About

Tugas Part Time

Namaku Zara. Seorang janda anak dua. Berusia 50 tahun. Anakku dah besar berusia 25 tahun dan 20 tahun. Aku tinggal di rumahku dengan Anak lelaki yang bongsu. Manakala anak sulung, perempuan sudah berumah tangga bekerja di Kuala Lumpur.
Aku sudah lima tahun menjanda. Suaminya nikah lain lima tahun lalu. Aku tidak mahu dimadu maka aku minta cerai. Sejak bercerai, aku mula bekerja sesudah sekian lama menjadi suri rumah. Oleh kerana aku bersekolah setakat darjah enam, maka aku bekerja sebagai cleaner. Aku tak kesah kerja apa asalkan kerja yang halal untuk menampung hidupku dua beranak.
Anak bongsuku sudah bekerja jadi gaji RM900 sebagai cleaner hanya untukku seorang. bekas suamiku yang kini duduk di Kuala Lumpur sentiasa beri duit kepada anak-anakku walaupun lima tahun mereka tidak duduk bersama ayah mereka.
Aku sudah setahun bekerja sebagai cleaner di sebuah bank di pekan ini. Kerjaku agak relaks di mana aku bekerja dari jam 8 pagi hingga 10 pagi. Selepas itu sambung di sebelah petang pula dari jam 4 petang hingga 6 petang.
dari jam 10 pagi hingga 4 petang biasanya aku balik ke rumahku berehat. pada hari sabtu dan Ahad, hari yang tidak bekerja aku ambil upah membersih rumah staff bank. mereka bayar upah rm50 sekali bersih rumah. Biasanya setiap Sabtu dan ahad aku dapat bersihkan tiga buah rumah. maknanya setiap minggu aku dapat rm300 duit sampingan sementara gajiku rm900 dibayar setiap 7hb. Maknanya dalam sebulan aku dapat rm2100.
Minggu ini bank tempat kukerja menerima pengurus yang baru, Encik Mazlan. Dia berusia 35 tahun. isterinya bekerja di sebiah bank di Kuala Lumpur. dia ada dua orang anak yang masih kecil berusia 8 tahun dan 5 tahun. Encik mazlan duduk menyewa di sebuah rumah teres di sebuah taman perumahan mewah di pekan ini.
pada petang Jumaat, Encik Mazlan panggilku masuk ke biliknya.
"kak, esok kak free?' tanya Encik Mazlan.
"kenapa tuan?' tanyaku
"Saya nak minta kakak kemaskan rumah saya," katanya.
"pagi esok saya kemaskan rumah Mimi, yana dan salleh. lepas rumah salleh saya pergi kemaskan rumah tuan,"kataku.
"Pukul berapa?" tanya Encik Mazlan.
"Pukul 11 pagi pasal saya start dengan rumah Mimi jam 8 pagi. satu rumah 1 jam," jawabku.
"okaylah. Kamu datang rumah saya jam 11 pagi, ini alamat rumah saya,' kata Encik Mazlan.
Aku pun beredar dari bilik Encik mazlan. Pagi esoknya selepas mengemas rumah Mimi, yana dan Salleh, aku pergi ke rumah Encik Mazlan.
"Masih tidur ke tuan?" tegurku kepada Encik mazlan bila dia membuka pintu.
"Mengantuk. kakak bersihkanlah rumah saya. Lepas siap semua kejutkan saya di bilik saya. saya nak tidur semula," katanya dan terus masuk ke biliknya di rumah teres setingkat itu.
Encik mazlan duduk seorang. Rumahnya besar tapi bersepah kerana mana dia ada masa untuk kemaskan rumahnya. Aku buat kerjaku macam biasa cuci tandas, cuci bilik air dan akhir sekali sapu di setiap bilik dalam rumah itu.
45 minit kemudian aku masuk ke bilik Encik Mazlan. kunampak dia masih tidur di atas katilnya.
"Tuan, tuan, dah siap. saya nak kemaskan bilik ini pula," aku kejutkan Encik mazlan.
"okaylah," katanya dan dia bangun dari selimutnya dan selamba ke bilik air telanjang.
Aku terkejut kerana rupanya dia tidur telanjang.
"kakak kemaslah bilik saya. Saya nak mandi ini," katanya dan terus mandi di bilik air yang ada dalam master bed room itu.
"Kakak ambil tuala saya di penyidai," kata Encik mazlan.
Aku tunjukkan tuala kepada Encik mazlan dan dia pun keluar dengan memakai tuala.
"dah siap semua kak?" tanya Mazlan sambil menuju ke arahku.
"Dah siap tuan,' kataku.
"berapa upahnya?" tanyanya.
"Biasanya rm50," jawabku.
"Satu jam rm50. kenapa murah sangat. kesian kakak buat kerja. patutnya rm100," katanya.
"kakak nak duit lebih?"tanyanya.
"terpulang kepada tuan. Kalau tuan beri lebih, kakak ambil," katanya.
"Okay kakak hisap kote saya. saya bayar lebih," katanya sambil melucutkan tualanya. Aku terkejut kerana kotenya sudah stim.
Aku pun terus menghisapnya. Encik mazlan kesedapan bila aku menghisap batangnya bertalu-talu. Sambil menghsiap batangnya yang besar itu dia tanya macam-macam soalan.
"Kakak dah lama menjanda?" tanyanya.
"Lima tahun," jawabku.
"Kakak ada boy friend?" tanyanya lagi.
"Tak ada tuan," kataku.
"Orang cantik macam kakak sepatutnya ada boy friend," katanya lagi.
"Siapa nak kepada kakaka, dah tua,: kataku.
"Kakak nampak muda. Saya tak percaya umur kakak 50 tahun. Saya nak kakak.hahaha," katanya.
"tuan ni tak malu ke?. Tuan kan manager bank, saya cleaner aja," kataku.
"Nak berkawan apa salahnya," jawabnya.
"kakak pergi mandi dulu,' katanya sambil memberi tualanya kepadaku. Encik Mazlan naik ke atas katil menungguku mandi.
Selepas mandi aku berkemban dengan tuala dan naik ke atas katil. Encik Mazlan terus merangkulku dan menghisap tetekku.
"besarnya tetek kakak," katanya.
"Bini tuan?" tanyaku.
"Tetek bini saya kecil aja,' katanya. Dia pun menghisap tetekku. Dah lima tahun aku kesepian tidak dihisap tetek sejak bercerai dengan suamiku.
"Cantik body kakak," pujinya lagi.
"Puji ada makna tu,hahaha," kataku.
Selepas itu dia jilat pukiku. Aku yang sudah lama tidak dijilat mencapai orgasme pertama.
kemudian dia pun menghulurkan batangnya ke dalam lubangku. kami main pelbagai style, duduk di bawah, duduk di atas dan doggy style. Aku puas hati main dengan Encik mazlan. apatah lagi batangnya amat keras sekali.
"kenapa tuan tak bawa anak bini ke sini?' tanyaku selepas kami main.
"kalau saya bawak, tak bolehlah jumpa dengan kakak macam ni.hahaha,' jawabnya sambil memelukku.
"Bila tuan balik KL?" tanyaku.
"Biasanya setiap minggu. tapi bila ada kakak, saya balik dua minggu sekali. dapat saya luang masa setiap Sabtu dan Ahad dengan kakak,' katanya.
"kakak jangan balik lagi. tolong masakkan nasi untuk saya dan saya pergi ke pasar beli daging, sayur dan bahan-bahan dapur," kata Encik Mazlan dan dia terus pakai baju dan pergi ke bandar sekejap.
Aku masak nasi dan buat lauk untuk Encik mazlan. Sekepas makan kami main sekali lagi dan kami mandi bersama. Hari itu Encik Mazlan beriku RM300 kerana mengemas rumahnya dan mengemasnya sekali.
Sejak hari itu setiap hari bila aku berehat dari jam 10 pagi hingga 4 petang, aku berehat di rumah encik mazlan dan masakkan nasi untuknya. Dia beri duit beli lauk di pasar dan dari jam 1 hingga 2 dia balik ke rumah makan nasi dan dapat kami main sebelum dia pergi ke bank semula pada jam 2 petang.
Hubungan kami tiada siapa yang tahu kerana di bank aku memanggilnya tuan dan dia tidak pernah menegurku di bank bila kubuat kerja.
Tetapi di rumahnya bukan main mesranya dia denganku dan setiap malam aku pergi di rumahnya dan kami makan bersama, menonton Astro bersama dan setiap malam aku dapat main dengannya kecuali aku uzur.