Teruna Gagah Part 3

Cerita benar aku kali ini adalah dengan seorang gadis 20 tahun bernama Rynna. Aku berkenalan dengannya semasa ditugaskan disebuah firma computer HP (Hewlet Packard) di Singapore. Selama sebulan di sana, aku telah menjalani hubungan rapat dengannya. Ketika bersamanya, aku masih ada lagi hubungan dengan Kak Liah dan Rina, kami akan bertemu dua kali seminggu.
So, satu hari, aku telah membawanya ke rumah ku di Yishun untuk bertemu dengan Kakak Mai. Aku tahu yang Kak Mai akan keluar berkerja pada pukul 2 petang, so sengaja aku tiba dengan Rynna pada masa Kak Mai hendak keluar. Setelah bersalam tangan, Kak Mai meninggalkan kami berdua di situ.
Suasana rumah ku sungguh romantic, kemas dan rapi, lebih-lebih lagi setelah aku mainkan lagu slow rock sentimental. Aku dapat rasakan yang Rynna tenang dengan suasananya dan ia akan lebih mudahkan aku untuk merasa tubuh montoknya 35-26-36. bayangkanlah.. gunung tetek yang pejal dan bontok bulatnya. adoh. sedap sekali mata memandangnya. Kami duduk bersebelahan di sofa berbual sambil mendengar musik yang sedang dimainkan. Harum wangi bau badannya.. mungkin mahal minyak wangi yang dipakainya.
Aku melihat sinar mata dan wajahnya semasa kami berbual. sungguh ayu dan manis raut wajah. membuat Rynna tidak senang duduk dibuatnya. Dengan tenang, aku membelai rambutnya yang panjang, sambil memuji-muji kemanisannya dan kecantikan wajahnya. Rynna lemah dengan pujianku, dapat ku lihat matanya telah layu dan dengan senyuman manis ia tujukan pada ku. tergoda aku dibuatnya. ku tak tahan dengan senyumannya lalu terus memberi satu ciuman tepat di bibirnya yang manis.
Tangan kami masing-masing berpaut rapat di antara satu sama lain sambil aku terus cium bibir munggilnya. Sungguh sedap dapat ku rasakan, kepanasan dan kehangatan badan kami.. hangat lagi bila tangan ku sentuh pada kedua gunung pejalnya. Eeemmhh... sedap dan lembut rasanya. Sambil bibir kami sedang bertarung di antara satu sama lain, ru ramas dengan perlahan di sekeliling teteknya berulang–ulang... sesekali ku picit picit di daerah putingnya.
"Aaahhhh. eeemmmhh" keluh Rynna dengan manja. Jarinya yang lembut telah ku alirkan ke atas batang ku yang sedang tegak bangun sambil mengosok-gosokkan lembut. Sedap.... sedap rasanya.. aku dah tak tahan, lalu ku buka seluar luar dan dalam ku sekali.
Tegak berdiri batang ku dengan diperhatikan oleh Rynna sambil jari-jari halusnya bermain main di sekeliling batang ku..
"Oooohhh.. oohhh sayang... sedaplah...! Pandai Rynna goyang batang abang yang keras ni.. Pegang kuat kuat dan goyang turun naik sayang."
"Eeemmm aahhh sedapnya.Yang. bukalah baju.. abang nak hisap tetek u.. pleaseeess...!" Ku buka semua bajunya sambil kedua tangan meramas ramas teteknya.. putih. puting kecil kemerahan... eeemmmm sedap. Ku hisap putingnya dengan lembut dan sesekali memberi gigitan semut.
"Oooohhh.. ooooohhh... eemmmhhh..." keluh Rynna sambil diam merasakan yang skirtnya telah ku buka, hanya tinggal G-string cutenya sahaja. Nafas ku kencang apabila melihat daerah pukinya yang tembam dengan bulu-bulu halus di bahagian tengah saja.. Ooohhhh.. punyalah cantik..! Baunya harum.! Ku selak sedikit sambil lidah ku menumpukan permainan di bibir puki Rynna.
"Ooooohhhhh eeeemmmmhh ooooohhh abang. sedaplah. ooohhh...!" Katanya sambil tangan ku masih lagi bermain di putting dan meramas ramas teteknya .
Ku tiup tiup halus ke arah puki yang tersenyum kecil sambil lidah ku bermain main merasakan air maninya yang sedang rancak keluar...
"Aaaaahhhhh. abang. abang.. aaahhhh sedap.. ahhhhh...!" Katabya sambil menarik narik kepala ku ke arah pukinya.. Ku nyonok, ku jilat dan ku gigit gigit halus di kelentitnya. terjonket jonket bontok Rynna kesedapan dan kepanasan
bila merasa kehebatan lidah ku ini.
"Eeeeeemmmm bang cepat bang. Rynna nak batang abang.. tak tahan ni. oooohhh.. bang cepat bang.. aaahhh batang abang besar keras. oooohhh abang masukkan cepat.. Rynna nak ni..!"
Air pukinya sudah banyak yang aku minum.. sedap rasanya. ooohhh bestlah.. stim betul dibuatnya. Aku menyuruh Rynna melebarkan kangkangnya dan tangannya ku mestikan agar berpaut di kedua lututnya sendiri. Bayangkanlah puki Rynna yang tembam berair-air tu, seolah olah tersenyum senyum memanggil manggil batang ku masuk ke dalam. Setelah puas melihat kecantikan pukinya, aku jilat perlahan lahan dari arah jubor sampai ke hujung puki sambil jari ku bermain di biji kelentitnya.
"Oooohh bang.. sedap bang. oooohhh...! Air puki Rynna dah banyak keluar ni. oooohh bang cepatlah masukkan batang abang..aaahhh..!" Ku teruskan jilat sampai aku puas dan barulah aku ambil batangku yang keras dan mainkan di tepi puki sambil sesekali memasukkan kepala tu sedikit saja.
"Bbbaaannnggg oooohhhh eeemmmmhh bang sedaplah batang abang ni." Aku main mainkan batang aku turun naik dari arah jubor sampai ke arah kelentitnya.
"Sedapnya bila abang main mainkan begini.!" Ujarnya lagi.
"Eeemmmhh sayang.. ooohhhhh Rynna ku....!" Setelah puas dengan permainnan itu, aku pun terus memasukkan batang ku perlahan lahan ke dalam pukinya yang berair ru. Eemmmhh... ketat panas ku rasa di sekeliling batang ku.Tekan lagi dan akhir terus masuk seluruh batang keras ku hingga bertemu antara bulu ku dengan bulu Ryana.
"Aaaahhhh.. aaahhhh..oooohhhh bang sakit .aaahhhh..!" Rengek Rynna manja. Namun ku tarik dan sorong lagi perlahan lahan sambil ku gigit bahu Rynna untuk menahan kesedapan.
"Eeeemmmmhh.. ahhhhhh . gelekkan sedikit bontok mu." Pinta ku dan Rynna pun mulalah mengelekkan bontoknya... dan aku dengan sedapnya menghenjuk keluar masuk batang ku di dalam pukinya.
Jari-jari ku sudah mula turun bermain main di dearah jubornya yang cute bersama air mani Rynna yang banyak mengalir keluar kerana kesedapan. Ku masukkan satu jari ke dalam jubornya.
"Aaahhhh sakit bang. janganlah... sakit jubor Rynna bang. ooohhh.....!" Aku dah tak kira lagi, lantas dengan geram lalu masukkan lagi satu jari dalam jubornya, ku jolok dan korek di sekitar jubornya hingga membuat Rynna mengemut-gemutkan bahagian puki dan jubor. Memang batang ku terasa sedap sungguh apabila dilakukannya begitu..
"Aaahhhh sayang.... sedap sayang. Oooohhhh ahhhhh abang terasa sedap sangat bila Rynna buat kemutan begitu."
"Aaaahhh.. aaaaahhhh.. oooohhhhh...!" Kami masing masing mengeluarkan keluhan manja.. sama-sama merasa sedap hingga tak mahu berhenti. Tubuh kami bertaut dengan rapat sambil ku hayunkan slow and steady. Jari ku masih lagi bermain main dalam jubor nya sehingga membuat Rynna climat lagi hingga basah di sekitar kemaluan kami berdua.
Lantas ku suruh pula dia berpusing dalam keadaan doggy sambil ku halakan batang dari arah belakang. Ku gosok gosok kepala batang ku itu disekitar alur pukinya yang sudah banyak berair...
"Uummmhh uummhh ooohhhhh bang.. Rynna tidak tahan ni. aaahh cepat masukkan batang abang..aaahhh cepat bang...!" Setelah lebih kurang 10 minutes bermain main dan dengan rengek manja Rynna, ku masukkan batang ku semula ke dalam pukinya dengan hayunan yang lebih ganas.
"Eeemm. eemmm ooohh sedaplah sayang... abang dapat rasa hingga ke pangkal rahim sayang ni. ahhhh aahhhh....!" Ku henjut henjut laju... Rynna dengan kesedapan menolong ku dengan mengelek gelekkan bontoknya sambil jari jarinya bermain main dengan buah pelirku yang terjuntai itu. Ohhh sungguh nikmat dapat ku rasa sehingga aku terus pancutkan air manisku ke dalam puki sambil ku tarikkan bahunya ke belakang.
"Ooohhhh...!" Aku melaungkan kesedapan.
Kami puas dan longlai kepenatan setelah bertarung dalam masa satu jam lamanya. Seri kesedapan dan keenakkan jelas terukir di senyuman kami berdua. Ku kucup mulut Rynna dengan manja sambil memeluk tubuhnya rapat dengan ku. Kami tertidur seketika menghilangkan kepenatan diri.
Dalam tidur, aku dapat merasa seolah olah ada kesedapan yang menyaluti batang ku. Bagaikan ada kelembutan dan kehangatan bermain main di situ. Ku bukakan mata dan terus menghulurkan senyuman... Rupanya Rynna sedang syok menhisap hisap batang keras ku yang dah terpacak tegang itu.
"Bang... Rynna nak lagi lah. puki Rynna masih gatal ni.... Ia nakkan batang keras abang tu. cepat bang.. ooohhh gatalnya bang.! Kalau abang nak jilat pun boleh.. Rynna kasi abang jilat..... bila bila saja abang nak.. ok ye bang....!"
Itulah kisah ku bersama Rynna gadis 20 tahun yang ku kenali dalam masa sebulan berkerja di Hewlet Packard. Aku berasa cukup puas sesudah itu kerana Rynna adalah seorang gadis yang kuat sex. Bermacam cara sudah kami lakukan..... maklumlah... dah begitu nasib tanggung jawab ku terhadap perempuan perempuan yang memerlukan penangan ku.