Awek Seluar Trek Di Hospital

“Nama adik siapa?” tanya Akmal.
“Saya Dilla” jawab gadis itu.
“Oh.. Dilla.. ” sambut Akmal.
Suasana sepi seketika. Masing-masing melontarkan pandangan kosong ke Taman Herba yang biasanya menjadi tempat pesakit-pesakit beristirehat dan para pelawat menunggu waktu melawat. Bunyi cengkerik menghiasi suasana sunyi pada malam itu.
“Dilla sebenarnya temankan siapa kat sini?” tanya Akmal.
“Dilla temankan abah Dilla. Dia kena ulser usus. Dah buat operation dan sekarang tengah tunggu doktor bagi kebenaran balik.” jawab Dilla.
“Agak-agak bila agaknya abah Dilla boleh keluar hospital?” tanya Akmal ingin tahu.
“Tak tahu lah bang. Masih macam tu lagi nampaknya, cuma dia dah tak menanggung sakit macam dulu lagi dah. Doktor kata mungkin lagi seminggu dia kat sini. Abang temankan siapa pulak?” tanya Dilla pula.
“Abah abang. Dia kena semput. Kronik sangat sampai dah masuk air dengan oksigen. Katil abah abang selang sekatil dari katil abah Dilla.” terang Akmal.
“Ye ke, eh Dilla tak perasan.” kata Dilla sambil tersengih.
Suasana sepi kembali. Masing-masing masih berdiri menongkat siku di pagar besi yang memisahkan Taman Herba dengan kaki lima. Lampu kaki lima menerangi suasana. Datang pula seorang pengawal keselamatan bertanyakan status kehadiran mereka berdua di luar wad pada waktu itu kerana waktu melawat sudah lama tamat. Setelah diterangkan mereka adalah waris pesakit di wad, pengawal itu pun pergi ke wad yang lain.
“Nama abang siapa?” tanya Dilla.
“Panggil saja abang Akmal.” jawab Akmal ringkas.
“Abang dah kawin ke belum?” tanya Dilla.
“Abang bujang lagi. Nape Dilla?” tanya Akmal pula.
“Ah.. saja tanya..” jawab Dilla.
“Dilla masih sekolah ke?” tanya Akmal mula memancing agar semakin mesra.
“Ha’ah.. belajar kat Kolej bla bla bla bla.....” dan mereka pun berbual mesra saling mengenali sesama mereka. Namun pada masa yang sama Akmal sebenarnya sedang memasang niat untuk merasai tubuh gadis itu. Sambil berbual, Akmal mencuri pandang tubuh Dilla yang ketika itu bertudung putih, berbaju t coklat dan berseluar track. Mata Akmal lebih tertumpu kepada punggung Dilla. Sedikit tonggek dan cantik. Lebih-lebih lagi ketika itu Dilla memakai seluar track yang nampak agak sendat manyarung punggungnya. Sudah tentu bentuk pungguung Dilla yang licin dibaluti seluar track itu merangsang syahwat Akmal. Tubuh Dilla yang slim itu dihiasi sepasang buah dada yang sederhana saiznya, tidak terlalu besar. Lebih dari cukup tapak tangan untuk menampungnya. Tahi lalat kecil kelihatan merata berada di wajah Dilla menambah keserian wajahnya. Lebih-lebih lagi salah satunya berada di dagu kirinya. Akmal menahan geram sahaja. Hatinya seakan hendak melihat wajah gadis yang comel itu menghisap batangnya. Dia ingin batangnya di kolom wajah cantik bertahi lalat di dagu kiri itu. Dan sudah tentu ketika masih bertudung.
Akmal mengajak Dilla minum di warung di luar hospital. Dilla setuju dan mereka masuk kembali ke wad untuk melihat keadaan bapa masing-masing sebelum memesan kepada jururawat yang bertugas bahawa mereka keluar sebentar ingin minum malam di warung.
Sepanjang perjalanan ke warung, Akmal sengaja berjalan agak rapat dengan Dilla membuatkan bahu mereka sering berlaga. Di warung kopi yang dibuka sehingga 2 pagi itu, mereka berbual kembali tentang perkara-perkara semasa disamping mengenali hati budi masing-masing. Akmal begitu bijak menjadi alim-alim kucing. Dia bertekad ingin menikmati gadis comel itu. Tak dapat masuk, dapat cium bau pun jadilah.
Selepas itu, mereka berdua ke jeti tempat orang memancing. Kelihatan ramai pemancing sedang duduk menunggu umpan mereka disambar ikan. Nasib mereka seakan sama dengan nasib Akmal, sedang berusaha memancing mendapatkan ikan segar yang cantik dan seksi berseluar track itu. Berdua mereka duduk di benteng menikmati hembusan angin muara sungai yang dingin. Dilla kelihatan kedinginan. Akmal membuka jaketnya dan meyarungkan ke tubuh genit Dilla. Dilla tersenyum kepada Akmal sambil mengucapkan terima kasih. Dengan selamba Akmal menjawab, “Kasih diterima”. Tersenyum simpul Dilla dibuatnya.
Selepas itu, mereka kembali ke hospital. Ketika ingin menyeberangi jalan, Akmal memegang tangan Dilla membuatkan Dilla malu-malu. Walau pun sudah menyeberangi jalan, Akmal masih tidak melepaskan tangan Dilla. Malah dipimpinnya gadis genit itu beriringan menuju ke dalam hospital. Dilla yang serba malu itu serba salah. Hendak lepaskan terasa sayang, hendak di biarkan terasa malu. Dilla terpaksa memendam rasa malunya lantaran dia juga sebenarnya menaruh minat kepada Akmal. Baginya mungkin itu dapat membantunya agar dapat memiliki hati Akmal yang boleh tahan kacaknya. Mereka berjalan berpimpinan dan Akmal membawa Dilla ke Taman Herba yang suasananya gelap itu. Mereka duduk di bangku batu yang beratapkan bumbung berbentuk cendawan. Tangan Akmal masih memegang tangan Dilla. Akmal memandang Dilla yang duduk rapat disebelahnya. Dilla memandang wajah Akmal dalam suasana yang agak gelap itu. Akmal melepaskan tangan Dilla dan memaut dagu Dilla dengan lembut. Seakan dipukau, Dilla menurut menoleh ke wajah Akmal. Dagu runcing Dilla di usap penuh kelembutan. Jari Akmal mengusap pipi Dilla yang lembut. Dilla hanya diam dalam debaran menanti tindakan selanjutnya dari Akmal.
Perlahan-lahan wajah Akmal merapati wajah Dilla. Mata Dilla terpejam dan bibirnya sedikit terbuka, seakan memberi isyarat bahawa dia merelakan. Bibir mereka berdua pun akhirnya bertaut dan saling mengucup dan menerima. Akmal mula memainkan lidahnya menguli lidah Dilla. Dilla yang kaku dan tidak berpengalaman di dalam hubungan yang seperti itu hanya mengikut rentak permainan yang jelas dikuasai oleh Akmal. Lidah Akmal lincah meneroka mulut gadis genit itu dengan penuh kelembutan dan penuh perasaan. Lelangit Dilla berkali-kali di jilat Akmal sehingga Dilla seakan lemah dalam gelombang asmara. Dilla menikmati perasaan yang selama ini hanya difikirkan di kotak fikirannya, yang hanya di lihat di kaca-kaca televisyen dan yang kadang-kadang di dalam angannya tatkala sendirian.
Akmal memaut tubuh Dilla yang dirasakan semakin longlai dalam keberahian. Tangan Akmal mula mengaktifkan segala suis asmara di seluruh tubuh Dilla. Lengan Dilla di usap-usapnya. Dari bahu hingga ke jari jemari. Naik kembali ke perut Dilla yang ramping dan naik perlahan-lahan ke gunung comel milik gadis itu. Akmal meraba-raba tetek Dilla dengan lembut sambil meramasnya perlahan-lahan. Mulutnya masih lagi enak saling bertukar air liur sesama mereka. Dalam keberahian, Dilla cuba berlaku baik dengan cuba menolak tangan Akmal yang meramas teteknya. Namun tolakkannya setakat ala kadar, sekadar menunjukkan seakan dia tidak rela melakukannya, walhal dia sedang menikmati gelombang nafsu yang mengasyikkan itu. Usapan tangan Akmal turun ke tundun Dilla. Dari luar seluar track yang licin, Akmal mengusap-usap tundun Dilla dan sesekali jarinya mengusik belahan cipap Dilla yang dirasakan semakin lembap dan hangat. Keberahian Akmal semakin membara kerana peha Dilla yang gebu itu dirasakannya licin dan lembut kerana seluar track yang Dilla pakai pada malam itu. Tangannya mengusap penuh perasaan. Malah Akmal juga berusaha membuatkan Dilla membuka kepitan pehanya agar memberinya ruang untuk mengusap ruang terlarang yang sedia diketahuinya sudah semakin berair itu. Usahanya berhasil. Perlahan-lahan, Dilla membuka ruang untuk tangan Akmal mencapai celah saktinya dan membiarkan dirinya menikmati betapa sedapnya lurah kemaluannya diusap dan biji kelentitnya di gentel halus oleh Akmal. Gelora nafsu semakin menguasai Dilla. Dia benar-benar menikmati perasaan itu meskipun perasaan berdebar dan malu masih lagi wujud tersembunyi di kuasai nafsu. Dilla terkangkang bersandar di tubuh Akmal menikmati kelazatan kemaluannya di mainkan tangan nakal Akmal. Seluar track Dilla semakin ditembusi air kemaluannya yang melimpah. Malah, jari jemari Akmal dapat merasakan air cipap Dilla semakin banyak menyelaputi jarinya. Memang nasib Akmal kerjanya menjadi mudah kerana Dilla tidak memakai seluar dalam.
Akmal berhenti seketika. Akmal membuka seluar slacknya dan menghunuskan pedang kontot yang keras dan gelap warnanya kepada Dilla. Dilla terpaku melihat konek Akmal yang besar. Akmal menarik tangan Dilla agar memegang koneknya. Tanpa bantahan Dilla memegang konek Akmal. Haba hangat dari konek Akmal serta merta dirasai tapak tangan Dilla yang mula memegangnya. Akmal memegang tangan Dilla yang sedang memegang koneknya dan mengajar Dilla cara melancapkan konek lelaki. Turun naik tangan Dilla yang menggenggam konek Akmal. Tangan comel gadis genit itu melancap konek Akmal dalam suasana gelap di Taman Herba. Akmal mula menikmati kesedapan dilancap Dilla. Akmal kembali menyambung menggentel kelentit Dilla. Mereka berdua saling berada di dalam kenikmatan dan saling melancap sesama mereka.
Setelah beberapa minit, mereka berhenti. Akmal meminta Dilla berdiri dihadapannya dan membelakangi dirinya. Dilla hanya mengikut sahaja kata Akmal. Akmal kemudiannya menekup mukanya di celah-celah bontot Dilla.
“Eh abang. Kenapa buat macam tu..” kata Dilla sambil mengalihkan badannya ke hadapan mengelakkan bontotnya di cium Akmal.
“Please sayang. Abang nak cium bontot Dilla.” kata Akmal menagih simpati sambil tangannya melancap koneknya sendiri.
“Abang nak buat apa?..” tanya Dilla serba salah.
“Abang nak cium je sayang. Bontot Dilla cantik sayang.. please sayang.. ” pujuk Akmal.
Dilla pun menurut dan membiarkan Akmal memekup mukanya di celah bontot Dilla. Akmal menghidu bau bontot Dilla yang memakai seluar track itu sedalamnya. Lidahnya menjilat celah bontot Dilla walau pun Dilla masih memakai seluar track. Perlahan-lahan tangan Akmal meramas bontot Dilla dan mengusap bontot Dilla manja.
Akmal bangun dan memeluk Dilla. Koneknya di tembab ke bontot Dilla yang licin dibaluti seluar track itu. Akmal menggeselkan koneknya turuun naik celah bontot Dilla. Semakin lama semakin kuat Akmal menekan koneknya di bontot Dilla.
“Dilla. Boleh abang sayang Dilla?” tanya Akmal.
“Ermmm. nape?.. ” tanya Dilla ala-ala mengada-ngada.
“Sebab abang rasa macam dah jatuuh cinta la.. ” kata Akmal.
“Dengan sape?” tanya Dilla sengaja nak tahu.
“Dengan Dilla.. ” kata Akmal.
Dilla cuma tersenyum sendiri. Dia semakin syok pulak bila bontotnya digesel-gesel konek Akmal yang keras membatu tu. Pertama kali dalam sejarah dia diperlakukan sebegitu. Seronok rupanya berasmara. Dilla teringin nak pegang konek Akmal sekali lagi. Dilla menghulurkan tangannya ke belakang, menuju konek Akmal yang sedang menempel di celah bontotnya. Dilla memegangnya dan melancapkannya. Akmal serta merta tak boleh tahan. Koneknya di lancap di punggung seorang gadis yang sendat dengan seluar track yang licin. Akmal teringin nak memancutkan air maninya di bontot Dilla. Dia mahu bontot Dilla yang sendat dengan seluar track itu dicemari air maninya. Dia mahu lihat air maninya meleleh di bontot gadis cantik itu.
“Ohhh.. Dilla.. Dillaaa.. ” Akmal semakin tak boleh handle.
“Dilla. Sedapnya Dilla lancapkan abang.. AAAAAAAAHHHHHHH!!! ” Akmal mengerang kenikmatan dengan agak perlahan namun cukup bagi Dilla mengetahui bahawa dirinya sedang klimaks.
Memancut-mancut air maninya diperah tangan Dilla yang comel itu. Air mani Akmal mencurah-curah di atas bontot Dilla dan membasahkan seluar tracknya. Sementara Dilla sungguh teruja merasakan bontotnya dihujani air mani yang banyak dan hangat. Tangannya memegang konek Akmal yang berdenyut-denyut mengeluarkan benihnya.
Akmal terduduk kembali di pondok cendawan sementara Dilla menoleh-noleh ke bontotnya melihat kesan air mani yang Akmal berikan. Oleh kerana keadaan agak gelap, Dilla hanya dapat melihat seluar tracknya samar-samar dinodai air mani Akmal. Dilla duduk di sebelah Akmal dan diam tak berkata apa-apa.
Beberapa minit selepas itu, mereka berdua masuk ke wad menemani bapa masing-masing.