About

Kakak Part 2

“Intan, Yana dah tidur. Kita masuk bilik Intan ya?”.
Intan tidak menjawab, tetapi tidak menghalang. Sambil mendukungnya, aku berjalan menaiki tangga satu persatu. Walaupun Intan agak berat, tapi ia bukanlah masalah dengan kemampuan fizikal yang kumiliki. Aku mula mendaki tangga perlahan-lahan sehingga tiba di depan Yana. Yana masih duduk di tangga, tetapi dia tidak lagi mengusap breastnya atau celah kangkangnya. Dia terus memerhatikan perlakuanku terhadap adiknya.
Aku berhenti tepat di depan Yana. Aku sengaja menghalakan batangku yang masih di dalam lubang Intan ke arah muka Yana. Aku menggenggam punggung Intan dengan lebih kemas. Kemudian, aku menghenjut Intan, menghayunnya naik turun perlahan-lahan sambil mendukungnya. Dengan lendir yang masih terdapat pada lubang Intan, batangku keluar masuk lubangnya dengan lancar. Mulutnya tidak berhenti-henti mengeluh kesedapan dah keghairahan akibat perlakuanku. Aku yakin, Yana dapat melihat batangku klua masuk lubang Intan secara close-up. Memang itulah tujuanku. Aku mahu Yana lebih ghairah.
“Uuuuggggghhhhhhhhh abaaaannnggggggg..sedapppppnnyyyyaaaaaa..”, desah Intan.
Aku melajukan sedikit ayunanku. Pautan kaki Intan pada pinggang dan leherku masih kejap dan ini memudahkan kerjaku. Sambil mengenjut, sengaja aku mengambil kesempatan mengepak punggung Intan, dan menjolok-jolok lubang juburnya dengan jariku. Aku ingin Yana tengok bagaimana Intan dikerjakan. Jolokon jari aku, semakin lama semakin laju, selari dengan henjutanku agar batangku makin laju keluar masuk lubang Intan. Aku juga menggerakkan punggangku ke depan dan belakang, menolak batangku ke atas agar dapat aku lakukan tujaman yang dalam. Kemutan lubang Intan menambah sensasi geli batangku. Isi lubangnya bergesel-gesel dengan kulit batangku yang kekar dan berurat ini. Sais kepala batangku yang agak besar juga membuat Intan semakin lupa diri. Lendirnya meleleh, mengalir hingga ke lubang juburnya.
Sepanjang perlakuanku dengan Intan berlangsung, aku dapati Yana terus memerhatikan kami. Tetapi kali ini dengan meramas-ramas kedua-dua breastnya sambil memerhatikan kami. Putingnya ditarik-tarik dan kelihatan tegang. Kakinya terkangkang seolang mengundang batangku pula untuk menghenjutnya. Aku merasakan Yana perlahan-lahan menggeselkan betinya pada betisku yang berbulu. Tiada apa yang mampu lakukan ketika ini terhadap Yana melainkan terus menghenjut Intan.
“Abangggg.Intan nak pancut bangggg..Intan nak pancut banggggg..geli banggg..”, ulang Intan beberapa kali.
Selepas beberapa ketika, dikala aku mula terasa keletihan menghenjutnya, Intan mengalami climaxnya yang keempat disertai dengan squirt yang banyak.
“Uuuugggggghhhhh abannnnggg..aaaabbbbbaaannnggggggg..”, jerit Intan agak kuat.
Intan mengejang, tersentap-sentap sehingga batangku terlepas dari lubangnya dan terpancut air Intan membasahi kakiku, dan juga aku yakin kaki Yana. Dengan segera aku terpaksa memaut punggung serta belakang tubuh Intan bagi mengelakkannya terjatuh. Intan masih kekejangan beberapa ketika dalam dukunganku, sehinggalah pautan kaki dan lengannya menjadi longgar. Aku berehat seketika di tangga itu sambil mendukung Intan. Kemudian, aku melangkah semula, menuju ke atas meninggalkan Yana yang masih duduk memerhatikan kami. Aku tidak peduli sama ada Intan akan ternampak Yana atau tidak. Apa yang penting sekarang, maniku perlu dikeluarkan dengan segera.
Aku terus masuk ke bilik Intan, yang terletak berhadapan dengan bilik Yana. Selepas membuka lampu, aku membaringkan Intan dengan perlahan. Aku berdiri seketika meluruskan pinggangku yang lenguh mendukung Intan. Sambil itu, aku membuka bajuku. Aku memerhatikan Intan yang terbaring lemah di atas katilnya. Baju dan branya terselak. Pantatnya dan celah kangkangnya basah. Breast dan nipplenya tegang dan kelihatan berkilat. Deru nafasnya masih kencang, walaupun tidak sekencang tadi. Aku memerhatikan Intan seketika sambil melancapkan batangku. Masih tegang berdiri gagah. Cuma basah akibat simbahan air Intan tadi, dan ini membuatkannya kelihatan berkilat.
Aku pergi ke arah Intan. Dan dengan perlahan-lahan, aku membuka baju kebayanya, bra, dan diakhiri dengan kainnya. Stokingnya tidak pula kutanggalkan. Intan kelihatan cukup menggiurkan. Dengan dada berombang kencang, breast dan nipple yang tegak menegang, kaki yang sedikit terkangkang dan pantat yang basah. Tetapi dia kelihatan cukup kepenatan. Intan tetap memejamkan matanya walaupun aku tahu dia masih belum lena.
Aku mengiringkan diriku disebelah kanan Intan. Aku memerhatikan wajahnya yang kepuasan serta kepenatan. Perlahan-lahan dahinya kucium, terus ke pipi dan bibirnya.
“Emmmmmmhhhhhh..abanggggggggggg..emmmmggggg”, Intan mendengus lemah.
Rupanya dia masih terjaga walaupun matanya terpejam. Aku meneruskan layananku pada Intan dengan mengusap breastnya. Keduanya kuramas dengan lembut. Nipplenya kugentel-gentel, juga dengan lembut. Sesekali, aku mengusap perut dan pusatnya, dan kembali bermain dengan pangkal breastnya, dan naik ke atas ke arah nipplenya. Nipple Intan masih tegang. Hujung nipplenya ku kuis-kuis dengan hujung kuku. Kemudian keseluruhan nipplenya aku tarik-tarik dan gentel-gentel. Begitulah yang aku lakukan berulang kali sehingga Intan mula menggeliat.
Sedang aku leka mengerjakan breast Intan, Yana masuk ke dalam bilik dengan langkah yang perlahan. Dari raut wajahnya, dapat aku perhatikan yang dia sedang dilanda keghairahan yang teramat. Dengan mata yang kuyu, dia menghampiri katil tempat aku dan Intan berbaring dan berdiri di hujungnya. Yana berdiri tegak, terus memerhatikan kami sambil menggigit bibir dan tangannya menggenggam kain satin nite gownnya.
Aku tetap meneruskan usapanku pada tubuh Intan, kali ini tanpa mengalihkan pandanganku dari Yana. Perlahan-lahan, aku mula menurunkan usapanku dari badan, ke bahagian kangkang Intan. Jariku, perlahan aku lalukan melintasi clit Intan dan terus mengusap alur pantatnya. Intan sedikit mengeluh ketika aku mengusap kawasan tersebut. Yana pula, sambil berdiri mengadap kami, telah mula mengusap tubuhnya dengan penuh kelembutan. Dia mengusap kawasan perutnya, dadanya, lehernya dan juga punggungnya. Sesekali, sambil mengusap dia juga menarik nite gownnya ke atas sehingga menampakkan panty merahnya.
Melihatkan Yana sebegitu, tergerak aku untuk terus meransangnya. Sambil mengiring dan tangan kananku mengusap Intan, aku kangkangkan kakiku, membuatkan batangku yang masih tegang terpacak ke atas. Aku menghentikan usapanku pada Intan seketika, dan melancapkan batangku perlahan-lahan. Sesekali, aku melakukan gerakan putaran pada batangku. Sesekali, aku mengusap-usap telurku yang sedang sarat dengan air mani. Mata Yana terbuka melihat perlakuanku itu. Mulutnya juga sedikit ternganga.
Kemudian aku kembali mengusap clit dan alur pantat Intan. Biarlah aku climaxkan Intan buat kali kelima, sebelum aku mencuba nasib dengan Yana. Seandainya gagal, aku masih boleh melepaskan maniku di dalam lubang Intan. Dengan jari telunjuk kanan, aku mula menggentel clit Intan. Ke atas bawah. Ke kiri kanan. Aku lakukan begitu berulang-ulang kali, sehingga kaki Intan mula kelihatan mengejang. Yana juga sudah mula mengusap alur pantatnya sambil berdiri. Tangan kirinya meramas-ramas kedua-dua breast, dan menggentel-gentel nipplenya sendiri. Yana juga sudah sedikit terkangkang, dan kadang kala dia mengayunkan punggungnya ke depan belakang mengikut tempo usapannya sendiri.
Aku tetap memerhatikan Yana melancapkan dirinya, sambil aku terus melancapkan Intan. Clit Intan semakin menegang. Begitu juga kakinya yang semakin kejang. Tangan Intan juga mula mencengkam cadar katilnya. Aku meneruskan lancapanku, sehingga Intan kekejangan climax untuk kali kelima.
“Emmmmmmmhhhh.aaaaahhhhhhhhhhhh..abannngggggggg”, keluh Intan perlahan kekejangan.
Aku menghentikan usapanku dan menyapu alur pantat Intan dengan jari-jariku agar basah. Tubuh Intan tersentap-sentap semasa aku melakukan usapan tersebut. Dengan air yang melekat di jariku, aku basahkan batangku dengan menggenggam dan melancapkannya. Aku membiarkan Yana buat seketika dan memberikan ciuman halus pada bibir Intan. Kemudian, sambil melancap, aku bangun menghampiri Yana. Sebelum itu, sempat juga aku mengalihkan pandanganku pada alur pantat Intan. Kelihatan maninya yang pekat mengalir membasahi alur pantatnya.
Melihatkan aku bangun, Yana menghentikan lancapannya, dan berundur sedikit. Aku berdiri dan bergerak perlahan menghampiri Yana. Yana, dengan muka yang masih ghairah, tetap berundur perlahan-lahan, sehinggalah ke satu ketika, unduran Yana terhenti akibat dinding. Aku terus maju menghampiri Yana, sambil terus melancapkan batangku. Sehinggalah aku hampir dengan Yana.
Tanpa berkata apa-apa, Yana aku himpit di dinding. Aku menghalakan batangku ke arah kangkang Yana. Aku tolak batangku, menekan perlahan-lahan, cuba menerokai celah kangkang Yana. Dengan night gownnya yang berkancing di depan, aku melalukan batangku melalui belahan bajunya, terus menyentuh kangkangnya yang masih berbalut panty. Merasakan kangkang Yana masih rapat, aku menarik batangku dan mengulangi perlakuanku itu. Yana membiarkan perlakuanku sambil terus memandangku. Semakin lama, Yana mula mengangkangkan kakinya, dan aku terus menggeselkan batangku sehingga keseluruhan batangku terbenam di celah kangkang Yana. Kerana ketegangan batangku yang sentiasa mengarah ke atas, aku yakin gerakan batangku di celah kangkang Yana menghasilkan geselan lembut pada clit dan alur pantatnya.
Ketika ini, Yana telahpun memejamkan matanya dengan mulut yang sedikit terbuka, basah dengan air liurnya sendiri. Aku mengangkat tangan kananku untuk menyentuh pipi Yana. Dari pipinya yang ku usap lembut, aku menggerakkan jariku ke leher seketika dan terus ke bahagian depan dada Yana. Dengan kedua tangan, aku mengusap keliling breast Yana, secara lembut. Sekadar membakar ghairahnya lagi. Aku mengusap sebegitu, tanpa menyentuh nipple Yana, dan seterusnya usapanku pergi ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Aku usap ke atas dan bawah dengan lembut punggungnya. Sesekali aku ramas-ramas. Dapat aku lihat ketegangan nipple Yana dari luar gownnya. Aku memandang tepat ke dalam mata Yana, mencari keizinannya. Aku menganggap penyerahan Yana ini sebagai tanda keizinannya untuk aku bertindak lebih jauh.
Aku terus meramas sambil menyelak nite gown Yana dari belakang, dan memasukkan tanganku ke dalam panty Yana. Punggungnya aku ramas-ramas, semakin lama semakin kasar. Belahan punggungnya aku kepak-kepak dan aku tarik rapat ke arahku. Aku terus mengayunkan batangku menggesel belahan kangkangnya. Ayunanku semakin laju dan kuat. Himpitanku pada Yana juga semakin ketara, sehingga dapat aku rasakan breast dan nipplenya tertekan pada dadaku. Keluhan Yana juga menjadi sedikit deras. Sehinggalah tiba-tiba Yana memeluk pinggangku dan menarikku ke arahnya dengan kuat, disertai dengan dengusan yang kencang. Aku merasakan yang Yana menekan punggungnya ke arah kangkangku. Aku makin melajukan ayunanku. Punggungnya tetap ku ramas tetapi dengan ramasan yang semakin kasar. Sehinggalah..
“Ugggghghhhhhhhh...uuggggghhhhhhhhhhhhh..”, keluh Yana perlahan sambil menggertap bibir.
Yana dalam kekejangan, kedua kakinya terkapit mengepit batangku dengan kejap. Tangannya seolah terkancing memelukkan. Sehinggalah selepas beberapa saat, aku rasakan keadaan Yana kembali pulih. Dia berdiam diri sebentar, ingin mengambil nafas. Kemudian, Yana melepaskan pelukannya, memegang kedua tanganku dan menariknya keluar dari pantynya.
Yana kemudian menarik tanganku, keluar dari bilik Intan masuk ke dalam biliknya. Selepas memasang lampu, Yana menutup pintu dan membiarkannya terkunci. Aku yang masih berbogel, dengan batang yang masih menghala ke atas terus memerhatikan perlakuan Yana. Yana menarikku menghampiri katilnya. Seterusnya, Yana berdiri di hadapanku, dan dengan perlahan-lahan Yana membuka kancing nite gown yang terletak di bahagian depan. Dengan mudah sahaja kesemua kacing itu ditanggalkannya. Tubuhnya yang gebu itu sedikit terdedah. Dengan breast dan nipple yang tegang, warna panty yang merah dipenuhi dengan renda, menambah seleraku untuk menjamahnya. Yana terus berdiri memerhatikan ku, mempamirkan wajah mengharap.
Aku mendekatkan diriku pada Yana. Dengan lembut, aku selak nite gownnya ke kiri dan kanan, mendedahkan breastnya yang tegang. Nipplenya juga dalam keadaan yang sama, tegang. Aku memulakan aktivitiku dengan meramas kedua-dua breast Yana. Breastnya aku genggam dengan lembut, serta ramas dan usap. Kemudian nipple Yana aku gentel dan pilin-pilin. Hujung nipplenya aku gosok-gosok dengan jariku. Yana mula mendesah-desah kegelian.
“Emmmmhhh..emmmhhhhhhh..”.
Aku meneruskan gomolanku lagi, kali ini menggunakan mulutku. Dengan sedikit membongkok, breast kiri Yana aku jilat-jilat, sekali dengan nipplenya manakala tangan kiriku tetap meramas breast kanannya. Tangan kananku memeluk pinggang Yana menariknya rapat ke arahku. Batangku yang masih tegang terasa bergesel-gesel dengan tundun Yana. Yana mengeliat keghairahan. Tangannya mula mengusap-usap kepalaku, sambil sekali sekala meramas-ramas rambutku.
Aku menarik nite gown Yana sehingga bahagian punggungnya terselak. Sambil mengerjakan breast, tanganku meraba-raba dan mengusap-usap belakang Yana. Kemudian tanganku turun mengusap punggung Yana yang pejal. Dari mengusap, aku mula meramas-ramas punggungnya dengan sedikit rakus. Kedua-dua punggungnya aku ramas dan genggam, dan belahan punggungnya aku kepak-kepak.
Mainan mulutku pada breast kiri Yana tetap berterusan. Breastnya aku jilat-jilat dan hisap-hisap. Nipplenya aku pilin-pilin dengan lidahku. Kekadang aku hisap nipple Yana dengan kuat. Kekadangan dengan lembut. Sambil menghisap, aku geselkan hujung nipple Yana dengan hujung lidahku. Perkara ini aku lakukan berulang kali sehigga dapat aku rasakan yang desahan Yana menjadi semakin kuat.
“Oh Syam.ohhh....ahhhhhhh....emmmmmmhhhhh”, desahnya.
Tangan kananku menarik panty Yana turun sehingga ke paras pertengahan peha. Kemudian aku menyelukkan tanganku dari punggungnya, melalui lubangnya, alur pantatnya sehingga aku dapat menggentel clitnya. Clit Yana juga timbul, sama seperti keadaaan Intan bila dalam keghairahan. Barangkali memang baka clit panjang.
Sementara mainan mulutku telah berpindah ke breast kanan Yana, tangan kananku terus menggentel clit Yana. Clit yang tersembul itu aku kuis-kuis dengan jariku. Hujung clitnya aku gesel, kadangkala laju dan kadangkala perlahan. Sesekali, aku menggunakan 2 jariku untuk mengepit dan menarik-narik clit Yana. Akibatnya, ramasan Yana pada kepalaku menjadi semakin kuat. Yana ikut mengeliat. Kakinya semakin terkangkang dan punggung dan pantatnya dianyunkan ke depan dan ke belakang. Sesekali, apabila aku menarik clitnya, Yana akan mengepitkan kakinya sambil mengeluarkan raungan yang ketara.
Aku menghentikan tindakanku pada kangkang Yana. Bibirku, dari mengerjakan nipple kanan Yana, mula turun menjilat perut, pusat, dan akhirnya tiba di celah kangkang Yana. Aku yang dalam keadaan berbogel, mencangkung di kangkang Yana. Panty Yana aku tarik ke bawah dan terus ditanggalkan. Kaki Yana aku kangkangkan. Kedua tanganku menekan keliling clit Yana agar clitnya lebih timbul. Dengan lembut, aku menjilat clit Yana dari bawah hingga ke atas. Geselan lidahku pada clit Yana membuatnya terkejang. Yana semakin lemah untuk berdiri. Dia terpaksa menumpang pada kepalaku yang sedang berada di kangkangnya. Kepala juga turut diramas-ramas dengan agak kasar.
Jilatanku pada clit Yana berterusan. Ini diikuti dengan isapan kuat. Clit Yana yang tegang itu, aku isap dengan kuat sambil menggeselkannya dengan lidah. Sesekali aku memilin clitnya dengan lidahku. Jari telunjuk kananku mula mengusap-usap alur pantat Yana dan juga lubangnya. Selepas seketika, aku mula menjolokkan jari hantuku ke dalam lubang Yana. Yana terus mengepitkan kakinya dan menolak kepalaku ke arah pantatnya dengan kuat. Dengan hanya satu jolokan jariku ke dalam lubangnya, Yana telah mengelami climax kedua dikerjakan oleh ku.
“Oh Syam.I’m cummminggggg..oooooohhhhhhhhhhh..”, desahnya kuat.
Aku menghentikan hisapanku pada clit Yana. Perlahan-lahan, aku meneruskan tujaman jariku keluar masuk dalam lubang Yana. Kedua jariku aku keluar masukkan dalam tempoh yang perlahan. Sedikit demi sedikit, kedua jariku itu aku kembangkan. Lubang Yana kuat mengemut jariku. Aku tetap cuba kembangkan lagi jari-jariku itu, hingga aku berjaya buat lubang Yana kelihatan seperti terbuka. Jariku tetap aku sorong tarik keluar masuk dalam lubang Yana. Aku mempelbagaikan perlakuanku. Adakalanya, aku jolokkan jariku klua masuk dengan laju. Adakalanya, aku menarik jariku keluar dengan perlahan tetapi menjoloknya masuk dengan laju dan kuat. Adakalanya, dengan jari yang masih kembang di dalam lubang Yana, aku memutarkan jariku. Aku ingin memastikan seluruh isi lubang Yana merasai geselan jari-jariku. Adakalanya, aku menggaru-garu isi lubang Yana.
“Syammm...fuck me please..lagi Syam.oooohhhhh...”, rayuan Yana yang tidak aku pedulikan.
Perlakuan itu aku pelbagaikan, dan aku teruskan sehinggalah Yana terbongkok-bongkok kegelian, dan akhirnya dia climax untuk kali ke 3.
“Syam.ooouuuuhhhhhhhh...I’m cumming Syam.ahaaaaahhhhhhhhhhh..”, raung Yana.
Tanpa memberi Yana peluang, aku terus mengorek isi lubannya. Kali ini focusku pada g-spotnya. G-spot Yana, terasa tegang di dalam lubangnya. Kawasan tersebut aku gentel, gesel dan garukan berulang-ulang kali. Tangan kiriku pula terus meramas-ramas dengan kasar breast Yana. Nipplenya ku tarik panjang-panjang sambil menggentel hujungnya.
“Ohhhh godddddddddddd..oohhhhhhhhhhhhhhh..ahhhhhhhh.aaaaa hhhhhhhhhhhh”, jerit Yana kuat.
Yana climax untuk kali keempat, disertai dengan lelehan airnya yang banyak. Dia squirt akibat mainanku pada lubangnya. Airnya meleleh membasahi lenganku, dan ada yang menitis hingga terkena batangku, yang masih tegak menghala ke atas. Serentak dengan itu, Yana terus jatuh terkulai di atasku, kelemahan. Mujur aku sempat menarik jariku keluar dan menyambutnya.
Dengan kudratku, aku mendukung Yana dan membaringkannya di atas katil dengan perlahan. Dia masih sedikit tersentap-sentap. Yana tidak bersuara, sekadar meluahkan lelah kepuasan sambil memejamkan matanya. Aku berdiri seketika, memerhatikan Yana sambil melancapkan batangku. Aku sudah tidak mampu bermain dengan lebih lama dan perlu memancutkan maniku. Aku memerhatikan Yana dari muka hingga ke kakinya. Yana juga cantik seperti Intan. Berkulit putih licin, sukar untuk mencari parut di tubuhnya. Breast dan nipplenya tetap tegang menghala ke atas tanpa kelihatan kesan layut. Badannya berkilat-kilat akibat peluh. Nite gown masih melekat di badannya walaupun tidak terkancing, menambahkan sexy pada tubuhnya. Kakinya sedikit terkangkang, dengan alur pantat yang basah berlendir dibanjiri air mani dan mazinya sendiri.
Aku bergerak naik ke atas Yana. Sebagai permulaan, aku menggunakan cara konvensional untuk mengerjakan Yana. Aku melutut di kangkangnya dan menghalakan batangku pada lubangnya. Alur pantat Yana aku gesel-gesel dengan hujung batangku beberapa ketika.
“Emmmmmhhhhhhh Syammmmmmmm...aaaahhhhhhhhh”, desah Yana.
Aku menghalakan batangku ke lubangnya dan mula menekan perlahan-lahan. Yana menerima batangku dengan keluhan yang perlahan. Punggungnya terangkat dan dia menggenggam cadar katilnya. Aku terus menekan perlahan-lahan, hingga terbenam keseluruhan takuk batangku. Aku berhenti seketika bagi membolehkan Yana menerima batangku. Buat sementara, aku mengambil peluang meramas-ramas breast Yana. Nipple Yana juga aku tarik-tarik dan pilin-pilin.
Kemudian aku menekan semula batangku, secara perlahan-lahan. Sekali lagi punggung Yana terangkat semasa batangku sedang ditolak masuk. Secara beransur-ansur, hampir keseluruhan batangku terbenam, meninggalkan lebih kurang seinci dari batangku yang tidak boleh kutekan lagi dalam lubang Yana. Rupanya Yana mempunyai lubang yang lebih dalam berbanding Intan.
Aku menggoyangkan punggungku buat seketika, memberikan sedikit sensasi kepada Yana. Kemudian, aku mulakan aktiviti henjutku. Aku menarik batangku keluar. Turut serta sedikit lelehan mani Yana. Kemudian aku menekan semula batangku masuk. Perlakuan ini aku lakukan seketika, secara perlahan-lahan, sehingga kedengaran rengek Yana semakin kuat.
“Laju lagi Syam..please.please.Yana tak tahan.ahhhhh.ahhhhhhh”, rengek Yana.
Aku melajukan henjutanku. Batangku keluar masuk dengan tempo yang sama. Setiap kali aku menarik batangku, terasa lubang Yana akan mengemut kuat, menghasilkan geselan yang nikmat dengan takuk batangku. Setiap kali aku menekan pula, kepala batangku akan menguak dinding lubang Yana, menggesel keseluruhan permukaan lubangnya, dan sekaligus mewujudkan nikmat persetubuhan yang tidak boleh digambarkan. Kaki Yana mula memeluk dan menggesel punggungku. Dia mengepit pinggangku dengan kuat seolah tidak mahu batangku keluar dari lubangnya. Desahannya juga semakin kuat. Tangan Yana tidak ketinggalan meramas-ramas cadar.
Sambil mengenjut, aku meramas-ramas kedua-dua breast Yana. Nipple Yana aku gentel semahuku. Adakala aku nipplenya aku tarik, dan ada kalanya aku tolakkan ke atas bawah, gentelnya dengan laju. Sesekali, aku menjilat bibir Yana. Pipi dan lehernya juga aku jilat bila berkesempatan.
Air maniku semakin hendak terpancut. Aku mengawal pancutanku menggunakan kaedah yang telah diajarkan padaku oleh tukang urutku. Sambil mengawal, aku terus menghenjut lubang Yana. Ayunan batangku dalam lubang Yana tetap konsisten. Keluar masuk dengan tempo yang sama. Yana tidak lagi mendesah, tetapi meraung dengan suara yang sederhana. Matanya aku perhatikan separuh terbuka dan cuma mata putih yang kelihatan. Ramasan pada breast Yana tetap aku lakukan. Breast Yana kelihatan merah. Nipplenya tetap tegang dan setia menerima gentelan dan ramasan tanganku. Semakin lama, kepitan kaki Yana pada punggungku menjadi semakin kejap. Punggung Yana juga semakin tinggi terangkat. Tangannya juga, dari meramas-ramas cadar, kini mula memeluk kepalaku dengan kuat.
“Uuuuuuugggghhhhhhhhh Syam.I’m cumminggggggggg..uughhhhhhhhhhh..”, raung Yana ketika climax kali ke 4.
Aku tetap meneruskan henjutanku. Oleh kerana punggung Yana terangkat, aku berusaha menghenjut dengan kepala batangku menggesel bahagian atas lubangnya dengan harapan, aku berjaya menggesel G-spotnya. Aku meneruskan perbuatanku, menghenjut batangku keluar masuk dengan laju tanpa henti.
“Oooohhhhhh fuck..ohhhhhhhhhhh..ohhhhhhhhhhh.ohhhhhhhhhh”, sekali lagi, Yana menjerit, untuk climax kali kelima.
Badannya mengejang dengan dasyat. Kepitan kakinya pada punggungku, dan tangannya pada kepalaku sungguh kejap. Badannya kekal mengenjang buat beberapa saat. Sehinggalah secara tiba-tiba dia melepaskan kepitannya di punggungku. Yana sedikit jatuh, tetapi mujur batangku tidak terlepas.
Tanpa rehat, dengan batangku yang masih terbenam di dalam lubang Yana, aku mengangkat Yana. Aku mendukungnya dan membawanya ke arah sofa 1 seater yang terletak disebelah katilnya. Aku meletakkan Yana perlahan-lahan. Kedua-dua kakinya ku angkat, menghampiri dadanya. Aku menahan kaki Yana dengan tanganku, dan aku pula berpaut pada penyandar sofa. Keadaan Yana, seolah terlipat di sofa tersebut, dengan kangkang yang terdedah, lututnya rapat hingga hampir mengenai nipplenya sendiri. Aku lakukannya tanpa batangku terlepas dari lubangnya. Yana terus tersandar dengan nafas yang laju dan mata yang sedikit terbuka.
Seterusnya, aku mengangkat kakiku ke atas sofa.secara perlahan-lahan, sehingga aku dapat posisi mencangkung. Sekarang, Yana seolah disandwich oleh aku dan penyandar sofa, dalam keadaan yang hampir terlipat. Aku pula berada di kangkang Yana, mencangkung di atas sofa yang sama, menindihnya. Ini tidak menjadi masalah padaku kerana aku tanganku masih berpaut kuat pada penyandar sofa, yang sekaligus membantu aku terus menahan kaki Yana yang terkangkang.
Dalam keadaan ini, aku mula menghenjut Yana. Tidak perlu aku mulakan dengan perlahan kerana aku sendiri sudah tidak mampu menganggung siksa menahan pancutan. Aku menghenjut dengan laju, batangku keluar masuk lubang Yana dengan laju.Yana tidak boleh banyak bergerak kerana pergerakan tubuhnya sudah terkunci akibat tindihanku. Aku terus menghenjut Yana, sekitar 10-15 min. Kemudian, henjutan aku menjadi semakin laju. Kemutan lubang Yana pada batangku menambah nikmat henjutan. Posisinya yang sebegitu membolehkan kepala batangku turut sama menggesel G-spotnya semasa aku menghenjut. Terasa isi lubangnya mengemut kemas batangku, sehingga menimbulkan nikmat ketika batangku bergesel dengan lubangnya. Testisku juga rasa terayun menepuk alur pantatnya.Tekanan batangku juga menjadi semakin kuat, dan semakin dalam. Yana Cuma mampu menjerit menerima henjutanku. Hinggalah.
“Ooooooooooohhhh fuck”, aku menjerit climax melakukan pancutan pertama maniku. Batangku aku tekan sedalamnya. Aku merasa maniku mengalir keluar dengan kuat, terus masuk ke dalam lubang Yana. Yana juga menjerit menerima tekanan batangku, disertai dengan kemutan lubangnya yang kuat.
“ Oh sayangggggggggggg...oghhhhhhhhhhhhhhhhh”, jerit Yana.
Yana juga kekejangan buat kali ke enam, menemaniku.
“ooooooooohhhhhhhhhh fuck..”, jeritku untuk pancutan kedua, juga diiringi dengan henjutan yang kuat dan dalam. Terasa juburku juga mengemut.
“ooohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh”, jerit Yana pula menyahut jeritanku.
“Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh”, jeritku untuk pancutan ketiga.
“Ohhhhhh.oaaaaaaaaahhhhhhhhhh..ahhhhhhhhh...”, sahut Yana lagi.
Selepas itu, aku terus menghenjut Yana dengan tempot yang sedikit perlahan, tapi dengan kuat dan dalam. Aku ingin lubang Yana terus mengemut dan memerah isi batangku. Aku kekal memancutkan maniku sehingga pancutan ke 7 di dalam lubang Yana. Tubuhnya mengejang hebat. Hampir saja aku terjatuh dari kerusi. Mujur juga aku dapat mengekalkan pautanku pada penyadar sofa. Yana ku lihat terus melayan henjutanku yang semakin perlahan.
“Ahhhhhh..ahhhhhhh..ahhhhhhhhh....aahhhhhhhhh”, desahan Yana, semakin lama semakin perlahan. Tubuhnya juga masih sedikit tersentap-sentap.
Aku berhenti seketika untuk berehat, membiarkan batangku terus terbenam di dalam lubang Yana. Batangku mengecut sedikit, tetapi masih tidak cukup untuk membuatnya tercabut cari kemutan lubang Yana. Yana yang masih ditindih tubuhku, mengambil kesempatan ini untuk mengambil nafas. Dada kami berdua berombak kencang kelelahan. Peluhku mengalir diseluruh tubuh, termasuk di punggungku. Pehaku, betis, lengan, apatah lagi muka, semuanya basah dengan peluh. Begitu juga dengan Yana. Seluruh tubuhnya berkilat dibanjiri peluh.
Perlahan-lahan aku menurunkan kedua kakiku ke lantai. Aku menarik batangku dari lubang Yana dan cuba berdiri tetapi rasa lenguh menguasai badan. Air Yana memancut keluar apabila batangku terlepas. Aku melepaskan pautanku dari penyandar sofa dan menurunkan kaki kanan Yana ke lantai perlahan-lahan. Kaki kirinya pula aku letakkan di tempat tangan sofa tersebut. Saja aku gatal ingin melihat Yana terkangkang. Air maniku kelihatan mengalir keluar dari lubang Yana. Putih dan pekat. Dengan keadaan terkangkang, dapat aku lihat clit Yana yang tegang itu berkilat-kilat. Pangkal peha Yana kelihatan merah, begitu juga dengan breastnya, mungkin akibat perbuatanku menghenjut dan menggomolnya.
Aku mengambil masa sejenak meluruskan pinggangku. Batangku yang baru bebas, masih keadaan separuh tegang, tetapi masih kembang. Aku merasa rugi sekiranya batangku itu dibiarkan begitu saja. Mulanya, aku bercadang untuk meneruskan aktivitiku dengan Yana, tetapi memandangkan jam sudahpun pukul lebih kurang 2 pagi, dan aku tidak mahu mengambil risiko untuk berdua lebih lama dengan isteri orang ini, jadi aku pun membatalkan niatku.
Aku membiarkan Yana sebegitu, terduduk longlai di sofanya. Matanya cuma sedikit terbuka. Mujur sofa tersebut berfabrik lembut dan boleh digunakan untuk tidur. Dengan keadaan berbogel, dan batang yang masih separuh tegang, aku melangkah meninggalkan Yana. Sebelum keluar, aku mengambil sedikit masa berciuman dengannya. Yana masih mampu membalas mainanku di mulutnya. Bibirnya ku hisap-hisap dan lidahnya ku gesel-gesel dengan lidahku. Air liur kami bertukar ganti. Aku juga menjilat pipinya bersilih ganti dengan bibirnya.
Setelah puas, aku membuka lampu mejanya, membuka kipas dengan kelajuan yang rendah serta menutup lampu biliknya. Aku pastikan tiada hartaku tertinggal. Memang tiada kerana sebahagiannya berada di bilik Intan dan seluarku pula berada di living room tingkat bawah. Kemudian, aku menutup pintu bilik Yana, menguncinya dan berjalan masuk ke bilik Intan semula.
Pintu bilik Intan masih terbuka ketika aku menghampirinya. Mujur kedua orang tuanya, serta abang iparnya tiada. Akupun melangkah masuk, menghampiri Intan yang masih terbaring. Aku pasti Intan sedang tidur. Tetapi dia dalam keadaan bertelanjang bulat. Apa yang masih tinggal, hanyalah jam tangannya serta stoking hitam singkatnya. Dia tidak lagi berpeluh, tetapi masih terlentang mengangkang, dengan alur pantat terdapat sedikit kesan mani kering.
Melihatkan Intan tidur, aku jadi tidak sampai hati mengganggunya. Namun aku masih ingin memancutkan maniku buat kali terakhir. Memandangkan ia masih separuh tegang, jadi aku membuat keputusan untuk melancap.
Aku memanjat katil. Kaki Intan aku kangkangkan perlahan-lahan. Kemudian aku melutut dikangkangnya. Aku mula melancapkan batangku secara perlahan-lahan. Kesan mazi dan mani Yana masih membasahi batangku dan menjadikannya lancapanku lancar. Sambil melancap, aku memerhatikan Intan dari atas hingga ke kangkangnya. Putih dan licin kulitnya. Breast dan nipple yang menarik. Lekuk pinggang yang menggiurkan. Celahan kangkang yang tembam.
Aku gagal. Aku gagal menahan nafsuku. Nafsuku masih bergelojak. Perlahan-lahan aku mula mengusap alur pantat Intan. Kering. Aku usap, dari clitnya melalui alur pantatnya dan aku tekan-tekan lubangnya sedikit. Kemudian aku menggentel clit Intan.Gentelan demi gentelan, aku rasakan clit Intan mula menegang. Aku turutkan dengan mengusap semula alur pantatnya. Pantat Intan sudah mula berair. Aku terus mengusap alur pantat Intan, diselang seli dengan menggentel clitnya yang semakin tegang. Perbuatanku membuatkan Intan terjaga dari tidurnya. Perlahan-lahan dia menggerakkan tangannya dan juga membuka sedikit matanya.
“Abang..”, sapa Intan lemah.
“Intan..abang tak tahan sayang..boleh tak abang nak Intan, last untuk malam ni”, tanyaku pula.
“Emmmmhhhhh.jangan lama-lama yer. Intan ngantuk”, jawabnya.
Aku terus focus dengan aktiviti usapan dan gentelanku pada alur pantan dan clit Intan. Semakin lama semakin banyak mazinya yang keluar. Selain itu, aku juga menusuk-nusuk lubang Intan dengan jariku. Sekadar memastikan yang Intan bersedia menerima batangku. Ternyata tiada tolakan. Hanya desahan halus dari mulut Intan.
“Emmmmmmhhhhhh..abang”, desah Intan sambil matanya terpejam.
Batangku yang telah kembali tegang, aku geselkan ke alur pantat Intan seketika. Ke atas dan bawah, Kemudian, perlahan-lahan aku menekan masuk batangku.
“Uuugggggghhhhhhh abangggggggggg.”, desah Intan.
Aku terus menekan perlahan-lahan sehingga aku rasakan yang lubang Intan tidak mampu lagi menerima batangku. Kemudian aku menarik perlahan lahan. Ketika ini, aku memerhatikan batangku keluar masuk dari lubang Intan sambil menggentel clitnya. Isi lubang Intan seolah tertarik keluar bila aku menarik batangku. Begitu juga ketika aku menekan. Isinya seakan ikut masuk. Aku memulakan sorong tarikku dengan perlahan. Tidak mahu Intan kesakitan. Hasil henjutan dan gentelan jariku pada clitnya, mazi Intan semakin banyak membanjiri alur pantat dan lubangnya.
Aku terus mengasak lubang Intan. Makin lama makin laju. Dengan satu tempo yang kekal, aku terus menghenjut Intan. Sambil menghenjut, aku juga meramas-ramas breast Intan. Pangkal breastnya aku usap, kelilingnya dan juga puncak nipplenya. Semuanya aku ramas dengan lembut. Cuma ayunan batangku di lubang Intan yang menjadi semakin kasar.
“Ahhhh.ahhhhhhh.ahhhhhhhh.abanggggggg.ahhhhhhh”, keluh Intan, sedikit kuat.
Intan mula mengepit pungungku dengan kakinya. Tangan Intan juga mula mengusap pipi dan rambutku. Matanya kelihatan sedikit terbuka, dengan riak wajah teransang. Kerana tidak mahu menyeksa Intan, aku terus menghenjut Intan dengan cara yang sama. Henjutanku aku pelbagaikan tempo. Kadang kala laju. Kadangkala perlahan. Kadang kala aku sekadar goyangkan punggung.
Selepas beberapa ketika, Intan climax. Tubuhnya mengejang dan punggungnya sedikit terangkat. Kakinya mengepit punggungku dengan kuat, begitu juga ramasan tangannya di kepalaku. Namun aku tetap meneruskan henjutanku. Lebih kurang 10 minit kemudia, aku menghampiri climaxku yang ke 2.
“Sayang, abang nak pancut sayanggg.” kataku pada Intan.
“Ye bang.pancut bang.ahhhh..ahhhh.Intan nak air abanggg.ahhhhhh.ahhhhh.”. Jawabnya.
Henjutanku menjadi semakin laju, semakin dalam dan semakin kuat. Intan juga aku rasa menghampiri climax yang seterusnya. Dia semakin mengejang. Dan akhirnya, ketika aku hampir climax, aku menghentikan henjutanku, dan mengemut batangku semampu boleh. Dengan satu tarik nafas yang panjang, aku menarik batangku. Sewaktu maniku hampir keluar, aku menekan batangku sedalam, sekuat, dan selaju yang mampu.
“Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh..”, jeritku, diwaktu pancutan yang pertama.
“Abanggggggggggggggg..”, jerit Intan, juga mengalami climax yang seterusnya.
Tubuhnya terus mengejang. Terasa lubangnya mencengkam batangku dengan kuat. Terus aku menarik semula batangku, dan mengemut, cuba menahan dan melengahkan pancutan kedua.
“Ohhhhhhhhhhhhhhhh...”, jeritku lagi, mengeluarkan maniku diwaktu pancutan kedua.
Aku terus menghenjut lubang Intan, meneruskan pancutan maniku di dalam lubangnya. Intan tetap setia mengemut batangku setiap kalu aku melakukan henjutan keluar masuk. Sehinggalah aku puas, dan merasakan tiada lagi maniku yang tertinggal, aku mula menarik batangku dengan perlahan. Walaupun mani pada climax keduaku tidak sebanyak climax pertamaku bersama Yana, tetapi ia tetap keluar mengalir membasahi pantat Intan. Dapat aku lihat lubang Intan masih terkemut-kemut selepas aku menarik keluar batangku.
Intan memandang ke arahku dengan sedikit senyuman sebelum dia memejamkan matanya semula. Aku memberikan satu ciuman pada dahi Intan, dan kemudian berundur dari katil. Aku mengambil selimut, dan menutupi tubuhnya. Kemudian, mencapai bajuku, bergerak menuju ke pintu. Aku membuka kipas biliknya dan menutup lampu, seterusnya keluar dan mengunci pintu bilik Intan. Aku terus ke bawah, bersiap dan beredar pulang ke rumahku. Jam menunjukkan pukul 2.45 pagi sewaktu aku meninggalkan rumah Intan.
Selepas beberapa bulan, barulah Intan tahu yang aku pernah melakukan sex dengan Yana. Itupun kerana Yana sendiri mengaku, selepas dia berjaya mengorek rahsia hubungan sex aku dengan Intan.