Kakak Part 1

“Masuklah bang”, pelawa Intan padaku.
Aku melangkah kaki masuk ke dalam rumah Intan. Rumah yang didiami oleh dia, keluarga kakaknya serta kedua orang tuanya itu tidaklah begitu besar. Cuma rumah teres biasa. Tetapi bagi mereka sekeluarga, rumah itu sudah cukup selesa.
Sejak aku mengajar Intan tentang dunia sex setahun yang lalu, sudah banyak yang kali lalui. Antaranya, dara Intan yang telah ku robek semasa dia mengikutiku menghadiri seminar di Johor Bahru. Intan juga sudah pandai melakukan blowjob dan menelan maniku. Dan yang paling kusenangi, Intan sudah pandai menggodaku. Adakala dia akan sengaja bertemu denganku tanpa memakai bra serta panty. Dia juga sudah mahir melancapkan dirinya depanku. Semuanya semata-mata untuk menggoda batangku agar masuk ke dalam lubangnya.
Malam itu, aku mengikut Intan ke rumahnya. Sekadar untuk melepak seketika. Ini bukanlah kali pertama aku ke sana. Malah kedua orang tuanya serta keluarga kakaknya juga sudah kukenali dan mengenaliku, walaupun tidak rapat. Intan mempunyai seorang kakak, Hasdiyana atau panggilannya di rumah sebagai Kak Yana. Namun kerana faktor umurku yang lebih tua dari Intan dan juga Hasliyana, aku memanggilnya dengan panggilan Yana sahaja. Ketika ini, Yana berumur 26 tahun dan Intan pula baru 23 tahun. Yana sudah berkahwin 2 tahun lalu tetapi masih tidak mempunyai anak. Suaminya memang jarang berada di rumah, lebih gemar melayan bola di kedai atau di rumah kawannya. Ketibaan aku malam itu hanya disambut oleh Yana di muka pintu.
“Mama ngan papa mana?”, tanya Intan pada Yana.
“Gi umah pak long. Tido situ katanya pasal esok nak gi tengok tanah awal pagi”, jawab Yana.
Malam itu, cuma aku, Intan dan Yana yang berada di rumah tersebut. Suami Yana tiada, ke kedai melayan bola barangkali. Perkara itu bukan urusanku untuk kutanyakan.
“Kuncilah pintu tu. Abang tak balik malam ni. Layan bola, pastu tido kat rumah kawan”, kata Yana pada Intan, sekaligus mengesahkan tanggapanku.
Selepas duduk, aku dihidangkan dengan secawan milo suam. Aku bersembang dengan Intan dan Yana. Topik biasa, tiada yang menarik. Sehingga lebih kurang setengah jam kemudian, Yana memohon untuk naik ke atas dan tidur. Jam baru sekitar pukul 09.15 malam. Dengan seluar track dan t-shirtnya, Yana melangkah naik meninggalkan aku dan Intan berdua. Intan yang baru pulang dari pejabatnya, mengenakan pakaian kebaya berwarna hijau muda. Tudungnya telah ditanggalkan sejak tiba di rumah tadi. Tetapi stoking hitam singkat yang dipakainya tidak pula ditanggalkan.
Selepas lebih kurang 20 minit, aku bangun dari sofa dan menjenguk ke atas. Ku pastikan keadaan di atas sunyi sepi sebagai mencari tanda yang Yana sudah melelapkan mata. Kemudian aku melangkah dan melabuhkan diri di atas satu kerusi dining table yang diletakkan di dinding, menghadap tangga. Agak besar juga saiznya
“Pssssssttttt Intan...sini la...”.
“Tanak la bang...kang Kak Yana nampak”, tolak Intan pada panggilanku.
Aku rasa dia tahu apa yang bakal berlaku.
“ Ala, sini la sayang..please....”, rayuku lagi.
Dengan malas, Intan bangun dan menghampiriku. Dia berdiri di hadapanku sambil tersenyum. Aku memegang kedua tangannya sambil menariknya sedikit untuk merendahkan kepalanya, membuatnya sedikit tertunduk. Intan seolah mengerti dan terus mendekatkan bibirnya pada bibirku. Sambil aku duduk dan Intan berdiri, kami berciuman buat seketika. Bibirnya ku hisap-hisap. Lidah kami saling bertukar tempat. Ada kalanya di dalam mulutku, dan sebaliknya.
Dari memegang tangannya, aku mula mengusap pehanya. Intan meneruskan ciumannya sambil meletakkan tangannya di penyandar kerusi. Usapanku bergerak perlahan dari peha hinggalah ke bahagian punggungnya. Sambil kami berciuman, punggung Intan ku ramas-ramas dengan lembut. Jemariku bermain dengan garis pantynya. Ku kuak-kuak punggung Intan sambil terus meramasnya dengan lembut. Dari situ, usapanku naik semula kebahagian belakang badannya, hinggalah ke depan ke kawasan breastnya. Dari luar kebayanya, breast Intan kuramas dengan lembut. Dia masih gemar menggunakan bra tanpa span. Aku mulakan dengan meramas sekitar breast Intan. Aku tekan-tekan dan usap-usap dengan lembut. Aku mulakan dengan mengusap pangkal breast Intan. Kemudian aku lanjutkan dengan mengusap dan meraba keliling breast Intan. Makin lama makin ke atas hingga usapanku mula menjalar ke kawasan nipplenya. Nipplenya ku gentel-gentel dari luar baju. Aku teruskan pergerakkan menggaru nipplenya sehingga dapat aku rasanya yang nipplenya mula menegang.
Aku mengerjakan kedua-dua nipplenye serentak. Kedengaran desahan suara Intan kerana kegelian. Nipplenya juga boleh kurasakan semakin mengeras, dan ini memudahkan aktiviti gentelanku. Pinggang Intan juga sudah sedikit melenggok-lenggok kegelian ke kiri dan kanan. Aku mula membuka buka butang baju kebaya Intan. Satu persatu, dari atas hingga ke bawah. Setiap perlakuanku pada Intan, dituruti dengan ciuman serta jilatan pada bibir, mulut serta leher Intan.
Seterusnya, aku menyelak depan kebaya Intan ke kiri dan kanan. Aku memerhatikan Intan seketika, dengan breastnya yang berbalut bra half cup bewarna cream, degupan dadanya yang agak kencang, serta perutnya yang rata dan berkulit licin. Aku menyusupkan tanganku ke bahagian belakang badan Intan, mengusap buat seketika sebelum membuka kancing branya. Cup branya mula kelihatan longgar, seolah ingin membebaskan breast Intan yang putih serta licin itu. Aku mula menyelukkan tangan kiri dan kananku ke dalam bra Intan dan kedua-dua breast Intan mula ku ramas-ramas. Intan sedikit terkejut dengan ramasanku dan mengeluarkan keluhan dengan sedikit deras.
“Aaaahhhhhh abangggg.g...geli banggggg...”.
Sambil dia berdiri depanku, kedua-dua breast Intan aku gentel dan ramas-ramas dengan tempo yang berbeza-beza. Kadangkala dengan penuh kelembutan seperti belaian kasih sayang, dan kadangkala dengan kerakusan seperti belaian penodaan. Dari pangkal, aku mengusap dengan lembut sekeliling breast Intan. Kemudian aku lanjutkan dengan usapan ke atas, terus ke nipplenya. Aku ramas breast Intan seketika dan kemudian nipplenya. Aku terus menciumi mulut Intan sambil tanganku bekerja. Nipple dan breast Intan menjadi semain tegang. Lantunan nipplenya setiap kali aku menggosoknya cukup ketara. Dan pinggang Intan juga meliuk-liuk kegelian seolah-olah menari.
Aku meneruskan gentelan pada nipple Intan. Hujung nipplenya aku geselkan dengan jari-jariku. Kadangkala nipplenya aku gentel keseluruhan. Kadangkala nipplenya aku tarik-tarik lembut. Breastnya juga kadangkala aku ramas-ramas lembut.
“Abang..Intan tak tahan.!!”, bisik Intan padaku.
Aku menolak tubuh Intan agar dia berdiri tegak dan aku ke depankan diriku sedikit. Tangan kananku memeluk pinggang Intan, mengusap belakangnya. Tangan kiriku menyelak bra Intan ke atas. Aku mendekatkan bibirku pada nipple kirinya dan menjilatnya dengan lembut.
“Oh abangggg...”, keluh Intan.
Nipple kiri Intan ku hisap-hisap dengan penuh kelembutan. Sambil menghisap, nipplenya kupintal-pintal dengan lidahku. Kekadang, nipplenya ku hisap kuat, dan kekadang dengan lembut. Seterusnya aku beralih ke breast dan nipple kanannya pula dan melakukan aktiviti yang sama. Sambil mengerjakan nipplenya, tangan kananku terus meraba-raba belakang badan dan meramas-ramas punggung Intan dengan geram. Aku meneruskan perlakuanku selama beberapa minit, sehingga breast Intan penuh dengan lendir air liurku. Tiba-tiba, Intan memegang kedua tanganku.
“Abang..Intan nak batang abang.please..!”,
Aku tersenyum dan terus bersandar. Intan melutut dicelah kangkangku dan terus membuka hook dan zip seluarku, seterusnya menariknya dan seluar dalamku turun. Intan menolak kangkangku agar lebih besar dan mengusap-usap pehaku.
Kemudian tangan kanannya terus menggenggam batangku walaupun tidak semua yang mampu digenggamnya. Dia memulakan aktiviti dengan menjilat telurku sambil melancapkan batangku dengan perlahan. Kelembutan tangannya dengan panorama erotik yang terhidang di kangkangku membuatkan batangku menjadi semakin tegang. Intan terus menjilat-jilat kawasan pangkal pehaku, dikeliling telurku hingga ke kawasan pangkal batangku. Seterusnya, dia mula menjilat batangku, dari bawah hingga ke kawasan takuk batangku, dan sesekali dia mencium kepala batangku.
Intan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya, dan mula blow batangku. Kedua sikunya menolak kedua pehaku ke kiri dan kanan agar kangkangku kekal keluar. Sambil blowjob, tangan kiri Intan menyeluk ke dalam bajuku dan mengusap-usap dadaku dan menggentel putingku. Tangan kanan Intan pula meramas-ramas telurku dengan lembut, dan melalukan jarinya terus ke bawah hingga ke lubang juburku. Dia melakukan begitu berulang-ulang kali hingga aku terpaksa mengertap bibir menahan rasa ingin pancutku. Aku juga terpaksa menggenggam pemegang kerusi dengan lebih kemas kerana aku semakin menggelongsor ke bawah akibat kesedapan.
Seketika, aku mengalihkan pandanganku dari terus memerhatikan aksi Intan pada batangku. Tanpa aku sangka, kelihatan kelibat Yana di pertengahan tangga sedang bersandar tegak di dinding melihat aksiku dengan Intan. Aku terkejut dan kaget, hingga terlupa menghentikan tindakan Intan yang sedang menggomol batangku. Rasa ingin pancutku hilang, digantikan dengan rasa cuak.
Mataku terus memerhatikan Yana tanpa mempedulikan Intan. Yana, yang telah berpakaian nite gown singkat paras peha bewarna cerah, terus memerhatikan perlakuanku dengan Intan dengan riak muka terangsang. Kelihatan dia menggigit bibirnya, matanya agak kuyu dan tangannya sedang menggenggam helaian kain gaunnya, seolah-olah sedang menahan perasaan. Aku terus memerhatikan Yana buat beberapa ketika bagi mencari tanda yang masalah tidak akan timbul akibat perlakuanku dengan Intan. Aku tidak tahu sudah berapa lama dia memerhatikan kami. Tapi dari keadaannya, aku pasti sudah agak lama.
Sementara itu, Intan tetap meneruskan blowjobnya, diselang seli dengan jilatan pada batang dan telurku. Tangan kirinya menolak pehaku agar mengangkang dengan lebih luas, dan jari telunjuk kanannya digunakan untuk menekan-nekan lubar juburku. Akibatnya, rasa cuakku akibat terkejut semakin hilang, diganti dengan rasa nikmat. Perlahan-lahan, aku menggunakan tangan kananku untuk mengusap kepala Intan dengan kasih-sayang dan perasaan ghairah. Yana aku perhatikan masih di tangga memerhatikan aksi panas adiknya. Timbul niatku untuk menguji Yana.
Aku memegang bahu Intan dan menghentikan tindakannya. Intan aku dirikan, membelakangi Yana. Intan memerhatikan mukaku dengan penuh ghairah. Aku tahu, dia mengharapkan batangku masuk ke dalam lubangnya. Aku senyum padanya. Kemudian hadapan baju dan branya ku selak. Aku mula menggomol kedua-dua breast Intan dengan bibir dan lidahku. Aku hisap, jilat, gentel dan gigit nipplenya. Sambil itu, kedua tanganku mula meramas punggung Intan yang lembut itu. Punggunggnya aku ramas, aku tolak-tolak, aku kepak-kepak.
“Oohhhhh abannnnggggggg..”, keluh Intan.
Sesekali, aku memerhati ke tangga, memastikan Yana masih menonton aksi kami. Yana masih seperti tadi, berdiri bersandar di tangga dengan riak wajah keghairahan.
Seterusnya, sambil meramas punggung Intan, aku mula menarik kainnya ke atas. Aku lakukannya perlahan-lahan hingga bahagian punggungnya terselak. Aku terus meramas punggung Intan dengan lebih semangat. Pehanya juga ku usap-usap, menjalar ke serata tempat sehinggalah ke pangkal peha dan melalui celah kangkang Intan. Tanpa disedari, Intan mengangkangkan kakinya, memudahkan aku mengusap alur pantatnya.
Dengan keadaan itu, aku mula mengusap-usap alur pantatnya dari belakang. Aku seluk tanganku ke dalam panty Intan dan menariknya ke bawah sedikit hingga ke paras pertengahan peha. Alur pantat Intan ku usap dengan lembut. Bermula dengan ramasan pada punggung Intan yang terdedah, aku melalukan jariku ke celahan punggungnya, dan terus ke alur pantatnya. Kemudian, aku sambung usapanku pada clitnya. Aku meneruskan perlakuanku itu beberapa ketika sehinggalah Intan tidak mampu berdiri lagi. Dia membongkokkan tubuhnya memeluk leherku. Dengan Itu, Intan mengangkang dengan lebih lebar. Punggungnya terayun ke depan, belakang dan kadang kala ke atas bawah mengikut tempo usapanku.
“Abang..sedapnyanya.oh..oh.abangggg.”.
Aku meneruskan usapanku. Seketika, clit Intan ku gentel-gentel. Kemudian, alur pantatnya ku usap-usap depan dan belakang. Kadang kala, lubang Intan ku jolok-jolok sedikit dengan jariku. Kadang kala, punggung Intan pula ku ramas-ramas. Intan tetap berdiri terkangkang sambil membongkok memelukku. Ketika Intan memelukku, aku berpeluang memerhatikan Yana yang tetap kekal di tangga. Dia tetap berdiri tanpa melakukan apa-apa. Sekadar menggenggam tangannya, tanda menahan perasaan, dan juga menggigit bibirnya dengan riak muka teransang. Aku benar-benar yakin yang Yana tidak akan marah dengan perlakuan kami..
Aku tetap meneruskan permainan tanganku pada celah kangkang Intan. Tapi kini usapanku tertumpu pada lubangnya. Aku melakukan finger fuck pada Intan menggunakan jari hantu kananku, sementara tangan kiriku tetap meramas-ramas punggungnya. Oleh kerana Intan terbongkok berpaut dibahuku, tiada aktiviti pada breastnya yang dapat kulakukan. Sebagai permulaan, aku keluar masukkan jariku perlahan-lahan ke dalam lubang Intan. Selanjutnya, aku mula menarik jariku secara perlahan, dan menekan dengan kuat dan laju ke dalam lubangnya. Perkara ini aku lakukan berulang-ulang kali. Tampo jolokanku aku pelbagaikan. Sehinggalah aku dapat rasakan pelukan Intan pada leherku semakin kuat, juga kemutan lubang pantatnya pada jariku semakin kejap. Selepas beberapa ketika.
“Abanggggggggggghhhhhhhhh...ahhhhhhhhhh.ahhhhhhhah hhhhhhhh.”, Intan mengalami climaxnya yang pertama. Aku tetap meneruskan perbuatanku menjolok lubang Intan.
“Abanggggg..Intan tak tahannnnnn..dahhh bangggg...ah.ahhh..ahhhhh”, keluh Intan agak kuat. Aku pasti Yana dapat mendengar keluhan adiknya dikerjakanku. Aku melihat Yana telah mula mengusap breastnya sendiri di tangga. Dia tidak lagi berdiri, tapi duduk bersandar di dinding menghadap kami. Tangan kanannya digunakan untuk mengusap breast kirinya, dan tangan kirinya terletak di atas perut. Duduknya juga sedikit terkangkang.
Aku terus menjolok lubang Intan dengan jariku. Cuma kali ini, sambil menjolok, aku turut sama menggentel G-spotnya yang terasa tegang. Setiap jolokan, dan putaran jariku dalam lubang Intan, aku pastikan bergesel dengan G-spotnya. Walaupun Intan mengemut jariku dengan kejap, namun kerana kebasahan, jolokan dan geselan jariku tetap lancar.
“Abanggggggggggg.Intan pancut lagi banggggggggg..uuuuuuuhhhhhhhhhh...sedapnyaaaa..”, desah Intan climax untuk kali kedua, tetapi disertai dengan pancutan airnya. Meleleh mengalir ke tanganku, dan juga pehanya. Secara reflex, Intan terus merapatkan kakinya, mungkin kerana ngilu. Aku menghentikan tindakanku serta merta. Bagaimanapun, tubuhnya masih sedikit kekejangan akibat climax yang baru dialaminya.
Perlahan-lahan aku menegakkan Intan dari bongkoknya. Aku membiarkan dia menarik nafas lelah seketika. Panty Intan yang masih tersangkut di pehanya ku tarik ke bawah dan ku tanggalkan. Aku juga berdiri. Seluarku aku lurutkan ke bawah dan kutanggalkan begitu sahaja. Batangku yang sedang mengeras seratus peratus, terus berdiri gagah mengarah ke atas. Kelapa batangku kelihatan berlendir. Tidak dapat aku pastikan air apa yang menyalutinya. Aku memegang lengan Intan dan menolaknya ke arah sofa 3 seater dibelakangnya secara perlahan-lahan. Ini kerana aku tidak mahu Intan tahu yang Yana sedang memerhatikan kami di tangga.
Sampai di sofa, aku terus mendudukan Intan dibahagian tepi. Sambil berdiri, aku menyelak baju serta bra Intan dan meramas-ramas lembut kedua breastnya. Breast dan nipple Intan kelihatan sungguh tegang, berkilat akibat berpeluh. Nipple Intan ku pilin-pilin dan kutarik-tarik, ku gesel-gesel dengan jari-jariku. Sekali-sekala, aku mengusap sekitar tubuh Intan dengan penuh kelembutan. Kemudian, aku menarik kain Intan ke atas. Dengan belahan kain kebayanya yang agak tinggi, mudah bagiku melakukannya. Kelihatan pantat Intan yang tembam berair, seolah memanggil-manggil batangku untuk menjoloknya. Sengaja aku tidak menanggalkan kain, baju dan bra Intan. Ditambah pula dengan stokin yang masih terlekat di kaki. Padaku, Intan kelihatan lebih mengghairahkan dalam keadaan tersebut.
Sambil Intan duduk, aku membongkokkan sedikit tubuhku. Kedua pelipat lutut Intan aku angkat, dan aku tahan dengan lenganku. Dengan itu, alur pantat dan lubang Intan kelihatan seperti terbuka. Ghairahku menjadi-jadi melihat pandangan sebegitu. Dengan batangku yang tegang, aku menggeselkannya pada alur pantat Intan. Kemudian pelahan-lahan, aku menekan masuk batangku dalam lubang Intan. Bermula dengan hujung batang, aku tekan lagi sehingga kepala takukku terbenam, dan perlahan-lahan kutekan sehingga sampai ke dalam hujung lubangnya. Sungguhpun demikian, masih ada bahagian batangku yang tidak dapat kubenamkan.
“Oh abanggggggggggggggg...”, keluh Intan.
Intan sudah tidak banyak berbicara sekarang. Dia lebih kepada melayan. Aku memandang ke atas seketika memerhatikan Yana. Dia masih memerhatikan kami dengan mata yang kuyu. Tetapi tetap meneruskan usapan pada breastnya sendiri. Sekarang kedua-dua breast diramasnya. Kangkangnya juga semakin meluas. Dia juga sudah sedikit melorot ke bawah. Dengan sinaran lampu tangga yang ada, aku yakin Yana yang berbaju nite gown satin itu tidak memakai bra, tetapi memakai panty berwarna merah terang. Dari posisi aku sekarang, dapat aku lihat kedua-dua nipple Yana tegang.
Aku mengalihkan pandanganku semula pada Intan. Tidak mahu dia syak aku melihat orang lain. Intan terus memandangku dengan pandangan yang ghaira. Dia menggigit bibirknya, seolah menggodaku. Dengan batangku yang masih terbenam dalam lubang Intan, aku memegang penyandar kerusi. Perbuatanku itu membuatkan kaki Intan tertolak, sehingga lututnya mengenai breastnya sendiri. Intan melepaskan nafas buat seketika, menyelesakan diri dari rasa senak barangkali.
Aku mula mengayun batangku. Batangku aku sorong tarik perlahan-lahan. Tapi semakin lama semakin laju. Aku tetap memegang penyadar kerusi, mengekalkan Intan dalam kedudukan terlipat, tertindih kakinya sendiri dan terkangkang. Batangku keluar masuk laju dalam lubang Intan. Kerana saiz batangku, aku lihat dinding lubangnya akan mengikut pergerakan batangku. Ia akan sedikit tertarik keluar bila aku menarik batangku dan begitulah sebaliknya.
Mulut Intan tidak berhenti-henti mengeluh kesedapan. Matanya sedikit terbuka, namun yang kelihatan hanyalah mata putihnya. Perbuatanku menghenjut secara laju dan konsisten aku selang selikan dengan tempo yang lain. Ada kalanya, aku menarik batangku secara perlahan-lahan, dan aku menekan semula dengan kuat dan laju. Ada kalanya, aku membiarkan batangku terbenam, tetapi aku menggoyangkan punggungku dalam gerakan membulat seolah aku sedang mengorek lubang Intan. Aku meneruskan perlakuanku sehinggan Intan sedikit melorot ke bawah.
“Uh abang..uh..uh.ahhhh.ahhhh.abang.uh...ahhhhhh.ahhh” , Intan meraung.
Dengan keadaan Intan sebegitu, aku mengambil kesempatan untuk memehatikan Yana seketika. Dia tetap memandang ke arah kami. Tetapi aku tak pasti adakah dia nampak perlakuan aku terhadap Intan sepenuhnya kerana Intan agak terlindung di balik penyandar kerusi. Yana masih sedang meramas kedua-dua breastnya dengan tangan kanan. Tetapi gaunya telah terselak hingga ke pinggang dan tangan kirinya sedang mengusap celah kangkangnya dari luar panty. Mukanya dikuasai gelodak keghairahan. Perlakuannya merangsang aku untuk mengerjakan Intan dengan penuh kesungguhan.
“Ahhhhh...ahhhhhhhh....ahhhhhh...aaaabbbbbbannnngg gggggg..”, desah Intan.
Sementara itu, aku tetap dengan perlakuanku, dan Intan tetap dengan raungannya. Aku terus menghenjut Intan, keluar masuk batangku dengan tempoh yang laju, kuat dan dalam. Kemutan lubang Intan sungguh nikmat menggenggam batangku. Geselan yang terhasil antara kulit batangku dengan isi lubangnya membuatkan aku terasa geli-geli. Aku meneruskan perlakuan henjutku sehinggalah pada satu ketika, Intan memeluk leherku dengan kejap dan.
“Abanggggggggggggggg..Intan pancut banggggggggg..ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh..”.
Tubuh Intan kekejangan. Dia memelukku dengan kejap, menghayati climax ketiganya malam ini. Aku merendahkan tempo henjutanku perlahan, dan kemudian melepaskan batangku dari cengkaman lubangnya. Terpancut air Intan dari lubangnya mengenai batangku dan bahagian perutnya sendiri. Intan termengah-mengah. Dia kelihatan longlai tidak bermaya dengan mata yang terpejam dan mulut sedikit terbuka. Tubuhnya sedikit tersentap-sentap. Aku biarkan dia menarik nafas seketika. Permainanku masih belum tamat. Aku perlukan Intan untuk terus menggoda Yana.
Aku melepaskan kaki Intan dari pautan lenganku dan aku jatuhkannya ke bawah perlahan-lahan. Kaki Intan aku kangkangkan dan aku tekan masuk semula batangku ke dalam lubang Intan. Kemudian, aku menarik lengan Intan agar berpaut pada leherku. Aku menarik belakang Intan dan mula mendukungnya. Intan memainkan peranannya dengan menyilangkan kakinya pada pinggangku. Aku memastikan pautan lengan Intan dileherku kuat. Kedudukan kaki Intan aku selaraskan agar ia berpaut pada punggungku. Setelah memastikan Intan selesa, aku pula memaut punggung Intan bagi menampung beratnya. Kain kebayanya juga ku pegang bagi memastikan punggungnya terdedah buat tatapan. Aku meramas-ramas punggungnya dengan agak rakus. Dengan batangku yang masih terbenam dalam lubang Intan, aku mendukung Intan, dengan Intan berpaut pada lengan dan punggungku.
“Intan, Yana dah tidur. Kita masuk bilik Intan ya?”.