Awek UiTM

Kisah berlaku terjadi dalam tahun 1996. Waktu itu aku bekerja di dalah sebuah resort yang terkemuka di Pangkor. Aku juga adalah salah seorang yang boleh di panggil "Playboy" di tempat kerja, tak kira apa bangsa dan status perempuan mesti aku sondol punya. Aku ni tak la dikatakan kacak tapi manis dan ayat ·ayat yang aku keluarkan pasti akan membuat perempuan tergoda kat aku. Masa itu aku seperti biasa sedang bekerja didalam pejabat, tiba ·tiba aku menerima satu panggilan telefon yang menyuruh aku menguruskan tempat penginapan seorang pelajar praktikal dari ITM yang bernama Iza. Aku pun apa lagi kelam kabut la sebab arahan tu datang dari GM aku. Iza boleh dikatakan cun jugak dengan saiz badanya 38-28-36.
Aku terus menelan air liur bila terpandangkannya. Aku pun berbual dengan Iza bertanyakan latar belakangnya sambil mata aku memerhatikan lurah buah dadanya yang besar tu. Keesokkan harinya aku nampak Iza didalam pejabat dengan GM aku sambil meneliti beberapa dokumen. Aisey·.aku lambat masuk pulak hari ni·mampos! GM lak ada·.aku pun masuk ke pejabat dengan muka toya je sebab ku balik lambat semalam jadik boleh la masuk lambat sikit hari ni. Iza tersenyum pada aku, aduh! Senyumannya membuatkan perasaan aku untuk menuikmati tubuhnya membuak ·buak. GM aku pulak bagi arahan yang Iza akan berada dibawah pengawasan aku selama 2 bulan dan kemudiannya dia akan ditukarkan ke bahagian lain pulak. Aku pun mula la pasang angan ·angan sambil cuba untuk mengenakan jerat. Aku buat seperti biasa walaupun mata aku tak lari dari memandang pehanya yang putih gebu tu. Aku mengajarnya cara ·cara perjalanan tugas yang dijalankan dialam bahagian aku.
Lewat petang aku mempelawa Iza untuk makan malam bersama ·sama di restoran yang berhampiran. Iza bersetuju. Ah! Jerat sudah mengena·kata aku. Malam tu tepat jam 8:00 aku terpacul dihadapan pintu chaletnya seperti yang telah dijanjikan. Iza keluar dengan berkembankan tuala·sorry baru lepas mandi, tunggu kejap ok·sambil tersenyum·.mata aku pulak terus menjelajah setiap inci tubuh Iza yang putih gebu. Kelitan buah dadanya yang besar dan manik ·manik air kelihatan jatuh menuyusuri lurahnya·.aku terpaku sebentar·Hei! Dengar tak··za kata·..sorry! I ternampak sesuatu yang indah yang belumpernah I tengok sebelum ni·kata aku tergagap ·gagap·..apadia!·.tanya Iza·..Tuuu! ··.sambil aku memuncungkan mulut kearah buah dadanya·.Ai! tak pernah tengok ke·..katanya··arang! ·..kata aku singkat·.sambil tangan ku dalam poket memegang konek aku yang mula nak menegang.
Tiba ·tiba Iza menarik tangan ku masuk ke dalam bilik chaletnya·.lantas dia membuka tuala yang dikembankannya maka terlihatlah aku buah dadanya yang putih lagi besar dan pejal··Dia cium bibir aku sambil lidahnya meneroka dalam mulut aku, aku biarkan sahaja seketika Kemudian dia menyedut bahagian bawah bibir aku, lepas itu disedutnya pula lidah aku dengan perlahan dan dinyonyotnya dan seterusnya lidahnya menjilat keliling bibir aku. Seterusnya giliran aku pula memainkan peranan, aku pula memasukkan lidah ku kedalam mulutnya yang terbuka membuat aku berlaga lidah dengannya dan aku kulum lidahnya kemudian menyedutnya dengan cukup perlahan dan kemudian bahagian atas bibirnya aku sedut, dengan perlahan - lahan dia menanggalkan seluar jeans aku. Tangannya memainkan konek aku yang dah keras dan tegang, manakala tangan aku pula meramas ·ramas dan menguli buah dadanya yang cukup besar dan lembut itu. Tangan aku tak cukup untuk memegangnya sebelah. Dengan perlahan aku meniup ke telinganya dan dia kegelian lantas aku meneroka lubang telinganya dan seterusnya turun ke leher ku jilat keseluruhan lehernya dan dengan perlahan ·lahan menurun ke arah buah dadanya·.putting teteknya yang merah kehitam ·hitaman ku gigit manja dia mendesah kesedapan lalu ku sedut dan jilat.
Kedua ·dua buah dadanya aku kerjakan aku ramas, jilat uli dan sebagainya manakal Iza tak henti ·henti mengeluarkan bunyi ahhhhhhh·.ummmmm·.esss·.tanda kesedapan·.sekarang gilirannya pula beraksi dengan dia mendirikan aku dan melondehkan seluar dalam aku menggunakan mulutnya·maka terjuntailah konek aku yang sedari tadi memang diidamkannya. Dengan manja diusapnya konek aku, kemudian dengan perlahan ·lahan dimasukkannya kedalam mulut sehingga ke pangkal. Aku kesedapan, lalu dihisapnya konek aku dan dengan perlahan ·lahan dia menolak aku kekatil yang berhampiran·lantas telur aku pula dijilatnya setelah aku menelentang·.diamsukkan kedua telur aku disedutnya·.aku kesakitan yang sedap·.lalu diangkatnya kaki aku dan dijilatnya pula lubang dubur aku·peh! Nikmat! Setelah itu dia menjilat sekeliling pusat aku dan seluruh tubuh aku·.aku kegelian dan kesedapan·inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian·.lalu dia turun balik ke arah konek aku dan di hisapnya sehingga puas. Aku pula memainkan peranan dengan menjilat seluruh tubuh badannya, lubang duburnya aku jilat lalu mengarah ke farajnya aku jilat perlahan ·lahan dan dengan menggunakan lidah aku memasukkannya kedalam lubangnya·
Iza mendengus kesedapan·lantas ku mainkan bijinya menggunakan tangan·.aku lihat bijinya dah mengembang dan air semakain banyak keluar·.ku jilat perlahan sambil menggigit manja biji kelentitnya. Dia menjerit kecil dan mendesah lagi·iskkkkk·.ummmmm·.ahhhhhhhhhh·lantas ku masukkan jari ku kedalam farajnya mencari G-Spotnya. Tiba ·tiba dia mengerang dengan kuat dan mengemut jari ku dengan kuat ·.Iza sudah climax!·.kemudian aku membawa konek ku ke lubang farajnya·.ku mainkan ia seketika dibibir faraj hingga Iza menarik aku ·.maka dengan secara langsung konek aku masuk terus hingga ke dasar manakala aku berkuluman lidah dengannya·.berlakulah sorong tarik ·..aku melakukannya dengan perlahan·..sambil Iza mendesah kesedapan·.tiba ·tiba dia menarik aku lantas kedua kakinya merangkul dipinggul aku dan dikemutnya konek aku yang berada didalam lubang farajnya·.untuk kedua kalinya Iza sudah climax!·..manakala aku sekali pun belum·. Kemudian aku meminta Iza menonggeng manakala aku dibelakangnya·.secara doggy aku masukkan konek aku perlahan ·lahan kelubang duburnya dan aku tekan·perlahan ·lahan konek ku masuk ke lubang duburnya dengan bantuan air yang banyak keluar tadi·.Iza menjerit kecil sebelum mula untuk mendesah kesedapan·aku menolak seluruh konek aku hingga ke pangkal dan seterusnya aku menyorong dan menarik konek aku didalam lubang dubunya manakala jari jemari aku memainkan farajnya·.setelah puas lubang duburnya ku teroka dengan konek·.aku memasukkan konek ku ke lubang farajnya pula...·.kali ini dengan kelajuan yang agak tinggi aku menyorong dan menarik setelah itu aku rasakan air mani aku ingin meletus lantas aku peluk Iza kuat ·kuat sambil mulut aku mengulum lidahnya dan ku pancutkan segala air aku kedalam lubang farajnya··ku keletihan dan kesedapan maka terdamparlah aku diatasnya sehingga keesokan paginya·.Semenjak itu kami berdua sering melakukan persetubuhan tidak kira waktu dan tempat asalkan hati kami berdua puas··