Ku Cinta Dia

Aku tinggal di negeri di selatan tanahair.Aku seorang yang agak sosial. Masa itu umurku masih lagi belasan tahun.Aku sering mengunjungi disko & pub2 yang ternama di negeri ini.Oleh kerana aku punyai rupa dan badan yang menarik,serta PR yang bagus, aku mempunyai ramai kawan2 yang dari golongan berada dan mampu.Waktu itu aku masih lagi menuntut di IPTA di negeri ini. Tika itu aku sudah pun mempunyai steady boyfriend.Namanya Y.Dia bekerja di sektor telekomunikasi berhampiran tempat ku belajar.Aku amat menyayanginya. Dia amat baik dan mengambil berat terhadapku.Dari segi kewangan, pelajaran, kesihatan & makanan ku semuanya dia uruskan.Perhubungan ku ini teramat jauh sehingga aku sudah menyerahkan hatiku sepenuhnya kepada dia.Hampir setahun perhubungan kami.Tetapi aktiviti sosial ku tidak ku lupakan.Setiap malam akan aku membohonginya untuk keluar berhibur dengan kawan2 ku.Sehinggalah aku berkenalan dengan seorang jejaka yang sudah berumur.Namanya D.Dia tidak langsung ku sayang.Cuma sekadar sandaran untukku masuk ke Pub2 exclusive disini sahaja, kerana ramai yang mengenalinya.Kami tidak pernah berhubungan lebih dari yang sepatutnya,mungkin ditika itu dia takut kerana aku masih lagi bawah umur. Pada suatu hari D mengajakku untuk bermain snooker dengan kawan2 nya di sebuah disco.Aku mengikutinya dan aku juga turut membawa rakan baikku.Di situ aku diperkenalkan dengan rakan2nya.Selepas bermain snooker, aku dan rakan2 D terus ke pub exclusive yang sering aku kunjungi.Kami minum minuman keras.Aku yang sering minum jarang sekali mabuk.Tetapi pada malam itu, aku pun tidak tahu kenapa aku terlalu mabuk,hinggakan aku muntah2. Mungkin pertemuan ini sudah ditakdirkan tuhan. Aku yang terlalu muntah2, mengambil keputusan untuk keluar dari pub tersebut seorang diri. aku duduk di tempat terlindung yang bersebelahan dengan kereta D. Menghirup udara luar membuat aku lebih selesa. Dalam 15 minit aku disitu, aku di sapa oleh rakan D bernama J. Aku duduk di situ dan berbual2 dengan J.Dia bertanyakan latar belakang aku.Aku bercerita padanya aku belajar dan menetap di mana.Dia baik.Dia tidak minum malam itu.Berbual2, dia menanyakan tentang boyfriend aku,aku menjawab dengan jujur,aku mengatakan pada nya aku sudah berpunya. Nama boyfriend ku Y.Dengan terperanjat, dia menanyakan ku dengan menyebut nama sebenarku(pada masa dengan D aku sudah pun menukar namaku)Aku lagi terperanjat, bagaimana dia mengetahui namaku. Dia berkata Y sering menyebut namaku di kalangan kawan2nya. Y sering menyebut bahawa dia sayangkan aku. Aku karget seketika.Betapa tulusnya Y menyintaiku, sedangkan aku menipunya. Lagi berita yang membuat aku karget, J mengatakan Y sudah berkahwin dan mempunyai anak2. Aku tidak tentu arah dan aku naik semula ke Pub tersebut dan minum dengan banya sehingga D menghantarku pulang. Keesokkan harinya, aku menalifon Y untuk berjumpa, aku bertanyakan hal ini..mati2 dia tidak mengakui tentang statusnya.Sehinggalah aku mengambil keputusan untuk meninggalkan Y. Aku tahu bukan mudah bagi aku dengan Y untuk berpisah, aku amat sayangkannya, tapi aku tidak boleh menerima hakikat itu. Y sering kerumahku mengahantar makanan dan duit untukku, tetapi mengaikut peraturang yang telah aku tentukan,aku tidak mahu jupa denganya.. Pada masa itu hubunganku berlanjutan dengan J.. Aku sudah mulai lupakan D & Y. AKu bercinta dengan J... Di sini lah mulanya aku menyerahkan seluruh milikku kepada J......