About

Kak Pah Rakan Sepejabat

Aku seorang eksekutif di sebuah firma jurutera di ibu kota. Namaku Adi. Di pejabat aku ada seorang eksekutif kewangan wanita yg berumur 3 tahun lebih tua dari aku. Aku berusia 30 tahun. Sharifah atau kak pah ialah nama yg aku panggil pd wanita itu. Kak pah ni berkulit hitam manis, tubuh sederhana dan body cutting agak menarik mungkin 34” 25” 36” dan masih bujang. Aku memang tertarik pd kak pah ni sebab dia selalu pakai baju kebaya ketat. Gelisah aku dibuatnya. Apa tidaknya, baju yang biasa dipakai ketat menampakan bentuk peha dan punggungnya yang pejal. Pinggang yang ramping, buah dada yang besar dan mengiurkan.. Walaupun berpakaian begitu namun tetap bertudung dan nampak manis.. Itulah yang jadi modal buatku melancap.
Satu hari aku pulang lewat, terpaksa habiskan kerja hari tu juga. Kira-kira jam 8 malam, aku rehat minum kopi sambil surf website lucah. Tengok gambar wanita bogel, hardcore dan lain-lain. Sedang asyik aku layan stim, tiba-tiba aku tersentak dengan teguran dari kak pah..
“hai kusyuk nampak???”
“tak abis keja lagi ke?”
Aku gelabah terus close window website lucah.. Kak pah mendekati aku.
“kak pah tak balik keja lagi ke?” Tanya aku.
“Tadi kak pah dah balik.. datang ofis balik nak abiskan keja sikit..”
“Errrr. tadi Adi dok tengok apa?” Tanya kak pah pada aku..
“Takda apalah.”
“Mmmm. akak nampak tadi. jgn nak temberanglah.” Aku jadi segan dgn kak pah.
“Kak pah nampak apa tadi?”
“Nampak tut tut..” kak pah tersengih pada aku..
“Apa yg tut tut tu kak? yang ni ke?” aku terus membuka semula window website lucah tadi dengan tujuan nak menguji kak pah. Kak pah malu2 pada mulanya.
“ishhh. adi ni tak senonoh laa.”
“Best tak gambar ni?’ Tanya aku sambil menunjukkan gambar wanita bogel melutut sambil isap batang konek lelaki. Kak pah tersipu-sipu malu dan terus berlalu dari meja aku.. Aku biarkan saja kak pah pergi dan tersenyum memerhatikan punggung kak pah yang galak berayun dibalik seluar jeans sendatnya. Geram aku tengok terasa macam nak ramas punggungnya.
Pulang ke rumah, aku menonton filem blue.. teringat pulak aku pada kak pah di pejabat tadi. Aku terus melancap sambil membayang aku memuaskan nafsu seks dengan kak pah sama seperti dalam filem blue yang aku tonton.. Aku membayangkan kak pah kangkang di depan aku sambil menyuakan pantat ke muka aku.. aku jilat..korek..isap biji pantat kak pah. fuhh. nikmat..
Esoknya di pejabat kak pah memakai baju kurung kain satin yang agak sexy. Stim aku dibuatnya. Dalam hati aku rasa tak sabar nak merasa tubuh dan pantat hangat kak pah.. Aku hanya menanti saat dan tika yang sesuai. Jam sudah menunjukkan pukul 6.30 petang. Hanya tinggal aku dan beberapa staf lagi yang masih belum balik ke rumah. Aku terasa dahaga dan ke pantry pejabat untuk membuat kopi. Bilik pantry agak tersorok di hujung pejabat. Bila aku membuka pintu bilik pantry tak disangka kak pah juga sedang membancuh minuman.
Aku menyapa kak pah..”kak pah bancuh apa tu? Boleh tolong buatkan saya kopi?”
Dalam fikiran aku inilah peluang aku untuk merasa pantat kak pah.
“Ehh.. adi.. oklah.. kejap ye nanti kak pah buat” Kak pah mengadap kearah cabinet dapur sambil bancuh kopi.
Aku berdiri di belakang kak pah sambil memerhati. Aku tak tahan sangat lihat tubuh kak pah dari belakang. Nampak jelas punggungnya yang pejal dan galak walaupun memakai baju kurung dan bertudung kepala. Aku mendapat idea, aku buka seluar dan keluarkan batang pelir aku dan berdiri di belakang kak pah. Kak pah masih tidak sedar perbuatan aku. Aku terus melancapkan pelir aku yang semakin memanjang dan tegang. Aku mendesah stim. Tiba-tiba kak pah menoleh ke arah aku. Terkejut besar kak pah melihat aku sedang melancap dengan penuh asyik sekali.
“Makkk!!!!! Apa adi buat ni?!!!”
“kak pah saya tak tahan tengok kak pah.. kak pah buat saya stim sangat..” Aku terus melancap dengan pelir yang panjangnya hampir 7 inci. Kak pah tergamam dan terdiam seketika.
Aku menghampiri kak pah. Kak pah undur ke belakang dan tersandar di cabinet dapur. Aku terus memeluk kak pah dan mencium mulutnya. Kak pah pada mulanya melawan dan akhirnya mengalah. Batang pelir aku menyucuk-nyucuk peha kak pah yang masih dibaluti kain satin baju kurung membuat aku makin stim. Aku terus meramas tetek kak pah.
“emmm. adiii. jangan adi.”
Aku terus menghisap lidah kak pah dan memeluknya dengan meraba tetek dan bontot kak pah yang dah lama aku idamkan. Lama kelamaan kak pah tidak lagi meronta.
“Saya nak sangat rasa pantat kak pah ni.. boleh?”
“Teruskan adii.”
Aku angkat kak naik atas cabinet. Kak pah kangkangkan kaki dan aku menyelak kainnya ke atas. Aku jilat-jilat betis naik ke atas peha. Kak pah pejamkan mata dan meramas rambut aku.
“kak. saya nak jilat pantat akak ni.. boleh?”
“Jilat sayang.”
Tanpa buang masa aku terus tanggalkan pantiesnya. Aku menjilat-jilat dan menyedut pantat kak pah sepuas hati.. Kak pah menjerit ghairah. Setelah puas menjilat pantat, aku membuka baju dan colinya. Tetek kak pah pula aku isap dan nyonyot sepuas hati.. Aku mempelawa kak pah menghisap batang aku pula.. Tanpa buang masa kak menjilat dan mengulum batang aku dengan berselera. Puas mengulum aku membaringkan kak pah di atas cabinet dan menjolok pantat kak pah yang dah lama aku teringin. Kak pah menjerit kesakitan pada mulanya dan lama kelamaan kak pah menjadi semakin galak.
” Ahhh.. Aahhhh.emmm..ohhh. jolok sayang. sedapnya batang adi.”
aku terus fuck kak pah hingga air maniku meledak dalam lubang pantat kak pah..