Awekmu Awekku

Masa aku sekolah dulu aku mempunyai seorang member, nama samarannya tin tu. Dia mempunyai seorang girl yg bleh dikatakan lawa. Masa tu aku memang terkenal kerana mempunyai ramai awek yg sentiasa menemani aku, kiranya aku tu playboy la. Masa aku pertama kali berjumpa ngan awek member aku tu, aku dapat rasakan yg dia terpikat kat aku. Aku buat selamba je.
Semua awek yg aku dampingi kata mata aku bleh buat awek meleleh bila pandang aku. Masa tu aku tingkatan 2 lagi tapi aku dah kenal seks masa aku darjah 6 lagi. Masa tu aku leh dikatakan liar. Kalau ada org baru kahwin mesti akulah org pertama yg cari port. Aku mencuba seks masa aku tingkatan 1 lagi masa tu kebetulan ada jiran aku tu yang tua 2 thn dari aku. Dia bleh dikatakan berpengalaman. Untunglah dia merasa keterunaan aku.
Aku dengar cerita kalau perempuan dapat teruna laki maka awet muda. Tak tau la sejauh mana kebenaran cerita tu. Nak dijadikan cerita kawan i tu tak tau lagi tentang sexs. So akulah cikgu sexs yg tak bertauliah.
Dia kata banyak kali dah awek dia ajak dia buat sek tapi dia kata dia tak ada pengalaman. So, dia mencabar aku utk memikat aweknya. Dia kata nak tipu awek dia kata putus. So, aku apa lagi.... macam kera kat taman bakolah aku melompat agaknya.
Hari tu macam biasa aku akan menunggu datuk aku ambil pakai van dia. Aku ternampak awek kawan aku tu macam sedih semacam je. Aku pun apa lagi. ULAT BULU DAH NAIK DAUN. Aku pun saja je duduk kat tepi dia, aku pun mula bertanya kenapa dia sedih je, dia kata tin tu minta putus ngan dia. Aku pun bagitau kat dia jangan sedih laki bukannya satu. Aku mengofferkan diri aku utk menjadi boy dia yg baru. Aku tengok dia senyum semacam je. Line clear la.
Minggu depan ada cuti sekolah, aku ajak dia pergi kat kuching, dia kata boleh, tapi kena bermalam kat sana sebab dia nak tipu mak dia yg dia nak pergi kat rumah kawan dia. Pehhhhhhh line clear sangat la tu...... aku pun apa lagi seronok. Sambil aku bersembang ngan dia aku perhatikan busut yang sedang membesar kat tgh dadanya. Aku dapat lihat lurahnya yg dalam tu... peh. Air liur aku nyaris meleleh keluar. Kalau tak ada perempuah kat sebelah aku tu dah lama aku ramas buah dadanya. Tiba2 aku nampak datuk aku. Celaka potong stim betul la datuk aku ni.
Tiba waktu yg dijanjikan, aku bersama dia pun pergilah ke kuching. Mula2 aku bawa dia pergi minum kat lepas tu aku bawa dia tonton wayang kat cineplex kat crowne plaza. Masa dalam pawagam tu tangan aku dah mula meraba-raba, dia kata kat aku sabarlah nanti malam puas hati la u nak main macam mana sekali pun. Tapi aku buat dono je. Aku tengok dia dah lain macam je. Mesti dah keluar air dah. Biasa la pompuan kalau disentuh sikit dah keluar air.
Lepas tu aku bawa dia bersiar kat waterfront menghirup udara segar kat sana. Aku tanya dia malam ni nak tidur kat mana. Dia boleh jawap tidur kat hotel 5 bintang. Tapi aku kata kat dia mana ada duit. Dia kata 2 bintang pun jadila. Aku pun bawa dia kat padungan sebab kawan aku kata hotel kat situ murah.
Aku pun tanya kat tauke tu ada bilik kosong tak? Tauke tu jawap tak ada utk 2 org tapi 1org ada la. Aku kata tak apa. Aku pun bawa dia naik ke atas dan disitulah bermulanya malam yang sungguh istimewa antara aku ngan dia. Mula2 aku buka baju aku sebab panas maklumlah hotel murahkan.
Aku ajak dia duduk kat aku. Dia pun ikut je macam dah tau tau. Aku apa lagi terus memeluk dia dan mencium dia. Macam biasalah bila mulut bertemu ngan mulut, lidah pun berlawan antara satu sama lain. Aku membuka butang baju dia perlahan-lahan ala macam dalam blue tu.... aku dapat rasakan kesedapannya. Tanpa melengahkan masa lagi aku menjilat putingnya yg kemerahan tu. Dia tak kata apa apa. Aku pun apa lagi bila org dah bagi linekan macam tu.
Aku meraba-raba bhgn yg sensitif iaitu bhgn cipap dia. Aku dapat nampak dia kesedapan apabila aku meraba cipap dia. Kedengaran erangan kecil darinya. Aku biarkan saja. Lepas tu aku pun membuka baju aku dan seluar aku sekali. Dia pun sama gak. Lepas tu aku pun memasukkan jari aku kedalam cipap dia.
"Arghhhhhhhh sedapnya...!" katanya. Aku pun tanpa membuang masa terus memasukkan batang aku yang dari tadi dah terpacak nak mencari cipap.
Mula2 aku masuk perlahan je lepas tu aku hayunkan batang aku lebih dalam lagi. Aku rasa batang aku tu tak muat dlm cipap dia. Maklumlah sebab batang aku ni panjang sampai ke pusat. Siapa yg batang sampai pusat tu panjang la tu.
Aku nampak ada kesan darah merah masa nak menukar posisi tadi. Aku rasa aku la org pertama yg pecah dara dia. Maka terbalaslah segala dendam aku terhadap perempuan. Aku memang dah lama berhajatkan dara mereka.
Aku tengok dia macam tak larat lagi nak layan aku sebab batang aku yang panjang sangat tu. Aku masukkan ikut anjing punya stail yg aku tiru masa aku lihat anjing main. Kesedapannya tuan pembaca pun tahukan.... tak payahlah nak cerita... nanti tak pasal pasal lak baka anak yg tak berdosa tu melekat kat dinding tandas.
Habis je kerja aku, aku pun bangun dan keluar nak menenangkan fikiran. Lepas tu aku nampak seorang balence melambai kat aku (boshia). Aku pun pergi kat dia dan layan dia pula. Tapi cerita ni aku kena taip lain kali aje la ok...