Kak Esah

Kak Esah kecil molek, tidak tinggi orangnya. Dalam 150 sahaja. Namun
memiliki tubuh yang mantap dan kental. Dua buah payudara yang
sederhana dengan body yang menggiurkan. Punggung yang kental dan
lebar. Manakala Bang Hamid, juga sederhana orangnya. Dalam 156 yang
membolehkan dia menjadi seorang anggota polis. N lebih sedikit
tinggi darinya.
N budak nakal itu tetap seperti biasa. Bersikat kemas dengan rambut
sedikit panjang sampai ke tengkuk. Terikut-ikut dengan gaya dan
stail pop yeh-yeh 60an. Masih tidak suka memakai seluar dalam. Bulu
batangnya juga sudah merimbun dan panjang.
N masih begelumang dan bergulat dengan Makcik Timah, Kak Etun,
Makcik Anum, Makcik Dewi dan Nyonya Teoh. Dari wanita-wanita gersang
ini dia melatihkan dirinya untuk menjadi seorang jejaka yang pintar
dan mantap dalam bersetubuh. Memperbaiki seni persetubuhan untuk
dapat berjuang lama dan menikmati segala kenikmatan seksual
seadanya.
Kini N, melangkah ke usia 13 tahun. Tubuhnya tetap atletik kerana
dia suka berolahraga dan menjadi wakil sekolah dan negerinya. Dia
pelari pecut sekolah dan mewakili zon serta negeri. Di samping itu
minatnya adalah membaca dan menulis.
Satu petang N duduk di beranda lalu lalang berek itu, tepi rumah Kak
Esah. Dia duduk di muka pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya
terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu
Seruling Anak Gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong
radio yang dipasangnya.
“Mana Bang Hamid, Kak?” Tanya N yang duduk memegang sebuah buku
nota.
“Kerja N, ke hutan katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik.
Selalunya adalah sebulan macam dulu-dulu,” jawab Kak Esah sambil
memilin lengan baju kurungnya.
“Ohh, abah N juga. Kata abah komunis banyak kak. Takut juga ya,”
kata N menyeringai menampakkan gigi putihnya bersusun.
“Yalah.. Risau juga akak,” kata Kak Esah, “Menyusahkan orang aja
komunis ni.”
“Tak apa Kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tetangga. Tak lah
boring dan sunyi,” kata N.
Makcik Timah lalu memimpin dua orang anaknya.
“Hai N, buat apa borak dengan Esah ni?” Tanya Makcik Timah sedikit
mengah, dia baru balik dari membeli belah.
Dia senyum melirik dan N faham sebab baru mengongkeknya tengahari
tadi. N juga senyum. Nampak Makcik Timah mencemek bibirnya sambil
melirik ke arah Esah. Makcik Timah berlalu dengan anak-anaknya.
N memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus
merah merekah. Cakapnya lembut.
“Kau belajar betul-betul N.. Jangan sia-siakan peluang kau itu,”
nasihat Kak Esah pada N tentang pelajaran.
“Baik kak, saya usahakan. Kena juga jadi orang sebab adik beradik
ramai juga, kesian kat abah,” balas N senyum. “Akak kahwin dengan
Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke Kak?”
“Taklahh. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua
Akak tima sahaja. Maklumlah Akak kandas LCE. Jadi apa pilihan Akak,
orang tua Akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah, “Sudah setahun
lebih kami menikah belum lagi Akak mengandung.”
Fikiran N melayang. Dia senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah
ke dapurnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh kosong.
“Minum N,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Terima kasih Kak, buat susah aje,” balas N senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda baru 13 tahun
tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran
juga,” balas Kak Esah senang.
N teringat. Teringat ketika N mengintai Bang Hamid menyetubuhi Kak
Esah. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa je. Takde
jilat menjilat. Bang Hamid hanya mengentel puting dan kelentit Kak
Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek
itu. Bila tegang Bang Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah
mengemudikan zakar suaminya masuk ke lubang farajnya. Lepas
menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidur.
N melihat dari atas siling melalui lubang wayar letrik, Kak Esah
masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian
melihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan
klimaks.
Malam tadi dia mengintai juga, hanya itu sahaja cara persetubuhan
mereka berdua suami isteri dan pagi tadi Bang Hamid sudah diarahkan
masuk ke hutan untuk mencari komunis.
Namun yang jelas di mata N kini ialah gunung kembar Kak Esah yang
mekar. Pepetnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia
jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan
berbaju kurung. Butuhnya mencanak, dan N mula merasa serba salah
dengan sikap batangnya mengeras tidak tentu pasal.
“Masa sekolah ni masa yang bagus N. Kau mesti berjaya. Tengok Akak
yang gagal. Akhirnya cepat kahwin dan kena jaga rumahtangga. Tak
puas rasanya,” balas Kak Esah menyesali keadaan.
“Akak tak bahagia ke?” Tanya N memancing.
“Bukan tak bahagia, kan kami baru setahun lebih nikah. Banyak lagi
kami berdua nak hadapi N. Ni belum beranak,” jawab Kak Esah
mengeluh.
Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan
tempiasnya mula menceceh di beranda berek kami. Cuaca gelap pekat
petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan
tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan
tempias hujan membasahi beranda.
“Isshh. Mari masuk umah akak N. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak
Esah yang bangun.
N juga terburu-buru bangun sambil mengangkat cawan teh yang baru
setengah dihirup. N masuk ke rumah dan Kak Esah menutup pintu
rumahnya. Kak Esah memandang kepada N yang masih berdiri dan dapat
melihat bonjolan di seluar N. Dia senyum dan N kaku sebentar, sambil
meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.
Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai
beranda. Demikianlah selalunya.
***************************
Dan bila N menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak
Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Eerangnya mengeras. Bila
N menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan
kuat, Kak Esah mengerang dan syahwatnya memancar. Bila N mula
mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang
telinga Kak Esah mengeliat keseronokan.
Kak Esah membawa ke bilik dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel
mengangkangkan pehanya. N melihat pepetnya yang tembam. Dapat
melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan
kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini dia mengomoli dada Kak Esah.
Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.
“Wahh besarnya butuh kau N. Besar sungguh. Terkejut Akak,” kata Kak
Esah memegang batang zakar N dengan jejari dan tapak tangannya yang
kecil.
Kini N menyembamkan mukanya ke pepet Kak Esah. Dengan lidahnya dia
menguak liang dan lurah di puki yang harum itu. Kak Esah mengeliat
dan erangnya kuat kedengaran namun ditutupi oleh bunyi hujan yang
kuat turunnya di luar.
N mengentel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya.
Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang faraj Kak Esah sambil
menyedut jus-jus yang ada di lubang itu. Tindakan Kak Esah nampak
kaku. Dia hanya memegang dan batang zakar N dan membelainya.
“Sedapp N. Mana kau belajar buat ni semua. Bang Hamid tak pernah
buat macam ni. Urgghh sedapp N. Jilat kat puki Akak. Buat macam kau
buat tadi. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil N
meneruskan perlakuannya menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup
puki Kak esah.
Kak Esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan bontotnya
terangkat-angkat. N menghalakan kepala zakarnya ke mulut Kak Esah.
Kak Esah memalingkan mukanya tidak mahu mengulum batang zakar N.
“Cuba Kak. Buat macam jilat ais krim,” kata N sambil meramas
payudara Kak Esah.
“Tak biasa. Akak tak tahu,” balas Kak Esah memegang batang zakar N.
“Cuba Kak. Tentu sedap,” kata N yang meramas payudara Kak Esah dan
mengentel puting sambil berdiri menghalakan batang batangnya yang
sasa ke mulut Kak Esah.
Kak Esah menjilat kepala zakar N kemudian perlahan memasukkan zakar
N ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan
semula.
“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya.
“Cuba..” balas N.
Kak esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan
lembut. Walaupun zakar N tak masuk habis, hanya sekerat, dia sudah
memainkan lidahnya di kepala zakar kemudian menjilat zakar itu
bagaikan tak kecukupan. Kekerasan zakar N melintang di muka Kak
Esah.
“Besar batang kau N. Takut Akak,” desah Kak Esah.
N senyum. Dia membuat posisi 69. Dia memakan puki Kak Esah
membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulum
zakar N. Kini N bangun lalu mengangkangkan kaki Kak Esah. Tilam
katil itu empuk. N mengacukan kepala batangnya ke mulut pepet Kak
Esah.
“Boleh ke?” Tanya Kak Esah..
Belum habis pertanyaan itu, N menyodok dan meradak batangnya ke
liang.
“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat. “Sakitt N.”
N tidak memperdulikan, lalu meneruskan henjutannya. Kini Kak Esah
yang tadi merasa sakit sudah tidak besuara melainkan mengerang dan
mendesah, mengeliat dan mengelinting ke kiri dan ke kanan. Kini dia
mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan N.
Dia melipat punggung N dengan kedua belah kakinya.
Kini dia pula mengayak punggungnya dengan batang N rapat ditekan
berada di dalam farajnya. N merasakan denyutan dinding pepet Kak
Esah mencengkam batang zakarnya.
Pacuan dan tujahan N makin kasar. Kak Esah menerimanya dan dia
menjerit-jerit, sambil tangannya mencakar-cakar belakang N. Dia
hampir ke kemuncak.
“Ooo.. sedapp.. Bang Hamid tak buat macam ni N. Pandai kau.. Urgghh
Akak keluar N.. Akak keluar,” dengus Kak Esah dalam jeritan dan
erangannya.
N memacu terus.
“Urghh..”
Kak Esah mengecap klimaksnya. N melepaskan spermanya ke dalam lubang
faraj Kak Esah. Panas dan menyerap..
*****
Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa
hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang
bersetubuh dengan N semasa ketiadaan suaminya. Bila Bang Hamid ada,
dia mencari peluang bila Bang Hamid keluar rumah untuk bersetubuh
dengan N.
“Kau pandai N. Mana kau belajar semua ini?” Tanya Kak Esah ketika
habis mengongkeknya satu petang.
N sengih sahaja.
“Reka-reka aja Kak. Akak sedap dan seronok ke?”
“Ya N. Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas. Baru akak dapat
sampai ke kemuncak. Butuh kau besar dan panjang, agak Akak tak boleh
terima dalam faraj Akak, rupa-rupanya sedap, boleh dan masuk habis.
Terasa sendat dan ketat. Bang Hamid tak buat macam kau buat. Dia tak
jilat tak menghisap semua ni,” tambah Kak Esah senyum manis memeluk
N.
“Janji akak bahagia. N ada aja. N suka. N memang suka kat Kak Esah.
Sedap,” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.
“Ramai anak dara jadi korban kau nanti,” kata Kak Esah ketawa.
“Mana ada Kak. Tak suka. Suka orang macam Akak. Sedap,” balas N
mencium puki Kak Esah dan mengorek lubang puki Kak Esah dengan jari
lalu menghisapnya.
Kak Esah mengucup bibir N. Hujan menggila di luar. Kak Esah meggila
disetubuhi N dan menyetubuhi N dua kali. Kak Esah benar-benar
menikmati kepuasan yang amat sangat. Dalam hujan lebat itu mereka
berdua berpeluh.
Kak Esah, isteri yang baru setahun lebih dinikahi Bang Hamid dan
baru menjadi jiran N di berek polis itu, gian dan asyik mahu sahaja
bersetubuh dengan N.