Aku bawa ke ruang tamu dan menyerahkan kepada lelaki tersebut. Dia menerima dan mengucapkan terima kasih.
Aku duduk di sofa di hadapan pemuda tersebut dan hanya memerhati lelaki itu meminum beberapa teguk. Kemudian sambil memegang gelas di hadapannya dia membaca sesuatu. Aku lihat bibirnya terkumat-kamit. Satu minit kemudian dia memasukkan empat jarinya ke dalam gelas. Direndam beberapa saat. Ditarik keluar jarinya dan secara pantas diperciknya air tersebut ke mukaku.
Aku terpinga-pinga. Bilik itu tiba-tiba gelap. Aku menyapu muka dengan tangan kanan. Tiba-tiba bilik tersebut cerah benderang. Ruangannya luas dan dihiasi perabot mewah. Aku rasa seperti berada dalam sebuah istana. Sungguh indah. Di hadapanku ada seorang pemuda kacak. Berpakaian cantik dan mewah. Segak seperti seorang putera raja.
Putera kacak tersebut mendekatiku. Dipeluk diriku dan pipiku dicium. Aku seronok dilakukan seperti itu. Terasa dilayan seperti seorang puteri. Puas membelai putera itu membuka pakaianku satu persatu. Aku patuh dan menurut. Langsung tidak membantah. Malah aku membantu membuka pakaianku sendiri. Tubuh putih gebuku diramas dengan manja oleh putera.
Aku merasa seronok dengan sentuhan lembut putera. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pahaku. Aku merasa teruja dan seronok. Kurasakan buah dadaku mengencang dan membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut. Sentuhan putera mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Putera perlahan-lahan membongkok dan mencium kemaluanku. Aku teruja sekali lagi. Aku membuka pahaku lebih luas. Putera memang pandai memainkan lidahnya. Diciumnya farajku dan dijolok dengan lidahnya. Aku cukup terpesona.
Tangan putera tidak tinggal diam. Kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada sofa yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah. Aku memejamkan mata menikmati keindahan di ruang itu di samping seorang putera kacak. Bila aku membuka mataku terpandang sesosok tubuh sasa berdiri tanpa pakaian di hadapanku. Kemaluannya terjuntai sungguh indah.
Putera kembali menghampiriku. Mukanya disembamkan ke pangkal pahaku. Setelah puas memainkan lidahnya ke dalam kemaluanku, putera perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang keseronokan mengalir ke dalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan putera yang agak besar dan panjangnya lebih kurang tujuh inci.
Ghairahku membuak-buak. Aku menyembamkan mukaku ke pangkal paha putera. Zakarnya yang keras terpacak aku jilat hujungnnya. Kepala bulat berkilat nampak bercahaya. Pantas kumasukkan kedalam mulutku. Entah macam mana aku pandai pula dalam bidang kulum mengulum ini. Setahu aku belum pernah aku lakukan seumur hidupku selama 18 tahun. Malah tak terlintas pun untuk melakukannya.
Segala-galanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku seolah seronok diperlakukan dan melakukannya. Nafsuku membakar diriku. Pelirnya putera aku kulum ligat. Sementara putera meramas lembut buah dadaku. Pelir putera kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah banyak keluar dan membasahi permukaan farajku.
Aku dicempung lembut oleh putera. Aku dibaringkan di lantai tapi aku rasa seperti berbaring di tilam empuk. Putera menghampiriku. Aku dengan senang hati membuka kedua pahaku. Aku kangkang luas-luas menarik perhatian putera. Putera tersenyum ke arahku. Di rapatiku. Zakarnya yang keras terpacak di hala ke lurah kemaluanku yang telah banjir. Kepala keramat itu mengetuk-ngetuk lembut kelentitku yang telah membengkak. Aku kegelian.
Puas bermain di lurah merkah, putera dengan amat lembut menekan perlahan kepala bulat licin ke lubang kemaluanku. Aku mengerang perlahan kenikmatan. Aku lihat muka putera tersenyum melihat mukaku agak berkerut. Maklumlah aku masih dara. Tentunya putera merasa lubang kemaluanku amat sempit dan ketat. Putera menarik perlahan batang pelirnya dan dengan perlahan juga didorongnya. Diulang pergerakan maju mundur itu beberapa ketika.
Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dan lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh putera membuatkan aku lupa pada segalanya.
Putera memeluk badanku erat. Mulutnya bermain di tetekku. Putingnya yang sebesar kelingking disedut dan dihisap. Aku kegelian dan sungguh lazat. Sementara di bahagian bawah batang pelirnya yang keras masih terbenam dalam rongga kemaluanku. Aku rasa seperti terbang di kayangan. Indah, sungguh indah.
Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Putera melajukan gerakan tikamannya. Dan aku tersentak bila pancutan deras menerpa pangkal rahimku. Putera melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Aku terkulai layu kelazatan. Aku mengalami orgasme yang selama ini tidak pernah aku rasai. Bagaikan berada di syurga. Indah sekali.
Perlahan-lahan putera bangun. Ia melambai ke arahku sambil berjalan ke pintu. Aku yang terbaring membalas lambaiannya sambil tersenyum mesra. Aku memejamkan mataku dan tertidur keletihan.
Aku terdengar suara memanggilku sayup-sayup. Aku membuka mata dan terlihat ibuku menggoncang-goncang badanku. Aku bingkas bangun dan dapati aku terbaring telanjang bulat di ruang tamu. Ada perasaan aneh di kemaluanku dan aku melihat ada lendiran putih mengalir keluar. Aku terpinga-pinga. Ibuku terpinga-pinga. Apakah yang terjadi pada diriku?