About

Tukar Isteri 4

Menyesal "Abang.... hari ni Yati balik lambat sikit tau. Ada meeting kat hospital" kata Hayati di dalam telefon. "Awak nak balik pukul berapa?" tanya Zainal. "Tak tahu lagi. Mungkin pukul 10 kot" jawab isterinya. "Ok.." kata Zainal dan terus mematikan talian. Matanya memandang jam di tangan. Baru pukul 6.30 petang. Maknanya pasti puas Amir melanyak isterinya di hotel pada hari itu. Zainal sudah sedia maklum sebenarnya sebelum isterinya menghubunginya kerana dia sudah pun menerima sms dari Amir yang mengatakan ingin membawa isterinya di hotel untuk lepaskan gian.
"Dahsyat kau Amir.... Semalam baru first day bawa bini aku, kau dah dapat tibai dia dalam kereta. Hari ni baru hari kedua kau dah boleh bawa dia ke hotel. Aku pun dulu nak mengayat bini kau dekat sebulan baru dapat main. Kau memang dahsyat Amir" kata hati Zainal sendiri. Sementara itu pada masa yang sama, namun di tempat yang lain, Hayati meletakkan telefonnya di atas meja di hadapannya selepas selesai menghubungi suaminya, Zainal. Dia memandang wajahnya di cermin sambil memperbetulkan tudung uniform putih di kepalanya. Seketika kemudian wajahnya berkerut dan dia memejamkan mata. Mulutnya ternganga dan merengek kesedapan.
"Awak... ohh... ohhhhh.... dah la tu... saya penat berdiri" kata Hayati sambil menoleh ke belakang. Kelihatan Amir sudah pun berada dibelakang Hayati. Berlutut di lantai dan seluruh wajahnya rapat di belahan bontot Hayati yang sudah tidak berseluar dan juga berseluar dalam. Tubuh Hayati meliuk kenikmatan hingga melentik bontotnya sewaktu lidah Amir menjilat pukinya dan lubang bontotnya saling silih berganti. Amir pun bangun berdiri. Telanjang tanpa pakaian di tubuhnya. Koneknya keras mendongak ke langit. Dia melihat tubuh Hayati yang hanya bertudung dan berbaju uniform jururawat di hadapannya. Bontot Hayati yang lebar dan bulat menonggek itu di tatapnya dengan geram.
"Amir ni tengok bontot akak macam nak makan je.... dah geram sangat ke? Farah punya tak sedap ke?" tanya Hayati yang menuju ke katil dan naik ke atasnya. Amir tidak menjawab sebaliknya dia ghairah melihat bontot Hayati yang sedang merangkak naik ke atas katil perlahan-lahan. Terus dia menerkam Hayati hingga menonggeng bersujud wanita itu di atas katil. Ketika itu jugalah Amir menyumbat koneknya masuk ke lubang bontot Hayati. Terbeliak mata Hayati sewaktu merasai lubang bontotnya dimasuki konek Amir. Terus dia menjerit kesakitan dan meminta Amir berhenti melakukannya namun ternyata sia-sia. Amir terus menjolok koneknya masuk ke dalam lubang bontot Hayati sambil kedua-dua tangannya kuat memaut pinggul berlemak wanita itu yang empuk.
Patutlah lama benar Amir menjilat lubang bontotnya sebelum itu. Rupa- rupanya dia memang ingin melicinkan lubang bontot Hayati untuk memudahkan koneknya meliwat bontot isteri Zainal pada hari itu. "Amir... jangan... tak boleh masuk kat situ... sakit.... aduuhhhh..." rayu Hayati namun ternyata rayuannya itu sia-sia. Amir semakin ghairah menjolok lubang bontot Hayati hinggakan wanita itu menangis merayu meminta agar Amir menghentikan perbuatannya. "Aduhhh... banggg.... tolong Yati banggg... Amir rogol bontot Yati bangggg... hu hu hhuuuu... abangggg....
" Yati menangis-nangis memanggil suaminya namun segalanya sia-sia. Semakin lama rengekan Hayati semakin hilang. Dia sudah tidak mampu lagi untuk bersuara. Dia hanya mampu menahan kesakitan dan mengharapkan agar perkara itu segera selesai. Namun sedang dia menonggeng dalam kepasrahan, tubuhnya ditolak hingga dia terbaring terlentang. Kakinya dikangkang Amir dan kemudian lubang pukinya pula menjadi habuan seterusnya. "Amir... Mirrr... slow-slow sikit... bontot akak masih sakit...
" rengek Hayati sewaktu Amir cuba memasukkan koneknya ke dalam lubang puki Hayati. Amir pun memperlahankan kegelojohannya. Dari bertindak sebagai seorang perogol, Amir pun bertukar menjadi pasangan yang romantis pula hingga Hayati terlupa kepada perbuatan Amir yang merogol bontotnya sebelum itu. Hayati memegang batang konek Amir dan di sumbat konek lelaki itu perlahan-lahan ke dalam pukinya. Sebaik dia merasakan konek Amir masuk ke dasar pukinya, tubuh Hayati melentik sambil dia merengek kesedapan. Amir memeluk Hayati dan mula menghenjut perlahan- lahan hingga dia merasakan puki Hayati semakin dibanjiri air nafsu yang melimpah- limpah.
Amir mengucup leher dan dada Hayati yang masih berbaju uniform. Hayati pula semakin hilang dalam nafsunya. Mereka pun mula bersetubuh dalam kedudukan normal sehingga kedua- duanya mencapai kemuncak kenikmatan yang tiada taranya. Sekali lagi dalam dua hari berturut-turut Hayati merasakan air mani Amir membuak-buak memancut di dalam lubang pukinya. Hangat seluruh rahimnya menerima limpahan benih-benih Amir yang terus disenyawakan telurnya yang subur. Oleh kerana kesedapan yang sukar diucapkan itu, Hayati dengan rela menyerahkan tubuhnya untuk sekali lagi disetubuhi Amir buat kali ke dua pada hari itu. Pusingan kedua ini menyaksikan kedua-dua pasangan akhirnya telanjang tanpa seurat benang di atas katil.
Cadar katil bertompok dengan air persetubuhan di sana sini. Gigitan cinta berbekas bersepah di peha dan bontot Hayati. Tidak sia-sia dia dirogol bontotnya oleh Amir kerana dapat dia menikmati persetubuhan pusingan kali kedua yang tidak pernah dilakukan suaminya sepanjang mereka berkahwin. Hayati pun pulang ke rumah pada jam 12 tengah malam setelah di hantar oleh Amir. Zainal yang sebenarnya sudah tahu dengan apa yang mereka berdua lakukan di hotel buat- buat tidak kisah dan membiarkan isterinya terperap lama di bilik air membersihkan diri. Ketika itulah dia memeriksa seluar dalam dan seluar uniform isterinya di dalam bakul pakaian kotor.
"Mangkuk kau Amir... berapa gayung kau pancut dalam bini aku hari ni... menambah anak lagi la aku gamaknya lepas ni..." kata Zainal di dalam hati sambil melihat tompokan basah yang besar berbau air mani di kelangkang seluar dan seluar dalam isterinya. Zainal kemudian memeriksa hendphone isterinya. Terkejut dia melihat terlalu banyak sms antara isterinya dengan Amir sewaktu bekerja pada hari itu. Kesemuanya berbaur lucah dan paling mengejutkan Zainal adalah luahan kesediaan isterinya yang ingin pergi dan balik kerja bersama Amir sampai bila-bila asalkan dapat bersetubuh dengan lelaki itu selalu. "Lahabau kau Amir.... menyesal aku main dengan bini kau....." kata hati Zainal di dalam hati. Beberapa jam selepas itu, di rumah Amir. Selepas memastikan isteri dan anaknya benar-benar tidur, Amir pun masuk ke bilik kerjanya dan membuka komputernya. Satu-satu rakaman video pada hari itu dilihatnya dan dia tertarik kepada rakaman yang berlaku pada pukul 10.30 pagi.
Di dalam video itu menayangkan Zainal menarik tangan isterinya menuju ke sofa di ruang tamu. Kelihatan Zainal sudah tidak berseluar dan hanya berbaju. Sementara isterinya pula sudah tidak berbaju dan hanya berkain batik. Zainal duduk di atas sofa dan Farah pula menyelak kain batiknya dan duduk di atas Zainal. Walau pun terlindung oleh kain batik isterinya, Amir tahu pada waktu itu konek Zainal sudah pun masuk ke dalam tubuh Farah. Amir melihat isterinya yang sedang duduk di atas Zainal mula bergerak tubuhya turun naik. Zainal pun mula bemain-main dengan tetek Farah. Beberapa minit selepas itu kelihatan Farah segera berdiri dan terus berlutut di lantai menghisap konek Zainal. Zainal pun memegang kepala Farah dan menghenjut mulut suri rumah itu hingga tubuhnya melengkung sambil koneknya di tekan ke dalam mulut Farah. Amir tahu, pasti ketika itu isterinya sedang meneguk air mani yang sedang dilepaskan Zainal di dalam mulutnya. "Tak apa Nal.... aku puas main dengan bini kau...." kata hati Amir sambil tersenyum.